BAB I PENDAHULUAN I.1. LATAR BELAKANG Diabetes adalah

advertisement
BAB I
PENDAHULUAN
I.1. LATAR BELAKANG
Diabetes adalah penyakit kronis yang ditandai dengan
kenaikan kadar gula darah diatas kadar normal atau disebut
sebagai hiperglikemia (ADA, 2011). Kenaikan kadar gula
darah
ini
disebabkan
oleh
kelainan
sekresi
insulin,
kelainan aksi insulin, atau keduanya. Insulin adalah hormon
yang dihasilkan oleh sel beta pancreas dan akan meregulasi
metabolisme
karbohidrat
dan
lemak
dengan
meningkatkan
absorpsi glukosa darah ke jaringan otot dan lemak. Selain
itu juga Insulin akan cenderung membuat energi disimpan di
dalam
lemak
daripada
digunakan
oleh
tubuh.
Prevalensi
terjadinya diabetes secara global saat ini mencapai 171
juta kejadian pada tahun 2000 dan diduga akan mencapai 366
juta pada tahun 2030 (Wild, Roglic, Green, Sicree, & King,
2004). Perkumpulan Endrokinologi Indonesia ( PERKENI ) pada
tahun 2011 mengungkapkan
masih
sekitar
50%
Indonesia sendiri diperkirakan
penyandang
diabetes
yang
belum
terdiagnosis. Ditambah lagi, hanya 2/3 dari penderita yang
1
terdiagnosis diabetes kemudian akan melakukan pengobatan
diabetes,
sehingga
akan
meningkatnya
angka
kejadian
diabetes di Indonesia adalah suatu hal yang wajar.
Terdapat
3
tipe
diabetes,
diabetes
gestasional,
diabetes mellitus tipe 1, dan diabetes mellitus
tipe 2.
Diabetes gestasional adalah diabetes yang dialami oleh ibu
hamil tanpa riwayat diabetes sebelumnya. Hal ini dapat
disebabkan oleh resistensi insulin selama kehamilan yang
membuat tubuh ibu tidak dapat menggunakan insulin yang
tersedia dengan baik akibat blokade pada hormon insulin
(ADA, 2011). Diabetes mellitus tipe 1 adalah diabetes
dengan
kelainan
genetik,
dimana
tubuh
tidak
bisa
memproduksi insulin. Diabetes tipe 1 adalah diabetes yang
dikenal sebagai diabetes insipidus. Diabetes mellitus tipe
2 atau sering disebut sebagai Type 2 Diabetes Mellitus
(T2DM)
adalah
diabetes
yang
dapat
disebabkan
oleh
resistensi insulin sampai defisiensi insulin relatif. T2DM
adalah tipe diabetes yang paling banyak menyerang manusia.
Sekitar 90% prevalensi diabetes dari seluruh dunia adalah
T2DM (“WHO | Diabetes,” n.d.).
Tingginya kadar gula darah atau hiperglikemia pada
pasien T2DM, dapat menimbulkan efek langsung maupun tidak
2
langsung pada kompleks vaskular manusia. Efek yang timbul
adalah sumber dari morbiditas dan mortalitas pada seluruh
pasien diabetes termasuk pasien T2DM. Efek perlukaan yang
ditimbulkan dapat berupa komplikasi makrovaskular berupa
penyakit
stroke.
arteri
koroner,
Sedangkan
ditimbulkan
dapat
penyakit
komplikasi
berupa
syaraf
perifer,
mikrovaskular
nefropati,
neuropati,
dan
yang
dan
retinopati (Fowler, 2008).
Retinopati
Diabetika
(RD)
merupakan
komplikasi
mikrovaskular yang paling banyak terjadi pada penderita
diabetes. Prevalensi RD bervariasi, mulai dari 28,8% pada
penderita kurang dari 5 tahun dan 78,8% pada penderita
lebih dari atau sama dengan 15 tahun (Klein, 1984). Dalam
sebuah studi dari memberikan nilai prevalensi global RD
sebesar
34,6%
untuk
semua
jenis
RD.
Tingginya
angka
tersebut mencerminkan bahwa prevalensi RD cukup tinggi
secara global. RD merupakan kondisi yang terjadi pada
penderita diabetes yang menyebabkan kerusakan progresif
pada
retina
(“Diabetic
Retinopathy,”
n.d.)
sehingga
menyebabkan kebutaan. Kebutaan adalah salah satu akibat
dari RD yang paling ditakuti namun paling dapat dicegah.
Selain
itu,
diabetes
merupakan
kondisi
terbanyak
yang
3
menyebabkan terjadinya RD pada penderita usia 30-69 tahun.
20 tahun setelah onset terjadinya diabetes, maka hampir
seluruh
penderita
diabetes
tipe
1
dan
lebih
dari
60%
penderita T2DM akan mengalami beberapa derajat RD. bahkan
saat diagnosis pasien T2DM, hampir seperempat pasien yang
terdiagnosis sudah mengalami RD (Watkins, 2003).
Secara
umum,
RD
merupakan
komplikasi
pada
retina
maupun makula akibat kelaianan endothelial yang diakibatkan
dari penderita diabetes. Karakterisasi proses molekuler dan
seluler
yang
permeabilitas
terdapat
telah
dalam
disadari
pertumbuhan
bahwa
vaskular
faktor
dan
pertumbuhan
angiogenik dan faktor permeabilitas vaskuler atau disebut
dengan Vascular Endothelial Growth Factor ( VEGF ) memiliki
peran
vital
terhadap
komplikasi
mikrovaskular
pada
penderita diabetes (Caldwell et al., 2003). Selain itu,
salah satu mekanisme yang juga diduga mengawali terjadinya
komplikasi mikrovaskular adalah peran aldose reductase pada
jalur polyol yang akan mereduksi glukosa menjadi sorbitol
(Fowler,
2008).
