Uploaded by Alzidan Arif Triyanto

Rangkuman Bab 2

advertisement
MANAJEMEN PROYEK SISTEM INFORMASI
Dinda Alfhia Syahrina
(1710512029)
Erina Yuniar
(1710512045)
Alzidan Arif T
(1710512071)
Ati Zaidiah, S.Kom., MTI.
SISTEM INFORMASI
FAKULTAS ILMU KOMPUTER
UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL “VETERAN” JAKARTA
2019
BAB 2
Manajemen Proyek Sistem Informasi
A. Dasar Teori
1. Sistem Informasi Manajemen Proyek
Sistem informasi manajemen proyek (PMIS) adalah proses sistematis
untuk menciptakan, mengidentifikasi, mengumpulkan, mengorganisir, berbagi,
mengadaptasi, dan menggunakan informasi proyek. Informasi manajemen berarti
mengidentifikasi informasi apa yang dibutuhkan, siapa yang memiliki informasi,
bagaimana kita dapat menangkap dan menyimpan informasi, dan menemukan
metode terbaik untuk distribusi dan penggunaannya. adalah proses yang
digunakan proyek untuk mengidentifikasi semua informasi yang dibutuhkan,
untuk menentukan metode yang digunakan mengumpulkan dan mengatur
informasi, dan menggunakan metode terbaik untuk distribusi dan
penggunaannya.
Proyek harus membuat sistem informasi yang akan memenuhi kebutuhan
khusus mereka sendiri, baik untuk mengelola data yang mereka kumpulkan dan
untuk mengirimkan informasi ke berbagai kelompok pengguna di format yang
dapat mereka pahami dan manfaatkan. Untuk mengembangkan sistem informasi
seperti itu penting untuk mendapat dukungan kuat dari pengambil keputusan.
Karena itu sangat penting untuk dibuat pembuat keputusan sadar bahwa sistem
informasi adalah alat prioritas untuk sumber daya proyek pemerintahan.
Sistem informasi harus dirancang agar sesuai dengan sumber daya
keuangan dan manusia yang tersedia proyek. Terlalu sering investasi awal yang
besar dilakukan, seringkali dengan dukungan keuangan eksternal, untuk
membangun sistem yang canggih yang kemudian tidak berkelanjutan karena
kurangnya dana atau kekurangan sumber daya manusia. Oleh karena itu, sebelum
memutuskan jenis sistem apa yang harus digunakan, disarankan untuk
memperkirakan biaya operasional dan dengan jelas menunjukkan ukuran
anggaran yang tersedia untuk memastikan yang awal investasi tidak akan sia-sia
(Kemitraan Air Global, 2009).
2. Teori Sistem
Kamus Bahasa Inggris (1995) mendefinisikan sistem sebagai ‘kumpulan
kumpulan hal-hal yang terhubung, terkait, atau saling tergantung, sehingga
membentuk unit yang kompleks; keseluruhan terdiri dari bagian-bagian secara
teratur pengaturan sesuai dengan beberapa skema atau rencana ’.
Menurut (Holborn, 2000) Suatu sistem dan karakteristik saling
ketergantungannya paling baik digambarkan oleh kolektif Durkheim hati nurani,
tesis solidaritas mekanik dan organik, baik solidaritas mekanik dan organik adalah
hasil dari kekuatan hati nurani kolektif.
Menurut (French and Bell, 1978) Suatu sistem terdiri dari subsistem. Oleh
karena itu suatu subsistem adalah suatu sistem di dalam suatu sistem. Untuk
contoh, organisasi terdiri dari berbagai subsistem: subsistem antarmuka
eksternal (lingkungan eksternal), subsistem tugas, subsistem teknologi, structural
subsistem, subsistem sosial manusia dan subsistem tujuan.
Bertalanffy (1988) mencatat karakteristik studi sistem berikut umum untuk
semua ilmu:



Studi tentang keseluruhan atau organisme;
Kecenderungan suatu sistem untuk mencapai kondisi keseimbangan yang stabil;
Suatu organisme dipengaruhi oleh, dan mempengaruhi lingkungannya.
Menurut (Davies, 1971) Penerapan pemikiran sistem didasarkan pada
konsep gelstat. Menurut konsep ini keseluruhannya lebih dari sekadar
penjumlahan dari bagian-bagian penyusunnya.
Ini adalah sebuah perspektif untuk melampaui peristiwa, untuk mencari
pola perilaku, untuk mencari yang mendasarinya hubungan timbal balik sistemik
yang bertanggung jawab atas pola perilaku dan peristiwa (Ehlers, 2002).
3. Sistem Informasi Manajemen
Sistem informasi manajemen adalah sekelompok komponen yang saling
terkait yang bekerja secara kolektif untuk melakukan input, pemrosesan, output,
penyimpanan dan tindakan kontrol untuk mengubah data menjadi produk
informasi yang dapat digunakan untuk mendukung peramalan, perencanaan,
pengendalian, koordinasi, pengambilan keputusan, dan kegiatan operasional
dalam suatu organisasi (Hardcastle, 2008).
Manajemen informasi berarti mengidentifikasi informasi apa yang
dibutuhkan, siapa yang memiliki informasi, bagaimana kita dapat menangkap dan
menyimpan informasi, dan menemukan metode terbaik untuk itu distribusi dan
penggunaan. Ini adalah proses yang digunakan proyek untuk mengidentifikasi
semua informasi yang dibutuhkannya mendefinisikan metode untuk
mengumpulkan dan mengatur informasi, dan menggunakan metode terbaik
untuk distribusi dan penggunaan. Oleh karena itu informasi merupakan sumber
daya utama yang perlu tersedia untuk organisasi untuk mengetahui apakah
proyek telah memenuhi tujuannya.
Manajemen informasi berkaitan dengan masalah-masalah seperti basis
data, abstrak, publikasi, informasi manajemen dan praktik yang baik. Informasi
proyek, serta informasi proyek sumber daya dapat dikelola dan dapat
berkontribusi menjadi lebih efektif dan efisien.
B. Masalah Terkini dengan Informasi Manajemen Proyek
Sistem Berikut ini adalah masalah utama saat ini dengan sistem informasi
manajemen proyek diuraikan oleh Siles (2004): Sistem terisolasi; salah satu pesan
yang konsisten dan berulang adalah proyek membuat dan menggunakan sistem
yang cakupannya terlalu sempit dan terbatas untuk melacak proyek kegiatan dan
bukan hasil proyek. Sistem ini dirancang untuk mengelola kebutuhan informasi
dari proyek tertentu dan sebagai hasilnya, upaya untuk mengkonsolidasikan
informasi hampir mustahil. Tenggelam dalam data dan kelaparan informasi;
beberapa sistem proyek terlalu focus pada pengumpulan, pengorganisasian dan
pelaporan data yang memberikan sedikit waktu untuk menganalisis secara kritis
informasi dan membuat keputusan yang tepat.
C. Sistematisasi Versus Otomatisasi
Sistematisasi berarti pengurangan pada metode teratur yang teratur
dalam mengatur data dan informasi. Ini bukan tentang teknologi saja.
Perencanaan dan pengorganisasian informasi siklus tidak tergantung pada
pengembangan solusi teknologi, dan bahkan dapat diterapkan pada sistem
berbasis kertas.
Sistematisasi adalah organisasi dari proses manajemen informasi proyek.
Kunci Unsur sistematisasi adalah mewujudkan hierarki data dengan pengetahuan
sebagai pusatnya komponen manajemen informasi. Tanpa data yang layak,
proyek tidak akan memiliki yang baik informasi, tanpa proyek informasi yang baik
tidak dapat menciptakan pengetahuan. Untuk memahami ini proyek-proyek
hubungan perlu memiliki definisi data, informasi, dan pengetahuan yang baik dan
bagaimana caranya mereka berhubungan dengan sistem manajemen informasi.
D. Karakteristik Sistem Informasi Manajemen Proyek
Untuk mendapatkan intervensi yang fleksibel dan responsif, sistem
informasi proyek perlu dibuat lebih dari sekedar mekanisme pelaporan. Itu harus
berfungsi sebagai alat manajemen yang kuat untuk memajukan sasaran program
akuntabilitas, transparansi, dan kemitraan organisasi.
Menurut Siles (2004), PMIS yang baik perlu mengandung karakteristik berikut:


Sistem informasi proyek harus memasukkan data kuantitatif dan kualitatif dan
umpan balik dari penilaian dan evaluasi partisipatif secara terus menerus melalui
setiap fase proyek. Pemantauan sistematis dan evaluasi proses program dan hasil
sangat penting di mana program baru sedang dilaksanakan;
PMIS menyediakan informasi dan umpan balik yang diperlukan sehingga masalah
potensial terjadi diidentifikasi dan solusi diimplementasikan lebih awal sebelum
menjadi kendala. Sistem harus dapat menghasilkan informasi tepat waktu untuk
memulai tindakan korektif;


PMIS adalah alat untuk mengumpulkan, menganalisis, menyimpan, dan
menyebarkan informasi yang berguna untuk pengambilan keputusan membuat
dalam suatu proyek. PMIS yang baik dibangun di atas keberhasilan proyek sambil
menggunakan pelajaran dari pengalaman sebelumnya untuk meningkatkan
kinerja proyek;
PMIS berbeda dari sistem informasi manajemen lainnya (keuangan, penggajian,
dll) karena pendekatan mereka yang didorong oleh permintaan menuntutnya
agar fleksibel dan dapat beradaptasi dengan perubahan kondisi proyek;
Aliran informasi adalah pusat PMIS dan merupakan agenda pemberdayaan itu
termasuk:
a. Transparansi - ketersediaan dan akses ke informasi oleh semua pemangku
kepentingan proyek;
b. Akuntabilitas - penggunaan dan aplikasi informasi untuk memantau kemajuan
proyek dan penyimpangan yang benar;
c. Inklusi dan partisipasi - di mana peserta proyek diberikan kontrol atas
pengambilan keputusan, termasuk keputusan yang tepat kriteria dan indikator
untuk menilai kinerja layanan disediakan oleh proyek.
E. Kebutuhan Sistem Informasi Manajemen Proyek
Menurut (Siles, 2004) Langkah-langkah berikut dapat membantu manajer
proyek mengidentifikasi informasi diperlukan untuk mendefinisikan dan
mengembangkan solusi teknologi informasi untuk PMIS, adapun langkah-langkah
sebagai berikut :









persyaratan informasi dari donor;
persyaratan informasi dari organisasi;
metode yang akan digunakan proyek untuk mengumpulkan, dan mengatur semua
informasi;
frekuensi proyek perlu menganalisis dan melaporkan informasi kepada pemangku
kepentingan utama;
volume informasi yang perlu dikumpulkan dari penerima manfaat;
jenis-jenis laporan visual yang diperlukan, seperti grafik, tabel, peta, dll;
jenis akses, keamanan, dan kontrol untuk mengelola, memodifikasi, dan
memperbarui informasi;
kebutuhan untuk mengembangkan laporan utama dalam format yang
ditentukan; dan
perlunya analisis yang kompleks pada informasi yang dikumpulkan.
Langkah selanjutnya adalah mengevaluasi kapasitas teknologi informasi (TI) proyek
saat ini. Ini akan mengidentifikasi kapasitas TI yang akan memenuhi persyaratan
informasi.








dana yang tersedia untuk sumber daya TI yang didedikasikan untuk proyek;
kapasitas saat ini dari kapasitas proyek untuk mengelola teknologi;
kebutuhan akan komunikasi, email, internet dan sistem online lainnya;
jumlah staf yang akan menggunakan komputer dalam proyek;
tingkat literasi komputer staf proyek; dan
dukungan TI yang dibutuhkan oleh proyek.
Setelah suatu proyek mengidentifikasi persyaratan informasinya, ia perlu
mendefinisikan teknologinya persyaratan dan mulai merancang infrastruktur
teknologi yang akan menyediakan dengan perangkat keras dan perangkat lunak
yang sesuai diperlukan untuk mengelola informasi.
Salah satu langkah paling penting dalam mengembangkan PMIS otomatis adalah
pengembangan perangkat lunak solusi yang akan memenuhi semua persyaratan
manajemen informasi. Untuk sebagian besar proyek, dan organisasi
pengembangan, opsinya adalah mengkonfigurasi paket komersial atau
mengembangkan solusi khusus dari awal. Mengkonfigurasi paket komersial
berarti dalam kebanyakan kasus itu produk yang dipilih tidak akan dapat
memenuhi persyaratan tertentu dan bahwa proyek akan perlu untuk membuat
identifikasi dan proses seleksi yang cermat untuk menggunakan sistem yang
memenuhi sebagian besar dari itu kebutuhan dan menemukan metode lain untuk
mengisi kesenjangan. Dalam kasus lain, proyek dapat memutuskan untuk
melakukannya kontrak konsultan untuk mengembangkan solusi khusus yang
dapat memenuhi semua persyaratannya.
Pendekatan apa pun yang diputuskan proyek untuk diambil, harus
mempertimbangkan pengembangan pernyataan dokumen kerja yang sangat
terperinci yang akan menjelaskan pekerjaan analis sistem atau pengembang
perangkat lunak harus membuat untuk memberikan solusi yang memenuhi semua
persyaratan. Satu Metode yang digunakan adalah menyewa konsultan eksternal,
biasanya perusahaan dengan sejarah perkembangan yang baik sistem serupa di masa
lalu yang akan mengajukan penawaran untuk kontrak. Pendekatan yang biasa
dilakukan adalah mengembangkan request for proposal (RFP) yang akan merinci
ruang lingkup pekerjaan konsultan pengembang sistem akan melakukan dan itu akan
merinci kewajiban dan ruang lingkup pekerjaan yang akan dilakukan. Berikut adalah
daftar konten dasar yang harus diisi oleh RFP:



deskripsi proyek, sasarannya dan jenis lingkungan proyek mengerjakan;
deskripsi tentang bagaimana sistem (PMIS) akan digunakan dalam proyek,
bagaimana sistem akan melakukannya membantu proyek mencapai tujuannya;
deskripsi lingkungan proyek, jumlah pengguna, lingkungan teknis, tingkat
pengalaman dalam penggunaan sistem serupa, jumlah PC, akses ke internet, jenis
jaringan, tingkat dukungan TI yang akan dimiliki proyek, dan teknis lainnya
informasi yang akan membantu konsultan merancang sistem;



daftar fungsionalitas kritis yang harus dimiliki sistem, seperti manajemen data,
laporan, keamanan, kontrol, perhitungan, dan fungsi lain yang dibutuhkan proyek
sistem;
Daftar persyaratan untuk dimasukkan dalam proposal seperti waktu untuk
mengembangkan sistem, total biaya pengembangan, metode yang digunakan
oleh konsultan untuk mengembangkan sistem, biaya dukungan dan pemeliharaan
sistem, kepemilikan kode;
daftar instruksi administratif seperti tanggal untuk mengirim proposal, format
proposal, pengalaman konsultan, referensi, tempat untuk mengirim proposal
(hard copy atau salinan elektronik) dan tanggal yang diharapkan ketika suatu
keputusan akan diumumkan.
F. Daur Hidup Pengembangan Sistem
Siklus hidup pengembangan sistem (SDLC) adalah proses logis yang
digunakan oleh pengembang sistem atau konsultan perangkat lunak untuk
mengembangkan sistem informasi.
Tujuan dari SDLC yang baik adalah untuk menghasilkan sistem berkualitas
tinggi yang memenuhi atau melampaui harapan pengguna, mencapai
penyelesaian dalam perkiraan waktu dan biaya, dan mengelola pekerjaan secara
efektif dan cara yang efisien.
SDLC biasanya terdiri dari 7 langkah dasar:




mengumpulkan persyaratan. Pada langkah ini konsultan mengumpulkan semua
fungsional dan teknis persyaratan untuk sistem. Ini termasuk deskripsi tentang
apa yang harus dilakukan sistem. Konsultan akan mewawancarai tim proyek dan
pemangku kepentingan lain yang akan menggunakannya sistem atau menerima
informasi dari sistem;
analisis persyaratan. Pada langkah ini, konsultan menganalisis persyaratan untuk
mengidentifikasi pendekatan yang digunakan dalam pengembangan sistem. Ini
mungkin termasuk keputusan tentang penggunaan alat pengembangan,
meninjau perkiraan awal dan mengidentifikasi kendala;
desain sistem. Di sini konsultan akan mengembangkan desain seperti apa sistem
akan terlihat seperti. Pengembangan rencana mengenai pengembangan
perangkat lunak, perangkat keras, operasi masalah sistem, bahasa pemrograman,
komunikasi, dan keamanan disajikan proyek untuk persetujuan. Tujuannya
adalah untuk memastikan bahwa desain memenuhi semua persyaratan sebelum
pekerjaan dilakukan;
pengembangan sistem. Pada langkah ini konsultan mengembangkan sistem,
membangun semua kode perangkat lunak, menguji fungsionalitas dan
menyelesaikan masalah yang disebabkan oleh kesalahan dalam kode;



uji solusinya. Pada langkah ini, pengguna akan menguji sistem dan akan
memastikan bahwa semua fungsionalitas yang diperlukan bekerja sesuai dengan
spesifikasi. Setelah sistem lewat tes pengguna, solusinya siap untuk ditempatkan;
pelatihan pengguna. Semua pengguna sistem dilatih. Ini adalah pelatihan
terperinci untuk memastikan semua pengguna memiliki pengetahuan untuk
menggunakan sistem, termasuk mengikuti prosedur, kontrol dan kebijakan
keamanan yang ditetapkan oleh proyek;
penyebaran sistem. Sistem sekarang siap digunakan oleh proyek, sistemnya
dipasang di tempat terakhir, dan akses diberikan kepada semua pengguna yang
berwenang yang memiliki keduanya akses ke data atau akses ke laporan.
Ini adalah praktik yang baik untuk memecah perkembangan sistem yang
kompleks menjadi fase yang dapat dikelola. Itu jalannya proyek memiliki waktu untuk
mempelajari dan menggunakan sistem dan beralih ke fungsi yang lebih kompleks.
Setelah tahap pertama selesai, dan proyek sudah cukup berlatih dengan sistem,
proyek dapat memulai fase baru siklus dengan persyaratan baru dan fungsi tambahan
untuk dipenuhi kebutuhan baru. Pendekatan siklus ini mengurangi risiko yang terkait
dengan pengembangan informasi sistem manajemen, memungkinkan penerimaan
dan penggunaan sistem secara bertahap oleh proyek organisasi dan pemangku
kepentingan. Namun, itu memastikan kepemilikan sistem sebagai alat untuk
membantu proyek mengelola informasinya dan menghasilkan laporan dan analisis
yang diperlukan untuk memastikan proyek berada di jalur.
G. Siklus Proyek dan Informasi Manajemen Proyek Sistem
Pemantauan adalah proses mengumpulkan, menyimpan, menganalisis,
dan melaporkan proyek secara rutin informasi yang digunakan untuk membuat
keputusan untuk manajemen proyek. Pemantauan menyediakan proyek
manajemen dan pemangku kepentingan proyek dengan informasi yang
diperlukan untuk mengevaluasi kemajuan proyek memproyeksikan,
mengidentifikasi tren, pola atau penyimpangan, menjaga jadwal proyek dan
mengukur kemajuan menuju sasaran yang diharapkan.
Evaluasi adalah penilaian berkala terhadap relevansi, kinerja, efisiensi,
dan proyek dampak dalam kaitannya dengan tujuan yang dinyatakan. Seperti
halnya pemantauan, evaluasi mendapat manfaat dari proses pengumpulan
informasi untuk memfasilitasi penilaian sejauh mana proyek tersebut berada
mencapai atau telah mencapai sasaran yang diharapkan.
H. Kerangka kerja logis dan manajemen proyek sistem Informasi
Kerangka kerja logis (logframe) adalah alat untuk merencanakan dan
mengelola proyek pengembangan. bertujuan untuk menyajikan informasi tentang
komponen utama suatu proyek secara jelas, ringkas, logis dan cara sistematis. Logframe
membantu proyek untuk:






menganalisis situasi yang ada, termasuk identifikasi kebutuhan pemangku
kepentingan dan definisi tujuan terkait;
membangun hubungan sebab akibat antara input, kegiatan, output, hasil, dan
tujuan;
mendefinisikan asumsi yang menjadi dasar logika proyek;
mengidentifikasi potensi risiko untuk mencapai tujuan dan hasil;
membangun sistem untuk memantau dan mengevaluasi kinerja proyek;
membangun proses komunikasi dan pembelajaran di antara para pemangku
kepentingan utama.
PMIS didasarkan pada logframe sebagai kerangka kerja dari mana semua
informasi akan diatur. berasal dari logframe yang PMIS dapat menghubungkan tujuan
proyek dengan kegiatan proyek dan mengukur dampak dan kemajuan, tetapi yang
terpenting menjaga hubungan antara keluaran dan dampak dengan cara yang manajer
proyek dapat mengevaluasi kontribusi dari output ke tujuan proyek.
Ketika kerangka kerja logis diterapkan pada PMIS, proyek memperoleh manfaat berikut:



hubungan yang konsisten antara input / kegiatan / keluaran dan hasil / dampak
dari proyek;
pendekatan sistematis untuk mengatur kegiatan proyek di bawah hasil spesifik
dan tujuan;
sarana untuk melihat output mana yang signifikan dalam mencapai hasil.
Logframe adalah dokumen hidup, yang dapat berubah sepanjang umur
proyek sesuai dengan perubahan dalam lingkungan eksternal yang dinamis. Informasi
yang terkandung dihasilkan selama desain proyek dan digunakan untuk mengelola
implementasi proyek. Kerangka logis harus perlihatkan bagaimana kemajuan menuju
tujuan proyek akan tercapai.

Dampak proyek. Maksud utama atau tujuan proyek, dijelaskan dalam istilah
yang jelas untuk mencerminkan perbaikan yang terukur dan terdefinisi dalam
kondisi manusia, yang diharapkan akan terjadi tempatkan dalam kelompok
target, dalam periode yang diharapkan.

Hasil proyek. Perubahan yang dimaksud dalam kondisi atau perilaku sistemik
yang harus dicapai untuk mencapai tujuan dampak; yaitu, masing-masing tujuan
efek adalah kondisi yang diperlukan untuk mencapai tujuan dampak. Apa
tanggapan yang ingin dilakukan proyek ini mencapai di antara kelompok
populasi sasaran, mis., meningkatkan produksi dan penjualan beras berkualitas
tinggi oleh petani kecil.
Output proyek. Apa yang ingin disampaikan oleh proyek sebagai hasil dari
kegiatan proyek. E.g., 100 petani dilatih untuk melakukan pertanian padi yang
lebih baik.
Kegiatan proyek. Apa yang akan dilakukan staf proyek dan populasi sasaran.
Misalnya., memberikan dukungan teknis kepada kelompok tani yang ada. Ini
adalah level 'terendah' dalam arti yang terjadi pertama kali, dan sepenuhnya
bergantung pada input proyek.
Masukan proyek. Sumber daya apa yang diperlukan untuk melakukan kegiatan
proyek? Misalnya., persediaan alat tulis untuk lokakarya dan sesi pelatihan. Ini
biasanya tidak ditampilkan di bingkai log itu sendiri, meskipun mereka adalah
elemen kunci dalam menghasilkan output proyek. Input hanya terjadi selama
periode dukungan proyek.



I.
Ringkasan dan kesimpulan
Suatu sistem adalah sekelompok elemen yang berinteraksi, saling terkait, atau
saling tergantung membentuk kompleks seluruh. Ini adalah seperangkat
kumpulan hal-hal yang terhubung, terkait, atau saling tergantung, sehingga
terbentuk unit yang kompleks; keseluruhan terdiri dari bagian-bagian dalam
pengaturan tertib menurut beberapa skema atau rencana. Suatu sistem dengan
demikian merupakan sekumpulan elemen yang saling terkait yang berfungsi
secara keseluruhan.
Sistem informasi manajemen adalah sekelompok komponen yang saling terkait
yang bekerja secara kolektif untuk melakukan input, pemrosesan, output,
penyimpanan dan tindakan kontrol untuk mengubah data menjadi produk
informasi yang dapat digunakan untuk mendukung peramalan, perencanaan,
pengendalian, koordinasi, pengambilan keputusan, dan kegiatan operasional
dalam suatu organisasi. Informasi dimulai sebagai data mentah yang diproses
menjadi informasi, yang kemudian diorganisasikan menjadi pengetahuan, dan
kemudian diterapkan dalam memecahkan masalah manusia sebagai
kebijaksanaan.
Proyek harus membuat sistem informasi yang akan memenuhi kebutuhan
khusus mereka sendiri, baik untuk mengelola data yang mereka kumpulkan dan
untuk mengirimkan informasi ke berbagai kelompok pengguna di format yang
dapat mereka pahami dan manfaatkan. Otomasi sistem informasi proyek adalah
ditentukan oleh tingkat, jumlah dan jenis data dan informasi yang diperlukan
untuk proyek. Ini tidak selalu halnya bahwa PMIS harus otomatis. Masalah lain
yang perlu dipertimbangkan dalam PMIS adalah siklus hidup pengembangan
sistem, hubungan antara konsep logframe dan PMIS, dan hubungan antara
struktur rincian kerja dan PMIS.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Card

2 Cards

Create flashcards