Uploaded by User18189

Skripsi Undangan Pernikahan berbasis web wedding cimahi

advertisement
SISTEM INFORMASI UNDANGAN PERNIKAHAN
BERBASIS WEB PADA WIDA WEDDING CIMAHI
SKRIPSI
Diajukan sebagai salah satu syarat kelulusan pada
Program Studi Sistem Informasi Jenjang S1 (Strata 1)
Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer
ABDILLAH YUSAK
1.05.09.302
PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI
FAKULTAS TEKNIK DAN ILMU KOMPUTER
UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA
BANDUNG
2013
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL
LEMBAR PENGESAHAN
LEMBAR PERNYATAAN KEASLIAN
ABSTRAK ......................................................................................................... i
ABSTRACT ........................................................................................................ ii
KATA PENGANTAR ....................................................................................... iii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... viv
DAFTAR TABEL ............................................................................................. xi
DAFTAR SIMBOL ........................................................................................... xii
BAB I. PENDAHULUAN
1.1.
Latar Belakang.......................................................................... 1
1.2.
Identifikasi dan Rumusan Masalah........................................... 4
1.3.
1.4.
1.2.1.
Identifikasi Masalah ..................................................... 4
1.2.2.
Rumusan Masalah ........................................................ 5
Maksud dan Tujuan Penelitian ................................................. 5
1.3.1.
Maksud Penelitian ........................................................ 5
1.3.2.
Tujuan Penelitian ......................................................... 6
Kegunaan Penelitian ................................................................. 6
1.4.1.
Kegunaan Praktis ......................................................... 6
1.4.2.
Kegunaan Akademis .................................................... 7
1.5.
Batasan Masalah ....................................................................... 8
1.6.
Lokasi Dan Waktu Penelitian ................................................... 10
BAB II. LANDASAN TEORI
2.1. Pengertian Dasar Sistem ............................................................. 11
2.1.1. Bentuk Umum Sistem........................................................ 12
2.1.1. Karakteristik Sistem .......................................................... 12
2.1.1. Klasifikasi Sistem .............................................................. 14
2.2. Pengertian Dasar Informasi .......................................................... 15
v
2.2.1. Siklus Informasi................................................................. 16
2.2.2. Kualitas Informasi ............................................................. 18
2.3. Pengertian Sistem Informasi ........................................................ 19
2.4. Definisi Kasus Yang Di Analisis ................................................. 19
2.4.1 Pengertian Wedding Organizer ......................................... 21
2.4.2 Pengetian Undangan Pernikahan ...................................... 22
2.4.3 Pengertian Undangan Berbasis Web.................................. 24
2.4.4 Pengertian Internet ............................................................ 25
2.4.5 Pengertian Web/situs ......................................................... 25
2.4.6 Pengertian WWW ............................................................... 25
2.4.7 Pengertian HTML .............................................................. 26
2.4.8 Pengertian Editor HTML ................................................... 27
2.4.9 Pengertian Java Script ....................................................... 28
2.4.10 Pengertian CSS ................................................................. 29
2.4.11 Pengertian HTTP .............................................................. 31
2.4.12 Pengertian URL ................................................................ 31
2.4.13 Pengertian DNS ................................................................ 31
2.4.14 Pengertian Homepage ....................................................... 32
2.4.15 Pengertian Web Browser .................................................. 32
2.4.16 Pengertian Server.............................................................. 33
2.4.17 Pengertian Pemograman PHP.......................................... 33
2.4.18 Pengertian Database MYSQL ........................................... 34
BAB III. OBJEK DAN METODE PENELITIAN
3.1. Objek Penelitian .......................................................................... 35
3.1.1. Sejarah Singkat Wida Wedding......................................... 35
3.1.2. Visi dan Misi Wida Wedding ............................................ 36
3.1.3. Struktur Organisasi ............................................................ 37
3.1.4. Deskripsi Tugas ................................................................. 37
3.2. Metode Penelitian ........................................................................ 38
3.2.1. Desain Penelitian ............................................................... 39
3.2.2. Jenis dan Metode Pengumpulan Data................................ 39
vi
3.2.2.1. Sumber Data Primer .............................................. 40
3.2.2.2. Sumber Data Sekunder.......................................... 41
3.3. Metode Pendekatan dan Pengembangan Sistem ....................... 42
3.3.1. Metode Pendekatan Sistem................................................ 42
3.3.2. Metode Pengembangan Sistem.......................................... 42
3.3.3. Alat Bantu Analisis Dan Perancangan ............................. 45
3.3.4. Pengujian Software ............................................................ 48
BAB IV. ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM
4.1. Analisis Sistem Yang Berjalan .................................................... 50
4.1.1. Analisis prosedur yang berjalan ........................................ 52
4.1.2. Diagram Usecase Sistem Yang Berjalan ........................... 53
4.1.3. Definisi Aktor Dan Deskripsinya ...................................... 54
4.1.4. Definisi Usecase Dan Deskripsinya .................................. 55
4.1.5. Skanario Usecase Yang Berjalan....................................... 56
4.1.6. Diagram Aktivity Sistem Yang berjalan .......................... 57
4.1.7. Evaluasi Sistem Yang Berjalan ......................................... 58
4.2. Perancangan Sistem ..................................................................... 63
4.2.1. Tujuan Perancangan Sistem .............................................. 63
4.2.2. Gambaran Umum Sistem Yang Diusulkan ....................... 63
4.2.3. Diagram Usecase Yang Diusulkan .................................... 64
4.2.4. Definisi Aktor Dan Deskripsinya ...................................... 64
4.2.5. Definisi Usecase Dan Deskripsinya .................................. 67
4.2.6. Skanario Usecase Yang diusulkan..................................... 68
4.2.7. Aktivity Diagram yang diusulkan ..................................... 77
4.2.8. Squance Diagram yang diusulkan ..................................... 82
4.2.9. Collaboration Diagram yang diusulkan ............................. 88
4.2.10. Class Diagram Yang diusulkan ....................................... 91
4.2.11. Component Diagram Yang diusulkan ............................. 92
4.2.12. Deployment Diagram Yang diusulkan ............................ 93
4.2.13. Perancangan Antar Muka ................................................ 94
4.2.13.1. Perancangan Input ............................................... 95
vii
4.2.13.2. Perancangan Output ............................................ 96
BAB VI. IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN SISTEM
5.1. Implementasi ............................................................................... 97
5.1.1. Batasan Implementasi........................................................ 97
5.1.2. Implementasi Perangkat Lunak ......................................... 97
5.1.3. Implementasi Perangkat Keras .......................................... 98
5.1.4. Implementasi Basis Data ................................................... 99
5.1.5. Implementasi Antar Muka ................................................. 106
5.1.6. Implementasi Instalasi Program ........................................ 111
5.1.7. Pengguna Program............................................................. 114
5.1.7.1. Halaman User Non Member .................................. 117
5.1.7.2. Halaman User Member ......................................... 122
5.2. Pengujian ..................................................................................... 129
5.2.1. Rencana Pengujian ............................................................ 132
5.2.2. Kasus dan hasil pengujian ................................................. 132
BAB VI. KESIMPULAN DAN SARAN
6.1. Kesimpulan .................................................................................. 136
6.2. Saran ............................................................................................ 137
DAFTAR PUSTAKA
RIWAYAT HIDUP
LAMPIRAN
viii
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kehadirat Allah SWT karena hanya dengan pertolongan dan
ridhoNya
yang senantiasa memberikan nikmat, kesempatan dan kesehatan serta
keluasan berfiikir pada penulis sehingga dapat menyelesaikan Skripsi ini. Skripsi
dengan judul “Sistem Informasi Undangan Pernikahan Berbasis Web Pada Wida
Wedding Cimahi ” disusun guna memenuhi syarat kelulusan dalam memperoleh
gelar Sarjana (S1) pada Program Studi Sistem Informasi, Fakultas Teknik dan Ilmu
Komputer, Universitas Komputer Indonesia (UNIKOM) Bandung.
Tidak lupa juga penulis mengucapkan terima kasih sebesar – besarnya
kepada pihak
– pihak
yang telah memberikan dukungan dan dorongan dalam
melakukan penelitian ini baik secara moril maupun
materil
selama ini dan
juga dalam penyusunan skripsi ini:
1. Allah SWT, yang telah memberikan pertolongan dan kemudahan sehingga
penulis dapat menyelesaikan skripsi ini.
2. Dr. Ir. Eddy Suryanto Soegoto, M.Sc. selaku Rektor Universitas
Komputer Indanesia.
3. Prof.Dr.Ir.H.Denny Kurniadie, M.Sc selaku dekan Fakultas Teknik &
Ilmu Komputer Universitas Komputer Indanesia.
4. Pak Syahrul Mauluddin, S.KOM selaku Ketua Program Studi Sistem
Informasi.
5. Bu Imelda, ST., MT selaku dosen pembimbing.
iii
6. Seluruh dosen pengajar
yang telah memberikan ilmu kepada penulis
mudah-mudahan ilmu yang diajarkan bermanfaat dan menjadi amal
kebaikan.
7. Keluarga Penulis yaitu kedua orang tua yang telah memberi dukungannya
berupa moril maupun materil,
8. Seluruh
pihak
yang
telah
mendukung
sehingga
penulis
dapat
menyelesaikan skripsi ini.
Semoga Allah SWT melimpahkan balasan yang setimpal dan menerima
segala amal baik yang telah di berikan oleh pihak – pihak yang telah
membantu dalam penulisan skripsi ini.
Semoga Skripsi ini dapat bermanfaat dan dapat menambah
pengetahuan bagi pembaca. Tidak ada gading yang tak retak. Oleh karena itu,
kritik dan saran dari rekan-rekan pembaca serta dosen sangat penulis demi
penyempurnaan skripsi ini
Bandung, 29 Juni 2013
Penulis
iv
DAFTAR PUSTAKA
Abdul Kadir. 2003.Pengenalan Sistem Informasi. Andi. Yogyakarta.
Adi Nugroho. 2010. Rekayasa Perangakat Lunak Berorientasi Objek Dengan Metode
USDP. Andi . Yogyakarta.
Anhar,ST.2010.Panduan Menguasai PHP & MySQL Secara Otodidak. mediakita.
Jakarta.
Dr.Ir.Eko Nugroho, M.Si. 2009. Konsep Aplikasi dan Perkembangannya. Andi
Publisher. Yogyakarta.
Dr.J.R.Raco , M.E., M.Sc. 2010 . Metode Penelitian Kualititaf . Grasindo . Cikarang.
Hanif Al Fatta. 2007 . Analisis dan Perancangan Sistem Informasi Untuk keunggulan
bersaing perusahaan dan organisasi modern. Andi . Yogyakarta.
Jogiyanto H.M. 2005. Analisis dan Desain Sistem Informasi. Andi. Yogyakarta.
Jogiyanto H.M. 2003. Analisis dan Desain Sistem Informasi. Andi. Yogyakarta.
Melwin Syafrizal. 2005. Pengantar Jaringan Komputer . Andi. Yogyakarta.
Ruslan Rosady. 2003. Metode Penelitian Komunikasi. PT Remaja Rosda Karya.
Bandung.
Sugiyono.2008. Memahami Penelitian Kualitatif. CV Alfabeta. Bandung.
Wahyu Sya’ban. 2010. Build Your Blogger XML Template. Andi. Yogyakarta.
Widi Januarto.2011. Nikah Online . Mediakita. Jakarta
Y.Maryono dan B Patmi Istiana. 2008.Teknologi Informasi Dan Komunikasi
.Yudistira. Bogor.
Sumber Lain
Website
http://kartundangan.com/ 28 Juni 2013
http://datangya.com/ 28 juni 2013
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Kemajuan teknologi informasi
di masa sekarang ini mengalami
kemajuan yang sangat pesat. Perkembangan teknologi informasi tersebut
ditandai dengan adanya pengolahan dalam bidang perkerjaan yang pada
awalnya dikelola menggunakan cara manual kini telah dikelola menggunakan
teknologi modern. Baik itu berupa mesin, peralatan digital bahkan teknologi
pengolahan yang terkomputerisasi. Pengguna media internet mempunya
pengaruh yang besar dalam upaya menyajikan informasi. Dengan media
internet informasi dapat dengan cepat dan mudah diperoleh maupun
disebarluaskan.
Gambar 1.1 : Pengguna internet di Indonesia
Sumber : Asosiasi Pengguna Jasa Internet Indonesia ( APJII ) tahun
2012
1
2
Sebuah survei yang diselaranggarakan oleh Asosiasi Penyelenggara
Jasa Internet Indonesia ( APJII ) mengungkapkan bahwa jumlah pengguna
internet di Indonesia tahun 2012 mencapai 63 juta orang atau 24,23 persen dari
total populasi Negara ini. Dan tahun depan angkat tersebut diprediksikan akan
naik sekitar 30 persen menjadi 82 juta pengguna dan terus tumbuh menjadi 107
juta pada 2014 dan 139 juta atau 50 persen total popolasi penduduk Indonesia
pada 2015,
Dari data tersebut kita dapat simpulkan bahwa setiap tahunnya
pengguna internet akan selalu bertumbah hal tersebut yang menjadikan bahan
pertimbangan bagi para pengusaha yang masih menjalankan bisnisnya secara
manual diharapkan bisa menjadikan bisnisnya diakses melalui media internet
agar perushaan dapat bersaing dengan kompetitor bisnisnya, dan perusahaan
dapat berjalan secara terus menerus.
Belakangan ini masyarakat sering dibuat pusing terhadap permasalahan
dalam mengatur acara pernikahan masalah yang sering terjadi adalah
penyusaian dana yang akan digunakan untuk pernikahan tersebut dari masalah
pemelihan undangan pernikahan, kathring dan tempat untuk acara pernikahan
tersebut. WIDA WEDDING perusahaan yang bergerak di bidang Wedding
Organizer sebagai perencanaan, pengelola, dan pengatur acara pernikahan
tersebut memberikan komponen - komponen paket pernikahan. Hal tersebut
merupakan solusi yang mudah dan praktis dalam mengatur dan merencanakan
pernikahan karena calon pengantin (konsumen) hanya menghubungi
perusahaan untuk melakukan pengelolaan terhadap pernikahannya dan
3
memilih paket pernikahan yang sesuai dengan dana dan kebutuhanya. Wida
Wedding dalam mengelola pernikahan mempunyai permasalahan salah
satunya dalam pembuatan undangan pernikahan, karena perusahaan dalam
menerima pesanan paket yang salah satunya adalah membuat undangan
pernikahan.
Pada
dasarnya
undangan
pernikahan
adalah
sarana
memberitahukan tentang kabar bahagia akan berlangsungnya pesta pernikahan
kepada calon tamu. Namun seringkali undangan pernikahan justru menelan
biaya yang cukup besar, tentu saja ini bukan tindakan yang bijak karena
sebenarnya uang yang dikeluarkan untuk membiayai undangan pernikahan
dapat dialihkan ke bagian lainnya. Dengan sistem yang berjalan pada wida
wedding tidak ada media promosi terhadap tamu tamu yang diundang oleh
calon mempelai sehingga para tama undangan kekurangan informasi terhadap
siapa pengelola mempelai yang melakukan pernikahan. Banyak kekurangan
yang ada pada undangan konvensional yang terbuat dari kertas yang pertama
pada pada permasalahan lainya yaitu undangan pernikahan yang masih terbuat
dari kertas itu dapat merusak lingkungan yang karena kertas baru dapat terurai
tanah sekitar 2.5 bulan hal tersebut tentunya dapat merusak lingkungan. Hal
lainya yaitu banyak konsumen atau calon pengantin yang kesulitan ingin
membagikan informasi pernikahanya tersebut kepada sahabat terdekat,
keluarga lainya karena tidak ingat tentang alamat rumah, nama lengkap, hingga
nomor telepon orang yang ingin di undang nya tersebut. Dari permasalahan
tersebut menjadi gagasan penulis untuk menuangkan kedalam penelitian ini
4
dan
mengambil
judul
“SISTEM
INFORMASI
UNDANGAN
PERNIKAHAN BERBASIS WEB PADA WIDA WEDDING CIMAHI “.
1.2. Identifikasi Dan Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang dan uraian diatas maka penulis dapat
diidentifikasi dan merumuskan masalah yang ada pada pembuatan undangan
pernikahan secara konvensional pada Wida Wedding sebagai berikut.
1.2.1.
Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas dan hasil penelitian yang telah di
lakukan, maka penulis mengidentifikasi beberapa permasalah yang ada di
dalam pembuatan undangan secara konvensional
1)
Pembuatan undangan konvensional membutuhkan biaya lebih mahal, biaya
dalam pembuatan undangan yang kualitas baik dikenakan biaya Rp.
5000/buah
2)
Pembuatan undangan yang konvensional membutuhkan waktu 1 – 2 bulan,
sehingga konsumen harus mempersiapkan waktu yang cukup jauh dari hari
pernikahan.
3)
Pembuatan undangan yang konvensional dapat merusak lingkungan, kertas
baru dapat terurai didalam tanah setelah 2.5 bulan, hal tersebut dapat
merusak lingkungan.
4)
Banyak konsumen yang lupa akan data tamu seperti alamat , nama lengkap
dan nomor telepon yang akan di undangnya sehingga hal tersebut dapat
menyulitkan
pernikahannya.
calon
pengantin
dalam
membagikan
informasi
5
5)
Banyak konsumen kesulitan dalam membagi informasi pernikahan kepada
kerabat dekat yang berada di tempat yang jauh.
1.2.2.
Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang dan indentifikasi masalah di atas maka
penulisan merumuskan masalah – masalah yang terindentifikasi di
antaranya :
1)
Bagaimana Sistem pembuatan undangan pernikahan konvensional yang
terbuat dari kertas pada Wida Wedding.
2)
Bagaimana perancangan sistem informasi undangan pernikahan berbasis
web pada Wida Wedding
Bagaimana pengujian sistem informasi undangan pernikahan berbasis web
3)
yang akan dibuat sehingga dapat diterapkan baik jangka waktu yang
panjang ataupun dalam waktu yang pendek oleh pihak perusahaan.