Sorbitol
yang
terakumulasi
ini
akan
menimbulkan kerusakan pada mikrovaskular sehingga salah
satunya akan menyebabkan retinopati.
4
RD juga memiliki beberapa faktor resiko terkait yang
dapat
meningkatkan
prevalensi.
Faktor
resiko
yang
berkontribusi terhadap kejadian dan perkembangan RD umumnya
adalah kondisi hiperglikemia, tingginya tekanan darah, dan
durasi penyakit diabetes itu sendiri (Esteves et al.,
2008).
Studi
agregasi
genetika
familial
juga
menunjukan
terhadap
bahwa
kejadian
RD.
terdapat
Untuk
mengidentifikasi RD, dapat dilakukan screening terhadap
kejadian dan progresivitas RD. Untuk progresivitas RD,
sebuah
studi
telah
menunjukan
bahwa
beberapa
komponen
menjadi prediktor RD yaitu manifestasi non optalmologis
bersama dengan kontrol glikemik (Harris Nwanyanwu et al.,
2013). Selain itu telah ditemukan juga bahwa gangguan napas
saat tidur atau disebut dengan Sleep Disorder Breathing
dapat menjadi faktor resiko progresivitas RD pada penderita
RD tingkat lanjut (Shiba et al., 2011).
Obstructive
Sleep
Apnea
(
OSA
)
adalah
gangguan
pernapasan ketika tidur dengan ciri-ciri kolapsnya saluran
pernapasan atas yang mengakibatkan hambatan aliran udara
pada saat dilakukan usaha untuk bernapas secara kontinu
(Nannapaneni, Ramar, & Surani, 2013). Salah satu bentuk
OSA adalah SDB seperti yang telah disebutkan sebelumnya.
5
OSA menyebabkan suatu kondisi hipoksia pada jaringan yang
mengakibatkan adanya fragmentasi tidur dan kelelahan pada
siang hari. Fragmentasi tidur tersebut akan meningkatkan
aktivitas simpatik yang mengakibatkan naiknya kadar gula
darah dengan menurunkan sensitivitas insulin dan mengurangi
efektivitas glukosa.
Suatu studi cross sectional pada populasi mengestimasi
bahwa 40% penderita OSA memiliki diabetes. Prevalensi OSA
pada
penderita
diabetes
mencapai
23%.
Sedangkan
pada
gangguan napas saat tidur atau disebut SDB mencapai 58%
(Nannapaneni et al., 2013). Meningkatnya resiko RD pada
penderita OSA tersebut dimediasi oleh adanya peningkatan
marker inflamasi yang menurunkan fungsi regulasi endothel
dan menaikkan resistansi insulin (Kato et al., 2000). Saat
ini, kondisi hipoksia yang banyak terdapat pada penderita
diabetes akibat berbagai kondisi masih sering diabaikan.
Kondisi hipoksia terus menerus akan meningkatkan resiko
kerusakan
endothel
melalui
mekanisme
disregulasi
hipotalamus pituitari aksis yang akan memperparah kondisi
RD (Banerjee et al., 2013; Nannapaneni et al., 2013) .
Dalam penelitian ini dicari korelasi Obstructive Sleep
Apnea
dengan kejadian retinopati pada pasien diabetes
6
mellitus tipe 2 di komunitas: Jogjakarta Eye Diabetic Study
dengan
harapan
memperkaya
pengetahuan
penulis
tentang
prediktor maupun faktor resiko retinopati diabetika yang
masih
jarang
dikemukakan
sehingga
dapat
memastikan
pengetahuan penulis terhadap hipotesis dari literatur.
I.2. PERUMUSAN MASALAH
Apakah ada hubungan antara obstructive sleep apnea
dengan kejadian retinopati pada penderita diabetes mellitus
tipe 2 di komunitas Jogjakarta Eye Diabetic Study?
I.3. TUJUAN PENELITIAN
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui
hubungan antara obstructive sleep apnea dengan kejadian
retinopati pada penderita diabetes mellitus tipe 2 di
komunitas Jogjakarta Eye Diabetic Study.
I.4 KEASLIAN PENELITIAN
Hubungan antara Obstructive Sleep Apnea dan kejadian
7
retinopati sudah banyak
oleh
diteliti di dunia, antara lain
Kosseifi et al. 2014 dengan judul “The Association
between Obstructive Sleep Apnea Syndrome and Microvascular
Complications
in
well-controlled
Diabetic
Patients
”,
didapatkan hasil bahwa OSA berhubungan dengan komplikasi
mikrovaskular bahkan pada pasien T2DM terkontrol. Shiba et
al. 2011 juga telah meneliti dengan judul “Evaluation of
The
Relationship
Disordered
between
Breathing
in
Background
Patients
Factors
with
and
Sleep
Proliferative
Diabetic Retinopathy.” dengan hasil yang mengkonfirmasi
hubungan antara SDB dan faktor pendukung yang dinilai
menjadi faktor resiko progresi RD pada pasien RD tingkat
lanjut.
Belum ada penelitian di Indonesia hubungan obstructive
sleep apnea dengan kejadian retinopati pada pasien diabetes
mellitus tipe 2.
I.5. MANFAAT PENELITIAN
Penelitian
ini
dapat
bermanfaat
sebagai
publikasi
ilmiah dalam hal prevensi dan manajemen penyakit retinopati
diabetika.
8
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards