HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN SUAMI DENGAN KETEPATAN
JADWAL KUNJUNGAN ANTENATAL CARE PADA IBU HAMIL
TRIMESTER III
(Studi di BPM Suprijati, SST., M.Kes Kabupaten Madiun)
PENELITIAN DOSEN
Disusun Sebagai Perwujudan Tri Dharma Perguruan Tinggi
Di Akademi Kebidanan Muhammadiyah Madiun
OLEH :
RURY NARULITA SARI, SST, M.Kes
NBM. 1092422
AKADEMI KEBIDANAN MUHAMMADIYA MADIUN
2014
i
HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN SUAMI DENGAN KETEPATAN
JADWAL KUNJUNGAN ANTENATAL CARE PADA IBU HAMIL
TRIMESTER III
(Studi di BPM Suprijati, SST., M.Kes Kabupaten Madiun)
PENELITIAN DOSEN
Disusun Sebagai Perwujudan Tri Dharma Perguruan Tinggi
Di Akademi Kebidanan Muhammadiyah Madiun
OLEH :
RURY NARULITA SARI, SST, M.Kes
NBM. 1092422
AKADEMI KEBIDANAN MUHAMMADIYA MADIUN
2014
ii
iii
ABSTRAK
HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN SUAMI DENGAN
KETEPATAN JADWAL KUNJUNGAN ANTENATAL CARE
PADA IBU HAMIL TRIMESTER III
(Studi di BPM Suprijati, SST., M.Kes Kabupaten Madiun)
Peran antenatal care sendiri sangat besar karena dapat mengetahui
berbagai resiko dan komplikasi hamil sehingga dapat diarahkan untuk melakukan
rujukan. Hasil studi pendahuluan 48 orang ibu hamil yang sesuai harapan
Manuaba (2010) sebanyak 26 orang (54,1%), dan yang tidak sesuai sebanyak 22
orang (45,8%). Berdasarkan masalah tersebut peneliti ingin mengetahui adakah
hubungan antara dukungan suami dengan ketepatan jadwal ketepatan ANC pada
ibu hamil trimester III.
Jenis penelitian ini adalah analitik, menggunakan pendekatan cross
sectional dengan jumlah populasi 45 orang dan sampel diambil dengan simple
random sampling yaitu 41 orang. Dukungan suami didapatkan dari hasil kuisioner
Nursalam (2011) dan ketepatan jadwal kunjungan ANC dari hasil studi dokumen
buku kunjungan ANC. Analisis data univariat dengan menggunakan persentasi,
dan analisis bivariat dengan menggunakan tabel 2x2. Untuk mengetahui ada
tidaknya hubungan, menggunakan uji chi square dengan dk=1, Ho ditolak jika X2
hitung > X2 tabel dengan = 0,05 (3,841).
Dari hasil penelitian dan analisa data diperoleh ibu yang mendapat
dukungan suami dan tepat dalam melakukan kunjungan antenatal care sebanyak 7
orang (17,08%), yang mendapat dukungan dari suami tetapi tidak tepat sebanyak
2 orang (4,88%), sedangkan yang tidak mendapat dukungan dan tidak tepat
sebanyak 22 orang (53,56%), dan yang tidak mendapat dukungan serta tepat 10
orang (24,35%). Berdasarkan hasil chi square diketahui X2 hitung 6,265 > dari X2
tabel yaitu 3,841 maka Ho ditolak, dengan demikian ada hubungan antara
dukungan suami terhadap ketepatan jadwal kunjungan antenatal care.
Berdasarkan analisa dapat disimpulkan bahwa sebagian suami tidak
mendukung ibu hamil melakukan ANC, sebagian besar ibu hamil tidak tepat
dalam melaksanakan kunjungan antenatal care, dan ada hubungan antara
dukungan suami dengan ketepatan jadwal kunjungan antenatal care. Diharapkan
dengan adanya kerja sama bidan dan suami kunjungan antenatal care menjadi
tepat.
Kata kunci : Dukungan suami, Ketepatan jadwal ANC
iv
PERNYATAAN
Yang bertanda tangan di bawah ini :
Nama
: Rury Narulita Sari, SST., M.Kes
NBM
: 1092422
Jabatan
: Dosen
Judul
:
“Hubungan antara Dukungan Suami dengan Ketepatan Jadwal Kunjungan
Antenatal Care pada Ibu Hamil Trimester III (Studi di BPM Suprijati, SST.,
M.Kes Kabupaten Madiun)
Dengan ini saya menyatakan bahwa Penelitian ini benar-benar hasil karya
sendiri. Sepanjang pengetahuan saya, tidak terdapat karya yang ditulis atau
diterbitkan orang lain kecuali sebagai acuan atau kutipan dengan mengikuti tata
penulisan penelitian yang lazim.
Madiun,
Desember 2014
Yang menyatakan,
Rury Narulita Sari, SST., M.Kes
NBM. 1092422
v
KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, berkat rahmat dan
karunia-Nya akhirnya penulis dapat menyelesaikan penelitian yang berjudul
“Hubungan antara Dukungan Suami dengan Ketepatan Jadwal Kunjungan
Antenatal Care pada Ibu Hamil Trimester III (Studi di BPM Suprijati, SST.,
M.Kes Kabupaten Madiun).
Pada kesempatan ini penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada
semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan penelitian ini,
diantaranya:
1. Rumpiati, Amd.Keb., SST., MPH. selaku Direktur Akademi Kebidanan
Muhammadiyah Madiun.
2. Suprijati, SST., M.Kes. yang telah memberikan kesempatan untuk melakukan
penelitian di tempat praktinya.
3. Responden yang telah bersedia untuk diteliti dan atas kerjasamanya sehingga
dapat menyelesaikan penelitian ini.
4. Semua pihak yang telah membantu dengan tulus hati sehingga penelitian ini
bisa tersusun dengan lancar.
Demikian penelitian ini saya buat, semoga dapat bermanfaat bagi
perkembangan ilmu kebidanan pada khususnya dan pelayanan kesehatan pada
umumnya.
Madiun,
Desember 2014
Penulis
vi
DAFTAR ISI
Halaman
JUDUL DEPAN .......................................................................................
i
HALAMAN JUDUL.................................................................................
ii
LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................
iii
ABSTRAK .............................................................................................
iv
SURAT PERNYATAAN ORISINALITAS .............................................
v
KATA PENGANTAR ..............................................................................
vi
DAFTAR ISI ........................................................................................... vii
DAFTAR TABEL ....................................................................................
ix
DAFTAR GAMBAR ................................................................................
x
DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................
xi
BAB 1 PENDAHULUAN ........................................................................
1
1.1 Latar Belakang ..................................................................................
1
1.2 Identifikasi Masalah ...........................................................................
2
1.3 Batasan Masalah ................................................................................
2
1.4 Rumusan Masalah ..............................................................................
3
1.5 Tujuan ................................................................................................
3
1.6 Manfaat Penelitian .............................................................................
4
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ...............................................................
6
2.1 Penelitian Terdahulu ..........................................................................
6
2.2 Dukungan Suami ................................................................................
5
2.3 Antenatal Care ................................................................................... 13
2.4 Hubungan antara Dukungan Suami dengan Ketepatan Jadwal
Kunjungan Antenatal Care pada Ibu Hamil Trimester III ................. 41
vii
2.5 Kerangka Konsep ............................................................................... 42
2.6 Hipotesis ............................................................................................ 42
BAB 3 METODE PENELITIAN.............................................................. 43
3.1 Jenis Penelitian................................................................................... 43
3.2 Rancangan Penelitian ......................................................................... 43
3.3 Kerangka Kerja Penelitian ................................................................. 44
3.4 Populasi Dan Sampel ......................................................................... 45
3.5 Variabel ............................................................................................. 46
3.6 Definisi Operasional .......................................................................... 47
3.7 Lokasi Dan Waktu Penelitian ............................................................ 48
3.8 Instrumen ........................................................................................... 48
3.9 Tehnik Dan Cara Pengumpulan Data ................................................ 49
3.10 Tehnik Pengelolahan dan Analisis Data ........................................... 50
3.11 Analisis Data ..................................................................................... 53
3.12 Etika Penelitian ................................................................................. 55
3.13 Keterbatasan ...................................................................................... 56
BAB 4 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ............................ 57
4.1 Hasil Penelitian ................................................................................... 57
4.2 Pembahasan ...................................................................................... 63
BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN .................................................... 73
5.1 Kesimpulan ......................................................................................... 73
5.2 Saran .................................................................................................. 73
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
viii
DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 2.1 Kuisioner respons penilaian pasien terhadap dukungan keluarga
(Sosial) ...........................................................................................
12
Tabel 2.2 Definisi Operasional.......................................................................
47
Tabel 2.3 Penilian Kuisioner ..........................................................................
51
Tabel 2.4 Koding Kuisioner ...........................................................................
52
Tabel 2.5 Koding Ketepatan Antenatal Care .................................................
53
Tabel 2.6 Tabulasi Kuisioner dan Studi Dokumen ........................................
53
Tabel 2.7 Distribusi Frekuensi Dukungan Suami di BPM Suprijati,
Amd.Keb, SST., M.Kes .................................................................
61
Tabel 2.8 Distribusi frekuensi ketepatan jadwal kunjungan antenatal care
pada ibu hamil trimester III di BPM Suprijati, Amd.Keb, SST.,
M.Kes ...........................................................................................
61
Tabel 2.9 Tabulasi silang Hubungan antara dukungan suami dengan
ketepatan jadwal kunjungan antenatal care pada ibu hamil
trimester III di BPM Suprijati, Amd.Keb, SST., M.Kes ................
ix
62
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1 Kerangka Konsep Penelitian .......................................................
42
Gambar 2.2 Kerangka Kerja Penelitian ..........................................................
44
Gambar 2.3 Distribusi Umur Suami Ibu Hamil di BPM Suprijati,
Amd.Keb, SST., M.Kes Tahun 2014 .........................................
57
Gambar 2.4 Distribusi Pendidikan Suami Di BPM Suprijati, Amd.Keb,
SST., M.Kes ................................................................................
58
Gambar 2.5 Distribusi Pekerjaan Suami yang Memiliki Istri Hamil dan
Memeriksakan Diri di BPM Suprijati, Amd.Keb, SST., M.Kes.
58
Gambar 2.6 Distribusi umur Ibu hamil dan memeriksakan diri di BPM
Suprijati, Amd.Keb, SST., M.Kes ..............................................
59
Gambar 2.7 Distribusi usia kehamilan ibu hamil yang periksa antenatal
care di BPM Suprijati, Amd.Keb, SST., M.Kes .........................
59
Gambar 2.8 Distribusi tekanan darah ibu hamil trimester III yang
memeriksakan diri di BPM Suprijati, Amd.Keb, SST., M.Kes ..
x
60
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Lembar Persetujuan Menjadi Responden
Lampiran 2. Kuisioner
Lampiran 3. Koding kuisioner dan antenatal care
Lampiran 4. Total tabulasi
Lampiran 5. Analisa Data
xi
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Antenatal care (ANC) adalah upaya preventif program pelayanan
kesehatan obstetri untuk optimalisasi luaran maternal dan neonatal melalui
serangkaian kegiatan pemantauan rutin kehamilan (Syaifudin, 2008: 278). Peran
antenatal care sendiri sangat besar karena dapat mengetahui berbagai resiko dan
komplikasi hamil sehingga ibu hamil dapat diarahkan untuk melakukan rujukan
ke rumah sakit (Manuaba, 2010: 115). Menurut Manuaba (2010: 107) kehamilan
dibagi menjadi 3 triwulan yaitu triwulan pertama (0-12 minggu), triwulan kedua
(13-28 minggu), dan triwulan ketiga (29-42 minggu). Seorang ibu hamil
diwajibkan memeriksakan kehamilannnya minimal empat kali yaitu: satu kali
kunjungan selama trimester pertama (sebelum 14 minggu) dan satu kali
kunjungan pada trimester kedua (antara 14-18 minggu) serta dua kali kunjungan
pada trimester ketiga (antara 28-36 dan setelah minggu ke 36) (Syaifudin, 2002:
N-2). Adapun jadwal pemeriksaan antenatal care menurut Manuaba (2010: 114)
pada trimester I dan trimester II setiap satu bulan sekali dan trimester III setiap
dua minggu sekali sampai ada tanda kelahiran.
Untuk mencapai ketepatan kunjungan antenatal care sesuai yang
diharapkan, perlu ditunjang oleh beberapa faktor antara lain: pengetahuan, sikap,
dukungan suami, dan faktor demografi (paritas, biaya, jarak rumah dan budaya)
(Nursalam, 2011: 35). Menurut Nirwana (2011: 78) peran bidan, dokter, suami
1
2
dan keluarga sangat diperlukan dalam pemantauan kehamilan, dari beberapa
faktor di atas bisa menyebabkan pengaruh kunjungan ANC (antenatal care).
Dampak dari ibu yang tidak sesuai melakukan pemeriksaan sesuai anjuran
bidan, maka resiko tidak dapat dideteksi secara dini dan rujukan pun terlambat
dilakukan, sehingga ibu dan bayi tidak dapat ditangani secara maksimal. Apabila
keluarga tidak mendukung dengan penuh kehamilan, dikhawatirkan ibu tidak
dapat beradaptasi dengan baik mengenai ketidaknyamanan kehamilan. Untuk
mengurangi resiko pada kehamilan yang disebabkan kurangnya dukungan
keluarga maka setidaknya tercipta komunikasi yang baik khususnya dengan
pasangan, keluarga, teman. Komunikasi atau hubungan emosional yang baik akan
membantu menghadapi kesulitan dan kesedihan (Maulana, 2009: 174). Untuk itu
dukungan keluarga mempunyai andil besar dalam status kesehatan ibu, jika
seluruh
keluarga
mengharapkan
kehamilan,
bahkan
menunjukan
rasa
dukungannya maka ibu hamil akan lebih percaya diri, lebih bahagia dan siap
dalam menjalani kehamilan dan persalinan, dan nifas (Maulana, 2009: 173).
Janin dapat mengalami keterhambatan perkembangan atau gangguan
emosi saat lahir jika stres ibu tidak tertangani, oleh karena itu dukungan keluarga
khususnya suami mempunyai andil yang besar dalam menemukan status
kesehatan ibu (Maulana, 2009: 173). Untuk lebih mengoptimalkan ketepatan
jadwal kunjungan antenatal care maka penerapan kelas ibu hamil dan penyuluhan
secara rutin sangat diperlukan.
Berdasarkan latar belakang di atas maka penulis tertarik untuk
melaksanakan penelitian dengan judul “Hubungan antara Dukungan Suami
3
dengan Ketepatan Jadwal Kunjungan Antenatal Care pada Ibu Hamil Trimester
III di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes”.
