Komunikasi Kesehatan
Terhitung sampai Selasa tanggal 02 Maret 2004 Pemerintah menyebut
angka 360 yang meninggal dari puluhan ribu yang terserang penyakit yang
dijangkitkan oleh nyamuk aedes aegypti itu. Bagaimana kegiatan
kampanye promosi kesehatan dalam upaya preventif dan menurunkan
jumlah penderita penyakit demam berdarah? apakah program kampanye
selama ini belum efektif dalam menguatkan jaringan-jaringan sosial dan
dukungan-dukungan sosial dalam upaya membentuk lingkungan yang
berdampak pada kesehatan?
Pengertian Komunikasi
Menurut Effendi (1995) komunikasi itu sendiri bisa diartikan
sebagai suatu
proses penyampaian pesan oleh seseorang
kepada orang lain untuk memberikan atau untuk mengubah sikap,
pendapat atau perilaku baik secara langsung (lisan) maupun tak
langsung
Istilah ‘komunikasi’ (communication) berasal dari bahasa Latin
‘communicatus’ yang artinya berbagi atau menjadi milik bersama.
Dengan demikian komunikasi menunjuk pada suatu upaya yang
bertujuan berbagi untuk mencapai kebersamaan.
Komunikasi adalah suatu proses melalui mana seseorang
(komunikator) menyampaikan stimulus (biasanya dalam bentuk
kata-kata) dengan tujuan mengubah atau membentuk perilaku
orang lain (khalayak). (Hovland, Janis dan Kelley : 1953)
Komunikasi adalah proses penyampaian informasi, gagasan,
emosi, keahlian dan lain-lain melalui penggunaan simbol-simbol
seperti kata-kata, gambar-gambar, angka-angka dan lain-lain.
(Barelson dan Steiner, 1964)
Frank E.X. Dance (1976) dalam bukunya, ‘Human
Communication Theory’ antara lain
menginventarisasi 126 buah definisi tentang
komunikasi yang diberikan berbagai ahli.
Jadi Komunikasi itu apa?.....
Karakteristik Komunikasi
• Komunikasi adalah suatu proses artinya komunikasi merupakan
serangkaian tindakan atau peristiwa yang terjadi secara berurutanserta berkaitan satu sama lainnya dalam kurun waktu tertentu.
Sebagai proses komunikasi tidak ‘statis’ tapi ‘dinamis’ dalam arti
akan mengalami perubahan secara terus menerus.
• Komunikasi adalah upaya yang disengaja serta mempunyai tujuan.
• Komunikasi menuntut adanya partisipasi dan kerja sama dari para
pelaku yang terlibat.
• Komunikasi bersifat simbolis.
• komunikasi bersifat transaksional.
• Komunikasi menembus faktor waktu dan ruang.
Komponen komunikasi
•
Komunikator : orang atau lembaga yang menyampaikan
pesan
•
pesan
: pernyataan yang didukung oleh lambang
yang mempunyai arti
•
komunikan
: orang yang menerima pesan
•
media : sarana atau saluran yang mendukung proses
penyampaian pesan
•
efek : dampak atau akibat yang ditimbulkan oleh pesan
Lingkungan/Konteks Komunikasi
Lingkungan (konteks) komunikasi setidak-tidaknya memiliki tiga
dimensi : fisik, sosio-psikologis dan temporal
Fisik
Ruang atau bangsal atau taman di mana komunikasi berlangsung
disebut konteks atau lingkungan fisik - artinya , lingkungan nyata
atau berwujud (tangible). Lingkungan fisik ini, apa pun bentuknya,
mempunyai pengaruh tertentu atas kandungan pesan kita (apa
yang kita sampaikan) selain juga bentuk pesan (bagaimana kita
menyampaikan).
Dimensi sosial-psikologis,
Meliputi misalnya tata hubungan status diantara mereka yang
terlibat, peran dan permainan yang dijalankan orang, serrta
aturan budaya mesayarakat di mana mereka berkomunikasi.
Lingkungan atau konteks ini juga mencakup rasa persahabatan
atau permusuhan, formalitas atau informalitas, situasi serius atau
senda gurau. Komunikasi yang diperbolehlan pada suatu pesta
wisuda mungkin tidak diperbolehkan di rumah sakit.
