BUPATI PESAWARAN
PROVINSI LAMPUNG
PERATURAN DAERAH KABUPATEN PESAWARAN
NOMOR 9 TAHUN 2015
TENTANG
PERIZINAN DI BIDANG KESEHATAN
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
BUPATI PESAWARAN,
Menimbang
:
a. bahwa dalam rangka meningkatkan pelayanan dan
derajat kesehatan masyarakat di Kabupaten
Pesawaran diperlukan pembinaan, pengawasan dan
pengendalian di bidang kesehatan oleh Pemerintah
Daerah;
b. bahwa untuk memberikan kepastian hukum,
menciptakan tertib administrasi dan melindungi
masyarakat dalam rangka pembinaan, pengawasan
dan pengendalian di bidang kesehatan, maka perlu
mengatur mekanisme perizinan di bidang kesehatan
sesuai
peraturan
perundang-undangan
yang
berlaku;
c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana
dimaksud dalam huruf a dan huruf b, perlu
menetapkan Peraturan Daerah tentang Perizinan di
Bidang Kesehatan.
Mengingat
: 1. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang
Perlindungan
Konsumen
(Lembaran
Negara
Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 42,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 3821);
2. Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2004 tentang
Praktik
Kedokteran
(Lembaran
Negara
RepublikIndonesia Tahun 2004 Nomor 116,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4431);
3. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2007 tentang
Pembentukan Kabupaten Pesawaran di Provinsi
Lampung (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2007 Nomor 99, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4749);
4. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2009 tentang
Pelayanan Publik (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2009 Nomor 112, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5038);
5. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang
Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2009 Nomor 144, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 5063);
6. Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang
Rumah Sakit (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2009 Nomor 153, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 5072);
7. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang
Pembentukan
Peraturan
Perundang-undangan
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011
Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 5234);
8. Undang-Undang Nomo 18 Tahun 2012 tentang
Pangan (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2012 Nomor 227, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 5360);
9. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang
Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2015 Nomor 58, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5679)
sebagaimana telah beberapa kali diubah dan
terakhir dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun
2015 tentang Perubahan Kedua Atas UndangUndang
Nomor
23
Tahun
2014
tentang
Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2015 Nomor 58, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5679);
10. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2014 tentang
Tenaga Kesehatan (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2014 Nomor 298, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5607);
11. Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2014 tentang
Keperawatan (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2014 Nomor 307, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 5612);
12. Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 2009
tentang Pekerjaan Kefarmasian (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 124,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 5044);
13. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor 17 Tahun 2013 tentang Perubahan Atas
Peraturan
Menteri
Kesehatan
Nomor
Hk.02.02/Menkes/148/I/2010 tentang Izin Dan
Penyelenggaraan Praktik Perawat;
14. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor 9 Tahun 2014 tentang Klinik;
15. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 56 Tahun
2014 tentang Klasifikasi dan Perizinan Rumah
Sakit;
16. Peraturan Daerah Kabupaten Pesawaran Nomor 1
Tahun
2008
tentang
Urusan
Pemerintahan
Kabupaten
Pesawaran
(Lembaran
Daerah
Kabupaten Pesawaran Tahun 2008 Nomor 1,
Tambahan Lembaran Daerah Kabupaten Pesawaran
Nomor 01);
17. Peraturan Daerah Kabupaten Pesawaran Nomor 5
Tahun 2011 tentang Pembentukan Organisasi dan
Tata Kerja Dinas Daerah Kabupaten Pesawaran
(Lembaran Daerah Kabupaten Pesawaran Tahun
2011 Nomor 5, Tambahan Lembaran Daerah
Kabupaten Pesawaran Nomor 18), sebagaimana
telah diubah dengan Peraturan Daerah Kabupaten
Pesawaran Nomor 14 Tahun 2014 (Lembaran
Daerah Kabupaten Pesawaran Tahun 2013 Nomor
5, Tambahan Lembaran Daerah Kabupaten
Pesawaran Nomor 42);
Dengan Persetujuan Bersama
DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH
KABUPATEN PESAWARAN
dan
BUPATI PESAWARAN
MEMUTUSKAN:
Menetapkan
: PERATURAN DAERAH
BIDANG KESEHATAN
TENTANG
PERIZINAN
DI
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan Daerah ini yang dimaksud dengan:
1. Daerah adalah Kabupaten Pesawaran.
2. Pemerintah Daerah adalah Bupati dan Perangkat Daerah Kabupaten
Pesawaran sebagai unsur Penyelenggara Pemerintahan Daerah.
3. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah selanjutnya disebut DPRD adalah
Lembaga Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Pesawaran.
4. Bupati adalah Kabupaten Pesawaran.
5. Dinas Kesehatan selanjutnya disebut Dinas adalah Dinas daerah
Kabupaten Pesawaran
sebagai
unsur pelaksana
urusan
Pemerintahan Daerah yang melaksanakan tugas-tugas di bidang
kesehatan.
