POTENSI KEJADIAN TSUNAMI DI PERAIRAN TIMUR INDONESIA
Darius Arkwright
Abstract
The eastern part of the Indonesian archipelago was located in the area with high tectonic
activities the meeting point of three actively crustal plates, which are the Eurasian, the IndianAustralian and the Pacific. Therefore, the characteristics of tectonic pattern in this region were
more complex than others in the west part of Indonesia. Tectonic activities also varied and
occurred almost in all regions. In this paper, the position of eastern Indonesia defined between
115 to 139E. This paper also examining the distribution pattern of tsunami events on the
position of latitude and longitude and to the tectonic characteristics of the region. Analysis
result 109 of tsunamis events occurred in the period of 1600 to 2004, at least 65.14% of
tsunami events were concentrated in several locations spread over three blocks; such as the
Moluccas Sea, Banda Sea and Nusa Tenggara. Approximately 23.85% of tsunami potentially
occurred in the Moluccas Sea, Banda Sea for 22.94% and Nusa Tenggara for 18.35%.
Potential tsunami in each block identified by the characteristics of a tsunami based on
historical data of tsunami. Results of this preliminary study will be the basis of further research
regarding tsunamis parameter analysis such as intensity, magnitude, and the run-up and also
its factors affecting that parameters, such as morphology and topographical conditions of the
scene area, so it can support the efforts of the characteristics of tsunami mitigation in
accordance to each location.
Keywords: tsunami potency, tsunami history, eastern Indonesia, potential blocks
A. Pendahuluan
Peningkatan frekuensi kejadian tsunami
yang terjadi di Indonesia timur sejak tahun
1975
semakin
menegaskan
bahwa
kompleksnya tatanan tektonik di kawasan
ini menyimpan potensi tsunami yang sangat
besar. Kata tsunami dalam bahasa jepang
berarti gelombang pelabuhan, tapi kata ini
telah digeneralisasi untuk menyatakan
serangkaian gelombang laut yang sangat
besar yang disebabkan oleh gangguan
bawah air, seperti gempa bumi, letusan
gunung berapi, tanah longsor atau jatuhnya
meteor. Gempa bumi atau gangguan bawah
air secara tiba-tiba ini menyebabkan
perubahan vertical di dasar laut, yang pada
gilirannya menyebabkan volume air yang
besar akan dipindahkan dari posisi
kesetimbangan ke posisi baru, naik secara
vertical ke permukaan atau mengalami
depresi. Perubahan dalam kesetimbangan
kemudian bergerak ke luar dari sumber asal
dalam bentuk gelombang tsunami. Studi
Lateif et al. (2000) menyatakan bahwa 90%
tsunami yang terjadi di Indonesia
disebabkan oleh aktivitas gempa. Sementara
itu, kajian Puspito (2007) tentang
karakteristik gempa pembangkit tsunami di
Indonesia menunjukkan bahwa 67%
tsunami di Indonesia terjadi di Indonesia
bagian timur – dalam makalah ini
didefenisikan berada pada posisi 115BT
sampai 139BT – yang tersebar merata dari
Sulawesi sampai papua dan dari timor
sampai kepulauan sangihe talaud (Gambar
1). Selama periode waktu antara tahun 1600
sampai 2004 telah terjadi kurang lebih 109
tsunami di Indonesia bagian timur (tabel 1).
Data historis terjadinya tsunami penting
untuk memahami fenomena tsunami dan
efek yang ditimbulkan. Data tersebut secara
luas digunakan untuk mengevaluasi potensi
tsunami wilayah pesisir dan untuk
penetapan tingkat risiko bahaya tsunami dan
untuk digunakan di pengelolaan pesisir dan
mitigasi bencana. Selain itu, data historis
yang sangat penting untuk evaluasi dalam
pembentukan batas untuk mengeluarkan
peringatan tsunami dan untuk kriteria desain
untuk setiap rekayasa konstruksi pelindung
tsunami (Gusiakov, 2008).
Gambar 1. Sebaran kejadian tsunami di Indonesia bagian timur (diolah dengan google earth)
Makalah ini mencoba mengkaji potensi
tsunami berdasarkan data historis tsunami
yang terjadi di Indonesia timur pada periode
1600 sampai 2004. Kajian tersebut meliputi
studi pola sebaran kejadian tsunami. Dengan
mengetahui pola sebaran tersebut, diharapkan
studi tentang tsunami risk management di
kawasan ini dapat difokuskan pada lokasi
dengan potensi tsunami besar. Data yang
digunakan diolah dari katalog database
tsunami online yang dipubliikasikan oleh
Gusiakov (2005) dan hasil kompilasi dari
Puspito (2007).