1.2 Identifikasi Masalah
Faktor-faktor yang mempengaruhi antenatal care yaitu: pengetahuan,
sikap, dukungan suami, dan faktor demografi meliputi paritas, biaya, jarak rumah
dan budaya (Nursalam, 2011: 35).
1.3 Batasan Masalah
Dari beberapa faktor yang mempengaruhi antenatal care di atas, peneliti
memberikan batasan pada faktor dukungan suami terhadap antenatal care.
1.4 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, maka dapat dirumuskan masalah
penelitian sebagai berikut “Adakah hubungan antara dukungan suami dengan
ketepatan jadwal kunjungan antenatal care pada ibu hamil trimester III di BPM
Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes?”
1.5 Tujuan
1.5.1 Tujuan umum
Mengetahui hubungan antara dukungan suami dengan ketepatan jadwal
kunjungan antenatal care pada ibu hamil trimester III di BPM Suprijati,
Amd.Keb., SST., M.Kes.
4
1.5.2 Tujuan khusus
1. Mengidentifikasi dukungan suami terhadap ibu hamil untuk melaksanakan
antenatal care.
2. Mengidentifikasi ketepatan jadwal kunjungan antenatal care.
3. Menganalisis hubungan antara dukungan suami dengan ketepatan jadwal
kunjungan antenatal care pada ibu hamil di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST.,
M.Kes.
1.6 Manfaat Penelitian
1.6.1 Manfaat Teoritis
Hasil penelitian ini dapat digunakan untuk menambah pengetahuan dan
pemahaman serta wawasan tentang hubungan dukungan suami terhadap ketepatan
jadwal kunjungan antenatal care.
1.6.2 Manfaat Praktis
1. Bagi Masyarakat
Sebagai acuan masyarakat (khususnya suami) tentang pentingnya dukungan
suami terhadap ketepatan jadwal kunjungan antenatal care.
2. Bagi Institusi Pelayanan Kesehatan
Sebagai bahan pertimbangan bagi upaya peningkatan kualitas kunjungan
antenatal care.
3. Bagi Institusi Pendidikan
Sebagai referensi tambahan untuk bahan pembelajaran khususnya tentang
antenatal care.
5
4. Bagi Peneliti
Sebagai acuan dan referensi untuk penyusunan penelitian selanjutnya,
khususnya tentang “Hubungan antara Dukungan Suami dengan Ketepatan
Jadwal Kunjungan Antenatal Care Pada Ibu Hamil Trimester III”.
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Dukungan Suami
2.2.1 Pengertian
Suami adalah pasangan hidup istri (ayah dari anak-anak). Suami
mempunyai suatu tanggung jawab yang penuh dalam suatu keluarga tersebut dan
suami mempunyai peranan yang penting, yaitu sangat dituntut bukan hanya
sebagai pencari nafkah, tetapi juga sebagai motivator dalam berbagai kebijakan
yang akan di putuskan termasuk merencanakan keluarga (Chaniago, 2002) dalam
(Nursalam, 2007: 28).
Beberapa pendapat mengatakan bahwa dukungan sosial terutama dalam
konteks hubungan yang akrab atau kualitas hubungan perkawinan dan keluarga
barangkali merupakan sumber dukungan sosial yang paling penting Rodin dan
Salovey (1989) dalam Smet (1994) dalam (Nursalam, 2007: 28).
2.2.2 Dasar Dukungan Sosial
Kebanyakan ahli psikologi akan setuju bahwa dukungan sosial merupakan
faktor penting dalam menejemen stres, tetapi ada sedikit kekurangsetujuan tentang
apa yang mendasari dukungan sosial. Dukungan sosial dapat diukur dengan
melihat tiga elemen yaitu :
1. Perilaku sportif aktual teman-teman dan sanak famili.
2. Sifat kerangka sosial.
3. Cara dimana seorang individu merasakan dukungan yang diberikan oleh
teman-teman dan sanak familinya (Cobb and Jones dalam Nivel, 2002).
6
7
2.2.3 Adaptasi Suami
Menurut Hidayat (2009: 30-31) adaptasi suami dijelaskan sebagai berikut:
1. Beberapa pria mungkin menunjukan kepedulian terhadap istrinya, sedangkan
pria lain justru merasa kesepian dan terasing karena istrinya secara fisik dan
emosional terikat dengan calon anak mereka.
2. Sebagai pria menggangap kehamilan istrinya sebagai bukti kejantanannya dan
tidak berfikir sama sekali terhadap tanggung jawabnya terhadap si ibu dan
anak. Akan tetapi, bagi kebanyakan pria, kehamilan dapat merupakan
kesempatan agar ia dapat dengan sungguh-sungguh mempersiapkan diri
menjadi seorang ayah.
3. Cara suami menyesuaikan diri terhadap peran ayah antara lain :
a. Fase pengumuman
b. Fase moratorium
c. Fase pemusatan
4. Empat jenis dukungan
a. Dukungan emosi
b. Dukungan instrumental
c. Dukungan informasi
d. Dukungan penilaian.
2.2.4 Keterlibatan Suami dalam Kehamilan
Dukungan suami selama masa ibu hamil akan membuatnya merasa nyaman
dan terjadi emosinya. Ibu dapat menjalani masa kehamilanya dengan baik. Suami
adalah salah satu kunci agar ibu bisa memelihara emosi positif pada masa
kehamilan. Saat ngidam, istri cenderung manja dan menjadi lebih sensitif. Suami
8
dituntut untuk memiliki kematangan emosi yang lebih baik agar dapat
menghadapi perubahan emosional ibu selama periode kehamilan. Calon ayah
harus bisa menghadapi “periode manja” dan “periode tidak nyaman” yang terjadi
pada ibu selama masa kehamilan dengan penuh kesabaran. Sikap positif dan
dukungan yang baik dari suami akan membuat proses kehamilan berjalan
menyenangkan dan kondisi janin pun selalu sehat dan kuat (Nurdiansyah, 2011:
69).
Dalam sebuah artikel klasik menjadi ayah, May (1982) melaporkan tiga fase
mengenai keterlibatan ayah (suami) selama kehamilan:
1. Fase pengumuman
Terjadi diawal kehamilan dan merupakan kegembiraan jika pria menginginkan
kehamilan. Akan tetapi, setelah kegembiraan awal karena menjadi hamil, ia
tetap hampir tidak terlibat dalam kehamilan dan memasuki fase moratorium.
2. Fase moratorium
Kekurangtertarikan pada pihak ayah ini mungkin merupakan konflik langsung
dengan perhatian calon ibu yang mengandung, yang memerlukan ketenangan
hati dan dukungan dari pasangan karena ia mengalami perubahan fisik dan
emosi. Namun moratorium berakhir ketika kehamilan menjadi makin nampak.
3. Fase pemusatan
Fase pemusatan adalah waktu ketika kehamilan menjadi nyata dan penting
dalam kehidupan pria. Selama waktu tersebut, ia mulai berhadapan dengan
perubahan peran yang melekat menjadi seorang ayah, mengevaluasi tipe ayah
yang ia alaminya, dan memulai keterikatan prenatal bayi-ayah (Karen, 2004:
67).
9
2.2.5 Jenis Dukungan Suami
Menurut Nelson & Prilleltensky (2005: 101), dukungan sosial dapat dibagi
menjadi instrumental support dan emotional support. Adapun definisinya adalah :
1. Instrumental support adalah aksi konkret yang dilakukan untuk menolong
orang lain.
2. Emotional support dapat berupa tindakan mendengarkan dan menunjukkan
simpati kepada orang lain.
Menurut Hause dalam Depkes (2002) dalam Nursalam (2007:28)
membedakan jenis atau dimensi dukungan sosial menjadi :
a. Dukungan Emosional
Mencakup ungkapan empati, kepedulian, dan perhatian terhadap orang yang
bersangkutan.
b. Dukungan Penghargaan
Terjadi lewat ungkapan hormat/ penghargaan positif untuk orang lain itu,
dorong maju atau persetujuan dengan gagasan atau perasaan individu, dan
perbandingan positif orang itu dengan orang lain, misalnya orang itu kurang
mampu atau lebih buruk keadaannya (menambah harga diri).
c. Dukungan Instrumental
Mencakup bantuan langsung, misalnya orang memberi pinjaman uang kepada
orang lain yang membutuhkan atau menolong dengan memberi pekerjaan pada
orang yang tidak punya pekerjaan.
d. Dukungan Informatif
Mencakup nasihat, saran, pengetahuan, dan informasi serta petunjuk.
10
2.2.6 Pengukuran Dukungan Suami
Suami adalah salah satu komponen didalam keluarga oleh karena itu
dukungan suami merupakan salah satu wujud dukungan dari keluarga.
Pengukuran dukungan keluarga termasuk suami dapat dilakukan menggunakan
kuisioner Nursalam (2011:162), menyampaikan kuisioner dukungan keluarga
yang terdiri atas: dukungan emosional, dukungan penghargaan, dukungan
fasilitas, serta dukungan informasi dan pengetahuan. Berikut ini adalah kuisioner
dukungan keluarga yang didasarkan atas 4 macam dukungan keluarga tersebut.
Tabel 2.1 Kuisioner respons Penilaian pasien terhadap dukungan keluarga (Sosial)
No
Dukungan
Dukungan Emosional dan penghargaan
Keluarga selalu mendampingi saya
1
dalam perawatan
Keluarga selalu memberi pujian dan
2
perhatian kepada saya
Keluarga tetap mencintai dan
3
memperhatikan keadaan saya selama
saya sakit
Keluarga dan tetangga memaklumi
4
bahwa sakit yang saya alamiadalah
sebagai suatu musibah
Dukungan Fasilitas
Keluarga selalu menyediakan waktu
1
dan fasilitas jika saya memerlukan
untuk keperluan pengobatan
Keluarga sangat berperan aktif dalam
2
setiap pengobatan dan perawatan sakit
saya
Keluarga bersedia membiayai biaya
3
perawatan dan pengobatan
Keluarga selalu berusaha untuk
mencarikan kekurangan sarana dan
4
peralatan perawatan yang saya
perlukan
Dukungan informasi/ pengetahuan
Keluarga selalu memberitahu tentang
1
hasil pemeriksaan dan pengobatan
Kadang
Selalu Sering -kadang
(3)
(2)
(1)
Tidak
pernah
(0)
Kode
11
dari dokter yang merawat kepada saya
Keluarga selalu mengingatkan saya
2
untuk kontrol, minum obat, latihan,
dan makanan
Keluarga selalu mengingatkan saya
3
tentang
perilaku-perilaku
yang
memperburuk penyakit saya
Keluarga selalu menjelaskan kepada
4
saya setiap saya bertanya hal-hal yang
tidak jelas tentang penyakit saya
Sumber : Nursalam (2011: 162)
Kuisioner di atas mengandung pernyataan positif, dan merupakan
closedended question/ pertanyaan tertutup dengan multiple choice/ jawaban
seberapa pentingkah bagi Anda, dalam kuisioner diatas dibagi menjadi empat
macam yaitu selalu (3), sering (2), kadang (1), tidak pernah (0). Skala yang
digunakan adalah skala likert.
2.2 Antenatal Care
2.3.1 Kehamilan
Kehamilan adalah suatu proses yang harus ada spermatozoa, ovum,
pembuahan ovum (konsepsi) dan nidasi hasil konsepsi (Saifuddin, 2007: 55).
Menurut Mochtar (2009: 253) kehamilan berlangsung antara kira-kira 40 minggu
(280 hari) dan tidak lebih dari 43 minggu (300 hari).
Definisi lain tentang kehamilan adalah suatu proses pertemuan/ fertilisasi,
menempel/ nidasi, serta berkembangnya sel ovum dan spermatozoa menjadi janin
di dalam uterus selama 9 bulan 10 hari (Maulana, 2009: 17). Dalam buku
Psikologi Wanita dibahas tentang kehamilan dalam buku ini kehamilan
didefinisikan sebagai periode krisis yang akan berakhir dengan lahirnya seorang
bayi (Nirwana, 2011: 73).
12
Menurut Manuaba (2010: 107) kehamilan dibagi menjadi 3 triwulan yaitu
triwulan pertama (0-12 minggu), triwulan kedua (13-28 minggu), dan triwulan
ketiga (29-42 minggu).
2.3.2 Tanda dan gejala kehamilan
Menurut Manuaba (2010: 107-109) tanda dan gejala kehamilan adalah
sebagai berikut:
1. Tanda dugaan kehamilan
Berikut ini adalah tanda-tanda dugaan adanya kehamilan.
a. Amenorea (terlambat datang bulan).
Konsepsi dan nidasi menyebabkan tidak terjadi pembentuan folikel de Graaf
dan ovulasi. Dengan mengetahui hari pertama haid terakhir dengan
perhitungan rumus Neagle, dapat ditentukan perkiraan persalinan.
b. Mual dan muntah (emesis).
Pengaruh estrogen dan progesteron menyebabkan pengeluaran asam
lambung yang berlebihan. Mual dan muntah terutama pada pagi hari disebut
morning sickness. Dalam batas yang fisiologi, keadaan ini dapat diatasi.
Akibat mual dan muntah, nafsu makan berkurang.
c. Ngidam
Wanita hamil sering menginginkan makanan tertentu, keinginan yang
demikian disebut ngidam.
13
d. Sinkope atau pingsan
Terjadinya gangguan sirkulasi ke daerah kepala (sentral) menyebabkan
iskemia susunan saraf pusat dan menimbulkan sinkope atau pingsan.
Keadaan ini menghilang setelah usia kehamilan 16 minggu.
e. Payudara tegang
Pengaruh estrogen-estrogen dan samotomamotrofin menimbulkan deposit
lemak, air dan garam pada payudara. Payudara membesar dan tegang. Ujung
saraf tertekan menyebabkan rasa sakit terutama pada hamil pertama.
f. Sering miksi
Desakan rahim ke depan menyebabkan kandung kemih cepat terasa penuh
dan sering miksi. Pada triwulan kedua, gejala ini sudah menghilang.
g. Konstipasi atau obstipasi
Pengaruh progesteron dapat menghambat peristaltik usus, menyebabkan
kesulitan untuk buang air besar.
h. Pigmentasi kulit
Keluarnya
melanophore
stimulating
hormone
hipofisis
anterior
menyebabkan pigmentasi kulit di sekitar pipi (kloasma gravidarum), pada
dinding perut (striae lividae, striae nigra, linea alba makin hitam), dan
sekitar payudara (hiperpigmentasi areola mamae, puting susu makin
menonjol, kelenjar montgomery menonjol, pembuluh darah menifes sekitar
payudara), di sekitar pipi (kloasma gravidarum).
i. Epulis.