Dimensi temporal (waktu)
Mencakup waktu dalam sehari maupun wakti dalam hitungan
sejarah dimana komunikasi itu berlangsung. Bagi banyak orang,
siang hari bukanlah waktu yang tepat untuk berkomunikasi
dengan orang lain, tapi bagi banyak orang, pagi hari justru paling
ideal berkomunikasi. Waktu dalam sejarah tidak kurang
pentingnya. karena kelayakan dan dampak dari suatu pesan
bergantung, sebagian pada waktu atau moment pesan
dikomunikasikan. Bayangkan misalnya, bagaimana pesan-pesan
mengenai sikap dan nilai rasial, seksual, atau keagamaan
disampaikan dan ditanggapi dalam waktu sepanjang sejarah.
Terminologi Kesehatan
Kesehatan adalah salah satu konsep yang sering digunakan namun sukar
untuk dijelaskan artinya.
Faktor yang berbeda menyebabkan sukarnya mendefinisikan kesehatan,
kesakitan dan penyakit (Gochman,1988; De Clercq,1993)
Setidaknya definisi kesehatan harus mengandung paling tidak komponen :
biomedis,personal dan sosiokultural
WHO (1947)
“ ....keadaan (status) sehat utuh secara fisik, mental (rohani), dan
sosial, dan bukan hanya suatu keadaan yang bebas dari
penyakit, cacat dan kelemahan...”
Perilaku Kesehatan menurut Gochman (1988)
“those attributes such as beliefs, expectations, motives, values,
perceptions, and other cognitive elements, personallity
characteristics, including affective and emotional states and
habits that relate to health maintenance, to health restoration and
to health improvement”
Definisi tersebut tidak hanya meliputi tindakan yang dapat
secara langsung diamati dan jelas tetapi juga kejadian mental
dan keadaan perasaan yang diteliti dan diukur secara tidak
langsung.
Komponen perilaku kesehatan dapat dilihat dalam dua aspek
perkembangan penyakit (Gerace dan Vorp, 1985). Pertama,
adalah perilaku yang mempengaruhi faktor resiko penyakit
tertentu. Faktor resiko adalah ciri kelompok individu yang
menunjuk mereka sebagai at-high-risk terhadap penyakit
tertentu. Kedua, perilaku itu sendiri dapat berupa faktor resiko.
Batasan dan Multitafsir
Konsep Kesehatan
• Komunikasi kesehatan mengarah pada
jalannya proses komunikasi dan pesan yang
menyelimuti isu kesehatan.
• Penekanan komunikasi dalam bidang
kesehatan mencangkup 2 hal yakni
penekanan proses dan pesan.
• Pendekatan berdasarkan proses menggali
cara-cara yang di dalamnya pemaknaan
kesehata dinyatakan, diinterprestasi dan
dipertukarkan , sebuah proses investigasi,
strukturasi simbolik yang dikaitkan
kesehatan.
• Pendekatan berbasis pesan terpusat pada
pembentukan pesan kesehatan yang efektif,
juga mengenai usaha strategis untuk
menciptakan komunikasi yang efektif yang
dapat mencapai tujuan kesehatan.
Mengapa komunikasi penting
dalam ilmu kesehatan ???
• Isu kesehatan menjadi penting untuk dikaji
melalui bidang ilmu komunikasi dengan
adanya masukan dari banyak penelitian
bidang kesehatan yang menekankan
perhatian pada aspek psikis maupun sosial
atas penggunaan pengobatan non medis
(Complementary and Alternative
Medicine)
Konsep sehat - sakit
Modern ;
1. Konsep Biomedis ; Desease
2. Konsep sosial budaya ; illnes
Tradisional ;
1. Naturalistik; pengaruh lingkungan, keseimbangan dalam
tubuh, gaya hidup, termasuk juga kpercayaan panas
dingin, masuk angin dan penyakit bawaan.
2. Personalistik; intervensi suatu agen aktif yang dapat
berupa makhluk bukan manusia , roh jahat, tukang sihir,
dll.
Masalah
• Adanya dikotomi antara desease dan illness;
adanyadikotomi tubh dan pikran yang tidak
tersentuh oleh ilmu bimedis.
• disease berakar pada kodisi sakit tubuh
sehingga dianggap bersifat riil, kongkret,
ilmiah dan objektif, sebaliknya illnesss
merupakan sakit yang berakar pada pikiran
sehigga Masuk dalam kategorisubjektif.
Sebatas mana seseorang dapat
dianggap sempurnah
jasmaninya??
• Penyakit ditentukan oleh budaya, hal ini karena penyakit
merupakan pengakuan sosial bahwa seorang tidak dapat
menjalankan peran normalnya secra wajar. Dengan kata
lain penyakit merupaka fenomena kompleks yang
berpengaruh negatif terhadap kehidupan manusia. Perilaku
dan cara hidup manusia merupakan penyeban berbagai
macam penyakit baik di zaman primitif maupun
dmasyarakat maju peradaban kebudayaannya.