Tabel 1. Data kejadian tsunami di Indonesia bagian timur
Tahun Bulan Tanggal Lintang
1629
1673
1674
1674
1708
1710
1711
1754
1754
1763
1775
1802
1814
1820
1841
1841
1845
8
8
2
5
11
3
9
8
9
9
4
8
0
12
11
12
2
1
12
17
6
28
6
5
18
7
12
18
0
0
29
26
16
8
-4.3
0.8
-3.7
-3.4
-3
-4.3
-4
-3.5
-3.5
-6.7
-4
-3.7
-10.1
-7
-5
-5
-1.3
Bujur
Dt
Ms
I
M
Hmax
F
V
Sumber
129.6
127.3
127.7
128
128
129.6
129
128.5
128.5
130
127
128.2
123.5
119
130
130
124.5
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
80
*
*
*
7
*
8
6
*
*
7
6.5
*
*
*
*
*
7.5
*
6
7
3
1
4
*
2
1.5
1.5
*
*
2.5
*
1.5
*
3.5
1.5
*
*
4
1
0
*
2
1
1
*
1
*
*
1
1
4
1.5
1
*
15
*
80
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
24
3
1.5
*
*
*
2970
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
400
*
*
*
3
3
4
3
3
3
4
3
2
3
3
3
2
4
3
3
3
Laut Banda
Pulau Ternate
Laut Banda
Laut Banda
Laut Banda
Laut Banda
Laut Banda
Laut Banda
Laut Banda
Laut Banda
Laut Banda
Laut Banda
Pulau Timor
Sumbawa
Laut Maluku
Laut Banda
Laut Maluku
Tahun Bulan Tanggal Lintang
1846
1852
1854
1854
1856
1857
1857
1858
1859
1859
1859
1859
1859
1860
1864
1876
1882
1885
1889
1891
1892
1897
1897
1900
1903
1908
1910
1914
1915
1917
1918
1921
1921
1922
1923
1924
1924
1925
1927
1928
1928
1929
1932
1934
1936
1938
1938
1938
1939
1950
1952
1
11
1
9
7
5
11
12
6
7
7
9
12
10
5
5
10
4
9
10
11
3
9
10
3
3
12
5
11
1
8
9
11
3
3
4
8
5
12
8
12
6
9
7
4
2
5
10
12
10
3
25
26
4
27
25
13
17
13
28
20
29
25
17
6
23
28
10
30
6
5
18
15
21
8
30
24
18
26
6
31
15
29
11
1
2
14
30
5
1
4
19
13
9
19
1
1
19
10
21
8
19
2
-4.3
-3.5
-0.78
-8.5
-8
1
1
1
-4.5
0
-5.5
1
-1.4
-1
-3
-4.5
-2.5
1
-9
-3
-6.8
6
-3.5
-3
-8.7
4
-2
-1
5.6
5.77
8
8.26
9
7.63
6.79
9.04
9.72
-0.5
-8.3
6.87
7.95
-3.6
-0.73
4.18
-5.1
-1
2.41
0.01
-3.8
9.5
Bujur
Dt
Ms
I
M
Hmax
F
V
Sumber
126.5
*
129.5 100
128.6
*
127.4
*
116
*
115.5 50
125
*
126
*
126.5
*
130
*
125.5
*
130
*
125
*
128.5
*
135
70
127.2 50
129.9
*
127.5
*
125.6 60
124
80
127.8 70
120.8 15
122
60
136
33
127.5 33
124.7 33
127
33
137
60
136
*
124.8 33
123.64 57
127
10
127.28 1
123.2 33
124.85 94
126.08 14
126.18 100
123.02 16
119.5 33
121.5
*
124.84 12
126.76 51
128.3 33
133.36 15
126.55 54
131.53 30
120
60
126.67 70
122.68 100
128.3 60
127.2 25
7.2
8.2
6
*
*
7
*
7.4
7
*
7.2
6.7
*
*
7.8
6.8
7.5
7.2
8
7
7
5.8
8.5
7.8
6.5
6.6
6.7
7.9
6
6.4
8.3
7.5
7.5
6
7.2
8.3
7.2
6.8
7
*
7.3
7.2
6.2
7
7.7
8.2
7.6
7.3
8.6
7.6
7.9
0.5
2.5
*
0.5
*
2
1.5
1.5
