BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1. KANKER PARU Tumor adalah

advertisement
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. KANKER PARU
Tumor adalah hasil perkembangbiakan suatu sel tubuh yang tidak terkontrol,
yang mana dalam keadaan normal perkembangbiakan sel hanya akan terjadi apabila
dibutuhkan tubuh. Ada dua macam tumor yakni jinak dan ganas. Tumor ganas atau
disebut juga kanker adalah sel tumor yang berkembangbiak secara tidak terkontrol dan
menginvasi jaringan sekitar serta dapat menyebar ke bagian tubuh lain.21,22,23 Kanker
paru adalah tumor ganas yang berasal dari epitel bronkus atau karsinoma bronkus
(bronchogenic carcinoma).24
Titik tumbuh karsinoma paru berada di percabangan segmen atau subsegmen
bronkus. Pada tempat pertumbuhan tumor tampak berupa nodul kecil kemudian tumbuh
menjadi gumpalan dan meluas ke arah sentral atau sentripetal dan ke arah pleura. Paru
merupakan tempat paling umum untuk metastatis kanker dari berbagai tempat.
Penyebaran limfatik (karsinomatosa limfangitis) menyebabkan suatu perselubungan
linier pada paru, biasanya disertai pembesaran kelenjar getah bening hilus.25
Penyebab
kanker
paru
belum
diketahui,
tapi
paparan
atau
inhalasi
berkepanjangan suatu zat yang bersifat karsinogenik (asbestosis, radiasi ion uranium,
radon, arsen, kromium, nikel, vinil klorida, polisiklik hidrokarbon) merupakan faktor
penyebab utama disamping adanya faktor lain seperti merokok, genetik, kekebalan
tubuh, polusi udara, diet, dan lain-lain.25
Universitas Sumatera Utara
Kanker paru pada umumnya ditemui pada penderita yang berumur 55-60 tahun.
Hanya sekitar 1% penderita di bawah 40 tahun. Di negara industri, usia terkena kanker
paru lebih dari 40 tahun, terbanyak rentang usia 55-75 tahun dengan rata-rata usia 65
tahun. Pada 1 April-31 Juli 2002 di RSUP H Adam Malik Medan ditemukan semua
kanker paru berusia lebih dari 40 tahun dan yang terbanyak dalam rentang usia 60-69
tahun dengan proporsi sebesar 44.7%.5
Pada stadium dini, kanker paru umumnya tidak menimbulkan keluhan. Ia baru
memberikan keluhan apabila telah ada pendesakan atau ada invasi pada struktur
sekitarnya (bronkus). Oleh karena itu, penemuan penderita kanker paru pada stadium
dini sampai saat ini masih merupakan suatu masalah. Penderita datang ke dokter apabila
sudah ada gejala, ini berarti penyakitnya sudah dalam stadium lanjut sehingga
kemungkinan tidak dapat lagi dilakukan terapi pembedahan.
Merokok adalah penyebab nomor satu kanker paru. Hubungan antara kanker
paru dan merokok telah banyak dilaporkan sebelumnya oleh para ilmuwan sejak 1960an. Hampir 90 persen orang dengan kanker paru berkembang karena merokok. Jika
seseorang merokok maka ia akan beresiko lebih tinggi untuk terjadinya kanker paru
dibandingkan orang yang tidak merokok. Resiko kematian akibat kanker paru 23 kali
lebih tinggi untuk pria yang merokok dan 13 kali lebih tinggi bagi perempuan yang
merokok daripada orang yang tidak pernah merokok.26,27
Sebagian besar penelitian epidemiologi menyatakan bahwa merokok adalah
penyebab utama kanker paru. Lebih dari 87% penderita kanker paru adalah perokok
namun hanya sekitar 20% dari perokok yang berkembang menjadi kanker paru.26 Asap
rokok yang dihirup secara langsung maupun tidak langsung (perokok pasif)
Universitas Sumatera Utara
mengandung sekitar 4000 zat kimia dan lebih dari 60 zat karsinogen, yang dapat
merangsang perubahan sebagian besar gen yang mengontrol homeostasis alveolar
normal dan sel-sel bronkial.27 Derajat berat merokok dapat ditentukan berdasarkan
Indeks Brinkman (IB) yaitu perkiraan jumlah rata-rata batang rokok yang dihisap
seharinya, dikalikan dengan lamanya merokok dalam tahun.26,27 Ringan antara 0-200,
sedang 200-600 dan berat lebih dari 600. Terdapat literatur yang menyatakan bahwa
indeks brinkmann lebih besar dari 400 merupakan kelompok resiko tinggi menderita
kanker paru.27,28
2.1.1. KLASIFIKASI KANKER PARU
Klasifikasi kanker paru berdasarkan tujuan pengobatan dibedakan menjadi dua
bagian yaitu.22-25
1. Kanker Paru Karsinoma Sel Kecil (KPKSK) atau Small Cell Lung Cancer (SCLC)
Kanker paru karsinoma sel kecil merupakan kanker paru yang cepat
berkembang. Secara klinis, dibagi dalam dua stadium. Limited stage yang mana
tumor hanya terdapat pada satu paru saja dan extensive stage dengan metastasis pada
paru kontralateral atau metastasis ke organ lain. Hampir 20 sampai 25% pasien
termasuk pada limited disease dan diberikan terapi kuratif. Namun angka tahan
hidup 5 tahun masih sangat rendah (sekitar 15-25% dan < 5% pada extensive
disease) pada pasien ini, multimodal terapi yang direkomendasikan adalah kemo
dan radioterapi yang diikuti dengan irradiasi prfilaksis dari kranial untuk mencegah
metastasis ke otak. Waktu yang optima, dosis dan fraksi dari pengobatan radioterapi
belum dapat dijelaskan. Untuk kanker paru karsinoma sel kecil stadium extensive,
pengobatan yang dipilih adalah kemoterapi, biasanya digunakan sisplatin atau
Universitas Sumatera Utara
karboplatin dan etoposide.
Merupakan tumor paru yang paling ganas di antara semua jenis kanker paru. la
juga disebut Oat cell carcinoma. Jenis tumor ini memberikan gejala-gejala klinik
yang hampir sama dengan jenis tumor lainnya. Tumor ini mempunyai hubungan erat
dengan intensitas beratnya seorang perokok, cepat bermetastasis jauh, dan biasanya
terdapat di sentral. Hanya kira-kira 29% terdapat di perifer. Setelah diagnosis
ditegakkan, biasanya penderita hidup paling lama 7 minggu. Jenis tumor ini lebih
sensitif terhadap kemoterapi.
Kanker paru karsinoma sel kecil biasanya terletak di tengah di sekitar
percabangan utama bronkus. Kanker paru karsinoma sel kecil memiliki waktu
pembelahan yang tercepat dan prognosis yang terburuk dibandingkan dengan semua
karsinoma bronkogenik. Sekitar 70% dari semua pasien memiliki bukti-bukti
penyakit yang ekstensif (metastatis ke distal) pada saat diagnosis, dan angka
kelangsungan hidup 5 tahun kurang dari 5%.
Gambaran histologis kanker paru karsinoma sel kecil yang khas adalah
dominasi sel-sel kecil yang hampir semuanya diisi oleh mucus dengan sebaran
kromatin dan sedikit sekali/tanpa nucleoli. Bentuk sel bervariasi ada fusiform,
polygonal dan bentuk seperti limfosit.
2. Kanker Paru Karsinoma Bukan Sel Kecil (KPKBSK) atau Non Small Cell Lung
Cancer (NSCLC)
a. Karsinoma Epidermoid/ Karsinoma Sel skuamos
Merupakan jenis tumor paru primer yang paling sering frekuensinya,
yaitu antara 30 - 60% dari seluruh tumor paru. Tumor ,ini berasal dari epitel
bronkus. Janis tumor ini sangat erat hubungannya dengan kebiasaan merokok.