• Adanya interaksi antara persepsi sehat seseorang
dengan lingkungannya mengarahkan pada
pemikiran mengenai pentingnya
memperhitungkan aspek sosio-kultural tempat
individu berada.
• Kondisi illness yang hanya bisa dirasakan individu
terjadi dalam pikiran sehingga sangat “sosiallyconstructed’ (Aho, 2008)
• Kultural membentuk pandangan individu tentang
obat , penyakit dan kondisi sehat sekaligus cara
individu mengambil pilihan dalam kehidupannya
tentang nilai (value) kehidupannya dalam kondisi
tertentu (Harter, 2005)
• Seiring dengan perkembangan IPTEK , sehat dan
sakit bukan hanya disebabkan adanya gangguan
secara fisik, tetapi juga akibat adanya cara dan
pola berpikir mengenai konsepsi sehat dan sakit,
sekaligus juga ternyata kondisi psikis seseorang
dapat mempengaruhi tingkat pengetahuan
kesehatan fisiknya. (keadaan sakit juga
dikontrusksi secara sosial).
• Disease; gangguan fungsi atau adaptasi dari
proses-proses biologik dan psikofisiologik pada
seorang individu.
• Illnes ; tidak selalu disertai oleh kelainan organik
maupun fungsional tubuh.
Pendekatan komunikasi
kesehatan
• Adanya sifak subjektifitas konsep sehat-sakit.
• Konsep “self-healing” merupakan kajian yang
masuk dalam komunikasi kesehatan.
• Solusi masalah kesehatan individu bukan sekedar
memperbaiki masalah kerusakan fisik seperti pada
pendekatan biomedis tetapi juga dalam banyak
kasus tetapi juga dalam banyak kasus kesehatan
ternyata melibatkan kompleksitas kebutuhan,
motivasi dan prioritas individu.
manusia
Jiwa (soul)
Spirit
Kemauan (will)
Kesadaran (consciousness)
Pikiran (the mind)
Manusia sebagai sistem komunikasi yang
mengandung-diri ; memproses pesan, dengan
menerima, menyimpan dan mendapatkan kembali
informasi yang relevan dalam memori sebagai
communication within the self’
(Self –cointained)
(naïve scintist ; yang bekerja dan menemukan
kembali perilaku dirinya maupun orang lain.
‘motivasi personal dan interaksi sosial
mempengaruhi interaksi seseorang terhadap
peristiwa sosial dan pada akhirnya menghasilkan
interpersonal tersediri dalam interprestasi’
Komunikasi Kesehatan
Setelah tahu pengertian komunikasi dan kesehatan,
apa itu Komunikasi Kesehatan ?
Proses penyampaian pesan kesehatan oleh komunikator melalui
saluran/media tertentu kepada komunikan dengan tujuan untuk
mendorong perilaku manusia tercapainya kesejahteraan sebagai
kekuatan yang mengarah kepada keadaan (status) sehat utuh
secara fisik, mental (rohani), dan sosial.
Health communication
• Proses simbolik yang di dalamnya masyarakat
baik secara individual maupun kolektif
memahami,membentuk dan mengakomodasi
mengenai sehat dan sakit.
• Studi dan penerapan strategi komunikasi untuk
menginformasikan dan mempengaruhi keputusan
individu dan komunitas terkait kesehatan.
• Komunikasi kesehatan meliputi ; cakupan luas,
pesan dan media dalam konteks pembinaan
kesehatan, promosi kesehatan, treatmen, advokasi
termasuk variasi dalam situasi struktur, pesan,
relasi, identitas, tujuan, dan strategi pengaruh
sosial.
Peran ilmu komunikasi dalam
bidang kesehatan
• Menekankan pentingnya otonomi dan
kemerdekaan manusia serta kompleksitas
dinamis dalam kehidupan sehari-hari.
• Tidak membuat diko tomi dengan desease
oriented tetapilebih pada aspek pelengkap
(complementary) yang menambahkan atau
menekankan dimensi yang lebih bermakna.
• Mencangkup pengalaman manusia sebagai
individu yang sangat beragam, utamanya
Faktor-faktor penunjang komunikasi yang efektif
Komponen pesan :
• Pesan harus dirancang dan disampaikan sedemikian rupa
menarik perhatian komunikan.
• Pesan harus menggunakan lambang-lambang tertuju kepada
pengalaman yang sama antara komunikator dan komunikan,
sehingga sama-sama mengerti.
• Pesan harus mampu membangkitkan kebutuhan pribadi
komunikan dan menyarankan beberapa cara untuk memperoleh
kebutuhan tersebut.