3
1
1.5
0.5
*
*
1.5
-1
0.5
0.5
2.5
0.5
-0.5
1
2.5
1.5
*
*
-1
2
*
*
2.5
0.5
1
*
0.5
0.5
0.5
0.5
3
3
*
*
*
*
1.5
1.5
*
*
*
1.5
*
*
2
*
*
*
1.5
*
2
3
*
1
1
*
*
1.5
*
*
*
1
*
*
*
1
*
*
1
*
1
*
*
2.5
*
*
*
*
*
*
*
4
3
*
*
*
*
*
2
1.5
*
*
*
*
*
8
*
*
*
3
*
*
9
*
*
*
*
*
12
*
*
*
1.5
*
*
*
6
*
*
25
*
0.1
*
*
12
1.9
*
*
*
*
*
*
15
10
*
*
*
*
3
*
3
0.1
*
*
0.3
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
250
*
*
*
*
*
*
*
100
5
*
*
*
*
*
7
102
*
600
*
*
*
*
*
50
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
4
4
2
3
2
4
3
2
4
3
4
2
2
3
3
3
3
3
4
3
3
3
4
3
2
3
2
4
2
3
4
4
3
2
3
2
2
2
2
4
4
4
2
4
4
4
3
4
3
2
4
Laut Maluku
Laut Maluku
Laut Banda
Laut Maluku
Laut Flores
Laut Flores
Laut Maluku
Laut Maluku
Laut Maluku
Laut Banda
Laut Maluku
Laut Banda
Laut Maluku
Seram
Papua
Seram
Laut Banda
Seram
Laut Maluku
Laut Timor
Seram
Laut Flores
Mindanao, Philippines
Papua
Laut Banda
Pulau Timor
Laut Maluku
Papua
Papua
Sulawesi
Sulawesi
Mindanao Philippines
Mindanao Philippines
Laut Sulawesi
Mindanao Philippines
Mindanao Philippines
Mindanao Philippines
Luzon Philippines
Sulawesi
Sumbawa
Mindanao Philippines
Mindanao Philippines
Laut Banda
Laut Banda
Laut Maluku
Laut Banda
Sulawesi Tengah
Laut Maluku
Laut Maluku
Laut Banda
Mindanao Philippines
Tahun Bulan Tanggal Lintang
1957
1957
1961
1965
1967
1968
1968
1969
1970
1972
1975
1975
1976
1977
1977
1978
1979
1979
1979
1982
1983
1987
1989
1989
1990
1991
1992
1992
1994
1994
1995
1995
1995
1995
1996
1996
1998
2000
2002
2002
2004
Bujur
Dt
Ms
I
M
Hmax
F
6
22
-1.94
136.62 35 7.3
*
0
1.8
*
10
26
-2
116
33
6
*
*
*
*
3
16
-8.2
122
75 6.3
*
*
*
6
1
24
-2.46
125.96 30 7.6 1.5
4
*
71
4
11
3.47
119.07 19 5.9 1.5
*
*
13
8
10
1.42
126.26 19 7.6
*
-1
0.4
*
8
14
0.06
119.7 17 7.7
3
3
10
392
2
23
-3.18
118.8 60 6.9 1.5
0
4
*
1
10
6.79
126.68 60 7.3
*
*
0.1
*
12
2
6.47
126.65 80 7.4 -0.5
*
0.5
*
3
5
-2.4
126.1 33 6.5
*
1
2
*
10
31
12.53
126
53 7.6 -0.5
-1
0.6
1
8
16
6.28
124
58
8
2.5
-1
5
4000
8
19
-11.13 118.38 21
8
3.5
3
15
189
8
27
-8
125.3 25 6.8
*
*
*
2
6
14
8.28
122.4 36 6.9
*
0
*
*
4
15
3.11
128.15 100 6
*
0
*
*
9
12
-1.69
135.97 21 8.1
1
*
2
15
12
17
-8.4
115.9 33 6.6
*
*
*
27
12
25
-8.4
123
33 5.9
*
1
*
13
3
12
-4.09
127.85 30
6
1.5
*
3
*
11
26
-8.4
124.3 33 6.5
*
1
*
83
7
14
-8.1
125.1 52 6.2
*
0
*
7
7
31
-8.1
121.4 13 6.3
*
0
*
3
4
18
1.2
122.82 36 7.4
*
*
*
*
7
4
-8.1
124.7 29 6.2
*
*
*
13
5
17
7.23
126.75 63 7.5
*
*
*
*