Universitas Sumatera Utara
Frekuensi pada laki-laki lebih sering daripada wanita. Pada tahun-tahun terakhir
ini di mana makin banyak wanita perokok berat, frekuensi squamous cell
carsinoma pada wanita makin meningkat. Lokasi biasanya di sentral dekat hilus.
Oleh karena itu, squamous cell carsinoma cepat menimbulkan gejala-gejala
akibat penekanan pada bronkus yang menyebabkan penyempitan, dan gejalagejala yang timbul biasanya batukbatuk, batuk darah, sesak nafas, atelektasis.
Kira-kira 13% dari squamous cell carsinoma pada foto toraks menunjukkan
adanya kavitas. Walaupun squamous cell carsinoma pada umumnya terdapat di
sentral, kadang-kadang juga terdapat di perifer (kirakira 24%). Apabila
lokasinya di apeks disebut Pancoast tumor. Biasanya jenis tumor ini lambat
bermetastasis. Pasien yang masih mungkin dioperasi kuratif mempunyai five
years survival rate 50%. Akan tetapi apabila sudah in operable, five years
survival rate turun menjadi 0,5%. Jenis tumor ini lebih resisten terhadap radio
terapi dan kemoterapi.
Perubahan karsinoma sel skuamos biasanya terletak sentral di sekitar
hilus, dan menonjol ke dalam bronki besar. Diameter tumor jarang melampaui
beberapa sentimeter dan cenderung menyebar secara langsung ke kelenjar getah
bening hilus, dinding dada dan mediastinum. Karsinoma sel skuamosa seringkali
disertai batuk dan hemoptisis akibat iritasi atau ulserasi, pneumonia, dan
pembentukan abses akibat obstuksi dan infeksi sekunder.
b. Adenokarsinoma
Adenokarsinoma 90% terdapat pada umur antara 40 — 69 tahun. Lebih
sering ditemukan pada laki-laki daripada wanita. 50% dari wanita yang
menderita kanker paru jenis selnya adalah adenokarsinoma. Squamous cell
Universitas Sumatera Utara
carsinoma dan oat cell carsinoma relatif jarang terdapat pada wanita. 75% dari
adenokarsinoma lokasinya di perifer pada parenkim paru. Oleh karena itu,
gejala-gejala obstruksi saluran nafas jarang ditemukan. Tumor ini berkembang
secara diam-diam tanpa menimbulkan keluhan. Biasanya tumor ditemukan
secara kebetulan waktu diadakan check up. Bila tumor sudah cukup besar
barulah memberi gejala-gejala batuk, batuk darah, sesak napas, dada sakit dan
berat badan berkurang. Secara radiologik, biasanya nampak nodul yang soliter
dan terletak di perifer dekat pleura. Sebagian dari adenokarsinoma kadangkadang terdapat di daerah sentral dan akan memberi gejala-gejala seperti kanker
paru lainnya. Adenokarsinoma mempunyai hubungan dengan jaringan sikatriks
pada paru. Oleh karena itu, apabila ada, jaringan sikatriks pada paru yang tenang
tapi
tiba-tiba
membesar,
kita
harus
waspada
kemungkinan
adanya
adenokarsinoma. Terapi pembedahan pada adenokarsinoma biasanya berhasil
dengan baik, oleh karena bentuk soliter dan letaknya di perifer. Tetapi walaupun
demikian, five years survival rate tetap rendah (sekitar10%). Adenokarsinoma
termasuk jenis tumor yang cepat bermetastasis, walaupun tidak secepat oat cell
carsinoma. Terapi radiasi dan kemoterapi tak dapat menaikkan persentase five
years survival rate.
Adenokarsinoma memperlihatkan susunan selular seperti kelenjar
bronkus dan dapat mengandung mucus. Kebanyakan dari jenis tumor ini timbul
di bagian perifer segmen bronkus dan kadang-kadang dapat dikaitkan dengan
jaringan parut lokal pada paru dan fibrosis interstisial kronik. Lesi sering kali
meluas ke pembuluh darah dan limfe pada stadium dini, dan sering bermetastatis
jauh sebelum lesi primer.
Universitas Sumatera Utara
Bronchoalveolar carcinoma merupakan subtipe dari adeno-karsinoma,
mengikuti/meliputi permukaan alveolar tanpa menginvasi atau merusak jaringan
paru. Karsinoma sel alveolar berasal dari alveoli di dalam paru-paru. Kanker ini
bisa merupakan pertumbuhan tunggal, tetapi seringkali menyerang lebih dari
satu daerah di paru-paru.
c. Karsinoma Sel Besar
Seperti namanya, jenis tumor ini didiagnosis apabila tanda-tanda dari
jenis squamous cell carcinoma
dan adenokarsinoma tidak ditemukan, dan
apabila selnya lebih besar dai lekosit. Maka disebut large cell anaplastic
carsinoma. Banyak penulis melaporkan jenis tumor ini mempunyai frekuensi
sampai 4% dari seluruh tumor paru primer. Kira-kira 40% dari jenis tumor ini
terdapat di sentral. Kalau terdapat di perifer, biasanya lesi yang nampak lebih
besar dari lesi yang ditimbulkan oleh adenokarsinoma. Biasanya tumor yang
lokalisasinya di perifer lebih lambat memberi gejala-gejala kiinis bila
dibandingkan dengan tumor yang letaknya di sentral. Tumor ini termasuk tumor
yang sangat ganas, cepat mengadakan invasi ke pembuluh-pembuluh darah dan
limfe, dan sebagai akibatnya cepat bermetastasis jauh. Terapi pembedahan
dengan reseksi hasilnya lebih jelek bila dibandingkan dengan squamous cell
carsinoma, tetapi lebih baik bila dibandingkan dengan small cell carsinoma, dan
kirakira sama dengan adenokarsinoma. Terapi radiasi dan kemoterapi terhadap
jenis tumor ini tidak begitu menggembirakan.
Karsinoma sel besar adalah sel-sel ganas yang besar dan berdiferensiasi
sangat buruk dengan sitoplasma yang besar dan ukuran inti bermacam-macam.
Sel-sel ini cenderung timbul pada jaringan paru perifer, tumbuh cepat dengan
Universitas Sumatera Utara
penyebaran ekstensif dan cepat ke tempat-tempat yang jauh.
2.1.2. GEJALA KLINIS KANKER PARU
Beberapa gejala klinik ada hubungannya dengan jenis histologi kanker paru.
Karsinoma epidermoid sering tumbuh sentral, memberikan gejala klinik yang sesuai
dengan pertumbuhan endobronkial. Meliputi batuk, sesak napas akibat obstruksi,
atelektasis, wheezing atau post obstuktif pneumonia. Berbeda dengan adenokarsinoma
dan large cell carcinoma, yang sering terletak pada bagian perifer memberikan gejala
yang berhubungan dengan pertumbuhan tumor di perifer seperti nyeri pleuritis, effuse
pleura, atau nyeri dari dinding dada.23-25
Gejala klinik kanker paru beraneka ragam, secara garis besar dapat dibagi
atas.23,24
1. Gejala Intrapulmonal
Gejala intrapulmonal disebabkan gejala lokal adanya tumor di paru, yaitu
melalui gangguan pada pergerakan silia serta ulserasi bronkus yang memudahkan
terjadinya radang berulang, disamping dapat mengakibatkan obstuksi saluran napas atau
atelektasis.
Gejala dapat berupa batuk lama atau berulang lebih dari 2 minggu yang terjadi
pada 70-90% kasus. Batuk darah yang terjadi sebagai akibat ulserasi terjadi pada 6-51%
kasus. Nyeri dada terjadi pada 42-67% kasus, sesak nafas yang disebabkan oleh tumor
atau obstruksi yang ditimbulkan tumor ataupun karena atelektasis. Keluhan sesak napas
terdapat pada 58% kasus.