6. Badan adalah sekumpulan orang dan atau modal yang merupakan
kesatuan, baik yang melakukan usaha maupun yang tidak
melakukan usaha yang meliputi perseroan terbatas, perseroan
komanditer, perseroan lainnya, Badan Usaha Milik Negara (BUMN),
atau Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) dengan nama dan dalam
bentuk apa pun, firma, kongsi, koperasi, dana pensiun, persekutuan,
perkumpulan, yayasan, organisasi massa, organisasi sosial politik,
atau organisasi lainnya, lembaga dan bentuk badan lainnya termasuk
kontrak investasi kolektif dan bentuk usaha tetap.
7. Pelayanan kesehatan adalah adalah setiap kegiatan dan atau
serangkaian kegiatan yang dilakukan secara terpadu, terintregasi dan
berkesinambungan untuk memelihara dan meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat dalam bentuk pencegahan penyakit,
peningkatan kesehatan, pengobatan penyakit, dan pemulihan
kesehatan oleh pemerintah dan/atau masyarakat.
8. Perizinan di bidang kesehatan adalah kegiatan yang berkaitan dengan
kewenangan pemerintah daerah dalam pemberian izin, tanda daftar
dan sertifikasi di bidang kesehatan.
9. Fasilitas pelayanan kesehatan adalah suatu alat dan atau tempat
yang digunakan untuk menyelenggarakan upaya pelayanan
kesehatan, baik promotif, preventif, kuratif maupun rehabilitatif yang
dilakukan oleh Pemerintah,pemerintah daerah, dan atau masyarakat.
10. Fasilitas pelayanan penunjang kesehatan adalah semua fasilitas atau
kegiatan yang menunjang pelayanan kesehatan.
11. Tenaga kesehatan adalah setiap orang yang mengabdikan diri dalam
bidang kesehatan serta memiliki pengetahuan dan atau keterampilan
melalui pendidikan di bidang kesehatan yang untuk jenis tertentu
memerlukan kewenangan untuk melakukan upaya kesehatan.
12. Tenaga Medis adalah Dokter, Dokter Gigi, Dokter Spesialis, Dokter
Gigi Spesialis lulusan pendidikan kedokteran atau kedokteran gigi di
dalam maupun di luar negeri yang diakui oleh Pemerintah Indonesia.
13. Apoteker adalah sarjana farmasi yang telah lulus sebagai Apoteker
dan telah mengucapkan sumpah jabatan Apoteker.
14. Tenaga teknis kefarmasian adalah tenaga yang membantu apoteker
dalam menjalani pekerjaan kefarmasian, yang terdiri atas Sarjana
Farmasi, Ahli Madya Farmasi, Analis Farmasi, dan Tenaga Menengah
Farmasi/Asisten Apoteker.
15. Fisioterapis adalah seseorang yang telah lulus pendidikan fisioterapi
sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
16. Terapis wicara adalah seseorang yang telah lulus pendidikan terapis
wicara baik di dalam maupun di luar negeri sesuai dengan ketentuan
peraturan perundangundangan yang berlaku.
17. Okupasi terapis adalah seseorang yang telah lulus pendidikan
okupasi terapi minimal setingkat diploma III sesuai peraturan
perundangundangan yang berlaku.
18. Refraksionis Optisien adalah seseorang yang telah lulus pendidikan
refraksionis optisien minimal program pendidikan diploma, baik di
dalam maupun di luar negeri sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
19. Pengobatan
komplementer-alternatif
adalah
pengobatan
non
konvensional yang ditujukan untuk meningkatkan kesehatan
masyarakat meliputi upaya promotif, preventif, kuratif, dan
rehabilitatif yang diperoleh melalui pendidikan terstruktur dengan
kualitas, keamanan, dan efektifitas yang tinggi yang berlandaskan
ilmu pengetahuan biomedik, yang belum diterima dalam kedokteran
konvensional.
20. Surat Izin Praktik yang selanjutnya disebut SIP adalah bukti tertulis
yang diberikan kepada tenaga medis yang menjalankan praktik
setelah memenuhi persyaratan sebagai pengakuan kewenangan untuk
melakukan pelayanan dan perawatan kesehatan sesuai dengan
profesinya.
21. Surat Izin Praktek Apoteker yang selanjutnya disebut SIPA adalah
surat izin yang diberikan kepada apoteker untuk melaksanakan
pekerjaan kefarmasian pada apotek atau instalasi farmasi.
22. Surat Izin Kerja Apoteker dan atau Tenaga Teknis Kefarmasian adalah
surat izin yang diberikan kepada Apoteker dan atau Tenaga Teknis
Kefarmasian untuk dapat melaksanakan pekerjaan kefarmasian pada
fasilitas produksi dan fasilitas distribusi atau penyaluran.
23. Surat Izin Praktik Bidan yang selanjutnya disebut SIPB adalah bukti
tertulis yang diberikan kepada bidan untuk menjalankan praktik
kebidanan secara perorangan maupun di fasilitas pelayanan.
24. Surat Izin Praktik Fisioterapis selanjutnya disebut SIPF adalah bukti
tertulis yang diberikan kepada fisioterapis yang menjalankan praktik
fisioterapi secara perorangan maupun berkelompok.
25. Surat Izin Praktik Okupasi Terapis selanjutnya disebut SIPOT adalah
bukti tertulis yang diberikan kepada Okupasi Terapis yang
menjalankan praktik okupasi terapi di fasilitas pelayanan kesehatan.
26. Surat Izin Praktik Terapis Wicara selanjutnya disebut SIPTW adalah
bukti tertulis yang diberikan kepada terapis wicara untuk
menjalankan praktik terapis wicara.
27. Surat Izin Kerja Tenaga Pengobatan Komplementer-Alternatif
selanjutnya disebut SIK-TPKA adalah bukti tertulis yang diberikan
kepada tenaga pengobatan komplementer-alternatif dalam rangka
pelaksanaan praktik pengobatan komplementer-alternatif.
28. Rumah Sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang
menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna
yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat
darurat.
29. Rumah Sakit Umum adalah rumah sakit yang memberikan pelayanan
kesehatan pada semua bidang dan jenis penyakit.
30. Praktik Perorangan adalah penyelenggaraan pelayanan medik oleh
seorang Dokter Umum, Dokter Gigi, Dokter Spesialis atau Dokter Gigi
Spesialis dengan atau tanpa menggunakan pelayanan mediK
penunjang.
31. Apotek adalah sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan
praktek kefarmasian oleh Apoteker.
32. Surat Izin Apotek atau SIA adalah surat izin yang diberikan kepada
Apoteker atau Apoteker bekerjasama dengan Pemilik Fasilitas untuk
menyelenggarakan apotek di suatu tempat.
33. Laboratorium Kesehatan adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang
melaksanakan pelayanan pemeriksaan, pengukuran, penetapan dan
pengujian terhadap bahan yang berasal dari manusia, atau bukan
berasal dari manusia untuk penentuan jenis penyakit, penyebab
penyakit, kondisi kesehatan atau faktor yang dapat berpengaruh pada
kesehatan perorangan atau masyarakat.
34. Toko Obat adalah sarana yang memiliki izin untuk menyimpan
obatobat bebas dan obat-obat bebas terbatas untuk dijual secara
eceran.
35. Penyehat tradisional yang selanjutnya disebut Battra adalah salah
satu upaya pengobatan dan atau perawatan cara lain diluar ilmu
kedokteran dan atau ilmu keperawatan yang mencakup cara (metoda),
obat dan pengobatannya, yang mengacu pada pengetahuan,
pengalaman dan keterampilan turun-temurun baik yang asli maupun
yang berasal dari luar Indonesia dan diterapkan sesuai dengan norma
yang berlaku dalam masyarakat.
36. Pengobat Tradisional adalah seseorang yang diakui dan dimanfaatkan
oleh masyarakat sebagai orang yang mampu melakukan pengobatan
secara tradisional.
37. Surat Terdaftar Pengobat Tradisional yang selanjutnya disebut SPPT
adalah bukti tertulis yang diberikan kepada pengobat tradisional yang
telah melaksanakanpendaftaran.
38. Surat Izin Pengobat Tradisional yang selanjutnya disebut SIPT adalah
bukti tertulis yang diberikan kepada pengobat tradisional yang
metodenya telah dikaji, diteliti dan diuji terbukti aman dan
bermanfaat bagi kesehatan.
39. Pelayanan Sehat Pakai Air (SPA) adalah upaya kesehatan tradisional
yang menggunakan pendekatan holistik, melalui perawatan
menyeluruh dengan menggunakan metode kombinasi ketrampilan
hidroterapi, pijat (massage), yang diselenggarakan secara terpadu
untuk menyeimbangkan tubuh, pikiran dan perasaan (body, mind and
spirit).
40. Jasa Boga adalah adalah perusahaan atau perorangan yang
melakukan kegiatan pengelolaan makanan yang disajikan di luar
tempat usaha atas dasar pesanan.
41. Restoran adalah salah satu usaha jasa pangan yang bertempat di
sebagian atau seluruh bangunan yang permanen dilengkapi dengan
peralatan dan perlengkapan untuk proses pembuatan, penyimpanan,
penyajian dan penjualan makanan dan minuman bagi umum
ditempat usahanya.
42. Rumah Makan adalah setiap tempat usaha komersil yang ruang
lingkup kegiatannya menyediakan makanan dan minuman untuk
umum di tempat usahanya.
43. Hygiene sanitasi makanan adalah upaya untuk mengendalikan faktor
makanan, orang, tempat dan perlengkapannya yang dapat atau
mungkin dapat menimbulkan penyakit atau gangguan kesehatan.
44. Hotel adalah jenis akomodasi yang mempergunakan sebagian atau
seluruh bangunan untuk menyediakan jasa pelayanan penginapan,
yang dikelola secara komersial yang meliputi hotel berbintang dan
hotel melati.
45. Kolam Renang adalah suatu usaha bagi umum yang menyediakan
tempat untuk berenang, berekreasi, berolah raga seta jasa pelayanan
lainnya, yang menggunakan air bersih yang telah diolah.
BAB II
RUANG LINGKUP PERIZINAN
Pasal 2
Ruang lingkup perizinan di bidang kesehatan meliputi:
a. Izin fasilitas pelayanan kesehatan;
b. Izin tenaga kesehatan;
c. Surat tanda daftar; dan
d. Sertifikasi.
BAB III
PERIZINAN
Pasal 3
(1) Setiap orang atau badan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan
atau kegiatan yang terkait dengan kesehatan wajib memiliki izin, surat
tanda daftar atau sertifikat.
(2) Izin fasilitas pelayanan kesehatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal
2 huruf a, ditetapkan oleh Bupati.
(3) Izin tenaga Kesehatan, surat tanda daftar dan sertifikat sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 2 huruf b, huruf c dan huruf d, ditetapkan oleh
Kepala Dinas.
BAB IV
FASILITAS PELAYANAN KESEHATAN
Pasal 4
(1) Fasilitas pelayanan kesehatan terdiri dari fasilitas pelayanan medik
dasar, fasilitas pelayanan medik spesialis (rujukan) dan fasilitas
penunjang kesehatan.
(2) Izin fasilitas pelayanan kesehatan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) diberikan dengan mempertimbangkan rasio kebutuhan fasilitas
pelayanan kesehatan.
(3) Rasio kebutuhan fasilitas pelayanan kesehatan sebagaimana
dimaksud pada ayat (2) berpedoman pada peraturan Perundangundangan yang beraku.
(4) Izin fasilitas pelayanan kesehatan meliputi :
a. izin pendirian dan operasional rumah sakit umum tipe C dan D;
b. izin pendirian dan operasional rumah sakit khusus tipe C;
c. izin penyelenggaraan klinik;
d. izin penyelenggaraan klinik kecantikan/estetika;
e. izin penyelenggaraan optikal;
f. izin penyelenggaraan SPA; dan
g. jenis fasilitas pelayanan kesehatan lainnya yang sesuai dengan
peraturan perundang-undangan.
(5) Izin bagi fasilitas penunjang kesehatan meliputi:
a. izin laboratorium kesehatan;
b. izin unit pelayanan radiologi diagnostik;
c. izin unit pelayanan dianlisis;
d. izin penyelenggaraan pelayanan penunjang kesehatan lainnya yang
sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
(6) Izin distribusi obat dan alat kesehatan meliputi:
a. izin apotik;
b. izin pedagang eceran obat;
c. izin toko alat kesehatan;
BAB V
TENAGA KESEHATAN
Pasal 5
(1) Tenaga Kesehatan terdiri dari tenaga medis, paramedis, kefarmasian,
keterapian medis dan keteknisian medis.
(2) Izin bagi tenaga medis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi :
a. izin praktik dokter;
b. izin praktik dokter gigi;
c. izin praktik dokter spesialis;
d. izin praktik dokter gigi spesialis; dan
e. izin tenaga pengobatan komplementer alternatif.
(3) Izin Tenaga Pengobatan Komplementer Alternatif sebagaimana
dimaksud pada ayat (2) huruf e, meliputi :
a. surat tugas tenaga pengobatan komplementer-alternatif; dan
b. surat izin kerja tenaga pengobatan komplementer-alternatif.
(4) Izin tenaga paramedis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi :
a. izin praktik bidan (SIPB);
b. izin praktik perawat (SIPP);
c. izin kerja (SIK) perawat; dan
d. izin kerja (SIK) perawat gigi.
(5) Izin tenaga kefarmasian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi
a. izin praktek apoteker (SIPA);
b. izin kerja apoteker; dan
c. izin kerja tenaga teknis kefarmasian.
(6) Izin tenaga keterapian medis sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
meliputi:
a. izin praktik fisioterapis (SIPF);
b. izin praktek okupasi terapis (SIPOT); dan
c. izin praktek terapis wicara (SIPTW).
(7) Izin tenaga keteknisian medis sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
huruf e, meliputi :
a. izin kerja Refraksionis Optisien (RO); dan
b. izin kerja radiografer.
BAB VI
SURAT TANDA DAFTAR
Pasal 6
(1) Surat tanda daftar untuk penyehat tradisional terdiri dari STPT dan
SIPT.
(2) STPT diberikan kepada pengobat tradisional yang menjalankan
pekerjaan penyehat tradisional.
(3) SIPT diberikan kepada pengobat tradisional yang metodenya sudah
memenuhi peryaratan penapisan, pengkajian, penelitian dan
pengujian serta terbukti aman dan bermanfaat bagi kesehatan.
(4) Klasifikasi penyehat tradisional yang mendapatkan surat tanda daftar
meliputi :
a. jenis penyehat tradisional ketrampilan meliputi :
1. akupunkturis;
2. penyehat tradisional refleksi;
3. penyehat tradisional pijat urat;
4. penyehat tradisional patah tulang;
5. penyehat tradisional tusuk jari (akupressuris);
6. penyehat tradisional sunat;
7. chiropractor; dan
8. jenis pengobat tradisional lainnya yang sejenis.
b. jenis penyehat tradisional ramuan;
1. jamu;
2. gurah;
3. sinshe;
4. tabib;
5. homeopathy;
6. aromaterapi; dan
7. jenis penyehat tradisional lainnya yang sejenis.
(5) Ketentuan penyehat tradisional adalah sebagai berikut:
a. hanya menggunakan peralatan yang aman bagi kesehatan dan
sesuai dengan metode/keilmuannya;
b. dilarang menggunakan peralatan kedokteran dan penunjang
diagnostik kedokteran;
c. dilarang memberikan dan/atau menggunakan obat modern, obat
keras, narkotika dan psikotropika serta bahan berbahaya; dan
d. dilarang menggunakan obat tradisional yang diproduksi oleh
pabrikan yang tidak terdaftar dan obat tradisional racikan yang
bahan bakunya tidak memenuhi persyaratan kesehatan.
BAB VII
SERTIFIKASI
Pasal 7
Sertifikasi bidang kesehatan meliputi :
a. sertifikasi industri rumah tangga pangan (P-IRT);
b. sertifikasi laik hygiene sanitasi jasa boga;
c. sertifikasi laik hygiene sanitasi restoran dan rumah makan;
d. sertifikasi laik hygiene sanitasi depot air minum;
e. sertifikasi laik hygiene sanitasi hotel; dan
f. sertifikasi laik hygiene sanitasi kolam renang dan pemandian umum.
BAB VIII
MASA BERLAKU PERIZINAN
Bagian Kesatu
Izin Fasilitas dan Tenaga Kesehatan
Pasal 8
(1) Izin fasilitas pelayanan kesehatan berlaku selama 5 (lima) tahun
sepanjang izin gangguan masih berlaku dan dapat diperpanjang.
(2) Izin pelayanan SPA berlaku selama 3 (tiga) tahun dan dapat
diperpanjang.
(3) Izin tenaga kesehatan berlaku selama 5 (lima) tahun dan dapat
diperpanjang.
(4) ST-TPKA dan SIK-TPKA berlaku selama 1 (satu) tahun dan dapat
diperpanjang.
(5) Khusus bagi rumah sakit berlaku ketentuan sebagai berikut:
a. Rumah Sakit harus mulai dibangun setelah mendapatkan izin
mendirikan.
b. Izin mendirikan diberikan untuk jangka waktu 1 (satu) tahun dan
dapat diperpanjang hanya untuk 1 (satu) tahun.
c. Izin operasional sementara diberikan selama 1 (satu) tahun.
d. Izin operasional tetap, diberikan selama 5 (lima) tahun, dan dapat
diperpanjang.
(6) Dalam hal peningkatan status, dari rumah sakit khusus menjadi
rumah sakit umum, wajib memenuhi persyaratan teknis rumah sakit
umum.
(7) Perpanjangan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), ayat
(3), ayat (4) dan ayat (5) huruf d, harus diajukan paling lambat 6
(enam) bulan sebelum masa berlaku izin habis.
Bagian Kedua
Tanda Daftar dan Izin Pengobat Tradisional
Pasal 9
(1) STPT dan SIPT berlaku selama 3 (tiga) tahun dan dapat diperpanjang.
(2) Perpanjangan STPT dan SIPT sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
harus diajukan paling lambat 3 (tiga) bulan sebelum masa berlaku izin
yang dimiliki habis.
Bagian Ketiga
Sertifikasi
Pasal 10
(1) Sertifikat P-IRT
diperpanjang.
berlaku
selama
3
(tahun))
tahun
dan
dapat
(2) Sertifikat laik higiene sanitasi jasa boga berlaku selama 3 (tiga) tahun
dan dapat diperpanjang.
(3) Sertifikat laik hygiene sanitasi restoran dan rumah makan berlaku
selama 3 (tiga) tahun dan dapat diperpanjang.
(4) Sertifikat laik hygiene sanitasi depot air minum berlaku selama 3 (tiga)
tahun dan dapat diperpanjang.
(5) Sertifikat laik sehat hotel berlaku selama 3 (tiga) tahun dan dapat
diperpanjang.
(6) Sertifikat laik sehat kolam renang dan pemandian umum berlaku
selama 3 (tiga) tahun dan dapat diperpanjang.
(7) Perpanjangan sertifikat sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2),
ayat (3), ayat (4), ayat (5) dan ayat (6) harus diajukan paling lambat 3
(tiga) bulan sebelum masa berlaku izin yang dimiliki habis.
Pasal 11
(1) Permohonan perizinan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 diajukan
secara tertulis kepada Bupati.
(2) Ketentuan tata cara dan persyaratan dalam pengajuan permohonan
perizinan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dengan
Peraturan Bupati.
BAB IX
HAK, KEWAJIBAN DAN LARANGAN
Bagian Kesatu
Hak
Pasal 12
Pemegang Izin berhak:
a. Melakukan kegiatan sesuai izin yang dimiliki;
b. Mendapatkan
pembinaan
dari
Pemerintah
Daerah
untuk
kelangsungan kegiatannya;
c. Memungut biaya dari masyarakat sesuai pelayanan yang diberikan;
dan
d. Mendapatkan informasi, kemudahan serta perlindungan hukum dari
Pemerintah Daerah dalam rangka melaksanakan pelayanan kesehatan
kepada masyarakat.
Bagian Kedua
Kewajiban
Pasal 13
Pemegang izin berkewajiban:
a. Melakukan kegiatan pelayanan kesehatan sesuai standar teknis
kesehatan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku;
b. Melaksanakan fungsi sosial penyelenggaraan pelayanan kesehatan;
c. Menciptakan rasa aman, nyaman dan membina hubungan harmonis
dengan lingkungan tempat melakukan kegiatannya;
d. Memasang papan nama pada tempat yang mudah dibaca dan
diketahui oleh umum;
e. Melaporkan kegiatan secara berkala kepada Kepala Dinas;
f. Mengajukan permohonan izin baru untuk hal-hal sebagai berikut :
1. Masa berlaku izin, surat tanda daftar
atau sertifikat sudah
berakhir;
2. Pindah alamat tempat pelayanan;
3. Kepemilikan izin, tanda daftar atau serifikat berubah; atau
4. Mengubah jenis pelayanan.
Pasal 14
Pemerintah Daerah berkewajiban:
a. mewujudkan derajat kesehatan masyarakat yang optimal;
b. melindungi masyarakat terhadap segala kemungkinan kejadian yang
dapat menimbulkan gangguan dan atau bahaya terhadap kesehatan
akibat pelayanan yang tidak sesuai standar;
c. memberikan kemudahan dalam pelayanan izin penyelenggaraan
pelayanan di bidang kesehatan;
d. melakukan pengaturan jumlah dan kepadatan fasilitas pelayanan
kesehatan di suatu wilayah untuk menjamin pemerataan dan mutu
pelayanan kesehatan; dan
e. memberikan pembinaan, pengawasan dan pengendalian terhadap
penyelenggaraan pelayanan kesehatan.
Bagian Ketiga
Larangan
Pasal 15
Pemegang izin dilarang:
a. Mengalihkan tanggung jawab kegiatan/pelayanan kepada pihak lain;
b. Melaksanakan pelayanan diluar kompetensi dan kewenangannya;
c. Mengubah jenis pelayanan sehingga menyimpang dari izin yang
diberikan tanpa mengajukan izin baru.
BAB X
BERAKHIRNYA PERIZINAN
Pasal 16
Izin di bidang kesehatan berakhir karena:
a. Dikembalikan;
b. Dicabut;
c. Dibatalkan; atau
d. Habis masa berlakunya.
Pasal 17
Bupati dapat mencabut izin yang dimiliki, dengan alasan sebagai berikut:
a. Melakukan pelanggaran terhadap ketentuan sebagai mana dimaksud
dalam Pasal 15;
b. Melakukan tindak pidana yang berkaitan dengan penyelenggaraan
pelayanan kesehatan;
c. Tidak menjalankan usahanya selama 1 (satu) tahun berturut-turut;
d. Penyelenggara pelayanan kesehatan mempekerjakan tenaga kesehatan
yang tidak memiliki izin kerja atau izin praktik sesuai dengan
perundang-undangan; atau
e. Atas perintah pengadilan yang sudah mempunyai keputusan yang
berkekuatan hukum tetap.
Pasal 18
(1) Pencabutan izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 huruf b dan
huruf e, dapat bersifat langsung.
(2) Pencabutan izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 huruf a, huruf
c dan huruf d, diberikan paling lambat 30 (tiga puluh) hari sejak
diberikan peringatan tertulis yang ke 3 (tiga).
(3) Peringatan tertulis sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diberikan oleh
Dinas.
(4) Pencabutan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilaksanakan
oleh Dinas dan/atau satuan kerja yang membidangi perizinan.
Pasal 19
Izin dapat dibatalkan apabila:
a. Penyelenggara pelayanan kesehatan menyatakan tidak meneruskan
kegiatannya;
b. Pemegang izin meninggal dunia; atau
c. Dipindahtangankan oleh pemegang izin tanpa izin tertulis kepada
Bupati.