12
12
-8.5
121.84 33 7.5 2.7
*
26.18 2200
1
21
1.04
127.77 19 7.3 1.5
*
2
*
10
8
-1.21
127.98 13 6.8 1.5
*
6
1
1
27
-4.46
134.45 26 6.8
*
*
*
*
2
13
-1.13
127.48 19 6.8
*
*
*
*
3
19
-4.14
135.11 28 7.1
*
*
*
*
5
14
-8.47
125.04 20
7
1.5
*
4
11
1
1
0.7
119.9 25 7.7 1.5
*
3.43
24
2
17
-0.92
136.98 35 8.1
2
*
7.68
108
11
29
-1.97
124.88 22 7.6 1.5
*
2.7
*
5
4
-1.11
123.57 33 7.5 1.5
*
5
*
3
5
6.03
124.25 31 7.2
1
*
3
*
10
10
-1.76
134.3 10 7.7
1
*
3
*
11
11
-8.17
124.68 10 7.5
1
*
2
*
Keterangan :
- Lintang minus adalah selatan dan positif adalah utara
- Dt adalah kedalaman pusat gempa
- Ms adalah magnitudo gempa (magnitudo gelombang permukaan)
- I adalah intensitas tsunami dalam skala Soloviev – Imamura
- m adalah magnitudo tsunami
- Hmax adalah run-up maksimum
- F adalah jumlah korban meninggal
- V adalah validitas data (2 = 50%; 3 = 75%; 4 = 100%)
- Tanda bintang (*) adalah data yang tidak tersedia
V
Sumber
3
2
3
4
3
4
4
4
4
4
3
4
2
4
3
2
4
2
3
3
4
3
3
3
3
3
3
4
4
4
2
2
2
4
4
4
4
3
4
3
4
Papua
Selat Makassar
Flores
Seram
Selat Makassar
Laut Maluku
Sulawesi
Selat Makassar
Mindanao Philippines
Mindanao Philippines
Sanana, Pulau Sula
Luzon Philippines
Mindanao Philippines
Sumba
Flores
Mindanao Philippines
Mindanao Philippines
Laut Banda
Sumbawa, Lombok
Larantuka
Laut Banda
Flores, Pantar Island
Pulau Alor
Flores
Sulawesi
Pulau Alor
Mindanao Philippines
Flores
Halmahera
Halmahera
Papua
Halmahera
Papua
Timor
Sulawesi
Biak Papua
Sulawesi
Sulawesi
Mindanao Philippines
Papua
Timor
B.
Kegempaan dan Tsunami di Perairan Timur Indonesia
Seperti telah dijelaskan sebelumnya bahwa interaksi dan konvergensi dari tiga pelat kerak bumi
atau lempeng, yaitu lempeng Indo-Australian, Eurasia dan Pasifik yang berpusat di bagian
timur Indonesia menghasilkan zona-zona tektonik aktif seperti zona subduksi, zona tumbukan
dan zona sesar, seperti zona tumbukan laut Banda, zona subduksi Carolina, zona subduksi
Filipina, zona subduksi Timor, dan zona tumbukan Laut Maluku, seperti tampak pada Gambar
2.
Zona-zona tersebut memiliki aktifitas kegempaan yang sangat tinggi. Frekuensi terjadinya
gempa berbanding lurus dengan frekuensi kejadian tsunami, dimana 92% tsunami di Indonesia
dibangkitkan oleh gempa dengan magnitudo (Ms) lebih besar dari 6,0 dan 86% terjadi oleh
gempa dangkal dengan kedalaman kurang dari 60 km serta 80% gempa yang terjadi dengan
mekanisme sesar naik (Puspito, 2007).