Hipertrofi gusi yang disebut epulis, dapat terjadi bila hamil.
j. Varises atau penampakan pembuluh darah vena
14
Karena pengaruh dari estrogen dan progestron terjadi penampakan
pembuluh darah vena, terutama bagi mereka yang mempunyai bakat.
Penampakan pembuluh darah itu terjadi di sekitar genitalia eksterna, kaki,
dan betis dan payudara. Penampakan pembuluh darah ini dapat menghilang
setelah persalinan.
2. Tanda tidak pasti kehamilan
Tanda tidak pasti kehamilan dapat ditentukan oleh :
a. Rahim membesar, sesuai dengan tuanya hamil.
b. Pada pemeriksaan dalam, dijumpai tanda Hegar, tanda Chadwicks, tanda
Piscaseck, kontraksi Braxton Hicks, dan teraba ballottement.
c. Pemeriksaan tes biologis kehamilan positif. Tetapi sebagian kemungkinan
positif palsu.
3. Tanda Pasti Kehamilan
Tanda pasti kehamilan dapat ditentukan melalui :
a. Gerakan janin dalam rahim.
b. Terlihat/teraba gerakan janin dan teraba bagian-bagian janin.
c. Denyut
jantung
janin.
Didengar
dengan
stetoskop
Laenec,
alat
kardiotokografi, alat Doppler. Dilihat dengan ultrasonografi. Pemeriksaan
dengan alat canggih, yaitu rontgen untuk melihat kerangka janin,
ultrasonografi.
4. Diagnosis Banding Kehamilan
Pembesaran perut wanita tidak selamanya merupakan kehamilan sehingga
perlu dilakukan diagnosis banding diantaranya :
15
a. Hamil palsu (pseudosiesis) atau kehamilan spuria. Dijumpai tanda dugaan
hamil, tetapi dengan pemeriksaan alat canggih dan tes biologis tidak
menunjukkan kehamilan.
b. Tumor kandungan atau mioma uteri. Terdapat pembesaran rahim tetapi
tidak disertai tanda hamil. Bentuk pembesaran tidak merata. Pendarahan
banyak saat menstruasi.
c. Kista ovarium. Pembesaran perut, tetapi tidak disertai tanda hamil dan
menstruas terus berlangsung. Lamanya pembesaran perut dapat melampaui
usia kehamilan. Pemeriksaan tes biologis kehamilan dengan hasil negatif.
d. Hematometra. Terlambat datang bulan yang dapat melampaui usia
kehamilan. Perut terasa nyeri setiap bulan. Terjadi tumpukan darah dalam
rahim. Tanda dan pemeriksaan kehamilan tidak menunjukkan hasil yang
positif, karena himen in perforata.
e. Kandung kemih yang penuh. Dengan melakukan kateterisasi, maka
pembesaran perut akan menghilang.
2.3.3 Perubahan anatomik dan fisiologik kehamilan:
Menurut Saifddin (2007: 89-219) perubahan anatomik dan fisiologik pada
ibu hamil adalah :
1. Uterus
Berat uterus normal lebih kurang 30 gram, pada akhir kehamilan (40
minggu ) berat uterus menjadi 1000 gram, dengan panjang kurang lebih 20 cm
dan dinding lebih kurang 2,5 cm. Pada bulan-bulan pertama kehamilan bentuk
uterus sebuah buah advokat, agak gepeng. Pada kehamilan 4 bulan uterus
berbentuk bulat.
16
Pembesaran uterus dari dinding yang padat dan kavum yang sempit
kapasitas berkembang menjadi 500-1000 dari ukuran semula.
2. Serviks uteri, vulva dan vagina
Tanda chadwick adalah perubahan warna menjadi kebiruan atau
keunguan pada vulva, vagina dan servik, selain itu tanda goodell adalah
perubahan konsistensi kenyal dianalogikan dengan ujung hidung pada saat
tidak hamil. Tanda hegar adalah pelunakan kompresibilitas ismus servik
sehingga ujung-ujung jari seakan ditemukan apabila ismus ditekan dari arah
yang berlawanan.
3. Sirkulasi darah
Sirkulasi darah ibu dalam kehamilan dipengaruhi adanya sirkulasi
plasenta, uterus yang membesar dan lain-lain. Volume darah dalam kehamilan
bertambah secara fisiologis dengan adanya cairan darah (hydraemia) dengan
puncak kehamilan 32 minggu diikuti dengan Cardiac Output yang meninggi
sebanyak +38 % .
4. Respirasi
Seorang wanita hamil pada kehamilannya tidak jarang mengeluh
tentang rasa sesak nafas dan nafas pendek. Hal ini ditemukan pada kehamilan
32 minggu ke atas oleh karena usus-usus tertekan yang membesar ke arah
diafragma sehingga kurang leluasa bergerak untuk memenuhi kebutuhan O2,
sehingga wanita hamil selalu bernafas lebih dalam.
17
5. Tractus digestivus
Tonus otot-otot tractus digestivus sehingga motilitas juga berkurang.
Makanan lebih lama berada dalam usus dan dapat menimbulkan obstipasi.
6. Tractus urinarius
Pada akhir kehamilan bila kepala janin mulai turum ke bawah PAP
keluhan sering kencing akan timbul karena kandung kencing akan tertekan
lagi. Di samping sering kencing terdapat pula poli urea karena adanya
peningkatan sirkulasi darah ke ginjal pada kehamilan sehingga filtrasi
glomerulus juga meningkat sampai 69 %.
7. Kulit
Pada kulit terdapat diposif pigmentasi dan hyperpigmentasi alat-alat
tertentu. Pigmentasi ini disebabkan oleh pengaruh melanophore stimulating
hormone yang meningkat sehigga terjadi : chloasma gravidarum pada dahi,
pipi, dan hidung serta hyperpigmentasi pada areola mammae, linea nigra,
striae albican, dan striae lividae.
2.3.4 Pengertian Antenatal Care
Asuhan antenatal adalah upaya preventif program pelayanan kesehatan
obstertik untuk optimalisasi luaran maternal dan neonatal melalui serangkaian
kegiatan pemantauan rutin selama kehamilan (Saifuddin, 2008: 278). Lama
Kehamilan berlangsung sampai persalinan aterm adalah sekitar 280 hari sampai
300 hari (Manuaba, 2010: 106).
18
2.3.5 Tujuan Pelayanan Antenatal Care
Tujuan pelayanan antenatal care adalah memahami asuhan antenatal
sebagai upaya preventif untuk optimalisasi maternal dan neonatal dalam
kehamilan (Saifuddin, 2008: 278). Sedangkan menurut Manuaba (2010: 115)
tujuan dibagi menjadi 2 yaitu:
a. Tujuan Umum meliputi
Menjadi orang tua, pendidikan seks, kependudukan, KB, persiapan menjadi
ibu, merawat bayi, dan persiapan berkeluarga.
b. Tujuan Khusus meliputi:
menyiapkan kehamilan, persiapan fisik dan mental ibu bersalin, menyiapkan
pemberian ASI, menyiapkan peurperium optimal dan memelihara bayi.
2.3.6 Kegiatan antenatal care:
Menurut Manuaba (2010: 111-112) konsep antenatal care antara lain :
a. Anamnesis meliputi: data biologis, keluhan hamil, fisiologis, patologis atau
abnormal.
b. Pemeriksaan fisik meliputi:
1) Pemeriksaan fisik umum
2) Pemeriksaan
fisik
khusus:
obsetri,
pemeriksaan
dalam/
pemeriksaan ultrasonografi.
c. Pemeriksaan psikologis
d. Status kejiwaan dalam menghadapi kehamilan.
e. Pemeriksaan laboratorium :
1) Laboratorium rutin (darah lengkap, urine lengkap, tes kehamilan)
rektal,
19
2) Laboratorium khusus (pemeriksaan TORCH, pemeriksaan serologis,
pemeriksaan fungsi hati dan ginjal, pemeriksaan protein darah,
pemeriksaan golongan darah, pemeriksaan faktor Rh, pemeriksaan air
ketuban, pemeriksaan infeksi hepatitis B ibu atau bayi, pemeriksaan
estriol dalam urin, pemeriksaan infeksi AIDS.
f. Diagnosis kehamilan.
1) Tanpa keluhan.
2) Hasil pemeriksaan laboratorium baik.
3) Kehamilan dengan resiko.
4) Resiko tinggi/ sangat tinggi, meragukan atau resiko rendah.
5) Kehamilan yang disertai penyakit ibu yang mempengaruhi penyakit
janin.
6) Kehamilan disertai komplikasi.
7) Kehamilan dengan nutrisi kurang.
8) Diagnosis
diferensial:
amenorhea
skunder,
pseodosiesis,
tumor
ginekologis.
g. Penatalaksaan lebih lanjut.
1) Pengobatan penyakit yang menyertai hamil.
2) Pengobatan penyulit kehamilan.
3) Menjadwalkan pemberian vaksinasi.
4) Memberikan preparat penunjang kesehatan: vitamin (obimin AF,
prenavit, vicanata, baralat, biosanbe dan sebagainya), tambahan preparat
Fe. Menjadwalkan pemeriksaan ulang (Manuaba, 2010: 111-112).
20
Sedangkan menurut Pantiawati (2010:10) pelayanan/ standart minimal
termasuk14T :
a. Ukur tinggi badan/ berat badan
b. Ukur tekanan darah
c. Ukur tinggi fundus uteri
d. Pemberian imunisasi TT
e. Pemberian tablet zat besi (minimal 90 tablet) selama kehamilan
f. Test terhadap penyakit menular seksual/ VDRL
g. Temu wicara atau konseling
h. Tes/ pemeriksaan HB
i. Tes/ pemeriksaan urin protein
j. Tes reduksi urin
k. Perawatan payudara (tekan, pijat payudara)
l. Pemeliharaan tingkat kebugaran (senam hamil)
m. Terapi yodium kapsul(khusus daerah endemik gondok)
n. Terapi obat malaria.
Menurut Manuaba (2010: 114) konsep pemeriksaan obstetri dijelaskan
sebagai berikut:
a. Anamnesis
1) Anamnesis tentang identitas (nama diri sendiri, umur, suami, alamat,
pekerjaan). Untuk usia kehamilan ibu ada dua kriteria yaitu :
2) Anamnesis obstetri (kehamilan keberapa, apakah persalinan lahir spontan
aterm, hidup atau dengan tindakan, usia anak terkecil, untuk primigravida,
lama kawin, dan usia, tanggal haid terakhir).
21
3) Anamnesis tentang keluhan utama.
b. Pemeriksaan Fisik
1) Pemeriksaan fisik umum: kesan umum (composmentis, tampak sakit),
pemeriksaan tekanan darah, nadi, pernafasan dan suhu, berat badan,
pemeriksaan lain yang dipandang perlu.
2) Pemeriksaan fisik khusus : inspeksi (tinggi fundus uteri, keadaan dinding
abdomen, gerak janin yang tampak), palpasi (Leopold, Buddin, Knebel,
Ahfeld), perkusi (meteorisme, tanda cairan bebas), auskultasi (bising
usus, denyut jantung janin, gerak janin intra uterin, hal yang lain
terdengar), pemeriksaan dalam (pembukaan, perlunakan serviks, ketuban,
penurunan bagian terendah, penempatan kombinasi, tumor yang
menyertai bagian terendah, pelvimetri panggul).
3) Diagnosis/ Kesimpulan
4) Sikap
5) Diagnosis banding
6) Prognosis
2.3.7 Deteksi Dini Terhadap Komplikasi Ibu dan Janin
Menurut Romauli (2011: 200-210) deteksi dini terhadap komplikasi ibu dan
janin ada 2 yaitu:
1 Tanda-Tanda Bahaya dalam Masa Kehamilan Muda
Kehamilan merupakan hal yang fisiologis. Namun kehamilan yang normal
dapat berubah menjadi patologi. Salah satu asuhan yang dilakukan oleh bidan
untuk menapis adanya risiko ini yaitu melakukan pendeteksian dini adanya
22
komplikasi/ penyakit yang mungkin terjadi selama hamil muda. Adapun
komplikasi ibu dan janin yang mungkin terjadi pada masa kehamilan muda
meliputi perdarahan pervaginam, hipertensi gravidarum maupun nyeri perut
bagian bawah.
a. Perdarahan Pervaginam
Perdarahan pervaginam pada hamil muda dapat disebabkan oleh abortus,
kehamilan ektopik atau mola hidatidosa.
1) Abortus
Pengertian
(a) Abortus adalah berakhirnya suatu kehamilan (oleh akibat-akibat tertentu)
pada atau sebelum kehamilan tersebut berusia 22 minggu atau buah
kehamilan belum mampu hidup diluar kandungan.
(b)Abortus spontan adalah abortus terjadi secara alamiah tanpa intervensi
luar (buatan) untuk mengakhiri kehamilan tersebut. Terminology umum
untuk masalah adalah keguguran atau miscarriage.
(c) Abortus buatan adalah abortus yang terjadi akibat intervensi tertentu
yang bertujuan untuk mengakhiri proses kehamilan.
2) Kehamilan Mola
Disebut kehamilan anggur, yaitu adanya jonjot korion (chorionic
villi) yang tumbuh berganda berupa gelembung-gelembung kecil yang
mengandung banyak cairan sehingga menyerupai anggur atau mata ikan. Ini
merupakan bentuk neoplasma trofoblas yang jinak (benigna).
23
3) Kehamilan Ektopik
Dinamakan kehamilan ektopik jika kehamilan dengan hasil konsepsi
tidak berada di dalam endometrium uterus. Keadaan ini akan meningkat
menjadi kehamilan dengan hasil ektopik terganggu (KET) pada usia
kehamilan lebih dari 10 minggu. Sebagian besar KET terjadi pada
kehamilan yang terletak di tuba.
b. Nyeri Perut
Nyeri perut pada kehamilan 22 minggu atau kurang. Hal ini mungkin gejala
utama pada kehamilan ektopik atau abortus.
c. Hipertensi dalam kehamilan
Menurut Joseph (2010: 51-52) hipertensi dibagi menjadi lima yaitu:
1) Hipertensi Gestasional
Didapatkan tekanan darah ≥ 140/90 mmHg untuk pertama kalinya pada
kehamilan, tidak disertai dengan protenuria dan tekanan darah kembali normal
< 12 minggu pasca persalinan.
2) Preeklamsia
Kriteria minimum : tekanan darah ≥ 140/90 mmHg setelah umur kehamilan 20
minggu, disertai dengan proteinuria ≥ 300mg/24 jam atau dipstick ≥ + 1
3) Eklamsia
Preeklampsia yang disertai dengan kejang tonik-klonik disusul dengan koma.
4) Hipertensi kronik dengan superimposed preeklampsia
Timbulnya proteinuria ≥ 300mg/24 jam pada wanita hamil yang sudah
mengalam hipertensi sebelumnya. Proteinuria hanya timbul setelah kehamilan
20 minggu.