• Pesan harus menyarankan suatu jalan untuk memperoleh
kebutuhan tadi yang layak bagi situasi kelompok dimana
komunikan berada pada saat ia digerakan untuk memberikan
tanggapan yang dikehendaki.
Komponen komunikan :
• Ia dapat dan benar-benar mengerti pesan komunikasi.
• Pada saat mengambail keputusan ia sadar bahwa
keputusannya itu sesuai dengan tujuannya.
• Pada saat mengambil keputusan ia sadar bahwa
keputusannya itu bersangkutan dengan kepentingan
pribadinya.
• Ia mampu untuk menepatinya baik secara mental
maupun fisik.
Komponen komunikator :
• Trustworthiness
komunikator.
atau
kepercayaan
pada
• Attractiveness atau daya tarik komunikator.
• Source power atau kekuasaan : kemampuan
untuk menimbulkan ketundukan atau kepatuhan
(Kelman dalam Rakhmat, 1992 : 255)
• Expertise atau keahlian komunikator.
Model dan teori
perilaku kesehatan
Health Belief Model
(Model Kepercayaan Kesehatan)
Menurut Rosenstock (1974, 1977)
Model ini dekat dengan Pendidikan Kesehatan
Konsep :
Perilaku kesehatan merupakan fungsi dari pengetahuan dan
sikap.
Secara khusus bahwa persepsi sesorang tentang kerentanan dan
kemujaraban pengobatan dapat mempengaruhi keputusan
seseorang dalam perilaku kesehatannya
Health Belief Model menurut Becker (1979)
ditentukan oleh :
•
Percaya bahwa mereka rentan terhadap masalah kesehatan
•
Menganggap serius masalah
•
yakin terhadap efektivitas pengobatan
•
tidak mahal
•
menerima anjuran untuk mengambil tindakan kesehatan
Kelemahan :
•
Bersaing dengan kepercayaan dan sikap-sikap lain
•
Pembentukan kepercayaan seiring dengan perubahan
perilaku
Model Komunikasi/persuasi
(McGuire 1964)
Konsep :
Komunikasi dapat mengubah sikap dan perilaku kesehatan
secara langsung pda kausal yang sama
input (stimulus)
output (tanggapan thp stimulus)
Perubahan pengetahuan dan sikap merupakan pra kondisi
dalam perubahan perilaku kesehatan
Input :
•
Source (sumber)
•
Messages (pesan)
•
Channel (saluran)
•
Audience (sasaran)
•
Tujuan pesan yang disampaikan
Output : (perubahan)
• Kognitif (pengetahuan)
• Sikap
• Decision making
• Perilaku yang dapat diobservasi
Theory of Reasoned Action
Teori aksi beralasan
(Fishbein dan Ajsen 1980)
Konsep :
Peranan niat mempengaruhi perilaku yang akan terjadi
Niat dipengaruhi oleh sikap terhadap perilaku seseorang yang
bersifat “normatif” dan apa yang dilakukan orang lain (terutama
yang orang-orang berpengaruh di dalam kelompok) pada situasi
yang sama
Transteoritic Model (bertahap)
Konsep :
Mengukur perilaku kesehatan dengan tidak bergantung pada
perangkap teoritik tertentu
Prochaska (1979)
• Prakontemplasi : belum berpikir perilaku sama sekali, belum
bermaksud mengubah perilaku
• Kontemplasi : memikirkan perilaku tapi belum siap melakukan
• Aksi : melakukan perubahan perilaku
• Pemeliharaan : pengentalan jangka panjang dari perubahan
yang terjadi
Kekambuhan dapat terjadi pada tahap sebelum aksi
Catatan : pertimbangan yang
diutamakan adalah faktor keuntungan
dan kerugian
Preceed Model (presede)
Lawrance Green (1980)
Konsep :
Merncanakan program-program pendidikan kesehatan yang
mengarah pada upaya pragmatik mengubah perilaku
kesehatan daripada mengembangkan teoritis
Menganalisa kebutuhan kesehatan komunitas dengan Lima
tahap diagnosis yang berbeda :
• Sosial
• Epidemiologi
• Perilaku
• Pendidikan
• Administrasi/Kebijakan
Kelima diagnosis di atas menghindarkan diri dari
“ menyalahkan korban ” dan penilaian terhadap individu
Fase diagnosis pendidikan model presede memberikan
penekanan pada faktor2 :
• “predisposisi” (perilaku yang mendahului)
• “pemberdayaan” (kebutuhan keterampilan kinerja perilaku
• dan penguatan (konsekuen)
Divusi Inovasi
(Rogers dan Shoemaker 1971)
Konsep :
Peran agen perubahan dalam lingkungan sosial :
• Meningkatkan kebutuhan perubahan
• Membangun hubungan interpersonal
• Indentivikasi masalah dan penyebab-penyebabnya
• Menetapkan sasaran dan jalan keluar potensial
• Memotivasi untuk menerima dan memelihara aksi
• Memutuskan jalinan yg potensial kembali ke perilaku lama
Teori Pemahaman Sosial
Theory of Social Learning
(Bandura 1977)
Konsep :
Menekankan pada hubungan antara “orang”, ”perilaku” dan
“lingkungan” dalam suatu proses “deterministik resiprokal”
Kalau lingkungan menentukan atau menyebabkan terjadinya
perilaku kebanyakan maka individu menggunakan kognisinya untuk
menginterpretasi lingkungan maupun perilaku yang dijalankan,
serta memberikan reaksi dengan cara merubah lingkungan dan
menerima hasil perilaku yang lebih baik
Kemampuan reproduce “imitasi” bila melihat orang lain :
• Memperhatikan model
• Mengingat observasi
• Meniru
• Reinforcement
Peninjauan kembali dalam model ini dengan pertanyaan :
“Apakah ada gunanya?”