Gambar 2. Peta tektonik kepulauan Indonesia
Intensitas riset tsunami di Indonesia,
khususnya di Indonesia bagian timur, dapat
dikatakan baru dimulai sejak peristiwa
tsunami Flores 1992, kemudian Palu 1996
dan Biak 1996 yang memiliki dampak
kerusakan yang sangat besar. Riset-riset
tersebut sedikitnya telah memberikan
gambaran tentang karakteristik tsunami di
Indonesia
timur,
walaupun
tidak
sepenuhnya dapat mewakili seluruh
wilayah, karena sebagian besar tsunami di
Indonesia bagian timur merupakan tsunami
lokal. Hanya tsunami Biak 1996 yang
melintasi samudera pasifik dan mencapai
jepang setelah 6 jam dengan tinggi
gelombang
mencapai
satu
meter
(Subandono dan Budiman, 2006). Namun
demikian fenomena tsunami memang sulit
untuk dipredikasi. Imamura et al. (1997)
menyatakan bahwa dalam kasus tsunami
Biak terjadi fenomena menarik dimana
gelombang kedua yang terjadi dua sampai
tiga kali lebih tinggi dari gelombang
pertama, dimana gelombang pertama
kemungkinan tidak dibangkitkan langsung
oleh gempa tetapi akibat adanya fenomena
geofisik lainnya, seperti longsoran bawah
air (land slide). Fenomena serupa juga
terjadi di pulau Babi ketika terjadinya
tsunami Flores (Yeh et al., 1993). Tsunami
Flores 1992 misalnya, dengan magnitudo
7,5 SR, secara teoritis akan menghasilkan
gelombang tsunami setinggi satu sampai
dua meter di episenter gempa, namun ketika
mencapai
pantai
flores
ketinggian
gelombang maksimum mencapai 21 meter.
Para ilmuwan memperkirakan bahwa
gelombang tsunami yang menghantam
Flores bagian timur tidak hanya berasal dari
tsunami tektonik utama, tetapi dari tsunami
sekunder yang dihasilkan oleh longsoran
(land slide) di bawah laut akibat gempa
bumi. Tsunami Flores juga merayap hingga
ke pulau Muna dan Buton, Sulawesi
tenggara dengan ketinggian gelombang
maksimum
mencapai
10,2
meter
(Subandono dan Budiman, 2006).
C. Pola Sebaran Kejadian Tsunami di
Indonesia Timur
Pola umum sebaran kejadian tsunami di
Indonesia bagian timur, seperti yang telah
ditampilkan sebelumnya pada Gambar 1
dan Gambar 2, menunjukkan bahwa
terdapat hubungan antara zona tektonik
dengan kejadian tsunami, dimana sumber
tsunami tersebar pada tepian lempeng zonazona tektonik aktif seperti zona tumbukan
laut Banda, zona tumbukan laut Maluku,
zona subduksi Filipina, selat Makassar,
zona sesar utara pulau Flores dan zona
subduksi Carolina di utara pulau Papua.
Dalam Gambar 3 dapat dilihat bahwa
frekuensi kejadian tsunami mengalami
peningkatan dari tahun ke tahun. Pada
periode 1600 sampai 1830 tsunami yang
terjadi hanya 14 kejadian, atau rata-rata
0,061 kejadian setiap satu tahun. Periode
tahun 1830 sampai 1912 terjadi 30 kejadian
tsunami, atau rata-rata 3,66 kejadian per
tahun. Sedangkan pada periode tahun 1912
sampai 2004 terjadi 65 kali tsunami atau
rata-rata 6,84 tsunami per tahun.
Gambar 3. Histogram kejadian tsunami di Indonesia bagian timur berdasarkan database
sejarah tsunami 1600 – 2007
Untuk mengetahui sebaran sumber tsunami terhadap garis bujur, data tsunami ditampilkan
dalam histogram frekuensi tsunami pada ordinat 115BT sampai 139BT (Gambar 4). Dari
gambar 4 terlihat bahwa sekitar 83% tsunami terjadi di antara 119BT sampai 130BT.
2 5
Fr e k u e n s i
2 0
1 5
1 0
5
0
1 1 6
1 2 0
1 2 4
B u ju r
1 2 8
( B T )
1 3 2
1 3 6
Gambar 4. Histogram kejadian tsunami berdasarkan posisi sumber tsunami terhadap garis bujur
timur
Dari data sebaran tersebut kemudian dilakukan
pemetaan blok-blok yang dianggap memiliki
potensi dimana dari hasil analisis yang
ditampilkan dalam Tabel 2, tiga blok yang
memiliki sejarah tsunami tertinggi adalah pada
blok laut Maluku sebesar 23,85%, laut Banda
22,94% dan Nusa Tenggara 18,35%.