24
5) Hipertensi kronik
Ditemukan tekanan darah ≥ 140/90 mmHg sebelum kehamilan atau sebelum
kehamilan 20 minggu dan tidak menghilang setelah 12 minggu pasca
persalinan.
2. Tanda-tanda komplikasi ibu dan janin masa kehamilan lanjut
Menurut Romauli (2011: 210) Ketika bidan mengikuti langkah-langkah
proses managemen kebidanan, bidan harus waspada terhadap tanda-tanda bahaya
dalam kehamilan. Tanda-tanda bahaya ini, jika tidak dilaporkan atau terdeteksi,
dapat mengakibatkan kematian ibu. Pada setiap kunjungan antenatal bidan harus
mengajarkan kepada ibu bagaimana mengenali tanda-tanda bahaya ini, dan
menganjurkan untuk datang ke klinik dengan segera jika ia mengalami tandatanda bahaya tersebut.
Tanda-tanda bahaya yang perlu diperhatikan dan diantisipasi dalam
kehamilan lanjut, adalah :
1. Perdarahan pervaginam
2. Sakit kepala yang hebat
3. Penglihatan kabur
4. Bengkak diwajah dan tangan
5. Keluar cairan pervaginam
6. Gerak janin tidak terasa dan nyeri perut yang hebat
Selama pemeriksaan antenatal, ibu mungkin akan memberitahukan, jika ia
mengalami tanda-tanda bahaya tersebut atau dapat terdeteksi oleh bidan.
Penting bagi bidan untuk memeriksa tanda-tanda bahaya tersebut pada setiap
kunjungan. Jika bidan menemukan suatu tanda bahaya ini, maka tindakan
25
selanjutnya adalah melaksanakan semua kemungkinan untuk membuat suatu
assesment/ diagnosis dan membuat rencana penatalaksanaan yang sesuai.
2.3.8 Resiko Tinggi dalam Kehamilan
Menurut Manuaba (2010, 240-247) untuk menegakkan kehamilan risiko
tinggi pada ibu dan janin adalah dengan cara melakukan anamnesa yang intensif
(baik), melakukan pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang seperti
(pemeriksaan laboratorium, pemeriksaan roentgen, pemeriksaan ultrasonografi,
pemeriksaan lain yang dianggap perlu). Berdasarkan waktu, keadaan risiko tinggi
ditetapkan pada menjelang kehamilan, saat hamil muda, saat hamil pertengahan,
saat inpartu, dan setelah persalinan.
Melakukan pengawasan antenatal bertujuan untuk dapat menegakkan
secara dini dan menjawab pertanyaan :
1. Apakah kehamilan berjalan dengan baik.
2. Apakah terjadi kelainan bawaan pada janin.
3. Bagaimana fungsi plasenta untuk tumbuh kembang janin.
4. Apakah terjadi penyulit pada kehamilan.
5. Apakah terdapat penyakit ibu yang membahayakan janin.
6. Bila diperlukan terminasi kehamilan (apakah terminasi dilakukan untuk
menyelamatkan ibu, apakah janin dapat hidup di luar kandungan, bagaimana
teknik terminasi kehamilan sehingga tidak menambah penyulit ibu atau janin).
7. Bagaimana
kesanggupan
memberikan
pertolongan
persalinan
dengan
memperhitungkan tempat pertolongan itu dilakukan, persiapan alat yang
diperlukan untuk tindakan, kemampuan diri sendiri untuk melakukan tindakan.
26
8. Menetapkan sikap yang akan diambil menghadapi kehamilan dengan
kehamilan dengan risiko rendah dapat ditolong setempat, kehamilan dengan
risiko meragukan perlu pengawasan yang intensif, kehamilan dengan risiko
tinggi dilakukan rujukan.
Keuntungan pengawasan antenatal adalah diketahuinya secara dini
keadaan risiko tinggi ibu dan janin, sehingga dapat melakukan pengawasan yang
lebih intensif, memberikan pengobatan sehingga risikonya dapat dikendalikan,
melakukan rujukan untuk mendapatkan tindakan yang adekuat, segera dilakukan
terminasi kehamilan.
Definisi kehamilan risiko tinggi dalam kaitan ini adalah keadaan yang
dapat memengaruhi optimalisasi ibu maupun janin pada kehamilan yang dihadapi.
Berdasarkan definisi tersebut beberapa peneliti menetapkan kehamilan dengan
risiko tinggi sebagai berikut :
1. Puji Rochyati. Primipara muda berusia kurang dari 16 tahun, primipara tua
berusia lebih dari 35 tahun, primipara sekunder dengan usia anak terkecil di
atas 5 tahun, tinggi badang kurang dari 145 cm, riwayat kehamilan yang buruk
(pernah keguguran, pernah persalinan premature, lahir mati, riwayat persalinan
dengan tindakan [ekstraksi vakum, ekstraksi forsep, operasi sesar]), preeklamsia, gravida serotinus, kehamilan dengan perdarahan antepartum,
kehamilan dengan kelainan letak, kehamilan dengan penyakit ibu yang
memengaruhi kehamilan.
2. Gastalazo Ayala. Faktor antenatal, faktor intrapartum, faktor obstetric dan
neonatal, faktor umum serta pendidikan
27
3. Hebert
Hutabarat.
Membagi
faktor
kehamilan
dengan
risiko
tinggi
berdasarkan:
a. Komplikasi obstetric (usia kurang dari 19 tahun atau lebih dari 35 tahun),
paritas (primigravida tua primer atau sekunder, grande multipara), riwayat
persalinan (abortus lebih dari 2 kali, partus premature 2 kali atau lebih,
riwayat kematian janin dalam rahim, perdarahan pasca-melahirkan, riwayat
pre-eklamsia-eklamsia, riwayat kehamilan mola hidatidosa, riwayat
persalinan dengan tindakan operasi (ekstraksi vakum, ekstraksi forseps,
ekstraksi versi atau plasenta manual), terdapat disproporsi sefalopelvik,
perdarahan antepartum, kehamilan ganda atau hidramnion, hamil dengan
kelainan letak, dugaan dismaturitas, serviks inkompeten, hamil disertai
mioma uteri atau kista ovarium).
b. Komplikasi medis, kehamilan yang disertai dengan anemia, hipertensi,
penyakit jantung, hamil dengan diabetes mellitus, hamil dengan obesitas,
hamil dengan penyakit hati, hamil disertai penyakit paru, hamil disertai
penyakit lainnya.
4. J.S. Lesinski mengelompokkan faktor kehamilan dengan risiko tinggi
berdasarkan waktu kapan faktor tersebut dapat memengaruhi kehamilan.
a. Faktor risiko tinggi menjelang kehamilan :
1) Faktor genetika. Penyakit keturunan yang sering terjadi pada keluarga
tertentu, sehingga perlu dilakukan pemeriksaan sebelum kehamilan. Bila
terjadi kehamilan, perlu dilakukan pemeriksaan kelainan bawaan.
2) Faktor lingkungan. Diperhitungkan faktor pendidikan dan sosial
ekonomi. Kedua faktor ini menimbulkan gangguan pertumbuhan dan
28
perkembangan janin dalam rahim. Faktor lingkungan memengaruhi cara
pemilihan tempat dan penolong persalinan, sehingga dapat menimbulkan
risiko saat persalinan atau saat hamil.
b. Faktor risiko tnggi yang bekerja selama hamil. Perkembangan dan
pertumbuhan janin dalam rahim, hubungan aksis fetoplasenta dan sirkulasi
retroplasenta merupakan satu kesatuan. Bila terjadi gangguan atau
kegagalan salah satu akan menimbulkan risiko terhadap ibu maupun janin.
1) Faktor keadaan umum menjelang kehamilan.
2) Kebiasaan ibu (merokok, alkohol, kecanduan obat)
3) Faktor penyakit yang memengaruhi kehamilan (hipertensi, gestosistoksemia gravidarum).
c. Faktor risiko yang bekerja saat persalinan
1) Sebagai akibat mekanis dalam hubungan 3P (disproporsi sefalopelvik,
kelainan letak: sungsang atau lintang, malpresentasi, ketuban pecah dini,
distress janin, perdarahan antepartum, grandemultipara).
2) Faktor nonmekanis (pengaruh obat analgesic atau sedative, penyakit ibu
yang menyertai kehamilan).
d. Faktor yang bekerja langsung pada neonatus
1) Sindrom distress pernapasan (asfiksia neonatorum, aspirasi air ketuban
atau mekonium).
2) Faktor usia kehamilan yang mengganggu neonatus (prematuritas,
neonatus dengan termoregulator premature, bayi kecil cukup bulan (berat
badan
lahir
rendah,
gangguan
hipofibrinogenemia, gangguan kongnital).
mengisap
dan
menelan,
29
3) Penyakit ibu (hipertensi, diabetes mellitus, jantung, paru-paru, hepar).
4) Pertumbuhan intrauterine (perdarahan antepartum, infeksi intrauterine,
gangguan pertumbuhan jiwa atau neurologist, toksemia (gestosis),
kelainan congenital [hidrosefalus, anensefalus, kembar siam]).
5. Ida Bagus Gde Manuaba menyederhanakan faktor risiko yang perlu
diperhatikan sebagai berikut.
a. Berdasarkan anamnesis.
1) Usia ibu (<19 tahun, >35 tahun, perkawinan lebih dari 5 tahun)
2) Riwayat operasi (operasi plastik pada vagina-fistel atau tumor vagina,
operasi persalinan atau operasi pada rahim).
3) Riwayat kehamilan (keguguran berulang, kematian intrauterine, sering
mengalami perdarahan saat hamil, terjadi infeksi saat hamil, anak terkecil
berusia lebih dari 5 tahun tanpa KB, riwayat mola hidatidosa atau korio
karsinoma).
4) Riwayat persalinan (persalinan premature, persalinan dengan berat bayi
rendah, persalinan lahir mati, persalinan dengan induksi, persalinan
dengan plasenta manual, persalinan dengan perdarahan postpartum,
persalinan dengan tindakan [ekstraksi forseps, ekstraksi vakum, letak
sungsang, ekstraksi versi, operasi sesar]).
b. Hasil pemeriksaan fisik
1) Hasil pemeriksaan fisik umum (tinggi badan kurang dari 145 cm,
deformitas pada tulang panggul, kehamilan disertai : anemia, penyakit
jantung, diabetes mellitus, paru-paru, hati atau ginjal).
30
2) Hasil pemeriksaan kehamilan (kehamilan trimester satu: hiperemesis
gravidarum berat, perdarahan, infeksi intrauterine, nyeri abdomen,
serviks inkompeten, kista ovarium atau mioma uteri, kehamilan
trimester
kedua
kehamilan
dan
kembar,
ketiga:
preeklamsia-eklamsia,
hidramnion,
dismaturitas
atau
perdarahan,
gangguan
pertumbuhan, kehamilan dengan kelainan letak: sungsang, lintang,
kepala belum masuk PAP minggu ke-36 pada primi gravida, hamil
dengan dugaan disproporsi sefalopelvik kehamilan lewat waktu (di atas
42 minggu).
c. Saat inpartu. Pada persalinan dengan risiko tinggi memerlukan perhatian
serius, karena pertolongan akan menentukan tinggi rendahnya kematian ibu
dan neonatus (perinatal) :
1) Keadaan risiko tinggi dari sudut ibu (ketuban pecah dini, infeksi
intrauterine, persalinan lama melampaui batas waktu perhitungan
partograf WHO, persalinan terlantar, rupture uteri iminens, rupture
uteri, persalinan dengan kelainan letak janin: [sungsang, kelainan posisi
kepala, letak lintang], distosia karena tumor jalan lahir, distosia bahu
bayi, bayi yang besar, perdarahan antepartum: [plasenta previa, solusio
plasenta, rupture sinus marginalis, rupture vasa previa).
2) Keadaan risiko tinggi postpartum (persalinan dengan retensio plasenta,
atonia uteri postpartum, persalinan dengan robekan perineum yang luas,
robekan serviks, vagina dan rupture uteri) (2010 :240-247).
6. Manuaba (2007: 664) membahas tentang resiko berat badan dan pertambahan
berat badan ibu hamil yaitu:
31
Berat badan semula/ sebelum hamil dan pertambahan berat badan ibu
hamil perlu mendapatkan perhatian karena terdapat hubungan yang jelas :
1)Berat, tumbuh kembang janin dalam uterus
2)Makin tinggi bertambahnya berat badan ibu hamil, ada kemungkinan janin
akan mengalami makrosomia.
3)Berat badan ibu yang rendah akan menyebabkan tumbuh-kembang janin
mengalami hambatan sehingga terjadi :
a) Intrauterine growth retardation
b) Persalinan prematuritas
c) Berat badan lahir rendah untuk masa gestasinya.
4)Berat badan rendah adalah kurang dari 45 kg untuk hamil.
5)Berat badan tinggi atau gemuk adalah berat badan 85 kg dengan
kemungkinan penyulit :
a) Hipertensi-preeklampsia-eklamsia makin tinggi.
b) Dapat terjadi diabetes mellitus ibu hamil
c) Janin makrosomia dengan berbagai kemungkinan komplikasinya.
d) Sulit menentukan keadaan intrauteri :
(1) Solusio plasenta
(2) Letak janinnya
(3) Perkiraan berat badan janin
e) Kemungkinan karsinoma kolon makin tinggi.
f) Kemungkinan penyakit liver dan gallbladder makin tinggi.
g) Osteortritis makin tinggi.
32
Bertambahnya berat badan saat hamil perlu mendapat perhatian,
dengan pertumbuhan ideal antara 9-16 kg, rata-rata 12 ½ kg.
7. Usia Baik dan kurang baik untuk kehamilan menurut Gunawan (2010: 81-82)
a) Usia Kurang Baik untuk Kehamilan
Pada dasarnya wanita yang sudah akhil baliq bisa hamil, tetapi tidak berarti
baik untuk hamil. Usia kematangan fisik, mental dan alat reproduksi juga
sangat mempengaruhi kehamilan. Secara fisik dan mental, usia yang baik
untuk hamil sekitar antara 20-35 tahun. Pada usia tersebut alat reproduksi
wanita telah berkembang dan berfungsi secara maksimal, begitu juga faktor
kejiwaannya, sehingga akan mengurangi berbagai resiko ketika hamil,
seperti keguguran, perdarahan, bahkan kematian. Begitu juga pada saat
menjalankan proses persalinan, resikonya juga akan lebih kecil.
b) Usia Kurang Baik untuk Kehamilan
Umumnya wanita dibawah 20 tahun atau diatas 35 tahun kurang
baik untuk hamil. Kehamilan pada usia ini memiliki resiko tinggi, seperti
terjadinya keguguran atau kegagalan persalinan, bahkan mungkin bisa
menyebabkan kematian.