Self Efficacy
Kognisi
Self confidance
Outcome expectation
Perilaku
Lingkungan
Reinforcement
Analisa Perilaku terapan
Antecedent - Behavior - Consequence
Anteseden :
Peristiwa lingkungan yang membentuk tahap atau pemicu perilaku
(“naturally occuring antecedents”)
Konsekuen :
Peristiwa lingkungan yang mengikuti sebuah perilaku, yang juga
menguatkan, melemahkan/menghentikan perilaku
- Reinforcement positif
- Reinforcement negatif (juga menguatkan)
- Punishment : konsekuensi (-) yg melemahkanperilaku
Ciri-ciri Konsekuen untuk Komunikasi
kesehatan :
• Konsekuen yang segera mengikuti perilaku, jauh lebih kuat
mempengaruhi perilaku daripada yang tertunda
• Makin menonjol, relevan, penting dan bermakna bagi individu,
konsekuen makin berguna
• Konsekuen yang kongkret lebih berdayaguna daripada
abstrak
• Satu kali perilaku berhasil dipelajari, maka konsekuen yang
menyenangkan tidak perlu mengikuti setiap kejadian untuk
memelihara perilaku
A1
B1
C1
Siaran Radio
Kunjungan ke
Pelayanan
Kesehatan
klinik
A2
B2
Kembali
C2
Penghargaan
dari perawat
Berkunjung
lainnya
Rantai A-B-C
Manajemen Program Komunikasi Kesehatan
Pengembangan Program
Komunikasi Kesehatan
- Analisa kebijakan komunikasi kesehatan apa yang sedang berjalan
(dari pemerintah)
• Kebijakan pemerintah tentang kesehatan saat ini
• Issue-issue kesehatan yang sedang bergulir di tingkat nasional
maupun internasional
- Analisa kelembagaan mana yang sejauh ini berperan aktif baik
public sector, privat sector maupun NGO
• Kompetensi
• Komitmen
• Pengaruh
• Cakupan garap/jangjauan
• Kontinuitas
- Identifikasi sumber-sumber komunikasi mana yang paling
efektif menjangkau audien (primer/sekunder)
- Data collecting sebagai informasi dalam
perumusan program komunikasi
kesehatan
Metodologi Penyusunan Program Komunikasi
Kesehatan (a decision-making approach)
Assess
Plan
Prepare
material
Evaluate
Implement
FIVE STEP METHODOLOGY
•
•
•
•
•
Assessing
Planning
Developing, testing materials, and refining the elements of plan
Implementing communication activities
Evaluate communication effects
ASSESSING
An assessment of yhe the communication needs of the expanded on :
• Practices are being promote
• Which are the primary target groups is to reach
PLAN
•
Target audience
•
The health practice to be promoted
•
The channels of communication
•
The strategy to be used
DEVELOP, TEST, REFINE
• What communication material do we need to
produce,and what will be the purpose of each of
these material?
• What is media mix,or the combination of
communication channels, that will we use?
•How are we going to reach the network with
messages about the communication program?
IMPLEMENT
•
Ready to deliver that messages
•
Question :
- Are the massages reaching the target audience ?
- Are the materials reaching ?
- Are there any operational problems ?
EVALUATE COMM. EFFECT
• Regular monitoring of the comm. program
• Pre- and post-campaign measures of
knowledges, and attitudes