Pembagian blok tersebut selain dilakukan
berdasarkan posisinya terhadap garis lintang
dan bujur, juga dengan memperhatikan
karakteristik dan keterkaitan aktivitas tektonik
masing-masing lokasi, dimana menurut Latief
et al. (2000), terdapat korelasi antara aktivitas
tsunami dengan karakteristik tektonik di suatu
lokasi.
No.
1
2
3
4
5
6
Gambar 5 menunjukkan posisi tiga blok
potensi tsunami dan sebaran kejadian tsunami
pada masing-masing blok, sedangkan Gambar
6 menunjukkan histogram kejadian tsunami
pada ketiga blok.
Blok laut Maluku berada pada zona tumbukan
laut Maluku dengan busur Sangihe dan
Halmahera (Sangihe and Halmahera arc),
dimana pelat laut Maluku secara bersamaan
mengalami subduksi terhadap busur Sangihe
dan busur Halmahera (Latief et al., 2000). Hal
ini menyebabkan tingginya aktivitas seismik
yang berpotensi mengakibatkan terjadinya
tsunami. Aktivitas tsunami mengalami
peningkatan secara signifikan sejak tahun
1840, dimana hampir 95% tsunami di blok ini
terjadi pada periode tahun 1840 sampai 2000.
Tabel 2. Data koordinat dan prosentasi tsunami yang terjadi pada setiap blok
Ordinat
Jumlah Persentase
Nama Blok
Tsunami
(%)
Lintang
Bujur
4,95LU –
122,5BT –
Laut Maluku
2,5LS
128,8BT
26
23.85
126,8BT –
Laut Banda
2,5LS – 8,0LS
132,0BT
25
22.94
6,25LS –
Nusa Tenggara
115BT – 128,8BT
11,25LS
20
18.35
1,35LU –
Selat Makassar
116BT - 120BT
3,5LS
5
4.59
Barat daya
0,13LU –
133,2BT –
Papua
4,7LS
137,2BT
10
9.17
Mindanao
5,0LU – 8,6LU 123BT – 127,5BT
11
10.09
7
Lainnya
-
Total
-
12
109
11.01
100
Gambar 5. Pemetaan blok potensi tsunami di Indonesia bagian timur
Blok laut Banda berada pada Banda collision
zone dari Timor menerus dan melengkung
berlawanan arah jarum jam melingkari laut
Banda. Daerah-daerah pada blok ini meliputi
kepulauan Maluku tenggara, laut Banda,
Seram dan pulau Buru. Pada jalur batas
lempeng ini sudah terjadi sekitar sepuluh kali
tsunami dalam seratus tahun terakhir dengan
magnitudo di atas 7,5 Ms. Empat diantaranya
bermagnitudo lebih dari 8,0 Ms. Lebih jauh
lagi, catatan sejarah menyebutkan bahwa pada
tahun 1674 di wilayah antara pulau Buru dan
Seram pernah terjadi tsunami yang sangat
dahsyat dengan yang mengakibatkan sekitar
2.970 orang meninggal dunia (tabel 1).
Blok Nusa Tenggara berada pada peralihan
dari zona subduksi Sumatera-Jawa dengan
zona tumbukan Banda. Jalur zona subduksi
lempeng Sumatra-Jawa ini menerus ke
wilayah Nusa Tenggara.
Gambar 6. Histogram kejadian tsunami pada setiap blok
Di wilayah Timor, batas lempeng tektonik ini
berubah sifatnya dari jalur zona subduksi/
subduction zone menjadi zona tumbukan
lempeng benua/collision zone (Latief et al.,
2000; Natawidjaja, 2007). Pada wilayah busur
belakang pulau (back-arc) di bagian ujung
barat collision zone ini pernah terjadi gempatsunami Flores pada tahun 1992, yang
mengakibatkan jatuhnya korban 2200 jiwa
(tabel 1). Gempa tahun 1992 ini terjadi pada
segmen Sula back-thrust. Pada segmen megathrust di selatan Sumba, gempa-tsunami
terakhir terjadi tahun 1977 dengan magnitude
sebesar 8.0 Ms (Natawidjaja, 2007) yang
mengakibatkan sekitar 189 orang meninggal
dunia (tabel 1).