Wanita usia dibawah 20 tahun secara fisik dan mental belum siap
untuk hamil. Emosi dan kejiwaannya masih labil, demikian juga kondisi
fisik mereka yang masih lemah untuk kehamilan, walaupun organ
reproduksinya telah berkembang dengan baik.
Pada umumnya, seorang wanita secara alamiah mengalami
penurunan tingkat kesuburan pada usia 35 tahun, walaupun berbagai upaya
perawatan kesuburan bisa dilakukan.
33
Namun perawatan tersebut tentu saja membutuhkan biaya yang
banyak, bahkan seringkali menimbulkan masalah tersendiri. Wanita berusia
di atas 35 tahun mempunyai kecenderungan mempunyai banyi kembar. Hal
ini terjadi karena ibu di atas 35 tahun biasanya mendapatkan terapi
penyubur yang memungkinkan beberapa sel telur matang bersama-sama
sehingga terjadi kehamilan kembar. Dengan bertambahnya usia seorang
wanita, dapat menimbulkan resiko saat melahirkan. Hal ini terbukti dengan
adanya kasus menurunnya kemampuan melahirkan dengan meningkatnya
usia.
Berikut ini adalah gambaran resiko melahirkan sesuai dengan
tingkatan usia :
(1) Wanita usia 25 tahun, memiliki resiko melahirkan dengan perbandingan
1 : 1.250
(2) Wanita menjelang usia 30 tahun, perbandingan resiko melahirkannya
menjadi 1 : 952.
(3) Menjelang usia 35, perbandingan resiko melahirkan menjadi 1 : 378.
(4) Menjelang usia 40, perbandingan resiko melahirkan yaitu 1 : 106.
(5) Menjelang usia 45, perbandingan resiko melahirkan yaitu 1 : 30.
Wanita yang usianya lebih tua memiliki tingkat resiko komplikasi
melahirkan yang lebih tinggi dibandingkan dengan yang lebih muda. Bagi
wanita yang berusia di atas 35 tahun, selain fisiknya mulai melemah, juga
kemungkinan munculnya berbagai resiko gangguan kesehatan, seperti darah
tinggi, diabetes, dan berbagai penyakit lain. Sedangkan menurut Menurut
Romauli (2011: 117) umur lebih dari 35 tahun lebih rentang terhadap
34
tekanan darah tinggi, diabetes di dalam rahim serta rentan terhadap
gangguan persalinan dan resiko memiliki bayi dengan kelainan kromosom
(misalnya sindroma down) semakin meningkat.
2.3.9 Perubahan Psikologi Pada Kehamilan
Menurut Varney (2004: 501-504) perubahan psikologi dalam kehamilan
berdasarkan trimester dalam kehamilan yaitu :
1. Pada trimester 1 yaitu :
a. Periode penyesuaian.
b. Masa transisi dimana hadirnya anak dalam kandungan merupakan hal yang
baru.
c. Emosi tidak labil pada ibu hamil trimester pertama sangat sensitif cenderung
bereaksi berlebihan.
d. Sifat ambivalensi, tanggung jawab baru tentang masa depan anak.
e. Kecemasan (kondisi wanita cenderung menurut).
f. Berfantasi konsep abstrak seperti kematian, kelahiran dsb.
g. Libido menurun.
2. Pada trimester 2 yaitu :
a. Periode kesehatan baik merasa nyaman dengan kehamilanya.
b. Quickening, mengakibatkan ibu merasa punya ikatan yang lebih erat dengan
janin, berfokus dengan kehamilan.
c. Lebih erotis dalam hubungan seksual.
3. Pada trimester 3 yaitu :
a. Disebut periode penantian.
35
b. Fokus kepada bayi yang segera dilahirkan.
c. Ketakutan atau cemas tentang bayinya.
d. Mimpi-mimpi tentang kondisi bayi.
e. Proses duka, karena terpisah dengan bayinya.
f. Depresi ringan dan menutup diri.
g. Merasakan ketidak nyamanan seksual karena perut semakin besar.
h. Wanita akan merasa jelek, berantakan dan tidak nyaman.
2.3.10 Ketepatan Kunjungan antenatal care
Menurut Manuaba (2010: 114) ketepatan jadwal pemeriksaan yaitu :
1. Trimester I dan II
: Setiap bulan sekali.
2. Trimester III
: Setiap dua minggu sekali sampai ada tanda
persalinan.
Menurut Manuaba (2010: 111) pemeriksaan ulang:
1. Setiap bulan sampai usia kehamilan 6 bulan (24 minggu) sampai 7 bulan
(28minggu).
2. Setiap 2 minggu sampai usia kehamilan 8 bulan (32 minggu).
3. Setiap 1 minggu sejak usia 8 (32 minggu) bulan sampai terjadi persalinan.
2.3.11 Faktor-faktor yang mempengaruhi kunjungan ANC (antenatal care)
Menurut Nursalam (2011: 35) faktor-faktor yang mempengaruhi ANC
antenalal care meliputi: pengetahuan, sikap, dukungan suami, dan faktor
demografi (paritas, biaya, jarak rumah dan budaya) adapun penjelasanya sebagai
berikut :
36
1. Pengetahuan (knowledge) adalah hasil tahu dari manusia, yang sekedar
menjawab pertanyaan “what”, misalnya apa air, apa manusia, apa alam dan
sebagainya. Dalam buku teori dan pengukuran pengetahuan, sikap dan perilaku
manusia dijelaskan bahwa tingkat pengetahuan menurut Notoatmodjo (2003)
dalam Wawan dan Dewi (2010: 12-14), tingkat pengetahuan dibagi menjadi 6
tingkatan yaitu:
a. Tahu (know) diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari
sebelumnya.
b. Memahami (compheresion) artinya suatu kemampuan untuk menjelaskan
secara
benar
tentang
obyek
yang
diketahui
dan
dimana
dapat
menginterprestasikan secara benar.
c. Aplikasi (application) sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang
telah dipelajari pada situasi apapun kondisi riil (sebenarnya).
d. Analisis (analysis) adalah suatu kemampuan untuk menyatakan materi atau
suatu obyek kedalam komponen-komponen tetapi masih didalam struktur
organisasi tersebut dan masih ada kaitannya satu sama lain.
e. Sintesis (syntesis) yang dimaksud menunjukan pada suatu kemampuan
untuk melaksanakan atau menghubungkan bagian-bagian didalam suatu
keseluruhan yang baru.
Adapun proses perilaku meliputi: awarenes (kesadaran), Interest (merasa
tertarik), evaluation (menimbang-nimbang), trial (mencoba perilaku baru), dan
adaptation (adaptasi dan sikap terhadap stimulus) (Wawan dan Dewi, 2011: 16).
Menurut
Wawan
dan
Dewi
(2011:16-18)
mempengaruhi pengetahuan dibagi menjadi dua yaitu:
faktor-faktor
yang
37
a. Faktor internal meliputi pendidikan, pekerjaan, dan umur.
1) Pendidikan
Pendidikan berarti bimbingan yang diberikan seseorang terhadap
perkembangan orang lain menuju kearah cita-cita tertentu yang menentukan
manusia untuk berbuat dan mengisi kehidupan untuk mencapai keselamatan
dan kebahagiaan. Pendidikan diperlukan untuk mendapat informasi
misalnya hal-hal yang menunjang kesehatan sehingga dapat meningkatkan
kualitas hidup. Menurut YB Mantra yang dikutip Notoadmodjo (2003),
pendidikan dapat mempengaruhi seseorang termasuk juga perilaku
seseorang akan pola hidup terutama dalam memotivasi untuk sikap berperan
serta dalam pembangunan (Nursalam, 2003) pada umumnya makin tinggi
pendidikan seseorang makin mudah menerima informasi.
2) Pekerjaan
Menurut Thomas dalam Nursalam (2003) dalam Wawan dan Dewi
(2011:17) pekerjaan adalah keburukan yang harus dilakukan terutama untuk
menunjang kehidupannya dan kehidupan banyak merupakan cara mencari
nafkah yang membosankan, berulang dan banyak tantangan. Sedangkan
bekerja umumnya merupakan kegiatan yang menyita waktu keluarga.
Pekerjaan bukanlah sumber kesenangan, tetapi lebih banyak merupakan
kegiatan yang menyita waktu. Bekerja bagi ibu-ibu akan mempunyai
pengaruh terhadap kehidupan keluarga.
Banyak macam pekerjaan salah satunya wirausaha. Menurut
Suharyadi (2007: 8) wirausaha adalah permainan, dimana harus tahu betul
aturan main, lalu menjalankan usaha secara cerdik, dan akhirnya menikmati
38
keuntungan. Oleh karena itu keuntungan menjadi wirausahawan adalah
mempunyai kemampuan untuk mengatur kondisi usaha sendiri.
3) Umur
Menurut Elisabeth BH dalam Nursalam (2003) dalam Wawan dan
Dewi (2011:17), usia adalah umur individu yang terhitung mulai saat
dilahirkan sampai berulang tahun. Sedangkan menurut Huclok (1998)
semakin cukup umur, tingkat kematangan dan kekuatan seseorang akan
lebih matang dalam berpikir dan bekerja. Dari segi kepercayaan masyarakat
seseorang yang lebih dewasa dipercaya dari orang yang belum tinggi
kedewasaannya. Hal ini akan sebagai dari pengalaman dan kematangan
jiwa.
b. Menurut Wawan dan Dewi (2011:18) Faktor eksternal faktor lingkungan
dan sosial budaya.
1) Faktor Lingkungan
Menurut Ann. Mariner yang dikutip dari Nursalam dalam (3 lingkungan
merupakan seluruh kondisi yang ada disekitar manusia dan pengaruhnya
yang dapat mempengaruhi perkembangan dan perilaku orang atau
kelompok.
2) Sosial Budaya
System sosial budaya yang ada pada masyarakat dapat mempengaruhi
dari sikap dalam menerima informasi.
2. Sikap.
Menurut Notoatmojo (2003) dalam Wawan dan Dewi (2011: 19-34). Sikap
(attitude) merupakan konsep paling penting dalam psikologi sosial yang
39
membahas unsur sikap baik sebagai individu maupun kelompok Adapun tingkatan
sikap menurut yaitu :
a. Menerima (receiving).
b. Merespon (responding).
c. Menghargai (valuing).
d. Bertangung jawab (responsible)
3. Dukungan suami.
Janin dapat mengalami keterhambatan perkembangan atau gangguan emosi
saat lahir jika stres ibu tidak tertangani, oleh karena itu dukungan keluarga
khususnya suami
mempunyai andil yang besar dalam menemukan status
kesehatan ibu (Maulana, 2009: 173).
4. Faktor demografi meliputi paritas, biaya, jarak rumah dan budaya.
2.3 Hubungan
antara
Dukungan
Suami
dengan
Ketepatan
Jadwal
Kunjungan Antenatal Care pada Ibu Hamil Trimester III.
Pada buku Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu
Keperawatan dijelaskan bahwa pengetahuan, sikap, dukungan suami, serta faktor
demografi mempengaruhi ketepatan jadwal kunjungan antenatal care (Nursalam,
2011: 35) dari beberapa faktor tersebut peneliti meneliti dukungan suami terhadap
ketepatan antenatal care.
Selain itu dukungan keluarga memiliki andil besar dalam menentukan
status kesehatan ibu hamil (Maulana, 2009: 173). Komunikasi atau hubungan
yang baik akan membantu untuk meghadapi kesulitan dan kesedihan karena
adanya dukungan dari pasangan, keluarga, dan teman (Maulana, 2009: 174).
40
2.4 Kerangka Konsep
Kerangka konsep adalah merupakan obstraksi yang terbentuk oleh
generalisasi dari hal-hal khusus. Oleh karena konsep merupakan abstraksi, maka
konsep tidak dapat langsung diamati dan diukur (Notoatmodjo, 2010: 100).
Kerangka konsep penelitian ini disajikan pada Gambar 2.1 :
Faktor-faktor yang mempengaruhi
antenatal care :
1. Pengetahuan
2. Sikap
3. Dukungan Suami
4. Paritas
Ketepatan Kunjungan
antenatal care
5. Biaya
6. Jarak rumah
7. Budaya
Keterangan :
: diteliti
: tidak diteliti
Gambar 2.1 Kerangka Konsep Penelitian
2.5 Hipotesis
Hipotesis adalah suatu jawaban atas pertanyaan penelitian yang telah
dirumuskan dalam perencanaan penelitian (Notoatmodjo, 2010: 105).
Hipotesis dalam penelitian ini adalah ada hubungan antara dukungan
suami dengan ketepatan jadwal kunjungan antenatal care.
BAB 3
METODE PENELITIAN
Metode penelitian adalah suatu cara untuk memperoleh kebenaran ilmu
pengetahuan atau pemecahan masalah, yang pada dasarnya menggunakan metode
ilmiah ( Notoatmodjo, 2005 : 19).
3.1 Jenis Penelitian
Penelitian analitik survei adalah penelitian yang mencoba menggali
bagaimana dan mengapa fenomena kesehatan itu terjadi. Kemudian melakukan
analisis dinamika korelasi antara fenomena atau antara faktor risiko dengan faktor
efek. Yang dimaksud faktor efek adalah suatu akibat dari adanya faktor resiko,
sedangkan faktor risiko adalah suatu fenomena yang mengakibatkan terjadinya
efek (Notoatmodjo, 2010 : 37). Pada penelitian ini, dilakukan penelitian survei
analitik untuk mencari hubungan dukungan suami terhadap ketepatan antenatal
care.
3.2 Rancangan Penelitian (desain penelitian)
Pendekatan penelitian ini adalah rancangan cross sectional. Menurut
Notoatmodjo (2010: 38) cross sectional ialah suatu penelitian untuk mempelajari
dinamika korelasi antara faktor-faktor resiko dengan efek, dengan cara
pendekatan observasi atau pengumpulan data sekaligus pada suatu saat (point time
approach).
41
42
3.3 Kerangka Kerja Penelitian
Kerangka kerja adalah pertahapan dalam suatu penelitian. Pada kerangka
kerja disajikan alur penelitian, terutama variabel yang akan digunakan
penelitian. (Nursalam, 2003: 212). Kerangka kerja penelitian ini adalah sebagai
Populasi :
berikut :
Ibu hamil TM III yang memeriksakan diri di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST.,
M.Kes dengan besar populasi 45 orang.
Teknik Sampling :
Simple Random Sampling : dengan acak sederhana yaitu dengan undian.
Sampel :
Sebagian ibu hamil TM III yang memeriksakan kehamilanya di BPM
Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes sampel yaitu 41 orang.