2. Gejala Intratorakal Ekstrapulmonal
Gejala intratorakal ekstrapulmonal terjadi akibat penyebaran kanker paru
Universitas Sumatera Utara
melalui kelenjar limfe, atau akibat penyebaran langsung kanker paru ke mediastnum.
Gejalanya berupa sindroma horner, paralisa diafragma, sesak napas, atelektasis,
disfagia, sindrom vena kava superior, effusi pleura dan lain-lain.
3. Gejala Estratorakal Non Metastatik
Gejala estratorakal non metastatik terbagi atas manifestasi neuromuskuler
ditemukan pada 4-15% kasus, manifestasi endokrin metabolik terjadi pada 5-12.1%
kasus, manifestasi jaringan ikat dan tulang sering terdapat pada jenis karsinoma
epidermoid, manifestasi vaskuler dan hematologik jarang ditemukan dan bila ditemukan
biasanya berupa migratory thrombophlebitis, purpura dan anemia.
4. Gejala Ektratorakal Metastatik
Penyebaran kanker paru ekstratorakal dapat terjadi pada beberapa tempat baik
secara hematogen maupun limfogen. Lebih dari 50% penderita kanker paru mengalami
metastasis ekstra torakal, sering pada tempat yang berbeda dan sering ditemui kelainan
neurologis fokal, nyeri tulang dan nyeri perut akibat metastasis pada hati atau metastasis
pada kelenjar adrenal.
2.1.3. PEMERIKSAAN KANKER PARU
Pemeriksaan kanker paru termasuk antara lain24:
A. Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan fisik bukan saja menentukan lokasi tumor, tetapi juga menentukan
kelainan lainnya pada tubuh penderita, misal tumor di daerah leher,
supraklavikula, aksila, payudara dan dinding dada, intrabdominal atau
pembesaran prostat pada laki-laki. Dengan pemeriksaan teliti dapat memprediksi
kegawatan. Tanda-tanda vital lainnya adalah edema pada wajah dan lengan
Universitas Sumatera Utara
kanan disertai peningkatan tekanan vena jugularis dan tampak venektasi di dada.
B. Pemeriksaan Laboratorium
Pemeriksaan laboratorium dapat menjadi indikasi yang bermanfaat dalam
menilai kemungkinan telah terjadi metastasis (misalnya fungsi hati meningkat,
kemungkinan telah terjadi metastasis ke hati, peningkatan alkalin fosfatase
kemungkinan menunjukkan telah terjadi metastasis ke tulang). Pemeriksaan
laboratorium juga dapat menilai kelainan metabolik dan paraneoplastik.
Penurunan laktat dehidrogenase dan albumin merupakan pertanda prognosa
yang jelek pada kanker paru.
C. Pemeriksaan Radiologi
Hasil pemeriksaan radiologis adalah salah satu pemeriksaan penunjang yang
mutlak dibutuhkan untuk menentukan lokasi tumor primer dan metastasis, serta
penentuan stadium penyakit berdasarkan sistem TNM. Pemeriksaan radiologi
paru yaitu Foto toraks PA/lateral, bila mungkin CT-scan toraks, bone scan, Bone
survey, USG abdomen dan Brain-CT dibutuhkan untuk menentukan letak
kelainan, ukuran tumor dan metastasis.
2.1.4. STADIUM KANKER PARU
Pasien dengan kanker paru lebih sering tidak memiliki simptom yang spesifik,
terutama pada pasien-pasien kanker paru stadium awal. Sesak napas, batuk dan nyeri
dada merupakan gejala awal, batuk darah sering mengindikasikan penyakit yang sudah
lanjut. Pasien dengan infeksi berulang pada sistem pernapasannya dan memiliki riwayat
merokok dapat dicurigai sebagai pasien kanker paru, sehingga dibutuhkan pemeriksaan
yang lebih jauh untuk menegakkan diagnosis. Riwayat kesehatan, pemeriksaan fisk, tes
Universitas Sumatera Utara
laboratorium, foto toraks, CT Toraks atau MRI (Magnetic Resonance Imaging),
bronkoskopi dan biopsi merupakan pemeriksaan dalam menegakkan diagnosis kanker
paru. Untuk melakukan staging kanker paru, pemeriksaan tambahan seperti CT ataupun
MRI dari abdomen dan kepala, bone scan dan PET (Positron emission tomography)
diperlukan. Pemeriksaan penanda tumor juga mempunyai peran penting pada diagnosis
dan staging dari kanker paru.23,25
Pembagian stadium klinis kanker paru berdasarkan system TNM menurut
International Union Againts Cancer (IUAC) The American Joint on Cancer Comitee
(AJCC) adalah sebagai berikut :
Tabel 1. Sistim TMN versi 6 (2002) dengan versi 7 (2009) dalam penderajatan
KPKBSK.29,30
Versi 6
Versi 7
TX Tumor primer sulit dinilai, atau
Tx
T0
Tumor primer sulit dinilai,
terdapat sel ganas pada sputum
terdapat sel ganas pada sputum
atau cairan bronchial lavage,
atau cairan bronchial lavage, tapi
tetapi tidak tampak secara
tidak tampak secara radiologis dan
radiologis atau bronkoskopik
bronkoskopik
Tidak ada bukti adanya tumor
T0
primer
Tidak ada bukti adanya tumor
primer
Tis
Karsinoma in situ
Tis
Karsinoma in situ
T1
Diameter tumor ukurannya
T1
Diameter tumor ukurannya ≤3cm,
≤3cm, dikelilingi oleh jaringan
dikelilingi oleh jaringan paru atau
paru atau pleura viseral, tidak
pleura viseral, tidak ada bukti
ada bukti secara bronkoskopik
secara bronkoskopi infiltrasi
infiltrasi proximal ke bronkus
proximal ke bronkus lobaris
Universitas Sumatera Utara
lobaris (belum sampai ke
bronkus utama)
T2
Tumor > 3cm diikuti oleh satu
(belum sampai ke bronkus utama).
T1a
Diameter tumor ≤ 2 cm
T1b
Diameter tumor > 2cm tapi ≤ 3 cm
T2
Tumor > 3cm tetapi ≤7cm diikuti
dari gambaran berikut ini :
oleh satu dari gambaran berikut
ini :
- tumor primer mengenai bronku
utama sejauh 2 cm atau lebih
- tumor primer mengenai bronku
distal dari karina
utama sejauh 2 cm atau lebih
distal dari karina
- invasi tumor ke pleura viseral
- invasi tumor ke pleura viseral
- berhubungan dengan atelektasis
atau
- berhubungan dengan atelektasis
atau
pneumonitis obstruktif yang
meluas kedaerah hilus, tetapi
pneumonitis obstruktif yang
belum mengenai seluruh paru.
meluas kedaerah hilus, tetapi
belum mengenai seluruh paru.
T2a
Diameter terbesar tumor > 3cm
tetapi ≤ 5cm
T2b
Diameter terbesar tumor > 3cm
tetapi ≤ 7cm
T3
Tumor dengan berbagai ukuran
T3
Diameter tumor > 7cm atau tumor
dengan invasi secara langsung
berbagai ukuran dengan invasi
pada salah satu struktur berikut
secara langsung pada salah satu
ini:
struktur berikut ini:
- dinding dada (termasuk
- dinding dada ( termasuk tumor
Universitas Sumatera Utara
tumor sulkus superior)
sulkus superior)
- diafragma
- diafragma
- nervus frenikus
- nervus frenikus
- pleura mediastinum
- pleura mediastinum
- perikardium parietal
- perikardium parietal
atau tumor terdapat dalam
atau tumor terdapat dalam
bronkus utama yang jaraknya
bronkus utama yang jaraknya
kurang dari 2cm sebelah distal
kurang dari 2cm sebelah distal
karina, tetapi belum mengenai
karina, tetapi belum mengenai
karina; atelektasis atau
karina; atelektasis atau
pneumonitis obstruktif seluruh
pneumonitis obstruktif seluruh
paru.
paru, atau nodul tumor satelit
pada lobus yang sama.
T4
Tumor berbagai ukuran yang
T4
Tumor berbagai ukuran yang
menginvasi salah satu struktur
menginvasi salah satu struktur
berikut:
berikut ini:
-
mediastinum
-
mediastinum
-
jantung
-
jantung
-
pembuluh darah besar
-
pembuluh darah besar
-
trakea
-
trakea
-
nervus laryngeal
-
nervus laryngeal reccurent
reccurent
-
esofagus
-
esofagus
-
vertebra
-
vertebra
-
karina
-
karina
atau penyebaran tumor nodul
atau penyebaran nodul tumor
satelit pada lobus berbeda
pada lobus yang sama atau tumor
ipsilateral.
dengan efusi pleura ganas atau
efusi perikardial
Universitas Sumatera Utara
N
Kelenjar getah bening regional
X
belum dapat di evaluasi
N0
Tidak ada metastasis kelenjar
NX
belum dapat di evaluasi
N0
getah bening regional
N1
N2
Metastasis pada kelenjar getah
Kelenjar getah bening regional
Tidak ada metastasis kelenjar
getah bening regional
N1
Metastasis pada kelenjar getah
bening peribronkial dan/atau
bening peribronkial dan/atau hilus
hilus ipsilateral, termasuk
ipsilateral, termasuk perluasan
perluasan tumor secara langsung.
tumor secara langsung.
Metastasis pada kelenjar getah
N2
Metastasis pada kelenjar getah
bening mediastinum ipsilateral
bening mediastinum ipsilateral
dengan atau tanpa metastasis
dangan atau tanpa metastasis pada
pada kelenjar getah bening
kelenjar getah bening subkarina.
subkarina.
N3
Metastasis pada kelenjar getah
N3
Metastasis pada kelenjar getah
bening hilus dan mediastinum
bening hilus dan mediastinum
kontralateral, atau KGB
kontralateral, atau KGB skalenus /
skalenus / supraklavikula
supraklavikula ipsilateral atau
ipsilateral atau kontralateral.
kontralateral.
MX Metastasis tidak dapat dinilai
MX
Metastasis tidak dapat dinilai
M0 Tidak ditemukan metastase jauh
M0
Tidak ditemukan metastase jauh
M1 Metastase jauh temasuk,
M1
Metastasis jauh
M1a
Penyebaran nodul tumor ke dalam
penyebaran nodul tumor ke lobus
paru yang lain
lubus kontralateral, nodul pada
pleura, efusi pleura ganas atau
efusi perikardial
M1b Metastasis jauh
Universitas Sumatera Utara
Tabel 2. Penderajatan Kanker Paru Jenis Karsinoma Bukan Sel Kecil.22
Versi 6
Versi 7
T
N
M
T
N
M
X
0
0
0
0
0
Is
0
0
Is
0
0
IA
1
0
0
IA
1a,b
0
0
IB
2
0
0
IB
2a
0
0
IIA
1
1
0
IIA
1a,b
1
0
2a
1
0
2b
0
0
2b
1
0
3
0
0
1,2
2
0
3
1,2
0
4
1,0
0
4
2
0
Any
3
0
Any
Any
1a,b
Occult
Carcinoma
0
I
II
IIB
III
IIIA
IIIB
IV
2
1
0
3
0
0
1-3
2
0
3
1
0
4
0-2
0
Any
3
0
Any
Any
1
IIB
IIIA
IIIB
IV
Menurut konsep masa kini, kanker adalah penyakit gen. Sebuah gen normal
dapat menjadi sel kanker apabila oleh berbagai sebab terjadi ketidakseimbangan antara
fungsi onkogen dengan gen tumor supressor dalam tubuh dan berkembangnya sebuah
Universitas Sumatera Utara
sel. Pertumbuhan sel secara tidak terkendali disertai diffrensiasi sel abnormal
menghasilkan populasi sel dengan sifat-sifat baru. Sifat-sifat baru populasi sel yang
mengalami transformasi itu diantaranya adalah kemampuan berproliferasi tanpa
memerlukan rangsangan faktor pertumbuhan dari luar sel dan sifat-sifat lain.
Sifat-sifat baru tersebut diantaranya adalah sel dapat mengekspresikan antigen
dengan densitas berlebihan, mengekspresikan antigen baru (neoantigen) atau fenotip
yang tidak lazim untuk jenis dan stadium diffrensiasi sel bersangkutan. Mungkin pula
sel-sel tersebut kehilangan molekul-molekul fungsional tertentu, menunjukkan
perubahan struktur kromosom dan kandungan DNA abnormal (aneuploidi). Sel-sel
memiliki kemampuan proliferasi meningkat, menjadi lebih invasif ke dalam jaringan
sekitarnya bahkan mampu bermetastasis jauh, kehilangan kemampuan untuk apoptosis
dan lain-lain.29
Sifat-sifat abnormal tersebut yang kemudian dicoba diidentifikasi dan digunakan
sebagai petanda tumor atau petanda ganas untuk menunjang diagnosis atau konfirmasi
adanya keganasan, menentukan prognosis dan memantau perjalanan penyakit. Sebagian
perubahan dapat diidentifikasi di luar sel, misalnya bagi substansi-substansi yang
disekresikan ke dalam cairan tubuh sehingga kadarnya dapat diukur. Pada umumnya
kadar substansi itu sesuai dengan progresifitas tumor. Sebagian lagi dapat dideteksi di
dalam sel atau permukaan sel dan dapat diidentifikasi baik kualitatif maupun kuantitatif
dengan berbagai cara. Sebagian dari perubahan gen dapat diidentifikasi baik struktur
maupun sifatnya sehingga adanya perubahan gen ini dapat digunakan sebagai petanda
ganas molekuler, untuk deteksi dini, menentukan sisa sel kanker atau sebagai faktor
prediksi terjadinya kanker. Pada umumnya petanda molekuler atau petanda genetik ini
Universitas Sumatera Utara
lebih mampu menggambarkan sifat biologis tumor, sehingga dapat digunakan untuk
menentukan prognosis secara lebih tepat.25,30
2.1.5. PENATALAKSANAAN KANKER PARU
Penatalaksanaan kanker paru, berdasarkan jenis histologis kanker paru, stadium
penyakit, tampilan umum dan keuangan. Modalitas terapi lokal adalah dengan
pembedahan dan radioterapi. Terapi sistemik dengan kemoterapi secara konvensional
dan target terapi. Dapat diberikan radiokemoterapi, dimana radioterapi dan kemoterapi
diberikan secara bersamaan. Kemoterapi, radioterapi dan radiokemoterapi dapat
diberikan sebelum dilakukan operasi (terapi neoajuvan) atau diberikan setelah
pembedahan (terapi ajuvan). Jika histologi tumor gabungan diantara KPKBSK dan
KPKSK maka seharusnya ditangani sebagai KPKSK.29
2.2. KEMOTERAPI KANKER PARU
Indikasi pemberian kemoterapi pada kanker paru adalah 31-34
1. Penderita kanker paru jenis karsinoma sel kecil (KPKSK) tanpa atau dengan
gejala.
2. Penderita kanker paru jenis karsinoma bukan sel kecil (KPKBSK) yang tidak
dapat dilakukan pembedahan (stadium IIIB dan IV), jika memenuhi syarat dapat
dikombinasi dengan radioterapi, secara konkuren, sekuensial atau alternating
kemoradioterapi.
3. Kemoterapi adjuvan yakni kemoterapi pada penderita kanker paru jenis
karsinoma bukan sel kecil (KPKBSK) stadium I,II dan III yang telah dibedah.
Universitas Sumatera Utara
4. Kemoterapi neoadjuvan yakni kemoterapi pada penderita kanker paru stadium
IIIA dan beberapa kasus kanker paru stadium IIIB yang akan menjalani
pembedahan. Dalam hal ini kemoterapi merupakan bagian terapi multimodaliti.
Penderita yang akan mendapat kemoterapi terlebih dahulu harus menjalani
pemeriksaan dan penilaian, sehingga terpenuhi syarat-syarat sebagai berikut:
1. Diagnosis histologis telah dipastikan
Pemilihan obat yang digunakan tergantung pada jenis histologis. Oleh karena itu
diagnosis histologis perlu ditegakkan. Untuk kepentingan itu dianjurkan
menggunakan klasifikasi histologis menurut WHO tahun 1997.
Apabila ahli patologi sulit menentukan jenis yang pasti, maka bagi kepentingan
kemoterapi minimal harus dibedakan antara kanker paru jenis karsinoma sel kecil,
jenis karsinoma bukan sel kecil, yaitu karsinoma sel skuamosa, adenokarsinoma dan
karsinoma sel besar.
2. Tampilan/performance status menurut skala Karnofsky minimal 60 - 70 atau skala
WHO 2
3. Pemeriksaan darah perifer untuk pemberian siklus pertama :
•
Leukosit > 4.000/mm3
•
Trombosit > 100.000/mm3
•
Hemoglobin > 10 g%. Bila perlu, transfusi darah diberikan sebelum pemberian
obat.
Sedangkan untuk pemberian siklus berikutnya, jika nilai-nilai di atas itu lebih
rendah maka beberapa jenis obat masih dapat diberikan dengan penyesuaian dosis.
Universitas Sumatera Utara
4. Sebaiknya faal hati dalam batas normal
5. Faal ginjal dalam batas normal, terutama bila akan digunakan obat yang nefrotoksik.
Untuk pemberian kemoterapi yang mengandung sisplatin, creatinine clearance harus
lebih besar daripada 70 ml/menit. Apabila nilai ini lebih kecil, sedangkan kreatinin
normal dan penderita tua sebaiknya digunakan karboplatin.
Dalam pemilihan obat kemoterapi ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan
yakni mengetahui efikasi dan toksisiti obat yang akan digunakan. Masing-masing obat
mempunyai keunggulan yang berbeda. Faktor-faktor untuk menilai efikasi obat antara
lain:
•
Respons objektif dan subjektif (response rate= RR)
•
Masa bebas penyakit (time to progressive= TTP)
•
Masa tengah tahan hidup (MTTH =median survival rate)
•
Angka tahan hidup 1 tahun (ATH = 1-years survival).
Selain tergantung jenis histologis sel kanker, obat yang dipilih sebaiknya obat
yang mempunyai efek samping paling rendah. Pengobatan dengan dosis suboptimal
tidak memberikan hasil yang memuaskan sedangkan dosis yang berlebihan memberi
efek toksik yang lebih berat. Karena itu harus ditentukan dosis optimal. Pada umumnya
dosis obat ditentukan berdasarkan luas permukaan badan, yang dapat diperhitungkan
dari tinggi dan berat badan penderita. Bila digunakan obat karboplatin, dosis perlu
disesuaikan dengan kadar kreatinin atau kreatinin klirens, untuk menentukan area under
the curve (AUC) tertentu.
Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah penggunaan lebih dari 1 jenis obat
dalam paduan obat dengan mekanisme kerja yang berbeda. Penggunaan obat baru (new
Universitas Sumatera Utara
agent atau second line drugs) dalam satu paduan obat memberikan efikasi yang lebih
baik, dan bahkan beberapa obat itu mulai diuji coba untuk menjadi first line drugs.
Pengobatan kemoterapi perlu diberikan setidaktidaknya dua kali, sebelum
ditentukan lebih lanjut berapa lama keseluruhan pengobatan akan berlangsung. Evaluasi
dilakukan setelah 2 – 3 siklus kemoterapi. Pada umumnya kemoterapi dapat diberikan
berturut-turut selama 4 – 6 siklus dengan masa tenggang antara satu siklus ke siklus
berikutnya 21 – 28 hari ( 3 – 4 minggu) tergantung pada jenis obat yang digunakan.
Evaluasi hasil kemoterapi harus dilakukan untuk memutuskan apakah
kemoterapi dapat atau tidak dapat diteruskan. Jika dapat diteruskan apakah paduan obat
yang digunakan sama atau perlu diganti dengan paduan obat yang lain.
Evaluasi yang komprehensif meliputi aspek-aspek :
1. Evaluasi respons objektif dan subjektif
2. Evaluasi toksisiti
3. Angka tahan hidup (survival) dan masa tengah tahan hidup
Evaluasi Respons Objektif
•
Ukuran tumor
Ukuran tumor perlu dinilai pada foto toraks dan diambil garis tengah yang terbesar.
UICC telah menetapkan kriteria respons objektif sbb:
•
Complete response (CR atau respons komplet), tumor menghilang sama sekali,
ditentukan dengan dua observasi dengan jarak waktu sekurangkurangnya 4
minggu.
•
Partial response (PR atau respons sebagian), pengurangan ukuran tumor sebesar
50% atau lebih, ditentukan melalui dua observasi dengan jarak waktu sekurangkurangnya 4 minggu, serta tidak ditemukan lesi baru.
Universitas Sumatera Utara
•
No change (NC) atau stable disease, (SD, tidak berubah) pengurangan ukuran
tumor kurang dari 50% atau penambahan ukuran tumor kurang dari 25%.
•
Progressive disease (PD atau perburukan), penambahan ukuran tumor lebih dari
25% atau timbul lesi baru
Evaluasi Respons Subjektif / Semisubjektif
1. Keluhan/gejala
Dinilai apakah gejala berkurang, menetap atau bertambah
2. Tampilan (Performance Status=PS)
Setelah pemberian kemoterapi pada umumnya terjadi penurunan nilai tampilan,
tetapi nilai tersebut harus kembali ke nilai sebelum pemberian obat. Bila tampilan
berkurang sampai skala Karnofsky 50 atau skala WHO, maka pemberian obat yang
berikutnya harus ditunda. Dianjurkan menggunakan ukuran tampilan menurut skala
Karnofsky atau WHO atau ECOG
3. Berat Badan
Dinilai apakah berkurang, menetap atau bertambah
Evaluasi Efek Samping
Secara umum toksisiti akibat kemoterapi dikelompokkan pada toksisiti
hematologi dan non-hematologi. Masing-masing obat mempunyai efek samping yang
berbeda sesuai dengan farmakokinetik dan farmakodinamik obat itu. Semua obat
sitostatik mempunyai pengaruh depresi pada sumsum tulang Beberapa obat mempunyai
efek samping yang berhubungan dengan dosis. Adriamisin mempunyai efek samping
pada miokard berupa miokardiopati, bila telah tercapai dosis maksimal.
Siklofosfamid dan ifosfamid dapat menimbulkan sistitis, sedangkan sisplatin dan
karboplatin mempunyai efek toksik pada ginjal dan saraf. Paklitaksel dan dosetaksel
Universitas Sumatera Utara
mempunyai efek samping hipersensitiviti serta gangguan susunan saraf pusat. Alopesia
amat sering ditemukan. Gejala gastrointestinal berupa mual dan muntah disertai rasa
lemah dan anoreksia hampir selalu dirasakan sesudah pemberian kemoterapi.
Gemsitabin termasuk obat sitostatik yang kurang menimbulkan gejala gastrointestinal
dan alopesia, walaupun masih menunjukkan depresi sumsum tulang.
Angka Tahan Hidup dan Masa Tengah Tahan Hidup
Pada pasien kanker paru karsinoma bukan sel kecil, terutama pada stadium awal
(stadium I sampai IIIA), pembedahan merupakan terapi utama. Terapi tambahan
radioterapi atau kemoterapi adjuvant setelah dilakukan reseksi dari tumor hanya
memiliki sedikit manfaat. Namun, dari data yang diperoleh ada peningkatan dari
survival rate pada pasien-pasien kanker paru yang diberi kemoterapi adjuvant. Five year
survival rates tergantung dari stadium tumor, five year survival dilaporkan pada pasien
kanker paru stadium I sebanyak 60-70%, 40-50% kanker paru stadium II dan 15-30%
pada kanker paru stadium IIIA. Sekarang ini beberapa pasien kanker paru karsinoma
bukan sel kecil yang tidak dapat dilakukan pembedahan, stadium lanjut (IIIB dan IV)
diberikan terapi pengobatan. Median survival untuk pasien kanker paru stadium Ivyang
stabil adalah 8 sampai 10 tahun. Walaupun respon dari radioterapi dan kemoterapi
rendah, beberapa studi telah menunjukkan adanya peningkatan angka tahan hidup,
perjalanan penyakit yang tidak progressif dan kualitas dari hidup penderita kanker
paru.3
Angka tahan hidup (ATH ) menunjukkan persentase penderita yang masih hidup
pada waktu tertentu setelah pengobatan. Biasanya dihitung angka tahan hidup 1 tahun, 2
tahun dan 5 tahun. Masa tengah tahan hidup (MTTH) ialah waktu, ketika separuh
jumlah penderita masih hidup setelah pengobatan. Kedua parameter ini dapat dilihat
Universitas Sumatera Utara
dengan membuat kurva ketahanan hidup penderita yang diobati. Apabila secara periodik
digambarkan jumlah penderita yang hidup setelah pengobatan, maka akan didapatkan
kurva yang menggambarkan perjalanan penyakit penderita setelah kurun waktu tertentu
sampai seluruh atau sebagian besar penderita meninggal. Kurva atau grafik yang curam
menunjukkan hasil pengobatan yang kurang baik. Sedangkan hasil pengobatan yang
baik tergambar dari grafik yang bentuknya landai atau tidak terlalu curam. Pada grafik
yang lebih landai, masa tengah tahan hidup biasanya lebih panjang dan angka ketahanan
hidup dapat diikuti sampai masa yang lebih lama, masanya 1, 2 atau 5 tahun.
2.3. PETANDA TUMOR
Setiap jenis sel memiliki tanda molekul yang unik, ini dikenal sebagai petanda
tumor, yang mana menggambarkan karakteristik seperti tingkat atau jumlah maupun
aktifitas dari gen (kemampuan gen atau protein untuk menjalankan fungsi mereka),
protein atau molekul lainnya.35
Petanda tumor dapat memfasilitasi tentang penjelasan penyakit secara
molekuler, memberikan prognosis informasi tentang perjalanan penyakit dan
memprediksi respon terhadap terapi.32 Lebih dari 11 juta orang didiagnosis dengan
kanker setiap tahun. Diperkirakan akan ada 16 juta kasus baru setiap tahun oleh 2020.36
Kanker adalah sekelompok penyakit yang melibatkan perubahan dalam status
dan ekspresi beberapa gen yang memberikan manfaat kelangsungan hidup dan potensi
proliferatif yang berkurang ke somatik atau sel germinal. Perubahan terutama dalam tiga
kelas utama yaitu gen. (Proto) onkogen, tumor supressor gen dan DNA, perbaikan
secara kolektif berkontribusi pada perkembangan kanker dan fenotipe genotipe yang
menghambat mekanisme kematian alami dan melekat/tertanam dalam sel (seperti proses
Universitas Sumatera Utara
apoptosis), ditambah dengan disregulasi peristiwa proliferasi sel (Gambar 1.).35 Ada
semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa kanker ini juga didorong oleh
perubahan epigenetik seperti metilasi DNA dan pola histon bermodifikasi, yang
menyebabkan perubahan dalam status kondensasi kromatin yang mengatur ekspresi gen
spesifik tertentu.37
Mutasi gen
Biomarker genetik
Diagnosis dan
Terapi
Mengubah ekspresi gen
Mengubah status protein
Mengubah metabolit
Mengubah
metabolisme
Proliferasi
uncontrol
Down
regulated
death
Cancer antigen
(biomolekul) didasarkan
pada biomarker
Diagnosis, prognosis, dan
terapi
Metabolite biomarkers
Diagnosis, prognosis, terapi
Vaskularis
asi ↑
Gambar 1. Proses karsinogenesis, menunjukkan keuntungan dari mengidentifikasi
biomarker.35
Sel-sel kanker menampilkan spektrum yang luas dari perubahan genetik yang
mencakup penyusunan ulang gen, mutasi titik, dan amplifikasi gen, menyebabkan
gangguan pada jalur molekuler yang mengatur pertumbuhan sel, kelangsungan hidup,
dan metastasis. Saat perubahan tersebut terwujud dalam mayoritas pasien dengan jenis
Universitas Sumatera Utara
tumor tertentu, ini dapat digunakan sebagai petanda tumor untuk deteksi dan target
terapi yang sedang berkembang, selain memprediksi respon terhadap berbagai terapi
yang diberikan.35,37
Petanda tumor adalah zat yang biasanya peptida, disekresikan oleh sel-sel tumor.
Zat-zat tersebut biasanya tidak ada dalam serum (atau dijumpai dalam konsentrasi yang
sangat rendah), karena mereka tidak disekresikan (atau disekresikan dalam jumlah yang
sangat kecil) oleh sel-sel normal.10
Tumor marker diklasifikasikan dalam dua kelompok: cancer specific markers
dan tissue specific markers. Contoh cancer specific markers adalah CEA atau antigen
Carcinoembryonic. Petanda tumor adalah suatu substansi molekul biokimia yang
dihasilkan oleh sel tumor itu sendiri atau sel tubuh sebagai respons terhadap sel tumor
berupa protein, hormon dan antigen. Substansi biokimia tersebut akan meningkat
kadarnya dan masuk ke dalam darah sejalan dengan makin berkembangnya sel-sel
tumor dan kerusakan jaringan yang terjadi akibat invasi tumor. Petanda tumor tidak
hanya bisa dideteksi dalam darah tetapi juga dalam urin atau jaringan tertentu
bergantung jenis sel tumornya. Pengukuran kadar petanda tumor saja tidak dapat
digunakan langsung untuk memastikan diagnosis, harus digunakan parameter lain yang
menunjang karena banyak petanda tumor ditemukan meningkat kadarnya pada jenis
tumor jinak dan tidak ada petanda tumor yang benar-benar spesifik untuk satu jenis
kanker tertentu.38
Secara umum petanda tumor adalah menggambarkan perubahan yang dapat
dideteksi dan mengindikasikan terdapatnya tumor, khususnya tumor ganas atau
kanker.38
Universitas Sumatera Utara
Pemeriksaan petanda tumor yang paling sederhana adalah pemeriksaan atau
pengukuran konsentrasi serum marker. Kadarnya dalam darah atau cairan tubuh lain
berkorelasi dengan pertumbuhan tumor dapat diukur secara kuantitatif. Fragment yang
dapat menjadi marker untuk kanker paru adalah Carcinoembryonic antigen (CEA),
neuron Specific Enolase (NSE), cytokeratin-19 fragments (CYFRA 21-1) dan squamous
Cell Carcinoma Antigen (SCCA).39
Petanda tumor dapat digunakan dengan tujuan untuk alat skrining populasi yang
sehat dan populasi dengan resiko tinggi, dapat menentukan diagnosis kanker ataupun
jenis kanker yang spesifik, dapat juga menentukan prognosis pasien dan evaluasi
terapi.38
2.4. PETANDA TUMOR CARCINOEMBRYONIC ANTIGEN (CEA)
Proteome kanker mungkin berisi informasi tentang setiap proses biologis yang
berlangsung dalam sel kanker, mikro jaringan kanker, dan interaksi kanker, sel dan
lingkungan. Sel-sel kanker melepaskan banyak protein dan makromolekul lainnya ke
dalam cairan ekstra seluler melalui sekresi-yang juga bisa berfungsi sebagai petanda
tumor. Beberapa dari produk ini dapat berakhir dalam aliran darah dan karenanya
berfungsi sebagai petanda tumor serum yang potensial, salah satunya adalah
carcinoembryonic antigen.35
Carcinoembryonic antigen merupakan kelompok glikoprotein yang heterogen.
Rantai polipeptida tunggal dari protein muncul untuk menjelaskan hanya sekitar
sepertiga dari molekul, sisanya yakni dua pertiganya adalah karbohidrat. Rasio protein
dan karbohidrat dapat bervariasi dari 1:1 sampai 1:5 pada CEA yang berasal dari tumor
yang berbeda. CEA diproduksi oleh sel-sel sekretori dari saluran pencernaan normal
Universitas Sumatera Utara
dewasa. Konsentrasi yang tinggi dari CEA dalam darah dan cairan tubuh lainnya adalah
karena kombinasi dari faktor peningkatan jumlah sel penghasil CEA, peningkatan
tingkat sintetis dalam sel-sel ganas, dan penurunan kemampuan untuk menggunakan
jalur normal ekskresi dari tubuh. Pembersihan CEA dicapai terutama dalam hati. Dan
konsentrasi tertinggi ditemukan pada pasien dengan metastasis hati dari karsinoma usus
besar.10
Carcinoembryonic antigen (CEA) pertama kali ditemukan pada tahun 1965 oleh
Phil Gold dan Samuel O. Freedman dari ekstrak kanker adenokarsinoma kolon
manusia.10
Hubungan penanda biologis dengan kanker telah diakui selama beberapa
dekade. Interes dari petanda tersebut muncul pada pertengahan 1960-an, dengan
penemuan dari alpha-fetoprotein dan carcinoembryonic antigen yang mana merupakan
protein onkofetal, CEA merupakan suatu komponen glikoprotein kompleks dengan
berat molekul 200.000 yang berhubungan dengan plasma membran permukaan sel dari
glikokaliks epitel entodermal, dimana dalam hal ini dapat dilepaskan ke dalam
darah.10,35
Carcinoembryonic antigen (CEA) merupakan antigen karsinofetal yang
berbentuk glikoprotein diproduksi selama embrional dan perkembangan fetus. Selain
dihasilkan oleh sel tumor dan sel embrio, senyawa antigen onkofetal seperti CEA ini
juga dihasilkan oleh sel normal yang tidak mengalami diffrensiasi dalam jumlah sangat
kecil. Sehingga kadar CEA akan meningkat secara bermakna pada penderita kanker.35
CEA termasuk golongan antigen onkofetal yang normalnya ada selama
kehidupan fetus, sampai usia janin 2-6 bulan. Dalam pertumbuhan selanjutnya kadar
CEA pada orang dewasa terdapat dalam konsentrasi yang rendah di bawah 2 ng/ml dan
Universitas Sumatera Utara
tidak pernah meningkat lagi secara berarti.7 Para ahli sependapat bahwa kadar CEA
normal adalah kurang dari 5 ng/ml.10,35
Penetapan kadar CEA pada kanker paru sering tumpang tindih dengan penyakit
bukan kanker serta kanker jenis lain, menyebabkan penetapan kadar CEA mempunyai
sensitifiti dan spesifisiti yang baik dalam menyaring keganasan pada populasi tanpa
gejala karena banyak memberikan hasil positif dan negatif palsu, oleh karena itu
penetapan CEA tidak dapat dipakai sebagai pemeriksaan penyaring kanker paru.
Meskipun demikian CEA dapat memberi manfaat dalam menegakkan diagnosis bila
dikombinasi dengan pemeriksaan diagnostik lainnya. Jika hasil CEA positif, gambaran
ini seharusnya meiningkatkan perhatian klinisi bahwa kanker tersebut ada dan
diperlukan pemeriksaan lebih lanjut untuk memastikan diagnosisnya. Sebaliknya bila
negatif, klinis menjadi kurang mempercayainya bahwa kanker tersebut ada.10,32
Penetapan kadar CEA pada saat menunjang diagnosis, dapat dipakai sebagai petunjuk
menentukan prognosis kanker, makin tinggi kadar CEA makin jelek prognosisnya.
Kadar CEA juga mempunyai korelasi dengan stadium kanker, makin lanjut stadiumnya
makin tinggi kadar CEA pada saat diagnosis.35
CEA adalah salah satu karsino-fetal antigen yang diproduksi pada masa embrio
dan fetus, setelah bayi lahir maka produksinya ditekan dan kadarnya sangat rendah pada
masa dewasa. Peningkatan konsentrasi CEA <10 ng/ml ditemukan pada 5-10% perokok
dan berbagai kelainan tumor jinak termasuk hati dan ginjal (< 20 ng/Ml).
Carcinoembryonic antigen
merupakan petanda tumor yang digunakan pada
adenokarsinoma terutama tumor gastrointestinal. Sensitiviti CEA sebesar 40-70% untuk
karsinoma paru kelompok bukan sel kecil (KPKBSK) dan 30-65% karsinoma paru
kelompok sel kecil (KPKSK). Nilai sensitiviti CEA dengan konsentrasi tertinggi
Universitas Sumatera Utara
ditemukan pada adenokarsinoma dan nilai terendah didapatkan pada tumor sel
skuamosa. Carcinoembryonic antigen sebagai informasi nilai prognosis KPKBSK
terutama adenokarsinoma paru. Pemeriksaan CEA sebagai diagnosis awal kekambuhan
dan evaluasi terapi telah diketahui.10,35
Konsentrasi CEA sering tinggi dijumpai pada adenokarsinoma dan kanker paru
sel besar tetapi peningkatan konsentrasi CEA juga ditemukan pada berbagai tumor jinak
maupun
ganas
dan
sedikit
peningkatan
CEA
didapatkan
pada
perokok.
Carcinoembryonik antigen berperan dalam mendiagnosis banding KPKBSK jika
dikombinasikan dengan CYFRA 21-1. Carcinoembryonic antigen dapat digunakan
sebagai prognosis KPKBSK terutama untuk adenokarsinoma paru. Kegunaan CEA juga
sebagai
evaluasi
terapi
stadium
lanjut
dan
mendeteksi
kekambuhan
dari
adenokarsinoma.31-35
Pengukuran berkala kadar CEA bermanfaat dalam memantau respons
pengobatan dan sebagai prediksi terjadinya kekambuhan. Peningkatan kadar CEA terus
menerus secara tajam pada suatu terapi menunjukkan respons terapi yang tidak baik
atau resisten atau mengalami relaps. Sebaliknya penurunan kadar serum menunjukkan
respons yang baik. CEA merupakan petanda ganas yang lebih sensitif untuk KPBKSK
jenis adenokarsinoma dan sensitivitinya lebih meningkat bila dikombinasi dengan Cyfra
21-1.31
Dari beberapa penelitian yang telah ada, pemeriksaan CEA lebih bermanfaat
dalam
mengevaluasi
terapi
dibandingkan
digunakan
sebagai
diagnostik.31-34
Carcinoembryonic antigen juga merupakan salah satu penanda tumor terbaik yang dapat
mendeteksi kanker yang recurrent terutama pada kanker paru jenis adenokarsinoma.31
Universitas Sumatera Utara
Dalam memonitor efek kemoterapi dengan penanda tumor, penurunan yang
substansial sering dikorelasikan dengan respon pada terapi yang mana peningkatan
maupun penurunan dari kadar penanda tumor tersebut dihubungkan dengan
progressifitas dari penyakit.
2.5. PERAN PETANDA TUMOR CEA PADA KANKER PARU
Adanya hubungan antara tingkat CEA dan respon pengobatan telah dibuktikan
baik pada KPKSK maupun KPKBSK. Umumnya, tingkat CEA bervariasi sesuai dengan
perubahan jelas dalam status penyakit. CEA telah dipelajari sebagai prediksi dari angka
tahan hidup KPKSK dan KPKBSK. Kebanyakan penelitian menggunakan univariat
metode, menunjukkan hubungan yang signifikan antara CEA dan prognosis.17,40,41
Tidak ada laporan menunjukkan kegunaan penanda tunggal atau kombinasi dari
penanda tumor untuk diagnosis dini kanker paru-paru pada populasi asimptomatik atau
spesifik kelompok berisiko tinggi seperti perokok. Pemeriksaan CEA lebih bermanfaat
dalam
mengevaluasi
terapi
dibandingkan
digunakan
sebagai
diagnostik.
Carcinoembryonic antigen juga merupakan salah satu penanda tumor terbaik yang dapat
mendeteksi kanker yang recurrent terutama pada kanker paru jenis adenokarsinoma.42
Konsentrasi CEA sangat tinggi dalam adenocarcinoma dan large cell, tetapi
konsentrasi tinggi juga ditemukan dalam patologi jinak berbagai keganasan lainnya
menghalangi penggunaannya dalam skrining dan membatasi penggunaan diagnostik.
Namun, CEA dapat membantu dalam diagnosis diferensial kanker paru karsinoma
bukan sel kecil (KPKBSK), sebaiknya dikombinasi dengan CYFRA 21-1.43,44
CEA dapat memberikan informasi prognostik pada KPKBSK, terutama pada
adenocarcinoma paru-paru.42 Selanjutnya mungkin memiliki peran dalam pemantauan
Universitas Sumatera Utara
terapi pada stadium lanjut
dan mendeteksi penyakit berulang non small cell
adenocarcinoma.45
Dalam memonitor efek kemoterapi dengan penanda tumor, penurunan yang
substansial sering dikorelasikan dengan respon pada terapi yang mana peningkatan
maupun penurunan dari kadar penanda tumor tersebut dihubungkan dengan
progressifitas dari penyakit sendiri maupun kombinasi untuk mendiagnosis dini kanker
paru pada populasi yang asimtomatik atau pada kelompok risiko tinggi (perokok).
Petanda tumor berperan untuk mendiagnosis banding dan menentukan jenis histologi
terutama tumor paru yang tidak diketahui asalnya. Peningkatan konsentrasi CEA
menunjukkan adanya keganasan. Peningkatan CEA terdapat pada adenokarsinoma.
Carcinoembryonic antigen (CEA) > 10μg/L dan CA 125 > 100 U/Ml kemungkinan
adenokarsinoma atau karsinoma sel besar. Kombinasi CYFRA 21-1 dan CEA dapat
digunakan untuk mendiagnosis KPBSK.46
Petanda tumor untuk prognosis yang paling baik adalah CYFRA 21-1. Namun
bagaimanapun peningkatan nilai CEA dapat menunjukkan terdapatnya keganasan.
Petanda tumor CEA merupakan indikator sensitif untuk menilai kekambuhan.
Petanda tumor yang lain seperti NSE dan proGRP juga dapat mnilai kekambuhan pada
KPKSK. Angka sensitiviti dari masing-masing tumor marker tersebut adalah : ProGRP
67%, CEA 38% dan NSE 20%. CEA juga dilaporkan mempunyai peran mendeteksi
kekambuhan untuk adenokarsinoma.46,47
Petanda tumor dapat digunakan untuk evaluasi pasca bedah, efektifiti
pengobatan dan deteksi kekambuhan kanker paru. Peningkatan petanda tumor akibat
terjadi kerusakan jaringan normal dan tumor tetapi beberapa waktu kemudian terjadi
penurunan tergantung dari waktu paruhnya dan sisa tumor setelah operasi. Penurunan
Universitas Sumatera Utara
CEA terjadi lebih lambat dari petanda tumor lain (waktu paruhnya 1-4 hari). Bila dapat
disingkirkan terjadi gangguan ginjal dan hati yang dapat memperpanjang waktu paruh
petanda tumor maka bersihan petanda tumor menjadi lebih lambat atau peningkatan
nilai petanda tumor mengindikasikan terdapatnya sisa sel tumor dan memprediksikan
kekambuhan dini.43
Penelitian Moghadam menganjurkan pemeriksaan dan panel petanda ganas
untuk kanker paru pada keadaan sebelum pengobatan dan untuk memantau respons
(evaluasi) pengobatan. Panel tersebut dapat dilihat pada tabel 3.48
Pengukuran berkala kadar CEA bermanfaat dalam memantau respons
pengobatan dan sebagai prediksi terjadinya kekambuhan. Peningkatan kadar CEA terus
menerus secara tajam pada suatu terapi menunjukkan respons terapi yang tidak baik
atau resisten atau mengalami relaps. Sebaliknya penurunan kadar serum menunjukkan
respons yang baik. CEA merupakan petanda ganas yang lebih sensitif untuk KPBKSK
jenis adenokarsinoma dan sensitivitinya lebih meningkat bila dikombinasi dengan Cyfra
21-1.48
Tabel 3. Anjuran pemeriksaan panel petanda ganas pada kanker paru.48
Jenis histologi
Tidak diketahui
Sebelum terapi
CYFRA 21-1, NSE, CEA
Adenokarsinoma
CYFRA 21-1 dan CEA
Sel Skuamosa
KPKSK
Sel besar
CYFRA 21-1
NSE dan CYFRA 21-1
CYFRA 21-1 dan CEA
Evaluasi (follow up)
Pascabedah : ikuti hasil
histologi
Tanpa bedah : ikuti hasil
petanda ganas
CYFRA 21-1 dan atau
CEA
CYFRA 21-1
NSE dan CYFRA 21-1
CYFRA 21-1 dan atau
CEA
Universitas Sumatera Utara
2.6. KERANGKA KONSEP PENELITIAN
Faktor Risiko Kanker Paru
•
•
•
Kanker Paru
•
Klassifikasi Kanker Paru
•
•
•
•
•
1. KPKBSK (Kanker Paru jenis
Karsinoma Bukan Sel Kecil)
-adenokarsinoma
-karsinoma sel skuamous
-karsinoma sel besar
2. KPKSK (Kanker Paru jenis
Karsinoma Sel Kecil)
•
Stadium Kanker
Laki-laki
Usia lebih dari 40 tahun
Pengguna tembakau (perokok
putih, kretek atau cerutu)
Hidup atau kontal erat dengan
lingkungan asap tembakau
(perokok pasif)
Radon dan asbes
Lingkungan industri tertentu
Zat kimia, seperti arsenik
Beberapa zat kimia organik
Radiasi dari pekerjaan, obatobatan, lingkungan
Polusi udara
Gejala Klinis
Kemoterapi
Evaluasi
Tumor Marker
(CEA) Serum
Keterangan:
Variabel dalam penelitian
Universitas Sumatera Utara
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Card

2 Cards

Create flashcards