Pada bagian lain, wilayah barat daya Papua
didominasi oleh tiga jalur besar gempa bumi,
yakni zona konvergensi lempeng Pasifik dan
Pulau Papua (New Guinea) yang kompleks,
jalur sesar Sorong, dan Jalur sesar AidunaTarairua (Natawidjaja, 2007). Salah satu
gempa-tsunami yang terjadi pada wilayah ini
adalah tsunami Biak tahun 1996 yang
mengakibatkan
setidaknya
110
orang
meninggal dunia, 51 orang hilang, sekitas 100
orang mengalami luka serius, dan sekitar
10.000 orang kehilangan tempat tinggal
(Imamura et al., 1997).
D. Kesimpulan
Dari uraian tentang potensi tsunami di
Indonesia bagian timur berdasarkan sebaran
sumber kejadian tsunami, dapat disimpulkan
hal-hal sebagai berikut:
1) Sebagian besar sumber tsunami berada
pada zona-zona tektonik aktif seperti zona
subduksi, tumbukan, pensesaran, dimana
83% tsunami terjadi pada daerah dengan
koordinat antara 119BT sampai 130BT.
2) Terdapat tiga blok yang memiliki potensi
terjadinya tsunami berdasarkan sejarah
tsunami dan karakteristik tektoniknya
masing-masing yaitu blok laut Maluku
sebesar 23,85%, laut Banda 22,94% dan
Nusa Tenggara 18,35%
3) Aktivitas gempa-tsunami pada blok laut
Maluku mengalami peningkatan secara
signifikan sejak tahun 1840, dimana hampir
95% tsunami di blok ini terjadi pada
periode tahun 1840 sampai 2000.
4) Blok laut Banda memiliki sejarah tsunami
yang sangat panjang dan memiliki
kontinuitas kejadian dalam periode tahun
1629 sampai 1988. Dalam seratus tahun
terakhir pada batas lempeng ini sudah
terjadi sekitar sepuluh kali tsunami dengan
magnitudo di atas 7,5 Ms, empat
diantaranya bermagnitudo lebih dari 8,0
Ms.
5) Blok Nusa Tenggara berada pada peralihan
dari zona subduksi Sumatera-Jawa dan
zona tumbukan lempeng benua di laut
Banda, dimana terjadi peningkatan
peristiwa tsunami secara signifikan sejak
tahun 1970, diantaranya tsunami Sumba
tahun 1977 dan tsunami Flores tahun 1992.
Daftar Pustaka
Gusiakov, V. K., Historical Tsunami Database
For the Pacific, version 2.4 of February
21,
2005,
Tsunami
Laboratory
Novosibirsk – Siberian Division
Russian
Academy
of
Sciences
Institute
of
Computational
Mathematics
and
Mathematical
Geophysics, www.tsun.sscc.ru/htdbpac,
(diakses 20 Nopember 2009).
Gusiakov, V. K., Tsunami History – Recorded,
Tsunami Laboratory Institute of
Computational
Mathematics
and
Mathematical
Geophysics,
www.tsun.sscc.ru/hiwg/PABL/
Gusiakov_2008.pdf, 2008. (diakses 20
Nopember 2009).
Imamura, F., Subandono, D., Watson, G.,
Moore, A., Takahashi, T., Matsutomi,
H., dan Hidayat, R., Irian Jaya
Earthquake and Tsunami Cause Serious
Damage, American Geophysical Union,
78 (19), pp. 197-201, 1997.
Latief, H., Puspito, N. T., dan Imamura, F.,
Tsunami Catalog and Zones in
Indonesia, Journal of Natural Disaster
Science, 22 (1), pp. 25-43, 2000.
Natawidjaja, D. H., Tectonic Setting Indonesia
dan Pemodelan Sumber Gempa dan
Tsunami, Materi Pelatihan Pemodelan
Run-Up Tsunami, Ristek, 20-24
Agustus 2007.
Puspito, N. T., Karakteristik Gempa
Pembangkit Tsunami di Kepulauan
Indonesia dan sekitarnya, Jurnal Segara,
3(2), pp. 49-65. 2007.
Subandono, D. dan Budiman, Tsunami, edisi
kedua, PT. Sarana Komunikasi Utama,
pp.47-53;234-241, 2006.
Yeh, H., Imamura, F., Synolakis, C., Tsuji, Y.,
Liu, P. dan Shi, S., The Flores Island
Tsunamis,
American
Geophysical
Union, 74 (33), pp. 369, 371-373, 1993.
Download

POTENSI KEJADIAN TSUNAMI DI PERAIRAN