4)
Bagaimana implementasi sistem informasi undangan pernikahan berbasis
web pada Wida Wedding
1.3. Maksud Dan Tujuan Penelitian
Adapun Maksud dan tujuan penelitian ini sebagai berikut :
1.3.1.
Maksud Penelitian
Maksud dari penelitian yang dilakukan ini adalah untuk membangun
sistem informasi undangan pernikahan berbasis web pada Wida Wedding ,
sehingga di maksudkan sistem yang di buat dapat membantu perusahaan salah
satunya sebagai media promosi perusahaan dan untuk memenuhi salah satu
6
syarat kelulusan program strata satu pada jurusan Sistem Informasi Fakultas
Teknik dan Ilmu Komputer, Universitas Komputer Indonesia Bandung.
1.3.2.
Tujuan Penelitian
Ada pun tujuan dari penelitian ini adalah sebagi berikut :
1)
Untuk mengetahui sistem pembuatan undangan pernikahan pada Wida
Wedding.
2)
Untuk membuat perancangan Sistem Informasi Undangan Pernikahan
berbasis web pada Wida Wedding.
Untuk menguji Sistem Informasi Undangan Pernikahan Berbasis web
3)
pada Wida Wedding.
4)
Untuk mengimplementasi Sistem Informasi Undangan Pernikahan
Berbasis web pada Wida Wedding
1.4. Kegunaan Penelitian
Kegunaan penelitian dapat dipandang dari dua sudut yaitu kegunaaan
praktis dan kegunaan akademis penjelasan sebagai berikut .
1.4.1.
Kegunaan Praktis
Berikut kegunaan praktis dari pembuatan sisten informasi undangan
pernikahan berbasis web sebagai berikut :
1)
Untuk Perusahaan
Undangan pernikahan berbasis web ini dapat sebagai media promosi
pada perusahaan yang bergerak dibidang Wedding Organizer bagaimana
cara kerjanya ?
7
Disetiap undangan pernikahan online disediakan fitur slider, yaitu
sebuah fitur yang memungkinkan untuk menambahkan foto-foto
prawedding calon pengantin. Dalam foto-foto itu perusahaan dapat
menyisipkan nama perusahaaanya.
2)
Untuk Konsumen
Undangan pernikahan berbasis web bukan sekedar trend atau pun
lifestyle saja, namun lebih dari itu, Undangan pernikahan berbasis web
memang benar-benar dibutuhkan terlebih bagi konsumen atau calon
pengantin yang mempunyai kerabat dekat namun berada di tempat yang
jauh. Tanpa mengurangi rasa hormat pada kerabat-kerabat, konsumen
dapat mengirimkan undangan pernikahan dalam bentuk website. Membuat
undangan pernikahan pada umumnya memakan waktu yang lama
setidaknya satu bulan hingga dua bulan, dengan harga yang mahal
tentunya. Undangan pernikahan berbasis web ini solusinya. Undangan
pernikahan berbasis web ini tersedia bagi konsumen yang ingin membuat
undangan pernikahan yang instan, cepat, praktis, mudah dan harga yang
terjangkau. pembuatan website akan selesai hanya dalam hitungan hari
dengan desain yang menarik. Undangan pernikahan berbasis web ini dapat
menjadikan pernikahan konsumen istimewa.
1.4.2.
Kegunaan Akademis
adapun kegunaan akademis bagai penulis dan peneliti lain sebagai
berikut :
8
1)
Bagi Pengembangan Ilmu Pengetahuan
Diharapkan hasil dari penelitian ini menjadi pembanding antara ilmu
yang telah dipelajari di bangku kuliah khususnya jurusan teknik dan Ilmu
Komputer jurusan Sistem Informasi jenjang S1 dengan kedaaan yang
terjadi langsung di lapangan. Sehingga dengan adanya perbandingan
tersebut akan lebih memajukan ilmu teknologi informasi yang sudah ada
untuk ditahapkan pada dunia nyata sehingga dapat menguntungkan dan
bermanfaat bagi semua pihak
2)
Bagi Penulis
Berguna dalam menambah dan meperkaya wawasan pengetuhuan baik
teori maupun praktek belajar menganalisa dan melatih daya pikir dalam
mengambil kesimpulan atas permasalah yang ada pada pembuatan
undangan pernikahan secara manual atau fisik
3)
Bagi Peneliti Lain
Hasil dari penelitian ini diharpkan dapat memberikan sumbangan
pemikiran kepada peneliti lain atau para akademis yang akan mengambil
skripsi atau tugas akhir dalam kajian yang sama sekaligus refresnsi di
dalam penulisan.
1.5. Batasan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka dalam hal ini penulis
membatasi permasalahan yang ada dengan disesuaikanya dengan kemampuan
penulis dalam meneliti dan membuat program, berikut batasalan masalahnya :
9
1)
Penulis hanya membahas tentang pemesanan paket pembuatan undangan
pernikahan pada Wida Wedding
2)
Sistem informasi undangan berbasis web hanya digunakan oleh konsumen
sebagai user.
3)
Kontent atau fitur yang penulis buat yaitu terdiri dari Slider Foto,Halaman
Informasi pernikahan, Peta atau Denah, Halaman berupa cerita cinta calon
pengantin,halaman berisi nama nama keluarga besar, buku tamu, hitung
waktu mundur, hit counter, shere social media, Shere Email , kata – kata
mutiara , background musik.
4)
Pembuatan undangan pernikahan pada wida wedding sudah termasuk
dalam biaya paket pernikahan, user selain dari wida wedding tidak dapat
membuat undangan pernikahan.
5)
Pembuatan website menggunakan alat bantu Adobe Dreamweaver CS5
6)
Pembuatan
desain
template
undangan
pernikahan
berbasis
web
menggunakan alat bantu Adobe Photoshop CS5 Dan Artiseer 3
7)
Web Server Website yang dibuat menggunakan alat bantu XAMPP 1.7.
1.6. Lokasi Dan Waktu Penelitian
Adapaun lokasi dan waktu penelitian yang dilakukan penulis dalam
meracang sistem informasi undangan pernikahan berbasis web pada Wida
Wedding Cimahi sebagai berikut :
10
1.6.1.
Lokasi Penelitian
Tempat yang dilakukan untuk penelitian dilaksanakan Wedding
Organizer Wida Wedding yang bertempat di JL.Cihanjuang 126 Kota
Cimahi
1.6.2.
Waktu Penelitian
Lama dan waktu penelitian yang di lakukan penulis dapat dilihat pada
jadwal penelitian yang terdapat pada tabel 1.1
Tabel 1.1 Jadwal Kegiatan Penelitian
no
1
Nama Kegiatan
1.
mengumpulkan
kebutuhan user
a. Observasi
b. Wawancara
2
Pengumpulan
Kebutuhan Pemakai
3
Membuat Prototype
4
Evaluasi Prototype
5
Mengkodekan
sistem
6
Evaluasi sistem
7
Menggunakan
sistem
Tahun 2013
Februari
Maret
1 2 3 4
1
April
2 3 4 1
2
Mei
3
Juni
Juli
4 1 2 3 4 1 2 3 4 1
2
BAB II
LANDASAN TEORI
2.1. Pengertian Dasar Sistem
Menurut Jogiyanto (2005:1) “ Sistem adalah suatu jaringan kerja
dari prosedur – prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersama –
sama untuk melakukan kegiatan untuk menyelesaikan suatu sasaran.”
Definisi lainya yang dikemukakan oleh Jogiyanto ( 2005 : 2 ) “
Sistem adalah kumpulan dari elemen-elemen yang berinteraksi untuk
mencapai suatu tujuan tertentu.”
Dari uraian di atas penulis dapat menyimpulkan sistem merupakan
suatu kumpulan elemen – elemen yaitu objek seperti manusia,sumber,
konsep, dan prosedur, yang saling berinteraksi dan berelasi yang bertujuan
untuk melakukan sebuah fungsi untuk mencapai tujuan tertentu.
Keberadaan dan keterkaitan antar komponen atau bagian tersebut mutlak
diperkukan dalam membentuk sebuah sistem, karena suma sistem yang
baik itu sistem besar yang kompleks maupun sistem kecil yang sederhana
pasti memiliki subsistem yang terbuntuk dari beberapa bagian atau elemen
atau komponen yang saling berkerja sama.
2.1.1.
Bentuk Umum Sistem
bentuk sistem terdiri atas masukan ( input ), pengolahan (process) dan
keluaran
(output).
Namun
sistem
dapat
dikembangkan
hingga
menyertakan media penyimpanan (database). Pada sistem informasi
11
12
biasanya adalah sistem terbuka. Adapun sistem terbuka mempunyai arti
sistem tersebut dapat menerima berbagai masukan dari lingkungan sekitar
.
Proses
Masukan
Keluaran
Gambar 2.1 Bentuk Umum Sistem
Sumber : (Jogiyanto ,2005, Analisis dan Desain)
2.1.2.
Karakteristik Sistem
Ada beberapa karakteristik menurut Jogiyanto (2005 : 3) dalam buku
analisis dam desain, suatu sistem adalah untuk mencapai tujuannya, suatu
sistem harus memiliki sifat – sifat tertentu atau karakteristik seperti
berikut:
1.
Komponen ( Components)
Suatu sistem terdiri dari sejumlah komponen yang saling
berinteraksi dan berkerjasama membentuk satu kesatuan.
2.
Batas Sistem (Boundary)
Merupakan daerah yang membatasi antara satu sistem dngan sistem
lainya atau dengan lingkungan luar.
3.
Lingkungan Luar Sistem (Environments)
13
Adalah segala sesuatu yang berbeda diluar batas sistem yang
mempengaruhi operasi sistem baik itu yang bersifat merugikan ataupun
menguntungkan.
4.
Penghubung (Interface)
Merupakan
media
penghubung
antar
subsistem
yang
memungkinkan sumber-sumber daya mengalir dari satu subsistem ke
subsistem lain.
5.
Masukan (Input)
Adalah energy yang dimasukan kedalam sistem, yang dapat berupa
masukan perawatan dan masukan sinyal
6.
Keluaran (Output)
Keluaran adalah hasil dari inputan yang diolah dan menjadi keluaran
yang berguna.
7.
Pengolah Sistem (Process)
Suatu sistem dapat mempunyai suatu bagian pengolah yang akan
mengubah masukan menjadi keluaran.
8.
Sasaran (objective) atau Tujuan (Goal)
Suatu sistem pasti mempunya tujuan (goal), jika suatu sistem tidak
mempunyai tujuan yang jelas, maka semua operasi sistem tidak akan
ada gunanya.
14
2.1.3.
Klasifikasi Sistem
Menurut Jogiyanto (2005:53)
Sistem dapat dikelompokkan
atau diklasifikasikan menjadi beberapa sudut pandang
diantaranya
sebagai berikut:
1.
Sistem diklasifikasikan sebagai sistem abstrak (abstract sistem) dan sistem
fisik (phsycal sistem). Sistem abstrak adalah sistem yang berupa pemikiran
atau ide-ide yang tidak tampak secara fisik. Sedangkan sistem fisik adalah
sistem yang ada secara fisik.
2.
Sistem diklasifikasikan sebagai sistem alamiah (natural sistem) dan sistem
buatan manusia (human made sistem). Sistem alamiah adalah sistem yang
terjadi melalui proses alam, tidak dibuat manusia. Sedangkan sistem
buatan manusia adalah sistem yang dirancang oleh manusia.
3.
Sistem diklasifikasikan sebagai sistem tertentu (deterministic sistem) dan
sistem tak tentu (probabilistic sistem). Sistem tertentu beroperasi dengan
tingkah laku yang sudah dapat diprediksi. Interaksi diantara bagianbagiannya dapat dideteksi dengan pasti, sehingga keluaran sistem dapat
diramalkan. Sedangkan sistem tak tentu adalah sistem yang kondisi masa
depannya tidak dapat diprediksi karena mengandung unsur probabilitas.
4.
Sistem diklasifikasikan sebagai sistem tertutup (closed sistem) dan sistem
terbuka (open sistem). Sistem tertutup merupakan sistem yang tidak
berhubungan dan tidak terpengaruh dengan lingkungan luarnya.
15
Sedangkan sistem terbuka adalah sistem yang berhubungan dan
terpengaruh dengan lingkungan luarnya.
2.2. Pengertian Dasar Informasi
Definisi informasi menurut Jogiyanto (2003 : 8) “Informasi adalah
data yang sudah diproses atau diolah sehingga mempunyai nilai bagi
penerimanya dan dapat digunakan untuk dasar pengambilan keputusan
yang disampaikan melalui media
kertas
(HardCopy),
tampilan
(Display) atau sarana suara (Audio)”. Dari uraian di atas penyusun dapat
mengambil kesimpulan bahwa informasi merupakan data yang sudah
diolah, dibentuk, atau dimanipulasi sesuai dengan keputusan tertentu agar
dapat menghasilkan sesuatu yang lebih berguna bagi pemakainya dan dapat
dijadikan sebagai pengambilan keputusan.
Sesungguhnya yang dimaksud dengan sistem informasi tidak harus
melibatkan komputer. Sistem informasi yang menggunakan komputer
disebut sistem informasi berbasis computer (Computer-Based Information
Sistem atau CBIS).
Bila mengacu pada definisi sistem maka sistem informasi dapat
definisikan sebagai suatu sistem yang dibuat oleh manusia yang terdiri atas
komponen – komponen dalam organisasi untuk mencapai suatu tujuan
yaitu menyajikan informasi.
Dapat di simpulkan bahwa sistem informasi adalah perangkat
unsure yang secara teratur saling berkaitan dengan tujuan untuk mengelola
16
data sehingga menghasilkan informasi yang berguna. Sistem informasi
juga mempunyai beberapa komponen, yaitu :
1.
Hardware (perangkat keras), seperti : keyboard, monitor, microprocessor
dan lain sebagainya.
2.
Software (perangkat lunak).
3.
Brainware (manusia).
4.
Data.
5.
Procedur atau metode-metode.
Dari berbagai definisi dan penjelasan tersebut dapat disimpulkan bahwa
sistem
informasi
mencakup
sejumlah
komponen
(manusia,komputer,teknologi informasi dan prosedur kerja), ada sesuatu
yang diproses (data menjadi informasi) , dan dimaksudkan untuk mencapai
suatu sasaran (objectives) atau tujuan.
2.2.1.
Siklus Informasi
Menurut Dr.Ir.Eko Nugroho, M.Si (2009:13) dalam bukunya “Sistem
Informasi Manajemen (Konsep Aplikasi dan Perkembangan)”,
menjelaskan pengolahan data adalah kegiatan pikiran dengan bantuan
tangan atau suatu peralatan dan mengikuti serangkaian langkah langkah, perumusan atau pola-pola tertentu untuk mengubah data,
sehingga data tersebut baik bentuk, susunan, sifat atau isinya menjadi
lebih berguna.
Dr Ir. Eko menjelaskan Data merupakan sumber informasi, bentuk
yang masih mentah yang belum dapat bercerita banyak, sehingga perlu
17
diolah lebih lanjut. Data diolah melalui suatu model untuk
menghasilkan
permulaan
informasi.
dari
Pengolahan
penyusunan
data merupakan
perencanaan
yang
proses
kemudian
diidentifikasi. Pengolahan data adalah proses memanipulasi atau
transformasi dari data untuk menghasilkan informasi yang berguna.
Data yang telah diolah menjadi informasi diberikan kepada yang
membutuhkan informasi, kemudian penerima informasi tersebut akan
membuat suatu keputusan dan melakukan tindakan, yang berarti
melakukan tindakan yang lain yang akan menghasilkan kembali suatu
data. Data tersebut akan ditangkap.
Sebagai input, diproses kembali melalui serangkaian langkahlangkah dan seterusnya membentuk suatu siklus. Siklus ini disebut
siklus informasi (information cycle) dan disebut juga dengan siklus
pengolahan data (data processing cycle).
Gambar 2.2 : Siklus Informasi
(Sumber : Sistem Informasi Manajemen (Konsep Aplikasi dan
Perkembangannya Dr.Ir.Eko Nugroho, M.Si (2009:13)
18
2.2.2.
Kualitas Informasi
Menurut Jogiyanto (2005:10) Kualitas Informasi terdiri dari 3 (tiga)
hal yaitu:
1.
Akurat artinya informasi harus mencerminkan keadaan yang sebenarnya,
artinya
informasi
bebas
dari
kesalahan
tidak
bias
ataupun
menyesatkan,akurat dapat dapat diartikan bahwa informasi itu dapat
dengan jelas mencerminkan maksudnya.
2.
Tepat waktu artinya informasi harus tersedia pada saat informasi tersebut
diperlukan. Informasi yang datang pada penerima tidak boleh terlambat.
Didalam pengambilan keputusan, informasi yang sudah usang tidak lagi
ada nilainya, apabila informasi terlambat datang sehingga pengambilan
keputusan terlambat dilakukan hal tersebut dapat berakibat fatal bagi
perusahaan.
3.
Relevan artinya informasi yang diberikan harus sesuai dengan yang
dibutuhkan.Informasi yang disampaikan harus mempunyai keterkaitan
dengan masalah yang akn dibahas dengan informasi tersebut. Informasi
yang disampaikan harus dapat bermamfaat bagi pemakainya. Di dalam
menghasilkan informasi yang berkualitas peran manusia tetap paling
dominan, dikatakan dominan karena hanya sebagian kecil yang dapat
dilakukan oleh alat untuk menghasilkan informasi yang berkualitas.
19
2.3. Pengertian Sistem Informasi
Menurut Jogiyanto ( 2005 : 11 ) “Sistem informasi adalah suatu
sistem di dalam suatu organisasi yang mempertemukan kebutuhan
pengolahan transaksi harian, mendukung operasi, bersifat manajerial dan
kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu
dengan laporan-laporan yang diperlukan”.
Dari uraian di atas maka penulis menyimpulkan bahwa sistem
informasi merupakan suatu kumpuluan dari sub sub sistem yang saling
berhubungan untuk mempertemukan kebutuhan pengolahan data untuk
menyelesaikan proses proses yang di perlukan.