Pengumpulan data :
Dengan Kuisioner dukungan suami dan studi dokumen yaitu buku periksa
ANC di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes.
Pengelolahan data:
Secara manual : editing, coding, tabulating.
Analisis data :
Univariat yaitu frekuensi dukungan suami dan frekuensi ketepatan jadwal
antenatal care, Bivariat yaitu satu tabel hubungan dukungan suami dengan
ketepatan jadwal kunjungan antenatal care, serta Uji chi square.
Penyajian Hasil.
Kesimpulan dan saran.
Publikasi Hasil
Gambar 3.1 Kerangka Kerja Penelitian
43
3.4 Populasi dan Sampel
3.4.1. Populasi
Populasi merupakan keseluruhan sumber data yang diperlukan dalam
suatu penelitian (Saryono, 2011: 61). Populasi penelitian adalah seluruh ibu
hamil TM III di bulan November 2014 yang memeriksakan diri di BPM
Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes. Besar populasi yaitu 45 orang.
3.4.2. Sampel
Obyek yang diteliti dan dianggap mewakili seluruh populasi disebut
sampel penelitian (Notoatmodjo, 2010: 115). Besar sampel penelitian ini
dihitung menggunakan rumus dari Zainudin M.(1998) dalam Wasis (2008)
sebagai berikut:
=2
2
= 40,44
= 41 orang.
Jadi besar sampel 41 orang.
3.4.3. Teknik sampling
Pada garis besarnya ada dua jenis sampel yaitu sampel-sampel
probabilitas (probability samples) atau sering disebut random sampel (sampel
acak), dan sampel non probabilitas (non probability samples) (Notoatmodjo,
2010: 120). Penelitian ini menggunakan Simple Random Sampling dengan cara
mengundi. Semua responden ibu trimester III pada bulan November 2014
diberikan kesempatan yang sama untuk mengisi kuisioner 45 orang, kemudian
membuat undian dari kertas sesuai dengan sampel yang diinginkan setelah
penghitungan dengan rumus penentuan sampel yaitu 41 orang, dan diundi seperti
arisan.
44
3.5 Variabel Penelitian
Variabel adalah gejala yang bervariasi misalnya jenis kelamin, berat
badan, sehingga variabel adalah obyek penelitian yang bervariasi (Arikunto,
2010: 159).
3.5.1
Variabel bebas (indepeden) adalah yang mempengaruhi atau dianggap
menentukan variabel terikat. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah
dukungan suami.
3.5.2
Variabel terikat (dependen) adalah variabel yang dipengaruhi. Variabel
terikat dalam penelitian ini yaitu ketepatan kunjungan antenatal care pada ibu
trimester III.
3.6 Definisi Operasional
Tabel 3.1 Definisi operasional
Variabel
Dukungan
suami
Ketepatan
jadwal
ANC ibu
TM III di
BPM
Suprijati,
Amd.Keb.
, SST.,
M.Kes.
Definisi
Operasional
Skor total dari hasil
pengisian kuisioner
dukungan suami,
dari Nursalam
(2011:162).
Hasil studi
dokumen pada
buku kunjungan
Antenatal care
tentang ketepatan
kunjungan
pemeriksaan
kehamilan pada ibu
hamil trimester III
di BPM Suprijati,
Amd.Keb., SST.,
M.Kes
Kriteria
Skala
Tidak Mendukung :
jika skor total 0-18.
Mendukung :
jika skor total 19-36.
Nominal
Ketepatan meliputi :
a. Ketepatan jadwal (waktu)
Tidak tepat:
jika tidak melakukan kunjungan
ANC dalam 2 minggu.
Tepat:
jika melakukan kunjungan ANC
dalam 2 minggu ≥ 1 kali.
b. Frekuensi :
Tidak tepat:
jika tidak melakukan dengan
frekuensi ANC setiap bulan sekali
pada usia kehamilan 7bulan
(28minggu), setiap 2 minggu
sekali sampai usia kehamilan
Nominal
45
8bulan (32 minggu), dan setiap 1
minggu sekali sejak usia
8bulan(32minggu) sampai ada
tanda persalinan.
Tepat:
Jika melakukan pemeriksaan ANC
setiap bulan sekali pada usia
kehamilan 7bulan (28minggu),
setiap 2 minggu sekali sampai usia
kehamilan 8bulan (32 minggu), dan
setiap 1 minggu sekali sejak usia
8bulan(32minggu) sampai ada tanda
persalinan.
3.7 Lokasi penelitaian
Penelitian telah dilakukan di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes.
3.8 Instrumen
Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuisioner dan
dokumen.
3.8.1 Kuisioner untuk mengetahui dukungan suami
Pada
penelitian
ini
peneliti
menggunakan
pertanyaan
tertutup
(Closedended question) dengan Multiple choise (selalu, sering, kadang-kadang,
tidak pernah). Pada penelitian ini peneliti menggunakan kuisioner Nurasalam
yang berjudul “Respons Penilaian Pasien Terhadap Dukungan Keluarga
(Sosial)” dengan 12 pertanyaan, yang telah dimodifikasi oleh peneliti.
1. Skala
Kuisioner dukungan suami menggunakan skala Likert, yaitu
responden diminta pendapatnya mengenai, setuju atau tidak setuju terdapat
suatu hal (Nursalam, 2011: 111). Pada kuisioner ini memiliki pilihan : selalu
(3), sering (2), kadang-kadang (1), tidak pernah (0).
46
2. Uji Validitas dan Realibilitas
Saryono (2011: 92) menjelaskan Uji Validitas dan Realibilitas sebagai
berikut:
a. Uji Validitas
Uji validitas merupakan suatu indeks yang menunjukan alat ukur
itu benar-benar mengukur apa yang diukur.
b. Uji Reliabilitas
Uji reliabilitas merupakan indeks yang menunjukan sejauh mana
suatu alat ukur dapat dipercaya atau dapat diandalkan. Pengujian
reliabilitas harus didahului uji validitas.
Instrumen ini adalah hasil modifikasi dari kuisioner “Respons
Penilaian Pasien Terhadap Dukungan Keluarga (sosial) Nursalam” (2011:
162) tanpa dilakukannya uji validitas dan realibilitas.
3.8.2
Dokumen untuk mengetahui ketepatan antenatal care
Penelitian ini menggunakan buku periksa kunjungan antenatal care
tentang ketepatan kunjungan pemeriksaan kehamilan pada ibu hamil trimester III
di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes. Dokumen ketepatan jadwal
antenatal care menggunakan skala nominal.
3.9 Teknik dan Cara Pengumpulan Data
3.9.1 Data primer
Data primer dikumpulkan menggunakan kuesioner yang digunakan untuk
mengetahui dukungan suami yang diberikan pada ibu hamil berupa kuesioner
yang dibuat oleh Nursalam (2005) yang berisi multiple choise yaitu berupa
47
jawaban selalu, sering, kadang-kadang dan tidak pernah. Kuesioner diisi pada
saat ibu melakukan kunjungan ulang ANC serta pengisian didampingi oleh
peneliti, sebelum memberikan lembar kuisioner, responden diberikan lembar
persetujuan menjadi responden, kuesioner dalam penelitian ini terdiri dari dua
bagian, yaitu bagian pertama berisi tentang identitas responden yang meliputi :
No. Responden, tanggal pengisian, nama suami, umur suami, pendidikan suami,
pekerjaan suami, serta alamat. Bagian kedua terdiri dari petunjuk pengisian
kuisioner, kuisioner berisi 12 pertanyaan macam-macam dukungan suami yang
diberikan pada ibu hamil TM III yang memeriksakan diri ke BPM Suprijati,
Amd.Keb., SST., M.Kes.
3.9.2
Data sekunder.
Data sekunder dari penelitian ini adalah ketepatan kunjungan antenatal
care ibu hamil yang di ambil melalui studi dokumen terhadap buku periksa BPM
Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes. Instrumen yang digunakan dalam penelitian
ini adalah catatan medis atau dokumen periksa ANC.
3.10 Teknik Pengolahan Data
Pengolahan data yang diperoleh dari kuisioner yang terstruktur atau
tertutup, teknik pengelolahan data lebih mudah dibanding pengelolahan
kuisioner
terbuka.
Langkah-langkah
pengelolahan
data
dari
kuisioner
tersetruktur, dapat dilakukan secara manual, maupun menggunakan bantuan
komputer (komputerisasi) (Notoatmodjo, 2010: 174).
Pengolahan data pada penelitian ini dibagi menjadi tiga tahap yaitu :
1. Editing (Penyuntingan Data)
48
Secara umum editing adalah merupakan kegiatan untuk pengecekan
dan perbaikan isian formulir atau kuisioner tersebut (Notoatmodjo, 2010:
176).
Adapun editing pada penelitian ini sebagai berikut:
a. Kuisioner.
Kuisioner yang diperoleh perlu di sunting (edit) terlebih dahulu,
langkah persiapan apakah terdapat kekeliruan atau tidak dalam
pengisiannya, maka perlu adanya pemeriksaan ulang kuisioner, meliputi :
1) Cek nama dan alamat.
2) Cek kelengkapan data.
3) Cek jawaban.
b. Editing dokumen.
Data yang terdapat pada buku periksa kehamilan perlu di teliti
kembali kelengakapan nama pasien, nama suami, usia, umur kehamilan,
banyaknya kunjungan, alamat.
2. Lembaran Kode (coding sheet) atau kartu kode (coding sheet).
Lembar atau kartu kartu kode adalah instrumen berupa kolom-kolom
untuk merekam data secara manual. Lembar atau kode berisi nomor
responden, dan nomor-nomor pertanyaan (Notoatmodjo, 2010: 174).
Kode dalam penelitian ini dilakukan dengan urutan proses sebagai berikut :
a. Penilaian kuisioner.
1) Penilaian per item kuisioner :
Tabel 3.2 Penilaian Kuisioner
No
1
2
3
4
Penilaian kuisioner
Selalu
Sering
Kadang-kadang
Tidak pernah
Skor
3
2
1
0
49
2) Kesimpulan penilaian kuisioner, sehingga menjadi koding sebagai
berikut :
Tabel 3.3 Koding Kuisioner
No
1
2
Kriteria
Tidak mendukung
Mendukung
Total Skor
0-18
19-36
Kode
1
2
b. Penilaian data dokumentasi ketepatan kunjungan ulang antenaal care pada
TM III menurut Manuaba :
1) Ibu tidak melakukan kunjungan dalam 2 minggu maka dinyatakan
“tidak tepat”.
2) Ibu melakukan kunjungan ulang minimal 1 kali dalam dua minggu atau
lebih maka dinyatakan kunjunganya “tepat”.
Serta memenuhi syarat frekuensi :
c. Frekuensi :
1) Tidak tepat:
Jika tidak melakukan dengan frekuensi ANC setiap bulan sekali pada
usia kehamilan 7 bulan (28 minggu), setiap 2 minggu sekali sampai
usia kehamilan 8 bulan (32 minggu), dan setiap 1 minggu sekali sejak
usia 8 bulan (32 minggu) sampai ada tanda persalinan.
2) Tepat:
Jika melakukan pemeriksaan ANC setiap bulan sekali pada usia
kehamilan 7 bulan (28 minggu), setiap 2 minggu sekali sampai usia
kehamilan 8 bulan (32 minggu), dan setiap 1 minggu sekali sejak usia 8
bulan (32 minggu) sampai ada tanda persalinan.
50
Sehingga pada penilaian ketepatan kunjungan antenatal care menurut
Manuaba menjadi koding sebagai berikut :
3.4 Tabel Koding Ketepatan Antenatal Care
No
1
2
Uraian
Kriteria
Tidak melakukan kunjungan “tidak tepat”
antenatal care dalam 2 minggu.
Kunjungan antenatal care
“tepat”
dalam 2 minggu 1 kali atau
lebih pada trimester III pada
bulan Juni 2012
Kode
1
2
3. Tabulating.
Yakni membuat tabel-tabel data, sesuai dengan tujuan penelitian atau yang
diinginkan peneliti (Notoatmodjo, 2010: 176). Dalam tabulasi peneliti
menggunakan tabel untuk menilai semua responden yaitu 41 responden.
3.5 Tabel Tabulasi Kuisioner dan Studi Dokumen
No. Responden
Kode Dukungan Suami
1
2
3
dst
2
1
1
Kode Ketepatan Antenatal
Care
1
2
2
3.11 Analisis Data
Analisis data merupakan bagian yang sangat penting untuk mencapai
tujuan dengan tujuan pokok penelitian adalah untuk menjawab pertanyaanpertanyaan dalam mengungkap fenomena (Nursalam, 2010: 119).
51
Analisis data dalam penelitian ini meliputi analisis univariat dan bivariat :
1. Analisis Univariat
Data diperoleh dari hasil pengumpulan yang disajikan dalam bentuk tabel
distribusi frekuensi, ukuran tedensi sentral atau grafik (Saryono, 2011 : 99).
Nilai yang terkumpul di presentasikan dengan rumus :
Keterangan :
: Frekuensi jawaban.
P
: Persentase.
N
: Total populasi.
2. Analisis Bivariat.
Menurut Saryono (2011: 100) Analisis bivariat merupakan analisis untuk
mengetahui interaksi dua variable, baik berupa komparatif, asosiatif, maupun
korelatif, terdapat uji parametrik terdapat beberapa syarat yaitu :
a. Skala pengukuran variable, harus berupa variabel numerik.
b. Distribusi/ sebaran data harus normal
c. Varians data :
1) Kesamaan varian tidak menjadi syarat uji pasangan berkelompok.
2) Varians boleh sama boleh tidak dalam 2 uji kelompok tidak
berpasangan.
3) Varians harus sama pada uji lebih dari 2 kelompok pasangan
Ho ditolak jika, nilai X2 Hitung > X2 tabel dan dk=1 dengan
=0,05
artinya ada hubungan antara dukungan antenatal care dan ketepatan
jadwal kunjungan ANC.
52
Pada penelitian ini uji yang digunakan untuk menganalisis hubungan
antara dukungan suami dengan ketepatan jadwal kunjungan antenatal care
adalah
Derajat kebebasan:
dk = (K-1).(B-1)
dk = derajat kebebasan
K = kolom
B
= baris (Budiarto, 2002: 241)
uji chi square sebagai berikut:
X2= n(ad-bc)2
(a+c) (b+d) (a+b) (c+d)
3.11Etika Penelitian.
Pelaku penelitian atau peneliti dalam menjalankan tugas meneliti atau
melakukan penelitian hendaknya memegang teguh sikap ilmiah (scientific
attitude) serta berpegangan teguh padaetika penelitian, meskipun mugkin
penelitian yang dilakukan tidak akan merugikan atau membahayakan bagi
subyek penelitian. Secara garis besar dalam melaksanakan sebuah penelitian ada
empat prinsip yang harus dipegang teguh (Milton, 1999 dalam Bodan Palestin),
yakni:
a. Menghormati harkat martabat manusia (respect for human dignity).