Pasal 20
Bupati dapat menolak permohonan izin apabila:
a. persyaratan administrasi dan persyaratan teknis tidak terpenuhi.
b. pemohon terbukti melakukan pelanggaran hukum yang berkaitan
dengan perizinan yang diminta berdasar putusan pengadilan yang
berkekuatan hukum tetap; atau
c. pemohon sedang dalam perkara yang diproses oleh pengadilan yang
berkaitan dengan perizinan yang diminta, sampai adanya putusan
pengadilan yang berkekuatan hukum tetap.
BAB XI
MUTU PELAYANAN
Pasal 21
(1) Penyelenggara pelayanan kesehatan wajib menjamin mutu pelayanan
dengan cara :
a. Melaksanakan peningkatan dan penerapan mutu pelayanan;
b. Melaksanakan audit mutu pelayanan oleh lembaga independen
yang berkompeten di bidang mutu pelayanan kesehatan secara
berkala.
(2) Pelaksanaan ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur
lebih lanjut oleh Bupati.
BAB XII
PEMBINAAN, PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN
Pasal 22
(1) Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian dilaksanakan oleh Dinas.
(2) Dalam melaksanakan pembinaan, pengawasan dan pengendalian
sebagaimana dimaksud pada ayat (1), Dinas dapat bekerja sama
dengan organisasi profesi dan instansi terkait.
(3) Pembinaan dan pengawasan sebagaimana dimaksud pada pada ayat
(1) dilaksanakan dalam bidang :
a. Pelayanan;
b. Sumberdaya manusia;
c. fasilitas; dan
d. Administrasi/Dokumentasi.
BAB XIII
PERAN SERTA MASYARAKAT
Pasal 23
(1) Masyarakat dapat berperan serta dalam membantu upaya pengawasan
dan pengendalian terhadap kegiatan penyelenggaraan pelayanan
kesehatan.
(2) Masyarakat dapat memberikan laporan kepada instansi yang
berwenang tentang adanya pelanggaran dalam penyelenggaraan
pelayanan bidang kesehatan.
(3) Pemerintah Daerah dan/atau instansi terkait yang berwenang wajib
memberikan jaminan keamanan dan perlindungan kepada pelapor
sebagaimana dimaksud pada ayat (2).
BAB XIV
SANKSI ADMINISTRATIF
Pasal 24
(1) Pelanggaran terhadap Pasal 6 ayat (5), Pasal 8 ayat (6) atau ayat (7),
Pasal 9 ayat (2) dan Pasal 10 ayat (7) dapat dikenakan sanksi
administratif berupa :
a. Peringatan tertulis;
b. Penghentian sementara; atau
c. Pencabutan izin.
(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara dan tahapan penerapan
sanksi administrasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur
dengan peraturan Bupati.
BAB XVII
KETENTUAN PERALIHAN
Pasal 25
(1) Semua perizinan yang telah dimiliki sebelum berlakunya Peraturan
Daerah ini, dinyatakan tetap berlaku sampai masa berlakunya
berakhir.
(2) Khusus untuk izin apotik masa berlakunya dihitung 5 (lima) tahun
sejak dikeluarkannya izin yang terakhir.
(3) Orang atau badan yang telah menyelenggarakan pelayanan di bidang
kesehatan sebelum ditetapkan Peraturan Daerah ini wajib
menyesuaikan ketentuan dalam Peraturan Daerah ini paling lambat 1
(satu) tahun.
BAB XVIII
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 26
Peraturan Daerah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.
Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan
Peraturan Daerah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Daerah
Kabupaten Pesawaran.
Ditetapkan di Gedong Tataan
pada tanggal 29 Desember 2015
PENJABAT BUPATI PESAWARAN
PARYANTO
Diundangkan di Gedong Tataan
pada tanggal 29 Desember 2015
SEKRETARIS DAERAH KABUPATEN PESAWARAN,
HENDARMA
LEMBARAN DAERAH KABUPATEN PESAWARAN TAHUN 2015 NOMOR 9
Nomor Register Peraturan Daerah Kabupaten Pesawaran : 10/PSW/2015
PENJELASAN
ATAS
PERATURAN DAERAH KABUPATEN PESAWARAN
NOMOR 9 TAHUN 2015
TENTANG
PERIZINAN DI BIDANG KESEHATAN
I. UMUM
Berdasarkan Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan,
sumber daya bidang kesehatan yang antara lain tenaga kesehatan dan
fasilitas pelayanan kesehatan dalam penyelenggaraannya wajib memiliki
izin dari Pemerintah Daerah. Oleh karena itu, dalam rangka memberikan
kepastian hukum, tertib administrasi dan kewenangan kepada
Pemerintah Daerah dalam penyelenggaaraannya serta memberi
perlindungan hukum bagi masyarakat, maka diperlukan pengaturan
mengenai mekanisme perizinan di bidang kesehatan melalui peraturan
daerah.
Peraturan Daerah tentang Perizinan Di Bidang Kesehatan di Kabupaten
Pesawaran ini disusun sebagai pelaksanaan atas Undang-Undang Nomor
36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, Undang-Undang Nomor 29 Tahun
2004 tentang Praktik Kedokteran, Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009
tentang Rumah Sakit, Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2014 tentang
Tenaga Kesehatan, Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2014 tentang
Keperawatan, serta Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang
Pemerintahan Daerah sebagaimana telah diubah beberapa kali dan
terakhir dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2015.
II.PASAL DEMI PASAL
Pasal 1
Cukup jelas.
Pasal 2
Cukup jelas.
Pasal 3
Cukup jelas.
Pasal 4
Ayat (1)
Cukup jelas.
Ayat (2)
Cukup jelas.
Ayat (3)
Cukup jelas
Ayat (4)
Huruf a
Cukup jelas
Huruf b
Cukup jelas
Huruf c
Cukup jelas
Huruf d
Cukup jelas
Huruf e
Cukup jelas
Huruf f
SPA merupakan upaya kesehatan tradisional dalam
bidang preventif dan promotif yang menggunakan
pendekatan holistik dengan menggunakan bahan alami
yang perlu dibina dan diawasi agar aman dan
bermanfaat bagi kesehatan. SPA digolongkan dalam
Health SPA /Wellnes SPA yang memberikan layanan
peningkatan kesehatan, pemeliharaan dan pencegahan
yang lebih ditekankan pada relaksasi dan keindahan
penampilan, serta Medical SPA yang memberikan
pelayanan secara menyeluruh yakni peningkatan
kesehatan, pemeliharaan, pencegahan dan dengan
mengutamakan
pada
pemulihan
(revitalisasirehabilitasi)
Huruf g
Cukup jelas
Ayat (5)
Cukup jelas.
Ayat (6)
Cukup jelas.
Pasal 5
Ayat (1)
Cukup jelas
Ayat (2)
Huruf a
Cukup jelas
Huruf b
Cukup jelas
Huruf c
Cukup jelas
Huruf d
Cukup jelas
Huruf e
Tenaga pengobatan komplementer alternatif hanya
dapat
melaksanakan
pengobatan
komplementer
alternatif di fasilitas pelayanan kesehatan yang dapat
digunakan untuk melaksanakan sinergi pelayanan
pengobatan
komplementer
alternatif.
Fasilitas
pelayanan kesehatan tersebut meliputi rumah sakit,
praktik perorangan (dokter atau dokter gigi), praktik
berkelompok (yang dipimpin oleh dokter atau dokter
gigi), dan Puskesmas. Surat tugas tenaga pengobatan
komplementer-alternatif diberikan kepada dokter,
dokter gigi atau tenaga kesehatan yang telah memiliki
surat izin praktik atau surat izin kerja sesuai peraturan
perundang-undangan.
Surat
izin
kerja
tenaga
pengobatan komplementer-alternatif diberikan kepada
tenaga kesehatan yang belum ada peraturan yang
mengatur registrasi dan perizinannya.
Ayat (3)
Cukup
Ayat (4)
Cukup
Ayat (5)
Cukup
Pasal 6
Ayat (1)
Cukup
Ayat (2)
Cukup
Ayat (3)
Cukup
Pasal
Pasal
Pasal
Pasal
Pasal
Pasal
Pasal
Pasal
Pasal
Pasal
Pasal
Pasal
jelas
jelas
jelas
jelas.
jelas.
jelas.
Ayat (4)
Cukup jelas
Ayat (5)
Penyehat tradisional adalah pengobatan dan atau perawatan
dengan cara, obat dan pengobatnya yang mengacu kepada
pengalaman,keterampilan
turun
temurun,
dan
atau
pendidikan/pelatihan, dan diterapkan sesuai dengan norma
yang berlaku dalam masyarakat. Dalam menjalankan
kegiatannya, pengobat tradisional hanya dapat menggunakan
peralatan yang aman tradisional hanya dapat menggunakan
peralatan yang aman bagi kesehatan dan sesuai dengan
metode/keilmuannya, dilarang menggunakan peralatan
kedokteran dan penunjang diagnostik kedokteran dan
dilarang memberikan dan/atau menggunakan obat modern,
obat keras, narkotika dan psikotropika serta bahan
berbahaya.
7
Cukup jelas.
8
Cukup jelas.
9
Cukup jelas.
10
Cukup jelas.
11
Cukup jelas.
12
Cukup jelas.
13
Cukup jelas.
14
Cukup jelas.
15
Cukup jelas.
16
Cukup jelas.
17
Cukup jelas.
18
Cukup jelas.
Pasal 19
Cukup
Pasal 20
Cukup
Pasal 21
Cukup
Pasal 22
Cukup
Pasal 23
Cukup
Pasal 24
Cukup
Pasal 25
Cukup
Pasal 26
Cukup
jelas.
jelas.
jelas.
jelas.
jelas.
jelas.
jelas.
jelas.
TAMBAHAN LEMBARAN DAERAH KABUPATEN PESAWARAN
TAHUN 2015 NOMOR 57
Download

bupati pesawaran provinsi lampung peraturan daerah kabupaten