2.4. Definisi Kasus Yang Di Analisis
Adapun teori – teori pada kasus yang di analisis untuk memper jelas
pengertian tentang kasus yang di analisis sebagai berikut :
2.4.1.
Pengertian Wedding Organizer
Wedding Organizer adalah suatu jasa khusus yang membantu calon
pengantin & keluarga dalam perencanaan dan supervisi pelaksanaan
rangkaian acara pesta pernikahan sesuai dengan jadwal yang telah
ditetapkan. Berikut beberapa alasan kapan saat yang tepat jika pelanggan
membutuhkan bantuan jasa tersebut :
1.
Waktu Yang Sangat Berharga
20
Khususnya bila calon pengantin atau keluarga sibuk terikat dengan
aktifitas pekerjaan yang tinggi sehingga sulit menyisakan waktu yang
cukup untuk menyiapkan sendiri segala perencanaan & perlengkapan
acara.
2.
Efisiensi Waktu Dan Tenaga
Begitu banyak macam kebutuhan sebuah pesta pernikahan dan
tersedia beraneka ragam pilihan. Bila belum memiliki sendiri data atau
pengalaman menggunakan suatu jasa / produk , sungguh melelahkan bila
Anda harus mencari dan membandingkannya sendiri satu persatu. Dengan
memanfaatkan semua informasi mengenai pernikahan yang disediakan
oleh seorang Wedding Organizer, Anda dapat menghemat waktu dan
tenaga.
3.
Tanggung jawab Proffesional atas Kelancaran Acara
Menjelang pesta, ditengah kegembiraan dan kesibukan Anda dalam
mempersiapkan penampilan diri secara sempurna, hampir tidak mungkin
lagi bagi Anda untuk memeriksa sendiri kesiapan perlengkapan pesta
seperti dekorasi, catering, fotografer, dll. Anda dapat stress sendiri bila
melakukan semuanya sendirian. Juga tidak enak rasanya meminta anggota
keluarga atau teman untuk bertanggung jawab menangani masalah itu.
Dengan kontrak kerja yang profesional, Wedding Organizer akan
bertanggung jawab secara penuh atas kelancaran acara.
4.
Penampilan Yang Sempurna
Pesta pernikahan Anda akan menjadi kenangan seumur hidup.
Kesiapan fisik dan mental yang sempurna adalah kunci dari segalanya.
21
Kerjasama yang terpadu antara Anda dan sebuah tim yang profesional
akan membantu mewujudkannya.
5.
Ruang Lingkup
Ruang lingkup pekerjaan seorang Wedding Organizer adalah :
a. Memberikan input kepada calon pengantin mengenai hal-hal yang
harus diperhatikan dalam perencanaan dan pelaksanaan upacara
pernikahan
b. Mencari lokasi resepsi (bila belum ada)
c. Menyusun budget
d. Membantu perencanaan mengenai tema, alur, dan dekorasi pesta
e. Membuat Buku Program Acara Pernikahan (Skenario acara &
pengambilan gambar)
f. Mengkoordinasikan dan mengarahkan job description Panitia
Keluarga
g. Fasilitasi, negosiasi dan koordinasi dengan pihak gedung/hotel dan
supplier/vendor seperti catering, dekorasi, fotografer, perias, grup
musik, dll
h. Pengurusan persyaratan akad nikah & perizinan lain-lain
i. Menyusun jadwal kerja dan jadwal pembayaran
j. Mengatur setting ruangan dan flow tamu di rumah maupun di tempat
resepsi
k. Supervisi pelaksanaan upacara pernikahan agar segala sesuatunya
dapat berjalan dengan baik sesuai dengan rencana
22
Mengambil langkah-langkah pengamanan bila terjadi keadaan darurat
(sebatas dengan kewenangan yang diberikan).
2.4.2.
Pengertian Undangan Pernikahan
Menurut Widi Januarto (2011 : 21) Undangan pernikahan adalah
surat yang di buat oleh pasangan atau calon pengantin yang ingin
melangsungkan pernikahan, dalam surat ini akan dijelaskan informasi
tentang waktu, tempat upacara perkawinan , resepsi , nama kedua
mempelai , nama kedua orang tua mempelai dan lain lain. Konsep dari
surat undangan pernikahan biasanya akan di bentuk sesuai dengan
permintaan yang diinginkan dan bentuknya pun bervariasi dari yang
sederhana dengan yang mewah. Bagi sebagian orang undangan
pernikahan mempunyai peranan yang sangat penting dimana sebagian
calon pengantin membayangkan menjadi raja dan ratu sehari dan para
tamu undangan adalah rakyatnya, tidak peduli betapa besar dan
sederhananya acara pernikahan , undangan pernikahan memiliki
peranan yang sangat penting.
23
Gambar 2.3 : Kartu Undangan Pernikahan
Sumber : (http://kartundangan.com/)
2.4.3.
Pengertian Undangan Pernikahan Online
Menurut Widi Januarto (2011 : 28) Undangan pernikahan online
merupakan salah satu cara bagi calon memepelai untuk membagikan
informasi nya kepada kerabat terdekat dan tamu yang akan di undang
lainya, masalah – masalah yang ada pada undangan pernikahan
konvensinal seperti kertas yang merusak lingkungan , pembuatan surat
undangan yang memakan waktu lama , sulitnya mengundan kerabat
yang berada di luar kota serta biaya yang dikenakan dalam pembuatan
undangan pernikahan konvensional cukup mahal. Maka undangan
pernikahan online lah solusinya , undangan pernikahan online akan
menjadi trend baru waktu waktu ini , pada dasar nya pengguna internet
setiap tahun nya mengalami selalu kenaikan yang signifikan.
24
Gambar 2.4 : Undangan Pernikahan Online
Sumber : ( http://datangya.com )
2.4.4.
Pengertian Internet
Istilah internet di dapat dari singkatan interconnected computer
networks yang bisa di artikan sebagai jaringan komputer tanpa batas
yang menghubungkan komputer satu dengan komputer lainnya di
seluruh penjuru dunia. Hadirnya internet sangat membantu kita dalam
mencari sebuah informasi secara cepat dan tanpa terbatas waktu.
Internet Hadir untuk memberikan kemudahan pada manusia dalam
menjelajah dunia dan mencari informasi secara cepat. Istilah ini biasa
disebut dengan Browsing atau surfing. Biasanya halaman suatu
website dibuat dengan bahasa program HTML (Hypertext Markup
Languange) untuk menampilkan informasi. Seiring perkembangan
jaman, kini tampilan website lebih bervariasi. Tidak hanya tulisan saja
yang bisa di tampilkan dalam halaman web, tetapi sekarang sudah bisa
untuk Gambar, Video bahkan Flash.
2.4.5.
Pengertian Web/Situs
Menurut Y.maryono (2008:6) Situs dapat diartikan sebagai
kumpulan halaman-halaman yang digunakan untuk menampilkan
informasi, gambar gerak, suara, dan atau gabungan dari semuanya itu
baik yang bersifat statis maupun dinamis yang membentuk satu
25
rangkaian bangunan yang saling terkait dimana masing-masing
dihubungkan dengan link-link.
2.4.6.
Pengertian WWW ( World Wide Web )
Menurut Y.maryono (2008:8) World Wide Web (WWW) merupakan
suatu kumpulan informasi pada beberapa server komputer yang
terhubung satu sama lain dalam jaringan internet. Informasi-informasi
dalam web mempunyai link-link yang menghubungkan informasi
tersebut ke informasi lain didalam jaringan internet untuk digunakan
bersama. Web pada awalnya adalah ruang informasi dalam internet,
dengan menggunakan teknologi hypertext, pemakai dituntun untuk
menemukan informasi dengan mengikuti link yang disediakan dalam
dokumen web yang ditampilkan dalam browser web. Web
memudahkan pengguna komputer berinteraksi dengan pelaku internet
lainnya dan menelusuri informasi di internet.
2.4.7.
Pengertian HTML ( Hypertext Markup Language)
HTML singkatan dari Hyper Text Markup Language merupakan
salah satu format yang digunakan dalam pembuatan dokumen dan
aplikasi yang berjalan di halaman web. Dokumen HTML adalah file
teks murni yang dapat dibuat dengan editor teks sembarang. Dokumen
ini dikenal sebagai web page.Dokumen HTML disusun oleh elemenelemen. “Elemen” merupakan istilah bagi komponen-komponen dasar
26
pembentuk dokumen HTML. Beberapa contoh elemen adalah: head,
body, table, paragraph, dan list. Elemen dapat berupa teks murni, atau
bukan teks, atau keduanya. Penandaan berbagai elemen dalam suatu
dokumen HTML menggunakan tag (markup).
2.4.8.
Editor HTML
Ada dua macam editor HTML, yaitu yang berbasiskan teks dan yang
berbasiskan WYSIWYG (What You See Is What You Get). Untuk
editor teks, diperlukan browser untuk melihat hasil dari dokumen
HTML yang telah dibuat. Sedangkan untuk editor tersebut sudah
menyediakan fasilitas untuk melihat langsung dari dokumen HTML
yang telah dibuat. Program editor HTML berbasiskan teks yang dapat
digunakan diantaranya : Notepad, Web Edit, sedangkan program editor
HTML berbasiskan WYSIWYG diantaranya adalah Frontpage,
Homesite, Macromedia Dreamweaver CS5, dan seterusnya.
27
Gambar 2.5 : Tampilan editor HTML menggunakan Dreamweaver
CS5
Pengertian Java Script
2.4.9.
Java Script adalah bahasa skrip yang populer di internet dan dapat
bekerja di sebagian besar penjelajah web populer seperti Internet
Explorer (IE), Mozilla Firefox, Netscape dan Opera. Kode JavaScript
dapat disisipkan dalam halaman web menggunakan tag SCRIPT,
berikut contoh penggunaan javascript :
1. Script pada bagian head
Script ini akan dieksekusi ketika dipanggil biasanya berbentuk
function atau dipanggil berdasarkan trigger pada event tertentu.
Peletakkan script di head akan menjamin skript di-load terlebih dahulu
sebelum digunakan atau dipanggil.
<html> <head>
<script type="teks/javascript">
...
</script> </head> </html>
2. Script pada Body
28
Script ini dieksekusi ketika halaman di-load sampai di bagian
<body>. Ketika menempatkan script pada bagian <body> berarti
antara isi dan JavaScript dijadikan satu bagian.
<html> <head> </head> <body>
<script type="teks/javascript">
...
</script> </body> </html>
Jumlah JavaScript di <head> dan <body> yang ditempatkan pada
dokumen tidak terbatas.
3. External Java Script
Terkadang ada yang menginginkan menjalankan JavaScript yang
sama
dalam beberapa kali pada halaman yang berbeda, tetapi tidak mau
disibukkan jika harus menulis ulang script yang diinginkan di
setiap halaman. Maka JavaScript dapat ditulis di file secara
eksternal. Jadi, antara dokumen HTML dan JavaScript dipisahkan,
kemudian berkas tersebut dipanggil dari dokumen HTML. Berkas
JavaScript
js/xxx.js
tersebut disimpan dengan ekstensi .js.JavaScript :
document.write("pesan ini tampil ketika halaman
diload"); Untuk menggunakan eksternal JavaScript (.js) dipakai
atribut "src" pada tag <script> pada halaman HTML-nya.
<html> <head> </head> <body>
<script src="xyz.js"> </script>
<p>Script di atas berada di berkas "xx.js" (eksternal) </p> </body>
29
</html>
2.4.10.
Pengertian CSS
Menurut Wahyu Sya’ban (2010 :37) “Cascading Style Sheet (CSS)
merupakan salah satu bahasa pemograman web untuk mengendalikan
beberapa komponen dalam sebuah web sehingga akan lebih terstruktur
dan seragam”.
CSS dapat mengendalikan ukuran gambar, warna bagian tubuh pada
teks, warna tabel, ukuran border, warna border, warna hyperlink,
warna mouse over, spasi antar paragraf, spasi antar teks, margin kiri,
kanan, atas, bawah, dan parameter lainnya. CSS adalah bahasa style
sheet yang digunakan untuk mengatur tampilan dokumen. Dengan
adanya CSS memungkinkan kita untuk menampilkan halaman yang
sama dengan format yang berbeda.
Untuk saat ini terdapat tiga versi CSS, yaitu CSS1, CSS2, dan CSS3.
CSS1 dikembangkan berpusat pada pemformatan dokumen HTML,
CSS2 dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan terhadap format
dokumen agar bisa ditampilkan di printer, sedangkan CSS3 adalah
versi terbaru dari CSS yang mampu melakukan banyak hal dalam
desain website.
CSS2 mendukung penentuan posisi konten, downloadable, huruf
(font), tampilan pada tabel (table layout) dan media tipe untuk printer.
Kehadiran versi CSS yang kedua diharapkan lebih baik dari versi
pertama.
30
CSS3 juga dapat melakukan animasi pada halaman website,
diantaranya animasi warna hingga animasi 3D. Dengan CSS3 desainer
lebih dimudahkan dalam hal kompatibilitas websitenya pada
smartphone dengan dukungan fitur baru yakni @media query. Selain
itu, banyak fitur baru pada CSS3 seperti: multiple background, borderradius, drop-shadow, border-image, CSS Math, dan CSS Object
Model.
2.4.11.
Pengertian HTTP
Server HTTP umumnya digunakan untuk melayani dokumen
hypertext, karena HTTP adalah protokol dengan overhead yang sangat
rendah,
sehingga
pada
kenyataan
navigasi
informasi
dapat
ditambahkan langsung ke dalam dokumen dan dengan demikian
protokolnya sendiri tidak harus mendukung navigasi secara penuh
seperti halnya protokol FTP dan Gopher.
2.4.12.
Pengertian URL (Uniform Resource Locator )
Konsep nama file standard yang diperluas dengan jaringannya.
Nama file ini tidak hanya menunjukkan direktori dan nama filenya,
tetapi juga nama mesinnya dalam jaringan. URL dapat disediakan (ada
atau diakses) dengan berbagai metode, dan bisa jadi bukan sekedar file,
karena URL dapat menunjukkan query-query, dokumen yang
disimpan dalam database, hasil dari suatu perintah finger atau archie,
atau apapun yang berkaitan dengan data hasil proses
31
2.4.13.
Pengertian DNS
Komputer-komputer di Internet menggunakan suatu format
penamaan standar untuk mempermudah pengelolaan server komputer
di Internet yang berkembang dengan cepat. Sistem penamaan server
komputer ini adalah Domain Name Sistem (DNS). DNS merupakan
suatu tingkat-tingkat domain, yang merupakan kelompok komputerkomputer yang terhubung ke Internet. Sebagai contoh, dalam
penulisan URL terdapat akhiran .com, itu berarti menandakan sebuah
organisasi komersial. Contoh lain misalnya .gov yang menandakan
lembaga pemerintahan dan masih banyak lagi yang lainnya.
2.4.14.
Pengertian Homepage
Homepage adalah page pembuka yang akan pertama ditemui
sebelum mengakses informasi lainnya pada suatu website. Homepage ini
merupakan halaman pertama dari suatu website yang biasanya berisi
tentang apa dan siapa dari perusahaan atau organisasi pemilik website
tersebut. Dari homepage ini, informasi lainnya dapat ditemui pada pagepage berikutnya yang tersimpan, yang telah dilink untuk menghubungkan
suatu informasi lainnya, baik didalam suatu web page yang sama, ataupun
dalam web page lain pada website yang berbeda.
2.4.15.
Pengertian Web Browser
Menurut Anhar.ST (2010:6)
Web browser adalah software yang
digunakan untuk menampilkan informasi dari web server. Software
32
tersebut kini telah dikembangkan dengan menggunakan user interface
grafis, sehingga pemakai dapat dengan melakukan “point dan click” untuk
pindah antar dokumen, seperti Internet Explorer 7, Firefox, Opera, Crome,
Safari, dan seterusnya.
Gambar 2.6 : Tampilan Web Browser menggunakan Google Chrome
2.4.16.
Pengertian Web Server
Menurut Anhar.ST (2010:18) Web server adalah komputer yang
digunakan untuk menyimpan dokumen-dokumen web, komputer ini akan
melayani permintaan dokumen web dari kliennya.Web browser seperti
Explorer atau Navigator berkomunikasi melalui jaringan(termasuk
jaringan Internet) dengan web server, menggunakan HTTP. Browser akan
mengirimkan request kepada server untuk meminta dokumen tertentu
atau layanan lain yang disediakan oleh server. Server memberikan
33
dokumen atau layanannya jika tersedia juga dengan menggunakan
protokol HTTP.
Gambar 2.7 : tampilan Web Server Menggunakan XAMPP
2.4.17.
Pemograman PHP
Menurut Anhar.ST (2010:3) PHP adalah kependekan dari PHP
Hypertext Prepossesor, bahasa interpreter yang mempunyai kemiripan
dengan bahasa C dan Perl yang mempunyai kesederhanaan dalam
perintah. PHP merupakan bahasa scripting yang menyatu dengan HTML
dan berada di server (server-side HTML-embedded scripting), artinya
sintaks dan perintah-perintah yang diberikan akan sepenuhnya dijalankan
34
di server tetapi disertakan pada halaman HTML biasa. Tujuan dari bahasa
scripting ini adalah untuk membuat aplikasi-aplikasi yang dijalankan
diatas teknologi web.
2.4.18.
Data Base MySQL
Menurut Anhar.ST (2010:25) “ MySql merupakan software yang
tergolong database server yang bersifat Open Source. Open Source
menyatakan bahwa software ini dilengkapi dengan source code ( kode
yang di pakai membuat MySql). Selain tentu saja entuk executable-nya atau
kode yang dapat dijalankan secara langsung dalam sistem operasi dan bias
diperoleh dengan cara mengunduh di internet secara gratis
Dari Wikipedia menerangkan bahwa MySQL
adalah
sebuah
aplikasi
Relational Database Management Server (RDBMS) bersifat open source
yang memungkinkan data diakses dengan cepat oleh banyak pemakai
secara bersamaan dan juga memungkinkan pembatasan akses pemakai
berdasarkan privilege (hak akses) yang diberikan. MySQL menggunakan
bahasa SQL (structured query language) yang merupakan bahasa standar
pemograman database. MySQL dipublikasikan sejak tahun 1996, akan
tetapi sebenarnya sudah dikembangkan sejak tahun 1979. MySQL telah
memenangakan penghargaan Linux Journal Reader’s Choice Award
selama tiga tahun. MySQL sekarang tersedia di bawah lisensi open source,
tapi ada juga lisensi utuk menggunakan MySQL yang bersifat komersial.