Peneliti perlu mempertimbangkan hak-hak subyek penelitian untuk
mendapatkan informasi tentang tujuan penelitian melakukan penelitian
tersebut.
53
b. Menghormati privasi dan kerahasiaan subyek penelitian (respect for privacy
and confidentiality).
Setiap orang mempunyai hak-hak dasar individu termasuk privasi dan
kebebasan individu dalam memberikan informasi.
c. Keadilan dan inklusivitas/ keterbukaan (respect for justice an inclusive).
Prinsip keterbukaan dan adil perlu dijaga oleh peneliti dengan kejujuran,
keterbukaan, dan kehati-hatian.
d. Memperhitungkan manfaat dan kerugian yang ditimbulkan (balancing harms
and benefits).
Sebuah penelitian hendaknya memperoleh manfaat semaksimal mungkin bagi
masyarakat pada umumnya (Notoatmodjo, 2010: 203-204).
Untuk itu dalam penelitian ini peneliti mengajukan izin kepada pemilik BPM
Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes, untuk lancarnya penelitian serta
memberikan nama inisial demi menghormati privasi atau kerahasiaan subyek.
3.12 Keterbatasan
Penulis tidak melakukan uji validisitas dan realibilitas hanya
memodifikasi kuisioner Nursalam (2011: 162). Selain itu pengumpulan data
dengan menggunakan kuisioner memungkinkan responden memberikan jawaban
yang tidak jujur hal ini dipengaruhi dengan bersamaan pemeriksaan antenatal
care yang berakibat data kurang mewakili penilaian.
BAB 4
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
Pada bab ini menguraikan hasil penelitian dan pembahasan mengenai
“Hubungan Antara Dukungan Suami dengan Ketepatan Jadwal Kunjungan
Antenatal Care Pada Ibu Hamil Trimester III di BPM Suprijati, Amd.Keb.,
SST., M.Kes” terhadap 41 orang sampel.
Hasil penelitian ini data umum disajikan dengan diagram pie dan data
khusus disajikan dengan tabel distribusi frekuensi serta tabel silang. Hasil
penelitian akan disajikan sebagai berikut:
4.1. Hasil Penelitian
4.1.1. Data Umum
1. Umur Suami
Berdasarkan penelitian yang dilaksanakan pada tanggal 1-30 Juni
2014 dari 41 responden diketahui suami yang memiliki istri yang hamil dan
memeriksakan kehamilanya di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes
terbanyak didominasi umur lebih dari 31 tahun sebanyak 21 orang
(51,21%), untuk lebih lengkapnya dapat dilihat pada Gambar 4.1.
21 orang
(51, 21%)
3 orang
(7,31%)
21-25 tahun
26-30 tahun
>31 tahun
17 orang
(41,46%)
Gambar 4.1 Distribusi Umur Suami Ibu Hamil di BPM Suprijati,
Amd.Keb., SST., M.Kes pada Bulan Juni 2014
54
55
2. Pendidikan Suami
Hasil tabulasi dan analisa data didapatkan tingkat pendidikan tertinggi suami
yang memiliki istri hamil dan memeriksakan kehamilanya di BPM Suprijati,
Amd.Keb., SST., M.Kes terbanyak SMA 27 orang (65,85%).
6 orang
(14,63%)
3orang
(7,33%)
5 orang
(12,19%)
SD
SMP
SMA
Perguruan Tinggi
27 orang
(65, 85%)
Gambar 4.2 Distribusi Pendidikan Suami di BPM Suprijati, Amd.Keb.,
SST., M.Kes
3. Pekerjaan Suami
Dari hasil penelitian suami yang istrinya hamil dan memeriksakan
kehamilanya di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes paling banyak
memiliki pekerjaan wiraswasta yaitu 25 orang (60,99%).
.
12,19%
5 orang
Petani
12,19%
5 orang
60,99%
25 orang
14,63%
6 orang
PNS
Swasta
Wiraswasta
Gambar 4.3 Distribusi Pekerjaan Suami yang Memiliki Istri
Hamil dan Memeriksakan Diri di BPM Suprijati,
Amd.Keb., SST., M.Kes
56
4. Umur ibu hamil.
Pada analisa karakteristik ibu diketahui ibu hamil trimester III yang
memeriksakan diri di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes, umur ibu
hamil terbanyak pada umur produksi yaitu 20-35 tahun 39 orang (95,14%).
Gambar 4.4 Distribusi umur Ibu hamil dan memeriksakan diri di BPM
Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes
1orang
(2,43%)
1orang
(2,43%)
<20 tahun
20-35 tahun
>35 tahun
39 orang
(95,14%)
5. Usia kehamilan Ibu hamil trimester III
Berdasarkan penelitian usia kehamilan ibu trimester III di BPM
Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes didapatkan hasil usia kehamilan trimester
III terbanyak 20orang (48,78%), dan >40 minggu 4orang (9,75%).
4 orang
(9,75%)
2 orang
(4,89%)
15 orang
(36,58%)
<28 minggu
29-33 minggu
34-39 minggu
20 orang
(48,78%)
> 40 minggu
Gambar 4.5 Distribusi usia kehamilan ibu hamil yang periksa antenatal care
di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes
57
6. Tekanan darah pada ibu hamil
Berdasarkan Gambar 4.6 tekanan darah pada ibu hamil trimester III
paling banyak <140/90 mmHg yaitu 40 orang.
1orang
(2,44%)
<140/90mmHg
40 orang
(97,56%)
≥140/ 90 mmHg
Gambar 4.6 Distribusi tekanan darah ibu hamil trimester III yang memeriksakan
diri di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes
7. Berat badan ibu hamil
Berat badan ibu hamil trimester III yang memeriksakan kehamilanya
di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes paling banyak memiliki berat
badan antara 46-79 kg yaitu 37 orang (90,24%).
1 orang
(2,45%)
3 orang
(7,31%)
37 orang
90,24%
<45 kg
Gambar 4.7 Distribusi
berat
45-85kg
badan
>85 kg
ibu
hamil
trimester
III
yang
memeriksakan diri di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes
58
4.1.2. Data Khusus
1. Dukungan Suami
Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Dukungan Suami di BPM Suprijati,
Amd.Keb., SST., M.Kes
Dukungan Suami
Frekuensi
Persentase
Tidak mendukung
32
78,05%
Mendukung
9
21,95%
Jumlah
41
100%
Sumber : data primer (kuisioner dukungan suami), 2014
Berdasarkan Tabel 4.1 diatas ibu hamil yang mendapat dukungan dari
suami berdasarkan kuisioner sebanyak 9 orang (21,95%) dan yang tidak
mendapat dukungan suami sebanyak 32 orang (78,05%).
2. Ketepatan kunjungan antenatal care
Tabel 4.2 Distribusi frekuensi ketepatan jadwal kunjungan antenatal
care pada ibu hamil trimester III di BPM Suprijati,
Amd.Keb., SST., M.Kes
Ketepatan jadwal kunjungan
Frekuensi
Persentase
antenatal care
Tidak tepat
24
58,54%
Tepat
17
41,46%
Jumlah
41
100%
Sumber : data sekunder (buku periksa ibu hamil BPM Suprijati,
Amd.Keb., SST., M.Kes 2014
Berdasarkan tabel 4.2 ibu hamil yang tepat dalam melakukan
kunjungan ANC berdasarkan studi dokumen sebesar 41,46% (17 orang) dan
yang tidak tepat sebesar 58,54% (24 orang).
3. Hubungan antara dukungan suami dengan ketepatan jadwal kunjungan
antenatal care pada ibu hamil trimester III
59
Tabel 4.3 Tabulasi silang Hubungan antara dukungan suami dengan
ketepatan jadwal kunjungan antenatal care pada ibu hamil
trimester III di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes
Dukungan Suami
Ketepatan
Total
Tidak Tepat
Tepat
22
10
32
Tidak mendukung
(68,75%)
(31,25%)
(100%)
2
7
9
Mendukung
(22,22%)
(77,08%)
(100%)
24
17
41
Total
(58,53%)
(41,47%)
(100%)
Sumber : data primer (Kuisioner) dan data skunder (buku periksa
antenatal care ibu trimester III), 2014
Berdasarkan tabel 4.3 diatas tampak bahwa suami yang tidak
mendukung sebagian besar (68,75%), memiliki istri yang tidak tepatdalam
melaksanakan antenatal care, sedangkan suami yang mendukung sebagian
besar (77,08%) memiliki istri yang tepat dalam melaksanakan antenatal care.
Adapun derajat kebebasan dalam penelitian ini adalah:
dk = (K-1).(B-1)
dk = (2-1) . (2-1) =1
Berdasarkan tabel X2 diketahui bahwa derajat keabsahan dari 5% adalah
3,841. Berdasarkan perhitungan:
X2=
=
41((22x7)-(10x2))2
.
(22+2) (10+7) (22+10) (2+7)
= 41(154-20)2
117504
= 6,26528
60
Karena X2 hitung > X2 tabel maka Ho ditolak. Dengan demikian ada
hubungan antara dukungan suami dengan ketepatan jadwal kunjungan antenatal
care pada ibu hamil trimester III di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes.
4.2. Pembahasan
Pada pembahasan ini akan dikaji hasil dari analisa tentang hubungan
antara dukungan suami dengan ketepatan jadwal kunjungan antenatal care pada
ibu hamil trimester III di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes pada bulan
September 2014.
4.2.1 Data Umum
1. Data Suami
Berdasarkan Gambar 4.1 umur suami yang memiliki istri hamil
trimesrter III banyak yang berumur lebih dari 31 tahun yaitu 21 orang
(51,12%). Keadaan ini menguntungkan bagi ibu hamil karena semakin
bertambah umur suami maka semakin bijaksana dan dewasa dalam berfikir
dan bertindak seperti pernyataan Hurlock yang dikutip dalam Wawan dan
Dewi (2010: 17) semakin cukup umur, tingkat kematangan dan kekuatan
seseorang akan lebih matang dalam berfikir dan bekerja.
Berdasarkan Gambar 4.2 kebanyakan suami, yang istrinya melakukan
kunjungan antenatal care pendidikan tertingginya adalah SMA, yaitu 27
orang (65,85%). Dari hasil tersebut baik untuk ibu hamil karena pendidikan
seseorang akan berpengaruh terhadap sikap dan perilaku, hal ini didasari oleh
pernyataan YB Mantra dalam Notoatmodjo (2003) dalam Wawan dan Dewi
(2010: 16-17) pendidikan dapat mempengaruhi seseorang termasuk juga
perilaku seseorang akan pola hidup terutama dalam memotivasi untuk sikap
61
berperan serta dalam pembangunan. Sikap dan perilaku manusia dijelaskan
bahwa tingkat pengetahuan menurut Notoadmojo (2003) dalam Wawan dan
Dewi (2010: 12-14), tingkat pengetahuan dibagi menjadi 6 tingkatan yaitu:
a. Tahu (know) diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah
dipelajari sebelumnya.
b. Memahami (compheresion) artinya suatu kemampuan untuk menjelaskan
secara benar tentang obyek yang diketahui dan dimana dapat
menginterprestasikan secara benar.
c. Aplikasi (application) sebagai kemampuan untuk menggunakan materi
yang telah dipelajari pada situasi apapun kondisi riil (sebenarnya).
d. Analisis (analysis) adalah suatu kemampuan untuk menyatakan materi
atau suatu obyek kedalam komponen-komponen tetapi masih didalam
struktur organisasi tersebut dan masih ada kaitannya satu sama lain.
e. Sintesis (syntesis) yang dimaksud menunjukan pada suatu kemampuan
untuk melaksanakan atau menghubungkan bagian-bagian didalam suatu
keseluruhan yang baru.
Pada lingkungan diwilayah ini rata-rata penduduknya memiliki usaha
rumahan membuat genteng dari Gambar 4.3 diperoleh data pekerjaan suami
terbanyak adalah wiraswasta sebanyak 25 orang (60,99%), kesibukan
pekerjaan ini mempunyai dua dampak yaitu:
a. Berdampak negatif, kurangnya waktu suami untuk memberikan karena
pekerjaan ini tidak mengenal waktu pemesanan, hai ini didukung oleh
pendapat Thomas dalam Nursalam (2003) dalam Wawan dan Dewi,
(2010:17) pekerjaan adalah keburukan yang harus dilakukan terutama
62
untuk menunjang kehidupanya dan kehidupan keluarga. Sedangkan
bekerja umumnya merupakan kegiatan yang menyita waktu.
b. Berdampak positif karena milik sendiri pekerjaan ini waktunya bisa
ditentukan sendiri tidak seperti pegawai ataupun karyawan. Menurut
Suharyadi (2007: 8) Keuntungan menjadi wirausaha adalah mempunyai
kemampuan dalam mengatur waktu sehingga tidak bergantung pada
kentuan jam kerja kantor, dapat mengatur kondisi usaha sendiri,
menentukan aturan main dalam usaha sendiri dengan sangat hati-hati dan
sesuai dengan karakter diri dan pekerjaan, serta mengalami masa-masa
saat berhasil dan gagal.
2. Data ibu hamil trimester III
Pada penelitian ini ibu hamil trimester III paling banyak memiliki
umur 20-35 tahun yaitu 39 orang (95,14%) hal ini baik untuk ibu hamil
karena usia produktif pada wanita adalah 20-35 tahun sesuai dengan pendapat
Gunawan (2010:81) Secara fisik dan mental, usia yang baik untuk hamil
sekitar antara 20-35 tahun. Pada usia tersebut alat reproduksi wanita telah
berkembang dan berfungsi secara maksimal, begitu juga faktor kejiwaannya,
sehingga akan mengurangi berbagai resiko ketika hamil, seperti keguguran,
perdarahan, bahkan kematian. Begitu juga pada saat menjalankan proses
persalinan, resikonya juga akan lebih kecil. Selain itu terdapat 1 orang
(2,43%) ibu hamil trimester III yang memiliki umur dibawah 20 tahun, dan 1
orang (2,43%) berumur lebih dari 35 tahun yang masuk resiko tinggai dalam
kehamilan seperti pendapat Gunawan (2009:81) : umumnya wanita dibawah
20 tahun atau diatas 35 tahun kurang baik untuk hamil. Kehamilan pada usia
63
ini memiliki resiko tinggi, seperti terjadinya keguguran atau kegagalan
persalinan, bahkan mungkin bisa menyebabkan kematian. Sedangkan
Menurut Romauli (2011: 117) umur lebih dari 35tahun lebih rentang terhadap
tekanan darah tinggi, diabetes di dalam rahim serta rentan terhadap gangguan
persalinan dan resiko memiliki bayi dengan kelainan kromosom (misalnya
sindroma down) semakin meningkat.
Berdasarkan Gambar 4.6 tekanan darah pada ibu hamil trimester III
paling banyak <140/90 mmHg yaitu 40 orang(97,56%). Hal ini baik untuk
kehamilan ibu karena hipertensi dalam kehamilan termasuk resiko tinggi
dalam kehamilan. Seperti pendapat Manuaba (2010:266) Petunjuk untuk
segera memasukan penderita pre-eklamsi ke rumah sakit atau merujuk
penderita perlu memperhatikan hal berikut :
a. Bila tekanan darah 140/90 mmHg atau lebih
b. Protein urine plus 1 atau lebih
c. Kenaikan berat berat badan 1,5kg atau lebih dalam seminggu
d. Edema bertambah atau mendadak
e. Terdapat gejala dan keluhan subyektif
Sedangkan menurut Joseph HK (2010:51) Preeklamsia memiliki
Kriteria minimum : tekanan darah ≥ 140/90 mmHg setelah umur kehamilan
20 minggu, disertai dengan proteinuria ≥ 300mg/24 jam atau dipstick ≥ + 1.
Pada Gambar 4.6 Berat badan ibu hamil trimester III yang
memeriksakan kehamilanya di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes
paling banyak memiliki berat badan antara 46-79 kg yaitu 37 orang
(90,24%). Hal ini baik untuk ibu hamil, seperti pendapat Manuaba (2007:
64
664) berat badan rendah adalah kurang dari 45 kg untuk hamil, berat badan
tinggi atau gemuk adalah berat badan 85 kg dengan kemungkinan penyulit :
a. Hipertensi-preeklampsia-eklamsia makin tinggi.
b. Dapat terjadi diabetes mellitus ibu hamil
c. Janin makrosomia dengan berbagai kemungkinan komplikasinya.
d. Sulit menentukan keadaan intrauteri :
1) Solusio plasenta
2) Letak janinnya
3) Perkiraan berat badan janin
e. Kemungkinan karsinoma kolon makin tinggi.
f. Kemungkinan penyakit liver dan gallbladder makin tinggi.
g. Osteortritis makin tinggi.
4.2.2 Data Khusus
1. Dukungan Suami
Berdasarkan Tabel 4.1 pada penelitian 41 responden didapatkan hasil
bahwa sebagian besar suami (78,05%) tidak mendukung istrinya dalam
melakukan antenatal care. Hal ini tentunya berdampak buruk pada motivasi ibu.
Banyaknya ibu hamil yang tidak memperoleh dukungan suami, maka ibu tidak
mendapatkan dukungan dari beberapa aspek.
65
Sesuai dengan pendapat Hause dalam Depkes (2002) dalam Nursalam
(2007: 28) maka ibu tidak mendapatkan dukungan sebagai berikut:
a. Dukungan Emosional
Mencakup ungkapan empati, kepedulian, dan perhatian terhadap orang yang
bersangkutan.
Contohnya: memberikan pujian kepada istri, mengatakan sayang ataupun
cinta.
b. Dukungan Penghargaan
Terjadi lewat ungkapan hormat/ penghargaan positif untuk orang lain itu,
dorong maju atau persetujuan dengan gagasan atau perasaan individu, dan
perbandingan positif orang itu dengan orang lain, misalnya orang itu kurang
mampu atau lebih buruk keadaanya (menambah harga diri).
Seperti mengantarkan istri memeriksakan diri ke bidan atau tenaga kesehatan
lainya.
c. Dukungan Instrumental
Mencakup bantuan langsung, misalnya orang memberi pinjaman uang kepada
orang lain yang membutuhkan atau menolong dengan memberi pekerjaan
pada orang yang tidak punya pekerjaan.
Seperti membiayai perawatan kehamilan, membelikan keperluan ibu ataupun
calon bayi.
d. Dukungan Informatif
Mencakup nasihat, saran, pengetahuan, dan informasi serta petunjuk.
66
Seperti peran suami dalam mengingatkan segala sesuatu tentang kehamilan
istri, seperti menginatkan periksa kehamilan, minum vitamin ataupun tablet
besi dan mencari informasi tentang kehamilan.
Selain itu diperkuat oleh pendapat Maulana (2009: 173) janin dapat
mengalami keterhambatan perkembangan atau gangguan emosi saat lahir jika
stres ibu tidak tertangani, oleh karena itu dukungan keluarga khususnya
suami mempunyai andil yang besar dalam menemukan status kesehatan ibu.
2. Ketepatan Jadwal Kunjungan Antenatal care
Berdasarkan tabel 4.2 diketahui bahwa masih banyak ibu yang tidak tepat
dalam melakukan kunjungan antenatal care TM III (24 orang) 58,54%. Hal ini
kurang baik dikarenakan dengan tidak tepatnya ibu melakukan kunjungan
antenatal care maka ibu tidak memperoleh keuntungan-keuntungan antenatal
care seperti tidak dapat dilakukan deteksi dini terhadap komplikasi ibu dan janin.
Seperti pernyataan Manuaba (2010: 241) keuntungan pengawasan antenatal
adalah diketahuinya secara dini keadaan resiko tinggi ibu dan janin, sehingga
dapat melakukan pengawasan yang lebih intensif, melakukan rujukan untuk
mendapat tindakan yang adekuat segera dilakukan terminasi kehamilan.
Peryataan Manuaba (2010, 240) juga menjelaskan untuk menegakkan
kehamilan risiko tinggi pada ibu dan janin adalah dengan cara melakukan
anamnesa yang intensif (baik), melakukan pemeriksaan fisik dan pemeriksaan
penunjang
seperti
(pemeriksaan
laboratorium,
pemeriksaan
roentgen,
pemeriksaan ultrasonografi, pemeriksaan lain yang dianggap perlu). Berdasarkan
waktu, keadaan risiko tinggi ditetapkan pada menjelang kehamilan, saat hamil
muda, saat hamil pertengahan, saat inpartu, dan setelah persalinan.
67
Hal ini didukung oleh Puji Rochyati yaitu Primipara muda berusia
kurang dari 16 tahun, primipara tua berusia lebih dari 35 tahun, primipara
sekunder dengan usia anak terkecil di atas 5 tahun, tinggi badang kurang dari
145 cm, riwayat kehamilan yang buruk (pernah keguguran, pernah persalinan
premature, lahir mati, riwayat persalinan dengan tindakan [ekstraksi vakum,
ekstraksi forsep, operasi sesar]), pre-eklamsia, gravida serotinus, kehamilan
dengan perdarahan antepartum, kehamilan dengan kelainan letak, kehamilan
dengan penyakit ibu yang memengaruhi kehamilan (Manuaba, 2010: 240-247).
Menurut Romauli (2011: 200-2017) deteksi dini komplikasi ibu dan
janin dibagi menjadi 2 yaitu :
a. Tanda bahaya dalam kehamilan muda meliputi perdarahan pervaginam,
dan hipertensi gravidarum
b. Tanda-tanda bahaya yang perlu diperhatikan dan diantisipasi dalam
kehamilan lanjut, adalah :
1) Perdarahan pervaginam
2) Sakit kepala yang hebat
3) Penglihatan kabur
4) Bengkak diwajah dan tangan
5) Keluar cairan pervaginam
6) Gerak janin tiddak terasa dan nyeri perut yang hebat
Penting bagi bidan untuk memeriksa tanda-tanda bahaya tersebut pada
setiap kunjunngan. Jika bidan menemukan suatu tanda bahaya ini, maka
tindakan selanjutnya adalah melakasanakan semua kemungkinan untuk
68
membuat suatu assesment/ diagnosis dan membuat rencana penatalaksanaan
yang sesuai.
Untuk itu perlunya peran bidan dalam memberikan penyuluhan
ketepatan jadwal kunjungan antenatal care
harus perhatikan. Menurut
Manuaba (2010: 114) ketepatan jadwal pemeriksaan yaitu : trimester I dan II
setiap bulan sekali, trimester III
: Setiap dua minggu sekali sampai ada
tanda persalinan. selain itu frekuensi pemeriksaan ulang:
a. Setiap bulan sampai usia khamilan 6 bulan(24 minggu) sampai 7
bulan(28 minggu).
b. Setiap 2 minggu sampai usia kehamilan 8 bulan(32 minggu).
c. Setiap 1 minggu sejak usia 8 (32 minggu) bulan sampai terjadi
persalinan (Manuaba, 2010: 111).
3. Hubungan antara Dukungan Suami dengan Ketepatan Jadwal Kunjungan
Antenatal Care pada Ibu Hamil Trimester III
Dari hasil penelitian di dapatkan X2 hitung > X2 tabel Ho ditolak.
Dengan demikian ada hubungan antara dukungan suami dengan ketepatan
jadwal kunjungan antenatal care pada ibu hamil trimester III di BPM
Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes. Menurut Nursalam (2011: 35) faktorfaktor yang mempengaruhi ANC antenalal care meliputi: pengetahuan, sikap,
dukungan suami, dan faktor demografi (paritas, biaya, jarak rumah dan
budaya) kurangnya dukungan suami berdampak pada kurang tepatnya
kunjungan antenatal care khususnya pada TM III di BPM Suprijati,
Amd.Keb., SST., M.Kes. Selain itu dukungan keluarga memiliki andil besar
dalam menentukan status kesehatan ibu hamil (Maulana, 2009: 173).
69
Komunikasi atau hubungan yang baik akan membantu untuk meghadapi
kesulitan dan kesedihan karena adanya dukungan dari pasangan, keluarga,
dan teman (Maulana, 2009: 174).
BAB 5
KESIMPULAN DAM SARAN
5.1.Kesimpulan
Berdasarkan analisa data penelitian yang telah dilakukan, maka dapat
disimpulkan sebagai berikut:
5.1.1. Sebagian besar suami tidak mendukung kegiatan antenatal care.
5.1.2. Sebagian besar ibu hamil tidak tepat dalam melaksanakan kunjungan
antenatal care.
5.1.3. Ada hubungan antara dukungan suami dengan ketepatan jadwal
kunjungan antenatal care.
5.2.Saran
5.2.1. Bagi Peneliti
Diharapkan para peneliti melaksanakan penelitian lanjutan dengan
metode yang lain.
5.2.2. Bagi Suami dan Ibu Hamil.
Diharapkan suami dan ibu hamil lebih meningkatkan ketepatan ibu
hamil dalam melakukan antenatal care.
5.2.3. Bagi Instansi Kesehatan (BPM)
Diharapkan rumah bersalin mengambil hasil penelitian ini sebagai
pertimbangan meningkatkan kualitas dan mengadakan program baru
seperti kelas antenatal agar ketepatan antenatal care dapat
dimaksimalkan.
70
DAFTAR PUSTAKA
Arikunto S. 2010. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka
Cipta.
Dahlan M S. 2011. Statistik untuk Kedokteran dan Kesehatan: Deskriptif,
Bivariat, dan Multivariat, Dilengkapi Aplikasi dengan Menggunakan SPSS.
Jakarta: Salemba Medika.
Danim S. 2003. Metodologi Penelitian Kebidanan. Jakarta: EGC.
Depkes RI. 1994. Manajemen Kebidanan. Jakarta: Pusdiknakes.
. 1995. Manajemen Kebidanan. Jakarta: Pusdiknakes.
Hidayat A. 2011. Metode Penelitian Kebidanan dan Teknik Analisis Data.
Jakarta: Salemba Medika.
Manuaba, I Bagus Gede. 1998. Ilmu Kebidanan Penyakit Kandungan dan
Keluarga Berencana. Jakarta : EGC.
Mochtar, Rustam. 1998. Sinopsis Obstetri. Jakarta: Buku Kedokteran EGC.
Murti B. 2010. Desain dan Ukuran Sampel untuk Penelitian Kuantitatif dan
Kualitatif di bidang Kesehatan. Yogyakarta: UGM Press.
Notoadmojo S. 2010. Metedologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.
Nursalam.
2011.
Konsep
dan
Penerapan
Metodologi
Penelitian
Ilmu
Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika.
Pantiawati, dkk. 2010. Asuhan Kebidanan I (Kehamilan). Yogyakarta: Nuha
Medika.
Prawirohardjo, Sarwono. 2009. Ilmu Kebidanan. Jakarta: PT. Bina Pustaka
Sarwono Prawirohardjo.
Saiffudin, Abdul Bari. 2002. Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan
Maternal Dan Neonatal. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono
Prawirohardjo.
Saryono, dan Setiawan A. 2010. Metodologi Penelitian Kebidanan DIII, DIV, dan
S2.Yogyakarta: Nuha Medika.
Sugiyono. 2006. Statistika untuk Penelitian. Bandung: Alfabeta.
Wheeler, Linda. 2004. Asuhan Pranatal dan Pascapartum. Jakarta: EGC.
Wiknjosastro, Hanifa. 2002. Ilmu Kebidanan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka
Sarwono Prawirohardjo.
Lampiran 1
LEMBAR PERMOHONAN MENJADI RESPONDEN
Kepada
Yth. Calon Responden Penelitian
Di
Tempat
Dengan Hormat,
Dengan ini saya Rury Narulita Sari, Dosen Akademi Kebidanan
Muhammadiyah Madiun akan mengadakan penelitian dengan judul “Hubungan
antara Dukungan Suami dengan Ketepatan Jadwal Kunjungan Antenatal Care
pada Ibu Hamil Trimester III di BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes”.
Berkaitan dengan hal diatas saya mohon bantuan dari saudara untuk
bersedia menjadi responden dari penelitian saya.
Demikian permohonan saya, atas perhatian dan kesediaan saudara saya
ucapkan terima kasih.
Hormat saya,
Peneliti
Rury Narulita Sari, SST., M.Kes
Lampiran 2
LEMBAR PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN
(INFORMED CONSENT)
Kami yang bertanda tangan dibawah ini bersedia untuk menjadi responden
pada penelitian yang berjudul “Hubungan antara Dukungan Suami dengan
Ketepatan Jadwal Kunjungan Antenatal Care pada Ibu Hamil Trimester III di
BPM Suprijati, Amd.Keb., SST., M.Kes” yang peneliti lakukan.
Nomer kode responden
: .................................................................................
Umur
: .................................................................................
Pendidikan
: .................................................................................
Pekerjaan
: .................................................................................
Alamat
: .................................................................................
Kami bersedia memberikan data dan informasi yang diperlukan dalam
penelitian tersebut dengan sebenar-benarnya tanpa ada paksaan dari pihak
manapun.
Demikian surat persetujuan ini kami buat dengan sebenar-benarnya tanpa
ada paksaan dari pihak manapun.
Madiun,
Oktober 2014
Responden
Download

i HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN SUAMI DENGAN KETEPATAN