Keunggulan dari MySQL adalah :
1. Bersifat open source.
35
2. Sistem software-nya tidak memberatkan kerja server atau
computer karena dapat bekerja di background.
BAB III
OBJEK DAN METODE PENELITIAN
3.1. Objek Penelitian
Objek yang dijadikan penelitian ini adalah Wedding Organizer Wida
Wedding Cimahi. Berikut adalah sejarah singkat perusahaan, visi dan misi,
struktur organisasi dan deskripsi tugas yang penulis peroleh langsung dari
tempat penulis teliti
3.1.1.
Sejarah Singkat Wida Wedding
Wida Wedding dididirikan oleh Wida selaku pimpinan perusahaan
pada Wida Wedding , wanita kelulusan Upi pada jurusan ekonomi
akuntasi ini memilih berwirausaha , bermula dengan hobi merias diri
sendiri , pada tahun 2002 Wida mempunyai ide untuk membuka jasa
rias pengantin , lalu pada tahun 2006 kakak laki laki dari Wida
mengajak Wida melebarkan bisnis menjadi Wedding organizer karena
melihat peluang yang pasar yang sangat bagus pada bisnis ini ,
kemudian di pertengahan tahun 2006 baru lah Wida mulai melebarkan
bisnis menjadi Wedding Organizer hingga saat ini.
3.1.2.
Visi dan Misi Wida Wedding
Adapun visi dan misi yang ada pada Wedding Organizer Wida
Wedding sebagai berikut :
1. Mengabdi untuk Kepuasan
Kami menyediakan paket pernikahan lengkap, sehingga
dapat menghemat waktu anda yang sangat berharga. Kami
menyiapkan Tata rias, Aneka Busana, Dekorasi, Foto & Video,
35
36
Pager Ayu/ Bagus, Catering, Upacara Adat / Kesenian, Mobil
Pengantin, Kartu Undangan, Cenderamata dan MC
2. Menebar Pesona
Melalui tata rias yang sesuai dengan kepribadian anda serta
paket perawatan tubuh, kami ingin membuat anda tampil lebih
mempesona, cantik, sehat dan terawat di hari yang sangat indah
3. Mengabadikan Harapan
Dengan perlengkapan dokumentasi yang profesional, kami
akan mengabadikan saat paling penting yang terjadi hanya sekali
seumur hidup
4. Meramu Kekaguman
Dengan busana dan dekorasi terbaik, kami ingin menjadikan
anda seperti Ratu dan Raja yang bergengsi pada hari resepsi
pernikahan anda
5. Menjaga Tradisi
Kami juga menyiapkan beragam keperluan upacara adat dan
kesenian sehingga tradisi akan tetap lestari.
3.1.3.
Struktur Organisasi Wida Wedding
Berikut adalah struktur organisasi yang ada pada Wedding
Organizer Wida Wedding Cimahi .
37
Gambar 3.1 : Struktur Organisasi Perusahaan Wida Wedding
3.1.4.
Deskripsi Tugas
Adapun deskripsi tugas dari masing – masing bagian yang ada
pada struktur organisasi di atas sebaga berikut :
1.
Direktur
Bertanggung jawab menangani seluruh Managemen Weeding
Organizer dan mengawasi kerja seluruh bagian Wabas Wedding
Organizer serta memimpin dan menggerakan seluruh crew wabas
wedding organizer.
2.
Finance Manager
Bertang
gung jawab menangani seluruh keuangan wedding
organizer, penerimaan pelunasan dari klien dan pengeluaran dana
38
wedding organizer untuk mendukung kebutuhan penanganan suatu
pekerjaan
3.
Sales & Marketing
Bertanggung jawab unutk mencari klien dan melakukan prospek
pada calon klien serta melakukan kesepakatan dengan klien dan
menyampaikan konsep yang diinginkan klien pada project manager.
4.
Project Manager
Bertanggung Jawab memimpin pada saat hari – H dapat bekerja
sesuai dengan konsep yang telah dibuat dan menyukseskan acara
tersebut
5.
Crew
Bertugas menyelesaikan tugas yang dibebankan pada saat
berlangsungnya acara dan melakukan persiapan dan pemeriksaan ulang
seluruh kelengkapan acara.
6.
Support
Bertugas menyelesaikan tugas yang dibebankan pada saat acara
berlangsung.
3.2. Metode Penelitian
Menurut Sugiyono (2008:5) metode penelitian adalah “ cara ilmah
untuk mendapatkan data yang valid dengan tujuan dapat ditemukan,
dikembangkan, dan dibuktikan, suatu pengetahuan tertentu sehingga pada
gilirannya dapat digunakan untuk memahami, memecahkan dan
mengantisipasi masalah dalam bidang bisnis”.
39
Dari uraian diatas maka penulis menyimpulkan bahwa metode
penelitian merupakan cara yang dilakukan oleh peneliti dalam
menganalisis data untuk memberikan solusi terhadap suatu kondisi yang
bermasalah
3.2.1.
Desain Penelitian
Desain penelitian yang digunakan oleh peneliti di Wida Wedding
adalah menggunakan metode penelitian Eksploratif. Menurut Dr. J.R
Raco (2010:50) “Metode penelitian eksploratif merupakan salah satu
pendekatan penelitian yang digunakan untuk mencari tahu lebih
mendalam lagi tentang suatu kasus untuk kemudian dapat memberikan
suatu hipotesis.”
Dari uraian di atas penulis menyimpulkan bahwa metode eksploratif
disini mencari permasalah permasalahan yang terjadi serta mencari
kekurangan terhadap yang ada pada perusahaan.
3.2.2.
Jenis dan Metode Pengumpulan Data
Dalam perancangan sistem informasi tentunya diperlukan jenis
Sumber data yang akurat sesuai dengan sistem yang akan dibangun,
oleh karena itu dibutuhkan suatu teknik dalam pengumpulan data yang
tepat. Jenis data tersebut dibagi menjadi dua yaitu Sumber data Primer
dan Sumber data Sekunder, berikut penjelasan tentang teknik
pengumpulan data Primer dan Sekunder yang peneliti gunakaan
sebagai berikut:
40
3.2.2.1. Sumber Data Primer (Wawancara, Observasi)
Menurut Sugiyono (2008:62) ” Sumber data primer adalah
sumber langsung yang memberikan pada pengumpul data”
sedangkan menurut Ruslan (2003:29) “data primer adalah data
yang diperoleh secara langsung dari objek penelitian perorangan
kelompok dan organisasi.” Dari uraian tersebut penulis
menyimpulkan sumber data primer merupakan data yang
diperoleh secara langsung dari sumbernya, diamati dan dicatat
untuk pertama kalinya. Data diperoleh secara langsung dalam
kegiatan bisnis yang berlangsung pada Wida Wedding Cimahi.
Adapun metode penelitian yang dilakukan penulis untuk
mengumpulkan data dan informasi berupa :
1. Observasi
Disini penulis melakukan pengamatan terhadap semua
kegiatan maupun proses yang akan diteliti secara langsung di
tempat penelitian yaitu di Wida Wedding yang bertempat di
jalan cihanjuang no 127 kota cimahi, penulis mengamati
proses pelayanan dalam pembuatan undangan pernikahan
dari melakukan pemesanan hingga pengambilan undangan
2.
Wawancara
Disini penulis melakukan dialog langsung kepada orang yang
dianggap bisa memberikan informasi yang di oleh penulis
yaitu kepada Rani, Rani merupakan assistant dari Wida,
Wida selaku pimpinan telah memberikan kuasa kepada Rani
41
untuk melayani & memberi yang saya butuhkan disitu.
Penulis melakukan wawancara terhadap Rani
penulis
melakukan sesi Tanya jawab mengenai kegiatan yang ada di
perusahaan dan menanyakan tentang struktur organisasi ,
sejarah perusahaan lalu mulai ke bahan untuk skripsi yaitu
mengenai
pembuatan
undangan
pernikahan
secara
konvensional. Wawancara ini bertujuan untuk memperjelas
atas fakta atau informasi yang diperoleh melalui observasi.
3.2.2.2. Sumber Data Sekunder
Menurut Ruslan (2003:29) “ Data sekunder adalah data yang
diperoleh dalam bentuk yang sudah jadi ( tersedia ) melalui
publikasi dan informasi yang dikeluarkan diberbagai organisasi
atau perusahaan. Seperti dari buku, media cetak, media
elektronik, serta media online dan sumber lainnya yang
berhubungan dengan penelitian “.
Dari uraian di atas penulis menyimpulkan Data sekunder yaitu
data – data yang diperoleh secara tidak langsung yang data nya
diperoleh dari berbagai sumber tapi informasi yang didapat masih
berhubungan dengan penilitian.
3.3. Metode Pendekatan Dan Pengembangan Sistem
Metode pendekatan dan pengembangan sistem menggambarkan
tahapan-tahapan dalam proses penelitian guna memecahkan masalah
penilitian dari awal perencanaan hingga tercapainya tujuan penelitian dan
pengembangan sistem.
42
3.3.1.
Metode Pendekatan Sistem
Metode
pendekatan
yang
digunakan
adalah
metode
pendekatan berorientasi objek (Object Oriented). Menurut Adi Nugroho
(20010:4) Pendekatan berorientasi objek merupakan cara berfikir baru
serta berlogika dalam menghadapi masalah-masalah yang akan di atasi
dengan bantuan komputer. OOP
mencoba
mencoba
melihat
permasalahan lewat pengamatan dunia nyata dimana setiap objek
adalah entitas tunggal yang memiliki kombinasi struktur data dan fungsi
tertentu. Pendekatan berorientasi objek terdiri dari analisis berorientasi
objek (OOA) dan desain berorientasi objek (OOD). Analisis
berorirentasi objek (OOA) dimulai dengan menyatakan suatu masalah,
analisis membuat suatu model situasi dari dunia nyata, menggambarkan
sifat yang penting. Sedangkan Desain berorientasi objek (OOD)
merupakan tahap lanjutan setelah (OOA), dimana tujuan sistem
diorganisasikan kedalam sub-sistem berdasarkan struktur analisis dan
arsitektur yang dibutuhkan.
3.3.2.
Metode Pengembangan Sistem
Metode pengembangan sistem yang akan digunakan adalah model
prototype. Karena dengan model tersebut dapat merancang sebuah
sistem yang sesuai dengan kebutuhan dan harapan pengguna. Prototype
memberikan ide bagi pembuat maupen pemakai tentang cara kerja
sistem yang berfungsi dalam bentuk lengkapnya, proses menghasilkan
sebuah prototype disebut prototyping.
43
Menurut Hanif Al Fatta (2007:36)Prototyiping adalah proses
literatif dimana kebutuhan diubah ke dalam sistem yang berkerja (
working system) yang secara terus menerus diperbaiki melalui kerja
sama pengguna dan analis.
Prototype sistem informasi bukanlah merupakan sesuatu
yang lengkap, tetapi sesuatu yang harus dimodifikasi kembali,
dikembangkan, ditambahkan atau digabungkan dengan sistem
informasi yang lain bila perlu.
Tahapan – tahapan dalam Prototyping adalah sebagai
berikut:
1) Pengumpulan kebutuhan : user dan pengembang
bersama-sama
perangkat
mendefinisakan
lunakm
format
mengidentifikasikan
seluruh
semua
kebutuhan, dan garis besar sistem yang akan dibuat.
2) Membangun prototyping : membangun prototyping
dengan membuat perancangan sementara yang
berfokus pada penyajian kepada user ( missal dengan
membuat input dan output).
3) Evaluasi prototyping : evaluasi ini dilakukan oleh
user apakah prototyping yang sudah dibangun sudah
sesuai dengan keinginan user.
4) Mengkodekan sistem ; dalam tahap ini prototyping
yang sudah di sepakati diterjemahkan ke dalam
bahasa pemrograman yang sesuai
44
5) Menguji sistem ; setelah sistem sudah menjadi suatu
perangkat lunak yang siap pakai, harus dites dahulu
sebelum digunakan. Pengujian ini dilakukan dengan
white box, black box, basis path, pengujian arsitektur
dan lain-lain.
6) Evaluasi sistem ; user mengevaluasi apakah sistem
yang sudah jadi sudah sesuai dengan yang
diharapkan Jika ya, langkah 7 dilakukan; jika tidak,
ulangi langkah 4 dan 5.
7) Menggunakan sistem ; perangkat lunak yang telah
diuji dan diterima user siap untuk digunakan .
Prototyping bekerja dengan baik pada penerapanpenerapan yang berciri sebagai berikut:
1. Resiko tinggi Yaitu untuk masalah-masalah
yang tidak terstruktur dengan baik, ada
perubahan yang besar dari waktu ke waktu,
dan adanya persyaratan data yang tidak
menentu.
2. Interaksi pemakai penting.
3. Perlunya penyelesaian yang cepat
4. Perilaku pemakai yang sulit ditebak
5. Sistem
yang
inovatif.
Sistem
tersebut
membutuhkan cara penyelesaian masalah dan
penggunaan perangkat keras yang mutakhir.
45
Perkiraan tahap penggunaan sistem yang
pendek
3.3.3.
Alat Bantu Analisis dan Perancangan
Alat
bantu
yang digunakan
analisis dan
perancangan
sisitem
yaitu menggunakan Unified Modeling Language (UML). Menurut Adi
Nugroho (2010:6) Unified Modeling Language (UML) adalah “’bahasa’
pemodelan untuk sistem atau perangkat lunak yang berparadigma
‘berorientasi objek’ Pemodelan ( modeling) sesungguhnya digunakan
untuk penyederhanaan permasalahan – pemasalahan yang kompleks
sedemikian rupa sehingga lebih mudah dipelajari dan dipahami ”.
OOP ( Object Oriented Programming) dengan beberapa diagram,
diantaranya:
1. Use case diagram
Use case diagram menggambarkan fungsionalitas yang
diharapkan dari sebuah sistem. Yang ditekankan adalah “apa”
yang diperbuat sistem, dan bukan “bagaimana”. Sebuah use case
merepresentasikan sebuah interaksi antara aktor dengan system
2.
Class diagram
Class adalah sebuah spesifikasi yang jika diinstansiasi akan
menghasilkan
sebuah
pengembangan
dan
objek
desain
dan
merupakan
berorientasi
menggambarkan keadaan (atribut/properti)
inti
objek.
dari
Class
suatu sistem,
sekaligus menawarkan layanan untuk memanipulasi keadaan
tersebut (metoda/fungsi). Class diagram menggambarkan
46
struktur dan deskripsi class, package dan objek beserta
hubungan satu sama lain seperti containment, pewarisan,
asosiasi, dan lain-lain.
3. Activity diagram
Activity diagram menggambarkan berbagai alir aktivitas
dalam sistem yang sedang dirancang, bagaimana masing-masing
alir berawal, decision yang mungkin terjadi, dan bagaimana
mereka berakhir. Activity diagram juga dapat menggambarkan
proses paralel yang mungkin terjadi pada beberapa eksekusi.
Activity diagram merupakan state diagram khusus, di mana
sebagian besar state adalah action dan sebagian besar transisi ditrigger oleh selesainya state sebelumnya (internal processing).
Oleh karena itu activity diagram tidak menggambarkan
behaviour internal sebuah sistem (dan interaksi antar subsistem)
secara eksak, tetapi lebih menggambarkan proses-proses dan
jalur-jalur aktivitas dari level atas secara umum.
4. Sequence diagram
Sequence diagram menggambarkan interaksi antar objek di
dalam dan di sekitar sistem (termasuk pengguna, display, dan
sebagainya) berupa message yang digambarkan terhadap waktu.
Sequence diagram terdiri atar dimensi vertikal (waktu) dan
dimensi horizontal (objek-objek yang terkait). Sequence
diagram biasa digunakan untuk menggambarkan skenario atau
rangkaian langkah-langkah yang dilakukan sebagai respons dari
47
sebuah event untuk menghasilkan output tertentu. Diawali dari
apa yang men-trigger aktivitas tersebut, proses dan perubahan
apa saja yang terjadi secara internal dan output apa yang
dihasilkan.
5. Collaboration diagram
Collaboration diagram juga menggambarkan interaksi antar
objek seperti sequence diagram, tetapi lebih menekankan pada
peran masing-masing objek dan bukan pada waktu penyampaian
message. Setiap message memiliki sequence number, di mana
message dari level tertinggi memiliki nomor 1. Messages dari
level yang sama memiliki prefiks yang sama.
6. Component diagram
Component
hubungan
antar
diagram
menggambarkan
komponen
piranti
struktur
lunak,
dan
termasuk
ketergantungan (dependency) di antaranya. Komponen piranti
lunak adalah modul berisi code, baik berisi source code maupun
binary code, baik library maupun executable, baik yang muncul
pada compile time, link time, maupun run time. Umumnya
komponen terbentuk dari beberapa class dan/atau package, tapi
dapat juga dari komponen-komponen yang lebih kecil.
Komponen dapat juga berupa interface, yaitu kumpulan layanan
yang disediakan sebuah komponen untuk komponen lain.
48
7. Deployment diagram
Deployment/physical
diagram
menggambarkan
detail
bagaimana komponen di-deploy dalam infrastruktur sistem, di
mana komponen akan terletak (pada mesin, server atau piranti
keras apa), bagaimana kemampuan jaringan pada lokasi tersebut,
spesifikasi server, dan hal-hal lain yang bersifat fisikal. Sebuah
node adalah server, workstation, atau piranti keras lain yang
digunakan untuk men-deploy komponen dalam lingkungan
sebenarnya. Hubungan antar node (misalnya TCP/IP) dan
requirement dapat juga didefinisikan dalam diagram ini.
3.3.4.
Pengujian Software
Faktor pengujian software adalah teknik untuk menguji perangkat
lunak, mempunyai mekanisme untuk menentukan data uji yang dapat
menguji perangkat lunak secara lengkap dan mempunyai kemungkinan
tinggi untuk menemukan kesalahan. Perangkat lunak dapat diuji dengan
dua cara, yaitu :
1. White Box Testing
Pengujian White Box (glass box) adalah pengujian yang didasarkan
pada pengecekan terhadap detail perancangan, menggunakan struktur
kontrol dari desain program secara prosedural untuk membagi
pengujian ke dalam beberapa kasus pengujian.
2. Black Box Testing
Pengujian Black Box adalah pengujian aspek fundamental sistem tanpa
memperhatikan struktur logika internal perangka lunak. Metode ini
49
digunakan untuk mengetahui apakah perangkat lunak berfungsi dengan
benar. Pengujian Black Box merupakan metode perancangan data uji
yang didasarkan pada spesifikasi perangkat lunak. Data uji
dibangkitkan, dieksekusi pada perangkat lunak dan kemudian keluaran
dari perangkat lunak dicek apakah telah sesuai dengan yang
diharapkan. Agar software dapat dikatakan layak atau sesuai dengan
kebutuhan pengguna perangkat lunak maka dibutuhkan pengujian yang
dapat menilai suatu software itu layak atau tidak digunakan. Dalam hal
ini pengujian menggunakan Black Box Testing karena untuk
mengetahui perangkat lunak berfungsi dengan benar atau tidak.
Ujicoba blackbox berusaha untuk menemukan kesalahan dalam
beberapa kategori, diantaranya :
1. Fungsi-fungsi yang salah atau hilang
2. Kesalahan Interface
3. Kesalahan dalam struktur data atau akses database eksternal
4. Kesalahan performa
5. Kesalahan inisialisasi dan terminasi.
BAB IV
ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM
4.1
Analisis Sistem Yang Berjalan
Analisis system yang berjalan merupakan suatu penguraian dari system yang
kedalam bagian bagian komponenya yang dimaksudkan untuk mengidentifikasi
dan menevaluasi permasalah yang ada sehingga dapat ditemukan penyelesaian
atas perbaikan sistem yang akan dicapai.
Kegiatan analisis sistem yang berjalan menggunakan analisis sistem yang
berorientasi pada objek objek oleh sistem yang akan di rancang. Dimaksudkan
agar
menitikberatkan pada fungsi dari sistem yang berjalan tanpa tidak
menitikberatkan pada alur proses pada sistem. Selanjutnya dari hasil analisis
tersebut divisualisasikan dan didokumentasikan dengan UML melalui diagram
Use case, skanario use case, dan activity diagram
4.1.1 Analisis Prosedur Yang Berjalan
Analasis prosedur yang berjalan perlu dilakukan terlebih dahulu
sebelum melakukan kegiatan perancangan terhadap sistem yang diusulkan.
Dan harus dilakukan analisis terhadap hal hal yang menjadi tujuan pemakai
sehingga masalah tersebut dapat didefinisikan secara jelas. Berikut adalah
proses dari pemesanan hingga pembuatan kartu undangan pernikahan pada
wida wedding :
1. Calon Mempelai atau konsumen mendatangi langsung ke Wida
Wedding
50
51
2. Selanjutnya konsumen memilih paket pembuatan undangan
pernikahan yang sesuai kreterianya
3. konsumen memesan paket pembuatan undangan pernikahan
4. Calon mempelai atau konsumen memberikan data atau informasi
pernikahan yang ingin dibagikan kepada calon tamunya
5. Setelah semuanya sepakat , konsumen melakukan pembayaran
secara tunai
6. Pihak perusahan memberikan bukti pembayaran pemesanan paket
pembuatan undangan pernikahan.
7. Pihak perusahaan membuat desain yang diinginkan selanjut dikirim
bagian percetakan untuk proses pembuatan undanganya.
8. Setelah undangan pernikahan jadi pihak perusahaan memberitahu
kepada konsumen bahwa undangan pernikahan yang dipesan sudah
jadi.
4.1.2 Diagram Use Case Sistem Yang Berjalan
Diagram use case menggambarkan siapa saja actor yang melakukan
prosedur dalam sistem serta fungsi fungsi dari (proses) yang terlibat dalam
tranformasi pada sistem tersebut. Adapun use case dalam pemesanan paket
pembuatan undangan pernikahan pada Wida Wedding sebagai berikut
52
Gambar 4.1 : Diagram Usecase Sistem yang berjalan
4.1.3 Definisi Aktor Dan Deskripsinya
Didalam diagram usecase actor merupakan pihak pihak yang berperan
dalam sistem , symbol acto r didalam usecase berbentuk gambar orang , tapi
dalam kenyataanya actor belum tentu merupakan orang biasa nya digunakan
kata benda di awal frase nama actor.
Tabel 4.1 : Definisi Aktor Dan Deksripsinya
No
Aktor
Deksripsi
53
1
Konsumen
Merupakan pihak yang melakukan pemesanan ,
pemilihan paket, pemilihan desain pembuatan undangan
pernikahan
2
Wida Wedding
Merupakan pihak yang memiliki akses penuh terhadap
sistem dalam proses penerimaan pemesanan paket
pembuatan undangan pernikahan
3
Percetakan
Pihak yang membuatkan pesanan undangan pernikahan
secara konvensional
4.1.4 Definisi Use Case Dan Deksripsinya
Usecase Diagram merupakan diagram yang menggambarkan dari
fungsinalitas yang diharapkan dari sebuah sistem. Sebuah use case
mempresentasikan antara actor dengan sistem.
Tabel 4.2 Definisi Usecase Dan Deksripsinya
No
1
Usecase
Deksripsi
Pemesanan
Merupakan proses dimana konsumen atau calon
mempelai memilih paket pembuatan undangan
pernikahan yang sesuai dengan kebutuhan atau
kriterianya dengan mendatangi langsung
Wida
Wedding
3
Pembayaran
Merupakan proses pembayaran yang dilakukan oleh
konsumen, pembayaran dilakukan secara tunai.
54
4
Pembuatan Undangan
Merupakan proses dimana perusahaan memesaukan
data data seperti nama mempelai , nama orang tua ,
denah lokasi dll calon mempelai kedalam desain
undangan
5
Pengambilan
Merupakan proses pengambilan undangan,
4.1.5 Skanario Usecase
Sekanario merupakan narasi tentang aktivitas dalam suatu use case
diagram , adapun skanario usecase pada pemesanan paket pembuatan
undangan pernikahan dalam sistem yang berjalan seperti berikut :
1. Skanario Use Case Pemesanan
Tabel 4.3: Skanario Usecase Pemesanan
Identifikasi
Nama Use case
Pemesanan
Aktor
Konsumen Dan Wida Wedding
Tujuan
Memudahkan konsumen dalam pemilihan
paket pembuatan undangan pernikahan
sesuai dengan biaya mereka .
Konsumen
Wida Wedding
55
Konsumen
pemilihan
pernikahan
melakakukan
paket
pembuatan
dengan
cara
pemesanan
undangan
mendatangi
langsung Wida Wedding
Wida Wedding Menanggapi pemesanan
paket tersebut .
Wida
Wedding
memberikan
pilihan
desain kepada konsumen .
Konsumen memilih desain yang terlah
disediakan oleh wida wedding
Konsumen memberikan data data terhadap
informasi pernikahan yang ingin di bagikan
Widang Wedding Mencatat Informasi
Undagan pernikahan yang ingin di
bagikan konsumen
2. Skanario Use Case Pembayaran
Tabel 4.4: Skanario Usecase Pembayaran
Identifikasi
Nama Use case
Pembayaran
Aktor
Konsumen dan Wida Wedding
Tujuan
Mengolola
pembayaran
pemesanan undangan .
pembuatan
56
Konsumen
Wida Wedding
Konsumen melakukan pembyaran
Wida
Wedding
Memberikan
nota
pembayaran atas undangan yang dipesan
Konsumen menerima nota pembayaran
3. Skanario Use Case Pembuatan
Tabel 4.5: Skanario Usecase Pembuatan
Identifikasi
Nama Use case
Pembuatan
Aktor
Wida Wedding dan Percetakan
Wida Wedding
Percetakan
Bagian Desain Membuatkan Desain
undangan yang dipesan dan memberikan
ke bagian percetakan
Menerima
desain
dan
data
undangan
pernikahan dari wida wedding
bagian
percetakan
membuatkan
undangan sesuai pesanan
4. Skanario Use Case Pengambilan
Tabel 4.6: Skanario Usecase Pengambilan
Identifikasi
kartu
57
Nama Use case
Pengambilan
Aktor
Konsumen Dan Percetakan
Konsumen
Percetakan
Bagian Percetakan Menghubungi Konsumen
Konsumen mendatangi perusahaan untuk
mengambil undangan yang di pesan
Konsumen
memberikan
bukti
pembayaran
pemesanan
undangan
pernikahan
Perusahaan mengecek Nota Pembayaran
Perushaan
memberikan
undangan
pernikahan sesuai pemesanan
Konsumen
menerima
undangan
pernikahan yang di pesan.
4.1.6 Diagram Aktivty Yang Berjalan
Diagram activty merupakan cara untuk memodelkan event event yang
terjadi dalam use case. Berikut ini adalah diagram activity yang
menggambarkan aktivitas yang terjadi pada sistem pemesanan paket
pernikahan dan pembuatan undangan pernikahan pada Wida Wedding.
58
1. Diagram Aktivty Pemesanan Sistem Yang Berjalan
Berikut ini adalah activity pemesanan pada sistem yang berjalan
pada pemesanan undangan pada Wida Wedding.
Gambar 4.2 : Diagram Aktivty Pemesanan Sistem yang
berjalan
2. Diagram Aktivity Pembayaran
Setelah konsumen melakukan pemesanan makan selanjutnya
konsumen melakukan pembayaran, berikutan adalah diagram
aktivty pembayaran.
59
Gambar 4.3 : Diagram Aktivty Pembayaran Sistem yang
berjalan
3. Diagram Aktivty Pembuatan
setelah
konsumen
melakukan
pembayaran
makan
proses
selanjutnya wida wedding akan membuatakan pesanan undangan
pernikahan konsumen , berikut adalah diagram activity pembuatan
Gambar 4.4 : Diagram Aktivty Pembuatan Sistem yang
Berjalan
60
4. Diagram Aktivty Pengambilan
Setelah proses undangan pernikahan sudah selesai dikerjakan
makan konsumen dapat mengambil pemesanan undangan tersebut
dengan mendatangi pihak ke 3 yaitu percetakan.
Gambar 4.5 : Diagram Aktivty Pengambilan Sistem Yang
Berjalan
4.1.7 Evaluasi Sistem Yang Berjalan
Berdasarkan hasil analisis dari sistem yang berjalan, maka penulis
melihat kelemahan atau permasalahan yang ada dalam pemesanan dan
61
pembuatan undagan pernikahan konvensional pada Wida Wedding, berikut
adalah kelemahan sistem yang berjalan dalam bentuk Table 4.8.
Tabel 4.7 Evaluasi Sistem Yang berjalan
No
1
Masalah
Pembuatan
undangan
Pemecahan Masalah
konvensional Dengan adanya sistem informasi undangan
membutuhkan biaya yang mahal , biaya pernikahan berbasis web pembuatan undangan
nya yaitu 5000/buah
2
Pembuatan
undangan
penikahan menjadi jauh lebih murah .
pernikahan Dengan adanya sistem informasi undangan
konvensional membutuhkan waktu yang pernikahan
lama sekitar 1 – 2 bulan setiap pemesanan. membutuhkan
berbasis
waktu
web
15
,
konsumen
menit
dalam
pembuatan undangan.
3
Pembuatan
undangan
pernikahan Dengan adanya sistem informasi undangan
konvensional dapat merusak lingkungan, pernikahan berbas web dapat mengurangi
kertas baru dapat terurai didalam tanah pemakain kertas untuk pembuatan undangan
sekitar 2.5 bulan.
pernikahan sehingga kita dapat membantu
gerakan go green.
4
Banyak calon mempelai yang lupa akan Dengan adanya sistem informasi undangan
data tamu seperti alamat dan nomor pernikahan
berbasis
web
user
dapat
telepon, sehingga menyulitkan calon membagikan informasi undangan pernikahan
mempelai dalam membagikan informasi lewat email dan shere media sosial.
pernikahan
62
5
User kesulitan dalam membagi informasi Dengan adanya undangan pernikahan berbasis
pernikahan kepada kerabat yang berada di web
di tempat yang jauh.
user
pernikahan
dapat
kepada
membagikan
kerabat
informasi
jauh
mengurangi rasa hormat.
4.2
Perancangan Sistem
Perancangan sistem ini dibuat sebagai tahapan untuk mempersiapkan proses
implementasi sistem yang akan diusulkan serta menggambarkan secara jelas
proses proses sistem yang diinginkan oleh user ( pengguna ). Perancangan sistem
yang dibuat ini sesuai oleh metode pendekatan Object Oriented , maka dalam
penggambaran seluruh proses dan objek nya menggunakan Unified Modeling
Language (UML).
4.2.1 Tujuan Perancangan Sistem
Tujuan dari perancangan sistem informasi undangan pernikahan berbasis web
ini adalah :
a. Membantu konsumen menekan biaya pembuatan undangan pernikahan.
b. Mendukung gerakan Go Green , dengan undangan pernikahan berbasis
web kita dapat mengurangi penggunaan kertas.
c. Mempermudah user dalam membagikan informasi pernikahan kepada
calon tamu undangan dengan sistem undang via email dan shere media
social.
tanpa
63
4.2.2 Gambaran Umum Sistem Yang Diusulkan
Perancangan sistem informasi undangan pernikahan berbasis web pada
Wida Wedding dapat digambarkan sebagai wadah informasi terhadap nama
calon mempelai , nama orang tua mempelai , konsep pernikahan, lokasi &
jadwal pernikahan , serta media promosi pada Wedding Organizer yang
mengelola pesta pernikahan tersebut. dengan membuat sisten informasi
undangan pernikahan berbasis web user dapat menekan biaya pembuatan
undangan pernikahan serta membantu gerakan Go Green karena dengan
adanya pembuatan sistem informasi undangan pernikahan berbasis web kita
dapat meminimalisir penggunakan kertas dalam pembuatan undangan
pernikahan. Dan juga dapat membantu user dalam membagikan informasi
pernikahan kepada kerabat yang ada dilokasi yang jauh tanpa mengurangi
rasa hormat karena di informasikan dengan template yang menarik.
4.2.3 Diagram Usecase Yang Diusulkan
Sebuah usecase mempresentasikan sebuah interaksi antara actor dan
sistem , adapun use case diagram sistem informasi undangan pernikahan
berbasis web pada wida wedding Cimahi yang diusulkan seperti di bawah ini:
64
Gambar 4.6 : Use Case pada Sistem yang Di Usulkan
4.2.4 Definisi Aktor dan Deskripsinya
Didalam diagram use case aktor merupakan pihak pihak yang berperan
dalam sistem , simbol actor didalam usecase berbentuk gambar orang , tapi
dalam kenyataanya actor belum tentu merupakan orang biasa nya digunakan
kata benda di awal frase nama actor.
Tabel 4.8 Definisi Aktor dan Deksripsi yang diusulkan
No
1
Aktor
Calon User
Deskripsi
pihak dapat melakukan proses pendaftaran disini
calon User yang ingin membuat undangan
65
pernikahan berbasis web diharuskan melakukan
pendaftaran.
2
User Member
Pihak yang sudah mendaftar dapat melakukan
pembuatan undangan berbasis web , setelah
memilih thema dan mengatur fitur konten yang di
inginkan user setelah mengatur konten user dapat
mengundang tamu undangan.
3
Tamu Undangan
Tamu
undangan
merupakan
pihak
yang
mendapatkan link tertentu dari user , jika
undangan yang dibuat user bersifat private maka
tamu hanya bisa membuka halaman undangan
pernikahan jika mendapatkan special invte dari
user.
4.2.5 Definisi Use Case dan Deksipsinya
Usecase Diagram merupakan diagram yang menggambarkan dari
fungsinalitas yang diharapkan dari sebuah sistem. Sebuah use case
mempresentasikan antara actor dengan sistem.
Tabel 4.9 Definisi Usecase dan Deksripsi yang diusulkan
No
Usecase
Deskripsi
66
1
Halaman
Utama Merupakan proses siapa dan ngapain calon User
Website
ini membuka website perusahaan , jika ingin
menjadi User , calon User bisa mendaftarkan diri.
2
Pendaftaran
Merupakan proses dimana calon User diharuskan
mengisi form tentang data login , data mempeleai
, data pernikahan , dan informasi lainya.
3
Login
Merupakan proses pengecekan hak akses , jika
login berhasil User dapat melakukan pembuatan
undangan , memilih thema , mengedit konten .
5
Pilih Thema undangan Merupakan proses dimana User dapat melakukan
pemilihan
thema
yang
sesuai
dengan
keinginannya
6
Halaman Utama User
Merupakan proses dimana User mengatur ,
mengedit data atau informasi yang ingin
dibagikan pada tamu undangan.
7
Undang Teman
Merupakan proses dimana user membagikan
undangan kepada tamu yang ingin di undangnya.
8
Tampil Undangan
Proses dimana tamu undangan melihat undangan
pernikahan berbasis web yang dibagikan oleh
user.
67
4.2.6 Skanario Use Case Yang Diusulkan
Sekanario merupakan narasi tentang aktivitas dalam suatu use case
diagram , adapun skanario usecase pada Undang Tamu pembuatan undangan
pernikahan berbasisweb dalam sistem yang diusulkan seperti berikut :
1. Skanario Use Case Buka Halaman
Tabel 4.10 Skanario Usecase Buka Halaman
Identifikasi
Nama Use case
Halaman Utama Website
Aktor
Calon User
Tujuan
Masuk kedalam sistem sebagai pengguna
dan dapat melihat lihat fasilitas yang ada
pada website.
Aktor
Sistem
Membuka Halaman Website
Menampilkan Beranda Website
Membuka Halaman Undangan Pernikahan
Menampilkan
Pernikahan
Halaman
Undangan
68
2. Skanario Use Case Pendaftaran
Tabel 4.11 Skanario Usecase Pendaftaran
Identifikasi
Nama Use case
Pendaftaran
Aktor
Calon User
Tujuan
Masuk kedalam sistem sebagai pengguna
dan dapat melihat lihat fasilitas yang ada
pada website.
Aktor
Sistem
Calon User Membuka Halaman Undangan
Pernikahan
Menampilkan
Halaman
Undangan
Pernikahan
Calon User Membuka Form Pendaftaran
Menampilkan Form Pendaftaran
Calon User Mengisi username & password ,
email m nama mempelai pria , nama
mempelai wanita , tanggal pernikahan
69
Menyimpan username & password , email
, nama mempelai pria , nama mempelai
wanita & tanggal pernikahan
3. Skanario Use Case Login
Tabel 4.13 Skanario Usecase Login
Identifikasi
Nama Use case
Login
Aktor
User
Tujuan
Masuk kedalam sistem sebagai pengguna(
User untuk dapat mengakses fasilitas yang
ada di dalam website.
Aktor
Sistem
User Membuka Halaman Login
Sistem Menampilkan Halaman login
User Melakukan Login
Menampilkan Form Login
User Mengisi Username dan password
70
Memverivikasi Username dan Password
yang ada di database
Menampilkan Halaman Utama User
4. Skanario Use Case Pilih Thema undangan
Tabel 4.14 Skanario Usecase Pilih Thema undangan
Identifikasi
Nama Use case
Pilih Thema undangan
Aktor
User
Tujuan
Merupakan proses dimana User dapat
memilih thema yang sesuai dinginkan.
Aktor
Sistem
User Membuka halaman utama undangan
pernikahan User
Menampilkan halaman utama undangan
pernikahan User
User Membuka halaman pilih thema
Membuka
halaman
undangan pernikahan
User Memilih thema yang sesuai
pilihan
thema
71
Menampilkan thema yang dipilih oleh
User
User
Menyimpan
halaman
undangan
pernikahan yang baru.
Mendirect kehalaman utama undangan
pernikahan User
5. Skanario Use Case halaman utama user
6. Tabel 4.15 Skanario utama user
Identifikasi
Nama Use case
Halaman utama user
Aktor
User
Tujuan
Merupakan proses dimana User ingin
mengedit atau menambahkan konten
konten
yang
ada
pada
undangan
pernikahan berbasis web. Seperti merubah
Data Pernikahan , Data Mempelai, Data
Keluarga , Memasukan Denah Pernikahan
,
Aktor
Sistem
User Membuka halaman utama user
Menampilkan Halaman utama user
72
User Merubah Data Pernikahan , Data
Mempelai , data keluarga , denah , slider
photo.
User Menyimpan Data yang dirubah User
Menyimpan Data yang dirubah User
kedalam database
Mendirect
kehalaman
menu
utama
undangan pernikahan User
7. Skanario Usecase Undang Tamu
Tabel 4.14 Skanario Usecase Undang Tamu
Identifikasi
Nama Use case
Undang Tamu
Tamu Undangan
Tujuan
Merupakan
proses
dimana
user
mengundang teman/ tamu yang ingin di
undangnya.
Aktor
Sistem
User Membuka Halaman Undang Teman
Menampilkan Halaman Undang Teman
User memasukan data tamu
73
Email / facebook / twitter tamu undangan
dan pesan yang ingin di sampaikanya.
Menyimpan data tamu .
mengirim pesan undangan pernikahan
kepada tamu yang diundang user.
8. Skanario Usecase Tampil Undangan
Tabel 4.15 Skanario Usecase Tampil Undangan
Identifikasi
Nama Use case
Tampil Undangan
Aktor
Tamu Undangan
Tujuan
Merupakan Proses dimana tamu melihat
undangan pernikahan berbasisweb.
Aktor
Sistem
User Membuka Halaman kotak pesan
email
dan
membuka
link
yang
diberikan oleh sistem.
Memverivikasi link
Menampilkan
Halaman
Pernikahan berbasisweb user.
Undangan
74
4.2.7 Aktivity Diagram Yang Diusulkan
Activity diagram merupakan cara untuk memodelkan event event yang
terjadi dalam use case. Berikut ini adalah diagram activity yang
menggambarkan aktivitas yang terjadi pada sistem pembuatan undangan
pernikahan berbasis web pada wida wedding.
1. Diagram Activity Buka Halaman
Adapun diagram activity buka halaman yang diusulkan seperti
dibawah ini :
Gambar 4.7 Diagram activity Buka halamam pada Sistem yang Di
Usulkan
75
2. Activity Diagram Pendaftaran
Adapun activity diagram pendaftaran pada sistem yang diusulkan
seperti yang di bawah ini :
Gambar 4.8 Diagram activity pendaftaran pada Sistem yang
Di Usulkan
76
3. Activity Diagram Login
Adapun activiry diagram login pada sistem yang diusulkan seperti
berikut :
Gambar 4.8 Activity diagram Login pada sistem yang diusulkan
4. Activity Diagram Pilih Thema
Adapun activity diagram pilih thema sebagai pada sistem yang di
usulkan seperti di bawah ini :
77
Gambar 4.9 Diagram activity pilih thema pada Sistem yang Di
Usulkan
5. Activity Diagram Halaman utama user
Setelah memilih thma user yang sudah terdaftar sebagai member
dapat melakukan atur data ,seperti informasi pernikhan , lokasi dan,
mengganti slide photo. berikut adalah aktivty diagram halaman
utama user.
Gambar 4.10 Diagram activity atur data pada Sistem yang Di
Usulkan
78
6. Activity Diagram Undang Tamu
Setelah undangan selesai diatur makan user member dapat
melakukan undang teman, dimana untuk memberikan informasi
pernikahan terhadap teman & tamu yang ingin di undangnya.
Gambar 4.11 Diagram activity Undang Tamu pada sistem
yang di usulkan
7. Activity Diagram Tampil Undangan
Berikut ini adalah activity diagrm tampil undangan dimana tamu
dapat melihat informasi informasi tentang pernikahan user member.
79
Gambar 4.12 Diagram activity Tampil Undangan pada Sistem
yang Di Usulkan
4.2.8 Sequence Diagram Yang Diusulkan
Sequence diagram menggambarkan interaksi antar objek didalan dan
disekitar sistem ( termasuk pengguna , tampilan, dan sebagainya ) berupa
pesan yang digambarkan terhadap waktu. Masing – masing sequence diagram
akan menggambarkan aliran – aliran pada suatu use case.
1. Sequence Diagram Buka Halaman sistem yang diusulkan
Berikut adalah sequence diaram buka halaman untuk menggambarkan
proses dimana calon User membuka halaman undangan pernikahan
berbasis web .
80
Gambar 4.13 Diagram sequence Buka Halaman pada Sistem
yang Di Usulkan
2. Sequence Diagram Login sistem yang diusulkan
Berikut ini adalah sequence diagram login yang digunakan oleh user atau
pengguna sistem undangan pernikahan berbasis web :
81
Gambar 4.14 Diagram sequence login pada Sistem yang Di
Usulkan
3. Sequence diagram pendaftaran/buat undangan yang diusulkan
Berikut ini adalah sequence diagram pada halaman undangan
pernikahan , sequence ini menggambarkan proses calon User yang ingin
membuat undangan pernikahan berbasis web.
82
Gambar 4.15 Diagram sequence Pendaftaran pada Sistem
yang Di Usulkan
4. Sequence diagram Halaman utama user
Berikut ini merupakan sqeunce diagram utama user yang dimana untuk
pengaturan User yang ingin merubah data yang ingin dirubahnya , seperti
data mempelai , data pernikahan dll .
83
Gambar 4.16 Diagram sequence Halaman utama user pada Sistem
yang Di Usulkan
5. Sequence diagram Undang Tamu sistem yang disulkan
Berikut ini adalah sequence diagram undang tamu pada sistem yang
diusulkan :
84
Gambar 4.17 Diagram Sequence Undang Tamu pada Sistem yang
Di Usulkan
6. Sequence diagram Tampil Undangan
Gambar 4.18 Diagram Sequence Tampil Undangan pada Sistem
yang Di Usulkan
85
4.2.9 Collaboration Diagram Yang Diusulkan
Collaboration diagram merupakan perluasan dari objek dan diagram
(objek diagram menunjukkan objek-objek dan hubungannya satu dengan
yang lain). Collaboration Diagram menunjukkan message-message objek
yang dikirim satu sama lain dan juga menggambarkan interaksi antar objek
seperti sequence diagram, tetapi lebih menekankan pada peran masingmasing objek dan bukan pada waktu penyampaian message. Setiap message
memiliki sequence number, di mana message dari level tertinggi memiliki
nomor 1. Messages dari level yang sama memiliki prefiks yang sama.
1. Collaboration Diagram Pendaftaran
Pada diagram ini dijelaskan bagaimana pengunjung situ utama
pembuatan undangan berbasis web membuat undangan dengan cara
menjadi mendaftar memebuat undangan , lalu sistem melakukan
validasi terhadap data yang dimasukan User , setelah proses
pembuatan selesai maka User akan ditampilkan halaman utama
untuk User.
Gambar 4.19 Diagram Collaboration Pendaftaran pada Sistem yang
Di Usulkan
86
2. Collaboration Diagram Login
Berikut ini merupakan diagram collaboration login yang
menggambarkan dimana User melakukan login , setelah data valid
maka user akan ditampilkan halaman utama masing – masing
pengguna.
Gambar 4.20: Diagram Collaboration Login pada Sistem yang Di
Usulkan
3. Collaboration Diagram Undang Tamu
Gambar 4.21 Diagram Collaboration Undang Tamu pada Sistem
yang Di Usulkan
87
4. Collaboration Diagram Tampil Undangan yang diusulkan
.
Gambar 4.22 Diagram Collaboration Tampil Undangan pada
Sistem yang Di Usulkan
4.2.10 Class Diagram Yang Diusulkan
Class diagram digunakan untuk menampilkan kelas-kelas dan paketpaket di dalam system. Class diagram memberikan gambaran system secara
statis dan relasi antar mereka. Biasanya, dibuat beberapa class diagram untuk
system tunggal. Beberapa diagram akan menampilkan subset dari kelas-kelas
dan relasinya. Dapat dibuat beberapa diagram sesuai dengan yang diinginkan
untuk mendapatkan gambaran lengkap terhadap system yang dibangun.
Berikut adalah class diagram pada undangan berbasis web wida
wedding :
88
Gambar 4.23 Class Diagram pada Sistem yang Di Usulkan
4.2.11 Component Diagram
Component diagram menggambarkan struktur dan hubungan antar
komponen piranti lunak , termasuk ketergantungan ( dependency)
diantaranya. Umumnya komponen terbentuk dari beberapa class atau package
, tapi dapat juga dari komponen – komponen yang lebih kecil. Berikut adalah
component diagram yang menggambarkan struktur proses yang terdapat
dalam program aplikasi sistem informasi undangan pernikahan berbasis web
pada Wedding Organizer Wida Wedding.
89
Gambar 4.24 Component Diagram pada Sistem yang Di Usulkan
4.2.12 Deployment Diagram Yang Diusulkan
Deployment Diagram mewakili pandangan pengembangan sistem
sehingga akan hanya ada satu deployment diagram untuk satu sistem.
deployment diagram terdiri dari node-node merupakan perangkat keras fisik
yang digunakan untuk menyebarkan aplikasi. Berikut adalah deployment
diagram pada undangan pernikahan berbasis web pada wida wedding.
Gambar 4.25 Diagram Deployment Diagram pada Sistem yang Di
Usulkan
90
4.2.13 Perancangan Antar Muka
dalam sistem informasi yang berbasis web, hal yang paling utama adalah
media untuk berinteraksi antar sistem dengan penggunanya.
1. Home
Dalam sistem informasi yang bebrasis web hal yang paling utama adalah
media untuk berinterasaksi antara user dengan sistem. Media tersebut
adalah sebuah antar muka ( interface ) yang berisi struktur menu , panel
atau link input untuk memasukan data , serta panel output untuk
mengeluarkan data yang sudah diproses . Rancangan ini murupakan
desain utama sebagai user interface yang akan digunakan pada sistem
yang akan dibuat pada website undangan pernikahan berbasis web.
Gambar 4.26 Rancangan Tampilan Halama Home/Beranda
91
2.
Dashboard Member
Tampilan dashboard merupakan tampilan untuk member
dimana dihalaman ini user yang sudah menjadi member dapat merubar
keluaran yang ingin di tampilkan , seperti merubah/mengganti slider
photo , merubah tanggah nikah , merubah lokasi nikah dan lainya.
Gambar 4.26 Rancangan Tampilan Halaman Dashbord/atur data
3. Keluarga
Berikut adalah rancangan tampilan halaman daftar list keluaraga yang ada
pada sistem informasi undangan pernikahan berbasis web .
92
Gambar 4.27 Rancangan Tampilan Halaman Keluarga pada Sistem
yang Di Usulkan
4.2.13.1.
Perancangan Input
Rancangan ini digunakan untuk user yang sudah terdaftar menjadi
member , setelah user mendaftar maka user dapat melakukan login .
Berikut rancangan antar muka login .
1. Login
Sebelum user masuk kehalaman dashbourdnya langkah yang harus
dilewati yaitu adalah login , jika user berhasil login maka akan masuk
kedalam dashboard berikut rancangan antar muka login :
93
Gambar 4.28 Rancangan Tampilan input Antar Muka Login
2. Daftar
Berikut adalah tampilan bagi user yang ingin mendaftar atau membuat
undangan berikut ini adalah tampilan rancangan antar muka login ,
dimana user memasukan form yang tersedia.
Gambar 4.29 Rancangan input Antar Muka Pendaftaran
94
3. Undang tamu
Rancangan ini berisikan rancangan antarmuka user yang ingin
melakukan undang tamu , dimana user dapat mengundan tamu yang
special dengan cara mengirimkannya email undangan.
Gambar 4.29 Rancangan Tampilan input Antar Muka Undang
Tamu
4.2.13.2.
Perancangan Output
1. Halaman Depan Undangan Pernikahan
Berikut adalah rancangan tampilan halaman depan undangan
pernikahan berbasis web , disitu ada tersedia menu menu tentang
informasi penikahan.
95
Gambar 4.29 Rancangan Tampilan Output Antar Muka Beranda
Undangan
2. Denah
Berikut ini adalah rancangan menu denah dimana pada halaman ini
akan tertera tentang dimana lokasi berlangsungnya resepsi pernikahan
.
Gambar 4.30 Rancangan Tampilan Output Antar Muka Denah
Undangan Pernikahan User
96
3. Buku Tamu
Rancangan ini dimana tamu dapat memberikan komentar komentar
atau pertanyaaan tentang informasi pernikahan.
Gambar 4.30 Rancangan Tampilan Output Antar Muka Buku
Tamu Undangan Pernikahan User
BAB V
IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN SISTEM
5.1. Implementasi
Implementasi Sistem Informasi Undangan pernikahan berbasis Website
dilakukan menggunakan bahasa pemrograman PHP, dengan Database yang
digunakan adalah Mysql juga menggunakan program pendukung lainnya
yaitu program Adobe Dreamweaver CS5, Adobe Photoshop CS5 , Artiseer
3 dan xampp.
5.1.1. Batasan Implementasi
Dalam pengimplementasian sistem informasi penjualan pada siomay
cempaka terdapat beberapa hal yang menjadi batasan implementasi,
yaitu:
1. Sistem Mencakup Pada Pendaftaran . Pengundangan Teman ,
Dan Pemberian Komentar pada buku tamu , Disini juga User
dapat melihat informasi tentang perusahaan yaitu teridiri dari
partner link yang langsung hyperlink ke situs utama perusahaan.
2. Database yang digunakan dalam pengimplementasian ini adalah
Mysql. Pengaksesan database dilakukan dengan mengaktifkan
phpmyadmin Database yang digunakan.
5.1.2. Implementasi Perangkat Lunak
Pada implementasi perangkat lunak ini, penulis untuk membuat sistem
undangan pernikahan berbasis web tersebut akan dijelaskan oleh Tabel
5.1 :
97
98
Tabel 5.1 Implementasi Perangkat Lunak
Perangkat Lunak
Yang digunakan
Sistem Operasi
Windows 8
Bahasa Pemograman
PHP & HTML
Web Server
XAMPP version 2.5
Database Server
MySQL 5.0.51a
Web Browser
Code Editor
Mozilla firefox, Google Chrome ,
Internet Expoler 10
Adobe Macromedia dreamweaver CS5
Template Editor
Artiseer 3 , Adobe Photoshop CS5
UML modeler
Agro UML ,Star UML
5.1.3. Implementasi Perangkat Keras
Spesifikasi perangkat keras yang digunakan dalam pembangunan
perangkat lunak Sistem Informasi Undangan Pernikahan Berbasis Web
sebagai berikut :
Tabel 5.2 Implementasi Perangkat Keras Yang Digunakan
Perangkat
Spesifikasi
Processor
Intel Core I5
RAM
4GHz
Harddisk
120 Gb
Monitor
Resolusi 1360 x 768
Keyboard,Mouse
Standar
99
Printer
Standar
VGA
2GHz
Internet
2mbps
5.1.4. Implementasi Basis Data
Implementasi basis data dilakukan dengan menggunakan bahasa
SQL, dimana aplikasi pemrograman yang digunakan adalah MySQL,
implementasi basis datanya dalam bahasa SQL adalah sebagai berikut.
Tabel 5.3 Implementasi Basis Data
Tabel
Hasil Generate
acara_akad
PK
id
iIduser
tempat
acara_nikah
PK
id
iduser
tempat
FK1
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `acara_akad` (
`id` int(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`iduser` varchar(35) DEFAULT NULL,
`tempat` varchar(200) DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
AUTO_INCREMENT=14 ;
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `acara_nikah` (
`id` int(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`iduser` varchar(35) DEFAULT NULL,
`tempat` varchar(200) DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
ROW_FORMAT=COMPACT
AUTO_INCREMENT=14 ;
fitur
PK
id
judul
hubungan
PK
id
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `fitur` (
`id` int(4) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`judul` varchar(100) DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
AUTO_INCREMENT=7 ;
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `hubungan` (
`id` int(3) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`hubungan` varchar(50) DEFAULT NULL,
100
hubungan
Info
PK
Id
isi
hari
tgl
jam
keluarga_member
PK
Id
iduser
idhubungan
nama
hubungan
tgl
Komentar
PK
Id
judul
nama
web
komentar
hari
tanggal jam
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
AUTO_INCREMENT=3 ;
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `info` (
`id` int(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`judul` varchar(100) DEFAULT NULL,
`isi` text,
`hari` varchar(35) DEFAULT NULL,
`tgl` date DEFAULT NULL,
`jam` time DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=MyISAM DEFAULT CHARSET=latin1
ROW_FORMAT=DYNAMIC AUTO_INCREMENT=7
;
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `keluarga_member` (
`id` int(5) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`iduser` varchar(45) DEFAULT NULL,
`idhubungan` int(3) DEFAULT NULL,
`nama` varchar(80) NOT NULL,
`hubungan` varchar(80) NOT NULL,
`tgl` date DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
AUTO_INCREMENT=3 ;
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `komentar` (
`id` int(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`judul` varchar(255) DEFAULT '',
`nama` varchar(100) DEFAULT NULL,
`web` varchar(100) DEFAULT NULL,
`komentar` text,
`hari` varchar(35) DEFAULT NULL,
`tanggal` date DEFAULT NULL,
`jam` time DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
AUTO_INCREMENT=1 ;
101
Kontak
PK
Id
nama
url
isi_komentar
tgl
jam_komentar
Kontak
PK
Id
nama
url
isi_komentar
tgl
jam_komentar
Kontak
PK
Id
nama
url
isi_komentar
tgl
jam_komentar
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `kontak` (
`id` int(5) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`nama` varchar(100) COLLATE latin1_general_ci NOT
NULL DEFAULT '',
`url` varchar(100) COLLATE latin1_general_ci NOT
NULL,
`isi_komentar` text COLLATE latin1_general_ci NOT
NULL,
`tgl` date NOT NULL,
`jam_komentar` time NOT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=MyISAM DEFAULT CHARSET=latin1
COLLATE=latin1_general_ci
ROW_FORMAT=DYNAMIC AUTO_INCREMENT=6
;
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `kota` (
`idkota` int(3) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`idpropin` int(6) DEFAULT NULL,
`idlayanan` varchar(4) DEFAULT NULL,
`namakota` varchar(100) NOT NULL DEFAULT '',
PRIMARY KEY (`idkota`)
) ENGINE=MyISAM DEFAULT CHARSET=latin1
ROW_FORMAT=DYNAMIC
AUTO_INCREMENT=103 ;
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `link` (
`id` int(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`namaweb` varchar(100) DEFAULT NULL,
`url` varchar(100) DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
AUTO_INCREMENT=2 ;
102
Link
PK
Id
url
namaweb
Member
PK
Id
Idtema
Username
Panggilan
Nama
Tmtplahir
Tgl lahir
gambar
panggilan2
nama2
tmptlahir2
tgllahir2
gambar2
catatan2
email
tlp
hari
tgldaftar
tglacara
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `link` (
`id` int(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`namaweb` varchar(100) DEFAULT NULL,
`url` varchar(100) DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
AUTO_INCREMENT=2 ;
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `member` (
`id` int(8) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`idtema` int(2) DEFAULT NULL,
`username` varchar(35) NOT NULL DEFAULT '',
`panggilan` varchar(255) DEFAULT NULL,
`nama` varchar(100) NOT NULL,
`tmtplahir` varchar(100) NOT NULL DEFAULT '',
`tgllahir` date NOT NULL DEFAULT '0000-00-00',
`gambar` varchar(100) NOT NULL DEFAULT '0',
`catatan` varchar(255) DEFAULT NULL,
`panggilan2` varchar(100) DEFAULT NULL,
`nama2` varchar(100) DEFAULT NULL,
`tmptlahir2` varchar(100) DEFAULT NULL,
`tgllahir2` date DEFAULT NULL,
`gambar2` varchar(100) DEFAULT NULL,
`catatan2` varchar(255) DEFAULT NULL,
`email` varchar(50) NOT NULL DEFAULT '',
`telp` varchar(14) NOT NULL,
`hari` varchar(35) NOT NULL,
`tgldaftar` date NOT NULL,
`tglacara` date DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
ROW_FORMAT=COMPACT
AUTO_INCREMENT=24 ;
103
Peta_lokasi
PK
Id
Gmap
Gambar
Slider
PK
Id
gambar
Slider_member
PK
Id
Iduser
Gambar
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `peta_lokasi` (
`id` int(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`iduser` varchar(35) DEFAULT NULL,
`gmap` text,
`gambar` varchar(100) DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
AUTO_INCREMENT=12 ;
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `slider` (
`id` int(3) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`gambar` varchar(100) DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
AUTO_INCREMENT=6 ;
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `slide_member` (
`id` int(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`iduser` varchar(35) DEFAULT NULL,
`gambar` varchar(100) DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
AUTO_INCREMENT=41 ;
104
Sys_traffic
PK
Tanggal
Ipadress
Jumlah
tamu_member
PK
Id
Iduser
Nama
Email
Komentar
Harikomen
Tglkomen
Jamkomen
Status
Sys_traffic
PK
Id
Iduser
Music
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `sys_traffic_anton` (
`Tanggal` date NOT NULL,
`ipAddress` text NOT NULL,
`Jumlah` int(10) NOT NULL,
PRIMARY KEY (`Tanggal`)
) ENGINE=MyISAM DEFAULT CHARSET=utf8;
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `tamu_member` (
`id` int(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`iduser` int(11) DEFAULT NULL,
`nama` varchar(100) DEFAULT NULL,
`email` varchar(100) DEFAULT NULL,
`komentar` text,
`harikomen` varchar(35) DEFAULT NULL,
`tglkomen` date DEFAULT NULL,
`jamkomen` time DEFAULT NULL,
`status` int(2) DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
AUTO_INCREMENT=8 ;
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `tbl_musik` (
`id` int(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`iduser` varchar(25) DEFAULT NULL,
`musik` varchar(255) DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
AUTO_INCREMENT=1 ;
105
Tbl_welcome
PK
Id
Id_user
Isi
Tema
PK
Id
Judul
Gambar
Folder
teman_email
PK
Id
Iduser
Namateman
Email
Pesan
Tglpesan
Status
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `tbl_welcome` (
`id` int(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`iduser` varchar(35) DEFAULT NULL,
`isi` text,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
AUTO_INCREMENT=12 ;
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `tema` (
`id` int(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`judul` varchar(100) DEFAULT NULL,
`gambar` varchar(100) DEFAULT NULL,
`folder` varchar(100) DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
AUTO_INCREMENT=4 ;
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `teman_email` (
`id` int(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`iduser` varchar(11) DEFAULT NULL,
`namateman` varchar(35) DEFAULT NULL,
`email` varchar(100) DEFAULT NULL,
`pesan` varchar(200) DEFAULT NULL,
`tglpesan` date DEFAULT NULL,
`status` int(2) DEFAULT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1
AUTO_INCREMENT=3 ;
106
User
PK
iduser
Username
password level
user blokir
id_session
Tbl_musik
PK
Id
Iduser
Musik
aktif
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `user` (
`iduser` int(9) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`username` varchar(35) COLLATE latin1_general_ci
NOT NULL,
`password` varchar(50) COLLATE latin1_general_ci
NOT NULL,
`level` varchar(20) COLLATE latin1_general_ci NOT
NULL DEFAULT 'user',
`blokir` enum('Y','N') COLLATE latin1_general_ci
NOT NULL DEFAULT 'N',
`id_session` varchar(100) COLLATE latin1_general_ci
NOT NULL,
PRIMARY KEY (`iduser`)
) ENGINE=MyISAM DEFAULT CHARSET=latin1
COLLATE=latin1_general_ci
ROW_FORMAT=DYNAMIC
AUTO_INCREMENT=17 ;
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `tbl_musik` (
`id` int(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`iduser` varchar(25) DEFAULT NULL,
`musik` varchar(255) DEFAULT NULL,
`aktif` int(2) NOT NULL,
PRIMARY KEY (`id`)
5.1.5. Implementasi Antar Muka
Berikut ini merupakan implementasi dari setiap halaman Undangan
Pernikahan berbasis Web dimana setiap halaman dibedakan sesuai
dengan hak akses masing-masing yaitu User Non member ( Tamu
undangan ) dan User member.
1.
Halaman Menu User Non Member
Tabel 5.4 Implementasi Antar Muka User Non Member
Menu
Deskripsi
Nama File
107
Home
menu ini merupakan tampilan
utama Undangan Pernikahan
Berbasis Web
home.php
Bantuan
menu ini berisi tentang cara
bagaimana pembuatan serta
mengundang teman di undangan
pernikahan berbasis web.
Menu ini berisi tentang
home.php
menu tentang media social yang
digunakan oleh wida wedding s.
home.php
Member
Media Sosial
Tentang Kami Menu tentang undangan
pernikahan berbasis website
Kontak Kami Menu ini berisi tentang jika ingin
melakukan pertanyaan seputar
pembuatan undangan.
Buat Akun
Menu ini
berfungsi
untuk
Login
melakukan pendaftaran baru
Menu ini digunakan untuk login
member
Lupa
Password
Menu ini untuk member yang lupa
akan passwordnya.
home.php
home.php
homephp
Home.php
kanan.php
kanan.php
108
2.
Halaman Menu User member
Tabel 5.5 Implementasi Antar Muka User member
Menu
Deskripsi
Nama File
Beranda
menu ini merupakan tampilan
utama dashboard member
home.php
Undang Via
Email
menu ini untuk menambah teman
atau tamu undangan yang akan di
undang via email
tengah.php
Pesan Masuk
Menu ini berisi tentang komentar
buku tamu yang ditinggalkan oleh
tamu untuk user pembuat
undangan
tengah.php
Family &
Keluarga
Menu ini berisi tenanting jika kita
ingin menambah family & keluarga
tengah.php
Teman
Facebook
Ubah Slide
Menu tentang undangan
pernikahan berbasis website
Menu ini berisi untuk mengganti /
menambahkan foto foto slide.
galeri.php
Profil Pria
Menu ini untuk merubah data profil
pria
kiri.php
Profil Wanita Menu ini untuk merubah data profil
wanita
kiri.php
informasi.php
109
Lokasi
Menu ini untuk merubah informasi
lokasi resepsi pernikahan.
kiri.php
Waktu Akad
Menu ini untuk merubah informasi
pernikahan.
Kiri.php
Musik
Menu ini untuk merubah
background musik sesuai keinginan
user member
Datamusik.php
3.
Halaman Menu Undangan Pernikahan
Tabel 5.6 Implementasi Antar Muka Menu Undangan
Pernikahan
Menu
Deskripsi
Nama File
Home
Merupakan Menu halaman utama
undangan pernikahan
home.php
Resepsi
Menu mengenai informasi resepsi
pernikahan
tengah.php
Denah
Menu mengenai informasi lokasi /
tempat pernikahan
tengah.php
110
Keluarga
Besar
Menu berisi tentang keluarga besar
mempelai wanita dan pria
tengah.php
Buku tamu
Menu ini berisi tentang komentar
tamu , atau yang ingin
meninggalkan pesan untuk
mempelai
tengah.php
5.1.6. Implementasi Instalasi Program
Implementasi instalasi program ini menjelaskan bagaimana cara
instalasi program sistem informasi pernikahan berbasisweb ini.
1.
Klik dua-kali file exe xampp 1.8.1. Kemudian akan muncul
tampilan seperti dibawah ini. seperti di bawah ini. Pilih folder
untuk tempat instal, disini penulis menggunakan drive C.
Kemudian klik install.
Gambar 5.1 Proses Instalasi Kesatu
111
2.
Proses instalasi sedang berlangsung.
Gambar 5.2 Proses Instalasi Kedua
3.
Ketika proses instalasi berlangsung akan muncul jendela
yang berisi pertanyaan: Apakah Anda perlu menaruh
shortcuts di menu Start atau desktop?
Jawab ya (y dan tekan Enter).
Gambar 5.3 Proses Instalasi Ketiga
4.
Pada pertanyaan berikutnya, jawab dengan ya (y dan Enter).
Gambar 5.4 Proses Instalasi Keempat
112
5.
Tahap selanjutnya adalah tentang instalasi yang ternyata
XAMPP Lite ini bisa diinstal di USB drive sebagai aplikasi
portabel. Jika Anda ingin tetap instal di drive C, jawablah
pertanyaan dengan tidak (n dan Enter). Dan sebaliknya, Anda
jawab ya bila ingin instal di USB drive.
Gambar 5.5 Proses Instalasi Kelima
6.
Pada langkah selanjutnya tekan Enter.
Gambar 5.6 Proses Instalasi Keenam
7.
Kemudian tekan Enter untuk tahap selanjutnya.
Gambar 5.7 Proses Instalasi Ketujuh
113
8.
Langkah terakhir adalah dengan menekan x untuk keluar atau
tekan 1 bila Anda ingin menjalankan XAMPP Control Panel.
Gambar 5.8 Proses Instalasi Kedelapan
9.
Bila Anda tekan 1 pada pilihan di atas, maka akan muncul
control panel seperti di bawah ini. Atau setiap saat Anda
dapat menjalankan control panel ini melalui menu [Start] atau
ikon XAMPP di desktop Anda.
Gambar 5.9 Tampilan Control Panel Xampp (Belum Aktif)
10.
Untuk mengaktifkan XAMPP, pada control panel XAMPP
klik [Start] pada
Apache dan klik [Start] pada MySql, sehingga pada keduanya
muncul tanda [Running]. Dengan demikian XAMPP sudah
aktif.
114
Gambar 5.10 Tampilan Control Panel Xampp (Sudah
Aktif)
5.1.7. Pengguna Program
Pada tahapan ini penulis akan membahas tentang cara penggunaan
program aplikasi website yang telah dibuat. Penggunaan program ini
akan menjelaskan mulai dari tampilan user non member samapai
ketampilan jadinya undangan pernikahan berbasis web.
Berikut tampilan yang telah di buat :
5.1.7.1.
1.
Halaman User Non member
Halaman Utama User Non Member
Pada halaman ini merupakan halaman yang dapat diakses
oleh semua pengunjung mau member ataupun non member ,
pada halaman ini terdiri dari menu bantuan , member , media
social dan kontak kami.
115
Gambar 5.11 Tampilan Halaman Utama User Nonmember
2.
Halaman Bantuan Pendaftaran
Halaman ini untuk user nonmember jika tidak tau cara
mendaftar atau membuat undangan pernikahanya.
Gambar 5.12 Tampilan Halaman Bantuan Pendaftaran
116
3.
Halaman Bantuan Pemilihan Thema
Pada halaman ini user akan dijelaskan bagaimana cara
memilih thema undangan pernikahannya .
Gambar 5.13 Tampilan Halaman Bantuan Pemilihan Thema
4.
Halaman Kontak Kami
Pada halaman ini user non member dapat membagi komentar
maupun pertanyaan , pesan komentar dari user dapat
ditampilkan di kolom footer pada halaman non member
Gambar 5.13 Tampilan Halaman Kontak Kami
5.
Halaman Pendaftaran Member
117
Pada halaman pendaftaran ini user non member dapat
melakukan pendaftaran dengan mengisi form form yang ada
di bawah , semua form harus disi jika tidak proses pembuatan
tidak akan diproses.
Gambar 5.13 Tampilan Halaman Pendaftaran
5.1.7.2.
Halaman User member
Sebelum user member masuk kehalaman utamanya
user member diharuskan melakukan login terlebih dahulus,
pada halaman ini user member harus mengisi username dan
password yang sudah terdaftar .
1.
Halaman Utama Login Member
Gambar 5.14 Tampilan Halaman Login
118
2.
Halaman Utama Dashboard Member
Berikut adalah halaman utama dashboard member
disini user member dapat merubah informasi pernikahan yang
ingn dibagikan kepada tamu.
Gambar 5.15 Tampilan Halaman Utama Dashboard Member
3.
Halaman Undang Via Email
Pada halaman ini user dapat mengundang tamu melalui email
, dengan memasukan email tamu , nama pemilik email dan
menambahkan pesan untuk tamu undangan.
Gambar 5.15 Tampilan Undang Via email
119
4.
Halaman Slide Photo
Pada halaman ini user member dapat merubah slide photo
yang ingin di tampilkan dihalaman utama undangan
pernikahannya . user memilih photo lalu klik simpan.
Gambar 5.16 Tampilan Ubah Slide Photo
5.
Halaman Tambah Family
Pada halaman ini user member dapat menambahkan
anggota keluarga besarnya , dengan mengklik tombol tambah
family , lalu mengisi nama dan keluarga tersebut dari
mempelai pria atau wanita , dan klik simpan untuk
menyimpan anggota keluarga.
Gambar 5.17 Tampilan Tambah Family
120
6.
Halaman Ubah Password
Padahalam ini user member dapat mengganti passwordnya ,
isi form yang disediakan lalu klik simpan.
Gambar 5.17 Tampilan Ubah Password
7.
Tampilan Halaman Ubah Info
Pada halaman ini user dapat merubah informasi tentang
pernikahan user member .
Gambar 5.18 Tampilan Ubah Info
8.
Tampilan Halaman Ubah Akad & Ubah Nikah
Pada halaman ini user dapat merubah informasi tetang
pelaksanaan akad nikah user member .
121
Gambar 5.19 Tampilan Ubah akad & Ubah Nikah
9.
Tampilan halaman List Kegiatan
Halaman list kegiatan ini berfungsi sebagai pengingat untuk
user , tentang kegiatan yang harus dilakukan pada saat
mempersiapkan pernikahan, disini user mengklik tomboh
tambah kegiatan lalu mengisi form dan simpan ,
Gambar 5.19 Tampilan List Kegiatan
10.
Tampil halaman Daftar Tamu
Padahalaman ini user dapat melihat siapa saja tamu yang
diundang dalam pernikahan, untuk menambah daftar tamu
122
user mengklik tombol tambah , dan mengisi form yang
disediakan.
Gambar 5.19 Tampilan Daftar Tamu
5.1.7.3.
1.
Halaman Undangan Pernikahan Berbasis Web
Halaman Utama Undangan
Berikut ini adalah halman undangan pernikahan berbasis web
user , disitu terpampang informas informasi yang dibagikan
untuk tamu , dan tersedia menu resepsi , denah, kelurga besar
, dan buku tamu.
Gambar 5.19 Halaman Utama undangan Pernikahan Berbasis
Web
123
5.2. Pengujian
Pengujian Sistem dilakukan untuk menjamin kulatas
sistem yang
diimplementasikan. Tujuan dari pengujian ini adalah untuk menjamin bahwa
perangkat lunak yang dibangun sudah sempurna sesuai yang direncankan,
yaitu mampu mempresentasikan kajian pokok dari spesifikasi analisis,
perancangan dan pengkodeaan dari perangkat lunak itu sendiri. Metode
pengujianyang di ambil adalah metode pengujian Black Box. Pengujian
Black Box adalah pengujian aspek fundamental sistem tanpa memperhatikan
struktur logika internal perangkat lunak. Metode ini di gunakan untuk
mengetahui apakan perangkat lunak berfungsi dengan benar.
5.2.1. Rencana Pengujian
Pengujian perangkat lunak Sistem Informasi Undangan Pernikahan
Berbasis Web ini menggunakan metode black box. Pengujian black box
berfokus pada persyaratan fungsional perangkat lunak yang dibuat.
Berikut ini merupakan pengujian yang dilakukan :
Rencana pengujian yang dilakukan oleh penulis, disusun
menjadi beberapa tabel. Penjelasannya adalah sebagai berikut :
Tabel 5.7 Rencana Pengujian
Kasus Uji
Daftar Member
Butir Uji
Mengisi data pada form pendaftaran.
124
Login Member
Melakukan proses login member.
Pilih Thema
Melakukan Pemilihan Thema
Undang email
Melakukan undang email
Tambah family
Menambah keluarga
Ubah password
Mengganti password
Undang teman facebook
Mengundang teman dari facebook
Ubah slide photo
Mengganti slide photo yang ingin
ditampilkan
Ubah peta lokasi
Mengubah peta lokasi
Ubah akad nikah
Mengubah informasi akad nikah
Ubah resepsi nikah
Mengubar informasi resepsi pernikahan
Ubah info pernikahan
Ubah info tentang pernikahan
Ubah profil pria
Mengubah profil pria
125
Ubah profil wanita
Mengubah profil wanita
Wedding planner
Membantu user dalam membuat wedding
planner yang teridiri dari list list kegiatan
dan list tamu.
Ubah music
Untuk mengubah background musik pada
undangan user member
5.2.2. Kasus dan hasil pengujian
Berikut ini adalah uraian pengjuan dengan teknik pengujian black box
berdasarkan requirement pada rencana pengujian berdasarkan rencana
sebelumnya .
Pengujian Daftar Member
1.
Pada pengujian daftar member ini, user diwajibkan mengisi
data secara lengkap, karena jika data pendaftaran user tidak
lengkap, maka pendaftaran tidak akan diproses.
Tabel 5.8 Pengujian Daftar Member
Kasus dan Hasil Pengujian
Data
Masukan
Data member
lengkap
Yang
Diharapkan
Data disimpan ke
database
Pengamatan
Kembali
ke
halaman Utama
Kesimpulan
[ ] diterima
[ ] ditolak
126
member Data
Data
tidak lengkap
disimpan ke
(kosong)
database
2.
tidak Eror
pendaftaran
boleh kosong
Data [ ] diterima
tidak
[ ] ditolak
Pengujian Login Member
Pada pengujian login member, member diharuskan
mengisi username dan password yang telah didaftarkan
pada saat pendaftaran. Karena jika username atau
password tidak sesuai maka proses login tidak akan bisa
dilakukan.
Tabel 5.9 Pengujian Login Member
Kasus dan Hasil Pengujian
Data Masukan
Yang Diharapkan
Username dan
Berhasil login
password benar
Data Masukan
Kesimpulan
Form input username dan [ ] diterima
password berubah menjadi
[ ] ditolak
nama username
Yang Diharapkan
Username atau Gagal login
password salah
3.
Pengamatan
Pengamatan
Menampilkan pesan login
eror dan menwarkan
kembali coba login.
Kesimpulan
[ ] diterima
[ ] ditolak
Pengujian Undang email
Pada pengujian ini user user member mamasukan email ,
nama , dan kata undangan kepada tamu yang ingin di undangnya
melalui email.
127
Tabel 5.10 Pengujian Undang email
Kasus dan Hasil Pengujian
Data Masukan
Yang Diharapkan
klik menu
undang tamu via
email
Masuk ke halaman
undang tamu via
email
Pengamatan
Kesimpulan
Berhasil masuk kehalaman [ ] diterima
undang tamu via email
[ ] ditolak
Memasukan
Berhasil Mengirim
email , nama , undangan
dan pesan kepada
tamu
Muncul pesan berhasil
mengirim undangan via
email dan mendirect ke
halaman undang teman
[ ] diterima
Memasukan
Gagal mengirim
nama dan pesan email .
kepada tamu
Muncul pesan gagal kirim
undangan, anda belum
mengisi email
[ ] diterima
4.
[ ] ditolak
[ ] ditolak
Pengujian Tambah family
Pada pengujian ini user user member menambahkan anggota
keluarga yang ingin di tampilkan informasi anggota keluarga pada
halaman keluarga besar di undangan pernikahan , disini user user
member menambahkan nama, hubungan dengan user user member
dan keluarga dari mempelai pria atau mempelai wanita
Tabel 5.11 Pengujian Tambah family
Kasus dan Hasil Pengujian
Data Masukan
Yang Diharapkan
Pengamatan
Kesimpulan
128
klik menu
Family
&keluarga
Masuk ke halaman
family & keluarga
Berhasil masuk kehalaman [ ] diterima
family & keluarga
[ ] ditolak
Klik
Tambah menampilkan form
Keluarga ,
tambah keluarga
Berhasil menampilkan
form tambah keluarga
[ ] diterima
[ ] ditolak
Memasukan
Berhasil
Muncul pesan gagal kirim
nama , hubungan menyimpan anggota undangan, anda belum
, dan memilih keluarga
mengisi email
menu
pilihan
kelarga
dari
pria/wanita dan
klik
tombol
simpan
5.
[ ] diterima
[ ] ditolak
Pengujian Ubah password
Pada pengujian ini user user member dapat mengganti
password yang lama dengan password yang baru , disini user
user member cukup memasukan password lama dan password
baru , setelah berhasil password disimpan kedalam database
dan password yang lama akan diganti.
Tabel 5.12 Pengujian Ubah password
Kasus dan Hasil Pengujian
Data
Masukan
Password baru
Yang
Diharapkan
Data password
berubah
Pengamatan
Password berhasil
diubah
Kesimpulan
[ ] diterima
[ ] ditolak
129
Pengujian Undang teman facebook
6.
Pada pengujian ini user user member dapat memasukan
alamat link facebook milik tamu yang ingin di undang , disini user
user member diharuskan memasukan link facebook tamu , lalu user
memberi kata undangan.
Tabel 5.13 Pengujian undang teman facebook
Kasus dan Hasil Pengujian
Data
Masukan
Yang
Diharapkan
Klik menu
teman
facebook
Masuk kehalaman
teman facebook
Username
facebook ,
Nama , Pesan
Berhasil mengirim
undangan ke
facebook tamu
7.
Pengamatan
Kesimpulan
Berhasil masik
kehalaman teman
facebook
[ ] diterima
Berhasil mengirim
undangan
[ ] diterima
[ ] ditolak
[ ] ditolak
Pengujian Ubah slide photo
Pada pengujian ini user user member dapat mengganti slide
foto yang ingin diperlihatkan kepada tamu undangan , user user
member memilih photo yang ingin di ganti , lalu klik simpan maka
poto akan disimpan kedalam database.
Tabel 5.14 Pengujian Pilih thema
Kasus dan Hasil Pengujian
130
Data
Masukan
Yang
Diharapkan
Klik menu
ubah slide
photo
Masuk kehalaman
ubah slide photo
Klik tombol
ubah photo
Masuk kehalaman
upload photo
Pilih file , klik mengganti dan
tombol simpan menyimpan photo
8.
Pengamatan
Kesimpulan
Berhasil masuk
kehalaman ubah
slide photo
[ ] diterima
Berhasil masuk
kehalaman upload
photo
[ ] diterima
Berhasil mengganti
dan menyimpan
photo.
[ ] diterima
[ ] ditolak
[ ] ditolak
[ ] ditolak
Pengujian Ubah peta lokasi
Pada pengujian ini user user member dapat mengganti alamat
peta lokasi dengan link google maps maupun mengupload
denah lokasi , untuk mempermudah tamu yang ingin di
undang.
Tabel 5.15 Pengujian peta lokasi
Kasus dan Hasil Pengujian
Data
Masukan
Klik menu
ubah lokasi
Photo denah
lokasi , link
Yang
Diharapkan
Masuk kehalaman
ubah lokasi
Menyimpan lokasi
Pengamatan
Berhasil masuk
kehalaman ubah
lokasi
Kesimpulan
[ ] diterima
[ ] ditolak
Berhasil menyimpan [ ] diterima
denah dan maps
[ ] ditolak
lokasi
131
dari google
maps
9.
Pengujian Ubah akad nikah
Pada pengujian ini useruser member dapat mengganti
informasi tentang lokasi maupun tempat pelaksaksanaan akad
nikah , user user member dapat mengganti di halaman dashboard
user member maupun di undangan pernikahannya.
Tabel 5.16 Pengujian ubah akad nikah
Kasus dan Hasil Pengujian
Data
Masukan
Klik tombol
obeng pada
halaman
resepsi
Yang
Diharapkan
Masuk kehalaman
ubah akad
Pengamatan
Berhasil masuk
kehalaman ubah
akad
Kesimpulan
[ ] diterima
[ ] ditolak
Informasi akad Merubah informasi Berhasil menyimpan [ ] diterima
, klik tombol
akad
informasi akad
[ ] ditolak
simpan
10.
Pengujian Ubah resepsi nikah
Pada pengujian ini user member dapat mengganti informasi
tentang lokasi maupun tempat pelaksaksanaan resepsi nikah , user
user member dapat mengganti di halaman dashboard user member
maupun di undangan pernikahannya.
132
Tabel 5.17 Pengujian ubah resepsi nikah
Kasus dan Hasil Pengujian
Data
Masukan
Yang
Diharapkan
Klik tombol
Masuk kehalaman
obeng pada
ubah nikah
samping
informasi nikah
pada halaman
resepsi
Pengamatan
Berhasil masuk
kehalaman ubah
nikah
Kesimpulan
[ ] diterima
[ ] ditolak
Informasi
Merubah informasi Berhasil menyimpan [ ] diterima
nikah , klik
nikah
informasi nikah
[ ] ditolak
tombol simpan
11.
Pengujian Ubah Ubah Info Pernikahan
Pada pengujian ini user user member dapat mengganti
informasi tentang pernikahan , informasi itu berupa teks kata
kata selamat dating , maupun terimakasih , user user member
dapat menggan info pernikahan pada halaman dashboard
maupun mengklik tanda di halaman undangan pernikahan.
Tabel 5.18 Pengujian Ubah info pernikahan
Kasus dan Hasil Pengujian
Data
Masukan
Yang
Diharapkan
Pengamatan
Kesimpulan
133
Klik tombol
Masuk kehalaman
obeng pada
ubah nikah
samping
informasi nikah
pada halaman
resepsi
Berhasil masuk
kehalaman ubah
nikah
[ ] diterima
Kata sambutan Merubah kata
, klik tombol
sambutan
simpan
Berhasil menyimpan [ ] diterima
kata sambutan
[ ] ditolak
[ ] ditolak
Pengujian Ubah profil Pria
12.
Pada pengujian ini user user member dapat merubah profil
pria di halaman dashboard user member pada submenu profil
pria , disini user user member mengisi form yang sudah
disediakan.
Tabel 5.19 Pengujian ubah Profil Pria
Kasus dan Hasil Pengujian
Data
Masukan
Yang
Diharapkan
Klik menu
Masuk kehalaman
ubah profil pria ubah profil pria
Pengamatan
Berhasil masuk
kehalaman ubah
profil pria
Kesimpulan
[ ] diterima
[ ] ditolak
Klik pilih
Merubah profil pria Berhasil menyimpan [ ] diterima
photo , nama
profil pria
[ ] ditolak
panggilan ,
nama lengkap ,
tempat lahir ,
tgl lahir ,
catatan.
134
Pengujian Ubah Profil Wanita
13.
Pada pengujian ini user user member dapat merubah profil
wanita di halaman dashboard user member pada submenu profil
wanita
, disini user user member mengisi form yang sudah
disediakan.
Tabel 5.20 Pengujian Profil Wanita
Kasus dan Hasil Pengujian
Data
Masukan
Klik menu
ubah profil
wanita
Yang
Diharapkan
Masuk kehalaman
ubah profil wanita
Klik pilih
Merubah profil
photo , nama
wanita
panggilan ,
nama lengkap ,
tempat lahir ,
tgl lahir ,
catatan.
14.
Pengamatan
Berhasil masuk
kehalaman ubah
profil wanita
Kesimpulan
[ ] diterima
[ ] ditolak
Berhasil menyimpan [ ] diterima
profil wanita
[ ] ditolak
Pengujian List Kegiatan
Tabel 5.21 Pengujian List Kegiatan
Kasus dan Hasil Pengujian
Data
Masukan
Yang
Diharapkan
Pengamatan
Kesimpulan
135
Klik menu list
kegiatan
Klik tambah
Masuk kehalaman
list kegiatan
Masuk kehalaman
tambah list
kegiatan
Berhasil masuk
kehalaman list
kegiatan
[ ] diterima
Berhasil masuk
kehalaman list
kegiatan
[ ] diterima
[ ] ditolak
[ ] ditolak
Nama kegiatan, Menyimpan list
klik tombol
kegiatan
simpan
Berhasil menyimpan [ ] diterima
list kegiatan
[ ] ditolak
Beri tanda
ceklis list
kegiatan , klik
selesai
Berhasil menandai
[ ] diterima
list kegiatan sudah di
[ ] ditolak
lakukan.
Menandai bahwa
kegiatan sudah di
lakukan
15. Pengujian Daftar Undangan
Pada menu ini user member dapat melihat dari isi daftar tamu
undangan , berikut kasus pengujian pada daftar undangan.
Tabel 5.22 Pengujian Daftar Undangan
Kasus dan Hasil Pengujian
Data
Masukan
Klik menu
daftar tamu
Klik tambah
Yang
Diharapkan
Masuk kehalaman
daftar tamu
Pengamatan
Berhasil masuk
kehalaman daftar
tamu
Kesimpulan
[ ] diterima
[ ] ditolak
Masuk kehalaman Berhasil menyimpan [ ] diterima
tambah daftar tamu daftar tamu
[ ] ditolak
136
Nama , alamat , menambah daftar
hp, email,
tamu
facebook , klik
simpan
Berhasil menambah
daftar tamu
[ ] diterima
[ ] ditolak
16. Pengujian Ubah Musik
pada penguijian ini akan dilakukan pengujian mengganti
background music sesuai kemauan user.
Tabel 5.23 Pengujian Ubah Musik
Kasus dan Hasil Pengujian
Data
Masukan
Klik menu
ubah musik
Klik buat baru
Yang
Diharapkan
Masuk kehalaman
ubah musik
Masuk kehalaman
ubah musik
Klik buat baru , Musik tersimpan
pilih file , klik
simpan , pilih
pilihan auto
play
Pengamatan
Kesimpulan
Berhasil masuk
kehalaman ubah
musik
[ ] diterima
Berhasil masuk
kehalaman ubah
musik
[ ] diterima
Musik berhasil
disimpan dan
dimainkan secara
otomatis pada
undangan
pernikahan
[ ] diterima
[ ] ditolak
[ ] ditolak
[ ] ditolak
BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
6.1. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil pembahasan yang telah diuraikan pad bab bab sebelumnya
,disini penulis dapat menarik kesimpulan sebagai berikut :
1. Dengan adanya sistem informasi undangan pernikahan berbasis web
pembuatan undangan penikahan menjadi jauh lebih murah.
2. Dengan adanya sistem informasi undangan pernikahan berbasis web ,
konsumen hanya membutuhkan waktu 15 menit dalam pembuatan
undangan pernikahan.
3. Dengan adanya sistem informasi undangan pernikahan berbasis web dapat
mengurangi pemakaian kertas untuk pembuatan undangan pernikahan
sehingga kita dapat membantu gerakan go green.
4. Dengan adanya sistem informasi undangan pernikahan berbasis web user
dapat membagikan informasi undangan pernikahan lewat email dan shere
media sosial.
6.2. SARAN
Adapun saran saran untuk menjadikan sistem informasi undangan pernikahan
yang diberikan adalah sebagai berikut :
1. Sebagai pengembangan sistem informasi undangan pernikahan berbasis
web ini diharapkan perusahaan dapat memperkerjakan web desainer untuk
menambah template yang ada , agar website terlihat lebih menarik.
136
137
2. Perlu ditambahnya fitur undangan pernikahan berbasis mobile web agar
sistem informasi undangan pernikahan ini dapat
diakses pada
pada
perangkat mobile.
3. Perlu ditambah fitur - fitur yang lebih baik lagi untuk membantu user yang
ingin melakukan resepsi pernikahan.
4. Perlu ditambahnya animasi flash pada undangan pernikahan pernikahan
berbasis web agar tampilan website lebih menarik lagi.
5. Diharapkan dalam pembuatan undangan pernikahan berbasis web ini ,
biaya tidak termasuk dalam paket pernkahan agar user dapat membayar
jasa pembuatan undangan pernikahan berbasis web diluar paket
pernikahan.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards